His Second Chance - Bab 76 Plotnya Tidak Benar

Bajingan ini, bahkan tidak berbicara?

Monica Xue menunggu lama tetapi tidak melihat jawaban Jeremy Lin, berbalik untuk memberikan Jeremy Lin tatapan yang galak.

Jeremy Lin bahkan tidak memperhatikan apa yang dia katakan, saat ini, dia melihat ke kaca spion di sebelah kanan dengan penuh perhatian, ekspresinya menjadi serius, memikirkannya, dan berkata, "Belok ke kanan, pergi ke jembatan Fengling, dan berhenti setelah menyeberangi jembatan."

"Kenapa? Aku tidak mau!" Monica Xue berkata dengan marah, dia juga bukan sopirnya, untuk apa dia mengira jika dia memintanya ke manapun dia juga akan pergi ke manapun.

“Ada mobil Buick di belakang dan mengikuti kita dalam waktu yang lama.” Jeremy Lin tampak datar.

“Hah? Benarkah? Kalau begitu aku akan menelepon polisi!” Nada suara Monica Xue sedikit bingung.

Dia dilahirkan dengan sangat berharga, dan hidupnya selama lebih dari 20 tahun berjalan dengan mulus, Dia tidak pernah mengalami masalah seperti itu, jadi tidak bisa tenang dan menjadi sedikit panik.

“Untuk saat ini aku masih tidak yakin apakah itu terjadi pada kita atau tidak, tidak baik jika kita salah paham.” Jeremy Lin berkata, sebenarnya, dia takut dia akan menakut-nakuti kelompok itu setelah memanggil polisi, jadi dia tidak akan bisa mencari tahu siapa tuan di baliknya itu.

Karena meskipun menakut-nakuti mereka sekarang, mereka akan mencari peluang untuk bertindak lagi nantinya.

"Oh." Monica Xue tanpa sadar menghela napas lega, berpikir bahwa Jeremy Lin seharusnya sudah sedikit terlalu gugup.

Namun, seperti yang dikatakan oleh Jeremy Lin, dia mengemudikan mobil ke Jembatan sungai kecil, dan berhenti setelah menyeberangi jembatan.

“Aiih? Mengapa mereka berhenti?” Daud Zhang yang berada di dalam mobil Buick itu melihat mobil Monica Xue berhenti, segera memerintahkan anak buahnya untuk berhenti.

“Saudaraku, tidak ada orang di sini pada malam hari, mereka laki-laki dan perempuan, seharusnya mereka tidak bermain-main di dalam mobil…” Seorang yang berambut kuning tersenyum hehe, dengan ekspresi yang tidak wajar.

“Itu tidak boleh, ini adalah wanitanya Tuan Muda Zheng, pegang erat-erat, biarkan Tigor datang dari depan dan menghalangi mereka.” Daud Zhang berkata sambal memberikan arahan.

Kemudian dia mengirim pesan ke Christian Zheng, mengatakan bahwa dalam 20 menit dia akan bisa menyingkirkan Jeremy Lin dan membiarkan Christian Zheng datang untuk menjadi pahlawan untuk menyelamatkan wanita cantiknya.

Setelah mobil berhenti, Jeremy Lin dan Monica Xue duduk di dalam mobil dan tidak bergerak, melihat Buick Regal di belakang juga berhenti, Jeremy Lin tanpa ragu bertanya-tanya, mengapa mereka masih belum bertindak?

Pada saat ini sebuah mobil Jack Refine tiba-tiba melesat di depannya, membuat derit dan berhenti di depan mobil Monica Xue, kemudian tujuh atau delapan orang turun dari mobil, semuanya memegang tongkat besi dan parang di tangan mereka.

Orang-orang di Buick Regal segera turun, totalnya ada lima, dan semuanya memegangi senjata di tangan mereka.

Ekspresi Monica Xue berubah ketakutan, menebak bahwa sebagian besar dari orang-orang ini mendatanginya, karena dia baru-baru ini memenangkan hak agensi penjualan versace, dan banyak orang yang iri, dan tidak dapat dihindari bahwa ada seseorang yang akan membalas dendam padanya.

“Jangan takut.” Jeremy Lin menghiburnya dengan lembut, lalu membuka pintu mobil dan turun.

Terakhir kali dia diblokir oleh Scarface ketika dia bersama dengan Marcella Jiang, jadi dia tidak banyak bereaksi terhadap adegan ini.

Namun perbedaan antara keduanya, terakhir kali bahwa Scarface yang menyerangnya dengan tujuan kaligrafi Mingqie di tangannya, tapi kali ini, mereka langsung datang dengan tujuan untuk menghancurkannya.

"Gadis kecil, kamu berani merebut bisnis bos kami, apakah kamu sudah tidak ingin hidup lagi?"

Daud Zhang datang dan menghafal sesuai dengan perkataan yang direncanakan oleh Christian Zheng, karena dia sudah jelek, dengan ekspresi yang mengerikan, dan berbicara begitu kejam cukup menakutkan.

Ketika Monica Xue mendengar bahwa sekelompok orang ini benar-benar mendatanginya, wajahnya menjadi pucat, dan dia tanpa sadar mengepalkan tangan putihnya, dan berkata kepada Jeremy Lin, "Mereka mendatangiku, itu tidak ada hubungannya denganmu, pergilah."

Jeremy Lin sedikit terkejut ketika mendengar ini, dan menatap Monica Xue dengan tak terbayangkan. Wanita yang dingin, sombong dan bahkan kejam ini memiliki sisi yang hebat?

“Saudaraku, pertama mutilasi si sampah ini, lalu telanjangi wanita ini, nikmati bersama-sama!” Daud Zhang tertawa lancang.

Lokasi Jembatan Fengling sangat terpencil dan berada di kawasan bisnis baru, pada malam hari hampir tidak ada orang yang mendekat.

Itu sebabnya Daud zhang berani tanpa ada rasa takut.

Jika tidak mengambil uang dari Tuan Zheng, Daud Zhang benar-benar ingin "berurusan" dengan Monica Xue di tempat ini.

Bagaimanapun, wanita seperti ini, belum lagi teman dekat wanita dalam hidupnya, dia bahkan hanya bertemu beberapa kali saja.

Sekelompok gangster kecil menjadi bersemangat seketika setelah mendengarkan, berteriak, dan bergegas.

Meskipun Tuan Zheng telah memerintahkan tidak boleh menyentuh Monica Xue, ada begitu banyak orang yang ikut campur, selalu tak terhindarkan jika menyentuhnya secara tidak sengaja.

“Apakah kamu takut? Tutup matamu jika kamu takut, dan aku akan menyelesaikannya.” Jeremy Lin berkata dengan lembut kepada Monica Xue.

Monica Xue memandangnya dengan heran dengan mata besarnya yang energik, rongga matanya sudah sedikit merah, dan dia berkata tergerak, "Kamu bisa lari sendiri, masalah ini tidak ada hubungannya denganmu."

"Tidak masalah, kamu adalah cucu perempuan Tuan Song, aku tentu ingin melindungimu dengan baik."

Jeremy Lin tersenyum lembut dan melihat wajah Monica Xue penuh kekhawatiran, dan menepuk pundaknya untuk menghiburnya dan berkata, "Jangan lupa, akulah yang menyelamatkan gadis kecil itu dari gedung pemadam kebakaran di lantai 20."

Mata Monica Xue terbuka lebih lebar, bahkan perasaan senangnya pun muncul, dia akhirnya mengaku!

Sementara mereka berbicara, sekelompok gangster kecil bergegas maju dengan ganas, dan tongkat di tangan mereka menebas Jeremy Lin tanpa ampun.

“Tutup matamu!” Jeremy Lin menasihati Monica Xue lagi, kemudian tubuhnya tiba-tiba menjadi buram dan menjadi bayangan yang tidak nyata.

Monica Xue menutup matanya dengan patuh, mendengarkan jeritan dan suara patah tulang di sekitarnya, hatinya ketakutan, bulu matanya bergetar, tinjunya terkepal erat, dan kukunya hampir menembus daging.

Dia merasa waktu itu sangat lama, dan setiap menit menyakitkan.

"Baiklah, kamu bisa membukanya."

Suara lembut Jeremy Lin datang lagi.

Ketika dia mendengar kata-kata Jeremy Lin, dia membuka matanya dengan penuh semangat, bahkan hanya dalam beberapa menit yang lalu, tapi dia merasa seolah-olah telah melewati satu abad.

Ketika dia melihat pemandangan di depannya, wajahnya langsung ditutupi dengan ekspresi kaget.

Sekelompok gangster muda yang baru saja mengibaskan kekuatanya dengan ganas tergeletak di tanah, memegang dada atau perut mereka dan berteriak.

Namun Daud Zhang di samping berdiri dengan utuh di depan mobil Buick, mulut dan mata terbuka dengan lebar, memandang Jeremy Lin seolah-olah melihat hantu.

Dia bahkan tidak melihat bagaimana Jeremy Lin bertindak, dan semua anak buahnya sudah jatuh.

Dia merasakan hawa dingin di selangkangannya, dan rasa ingin buang air kecil datang juga.

Rasa takut yang sangat besar benar-benar menghancurkan pertahanan batinnya, dan dia tidak bisa menjaga saudara-saudara kecil ini, jadi dia berbalik, bersiap mengemudi dan melarikan diri.

Tapi dia hanya berbalik dan menyadari Jeremy Lin tiba-tiba berdiri di depannya.

“Hantu!” tubuh Daud zhang muncul ketakutan, dan dia duduk di tanah.

"Kamu memanggilku seperti itu, itu tidak salah juga."

Jeremy Lin tersenyum pada dirinya sendiri, lalu menginjak pergelangan kakinya Daud Zhang.

"Ah! Sakit!"

Daud Zhang berteriak dengan kesakitan, tangannya tergantung di udara, menempel secara acak.

“Katakan, siapa yang menyuruhmu untuk datang.” Jeremy Lin bertanya dengan ekspresi muram.

Dia harus bertanya padanya tentang tuan yang berada di balik ini semua, sehingga dia tidak akan pernah menderita masalah lagi nantinya, jika tidak Monica Xue akan selalu berada dalam situasi berbahaya.

Apakah ini pria pemalu dan lemah yang dia bully di mal?

Berdiri di kejauhan, Monica Xue menatap Jeremy Lin dengan bodoh, tampaknya terpana, kegembiraan dan kekaguman di sudut matanya terbukti dengan sendirinya.

Dalam beberapa tahun terakhir, alasan mengapa dia tidak tertarik dengan pria, adalah karena tidak ada pria yang lebih baik di sekitarnya, Dia dapat menghidupi dirinya sendiri dan melindungi dirinya sendiri, Dia begitu kuat sehingga dia tidak membutuhkan siapapun untuk melindunginya, jadi, mengapa repot-repot ingin mencari seorang pria?

Terutama banyak pria bajingan yang hanya bisa mengatakan sanjungan dan bualan, dan tidak memiliki kemampuan sama sekali, jadi seiring waktu, kebencian terhadap laki-laki membesar dan akhirnya berkembang menjadi pecinta sesama jenis.

Karena dibandingkan dengan pria, perasaan wanita lebih murni, setidaknya tidak hanya ingin mengambil kesempatan dengannya saja.

Tapi sekarang Jeremy Lin muncul, dia tiba-tiba memiliki pemahaman baru tentang laki-laki, ternyata legenda yang mengatakan bahwa lelaki yang mempunyai kemampuan dan juga bertanggung jawab, itu benar-benar ada.

Kali ini, sebuah Lamborghini hitam diparkir di pinggir jalan yang berjarak tiga kilometer.

Christian Zheng sedang berbaring di kursi pengemudi taksi dengan tangan di belakang kepala, menyenandungkan sedikit lagu dengan santai, dia sangat senang, Lucky He kamu adalah sampah, berani bertarung denganku demi seorang wanita, dan tidak tahu bagaimana aku akan membiarkanmu mati nantinya.

Dia melirik ke arloji Rolex emas di tangannya, melihat bahwa waktunya hampir habis, dia dengan cepat bangun dan menyemprotkan parfum pria di tubuhnya, lalu menyalakan mobil dan melaju dengan cepat menuju Jembatan Fengling.

Dia melihat mobil Monica Xue diblokir oleh dua mobil dari jarak jauh, dan dia tidak bisa menahan senyum kemenangan di sudut mulutnya, Daud Zhang ini sangat pandai, dan melakukan semuanya dengan cukup baik.

Kemudian dia bergegas ke depan dengan cepat, mengerem hingga berhenti, lari dengan tidak sabar, dan berteriak "Monica, jangan takut, aku sudah datang!"

Ketika dia bergegas ke depan, dia tertegun, mengapa semua orang-orangnya sendiri jatuh ke tanah? Di mana Lucky He?

“Bagaimana kamu bisa datang ke sini?” Monica Xue menatapnya dengan dingin.

Christian Zheng menelan ludah, tiba-tiba dia tidak tahu bagaimana menjawabnya.

Plot ini sangat salah besar!

Kalimat yang sudah dia hafal sejak lama tidak berguna sama sekali.

"Aku, aku datang menyelamatkanmu ..."

Setelah jeda yang lama, dia kembali ke akal sehatnya dan berkata dengan canggung sambil menyentuh kepalanya.

“Tidak perlu, Lucky sudah membereskan mereka.” Monica Xue menatapnya dengan senyum menghina.

Luck, Lucky?

Apakah tidak membawa nama He?

Christian Zheng hanya merasakan dunia berputar dan hampir jatuh ke tanah.

“Aiyooo, Tuan Zheng, kamu sudah datang?” Pada saat ini Jeremy Lin menyeret Daud Zhang yang telah dipukuli hingga babak belur dan berjalan mendekati.

"Hehe, bukan begitu, baru saja lewat di sini, ketika mendengar sesuatu terjadi, dan bergegas kemari, tidak menyangka itu adalah kamu dan Monica." Christian Zheng tersenyum, dan berkata dengan tidak wajar, "Awalnya ingin membantu, tidak menyangka kamu telah membereskan mereka semuanya. "

Wajahnya dibuat sealami mungkin, dan hatinya sudah ketakutan, apakah Lucky He ini begitu kuat? Begitu banyak orang juga bukan lawannya!

“Tuan Muda Zheng, kebetulan kamu ada di sini, aku hanya memaksanya bertanya siapa yang menghasutnya, dia menuduh bahwa orang itu adalah kamu, dan berkata bahwa kamu membayarnya dalam bekerja sama untuk melakukan pertunjukan ini, bagaimana menanganinya, kamu bisa lihat bagaimana mengurusinya.” Jeremy Lin tersenyum dan membuang Daud Zhang ke depan kaki Christian Zheng.

"Omong kosong! Dasar bajingan, aku bahkan tidak mengenalmu!"

Wajah Christian Zheng tiba-tiba berubah, dan wajah Daud Zhang yang panik ditendang dengan beberapa tendangan, dan dimarahi.

Novel Terkait

Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu