His Second Chance - Bab 24 Jangan Takut

Tepat setelah dia selesai berbicara, Marcella Jiang tiba-tiba menginjak rem dan terdengar suara berderit, menyebabkan badannya maju ke depan.

Lionel Jiang, yang duduk di kursi belakang sambil memegang tulisan kaligrafi tersebut, juga terhempas ke belakang kursinya Jeremy Lin.

“Oh, Marcella, apa yang kamu lakukan?” Kata Lionel Jiang, menutupi kepalanya.

“Mobil ini tiba-tiba stop di depan kita.” Marcella Jiang juga panik.

Jeremy Lin melirik kendaraan off-road yang berhenti miring di depan, ekspresinya sedikit berubah, "Cepat, putar ke belakang."

Melihat Marcella Jiang masih linglung, Jeremy Lin menggeser tuas persneling ke gigi mundur, dan berkata dengan cepat, "Mundur!"

Marcella Jiang menginjak pedal gas tanpa sadar dan mundur ke belakang, tetapi pada saat ini sebuah mobil van muncul dari belakang dan menghalangi jalan mundur mereka.

Jalan mobil sudah di tutupi melalui depan dan belakang, dan mobil Marcella Jiang terhimpit oleh kedua mobil itu, tidak bisa maju atau mundur.

Saat ini, ada tujuh atau delapan orang dari dalam mobil van dan kendaraan off-road, semuanya memegang batang besi dan parang di tangan mereka. Salah satu pemimpin yang memiliki bekas luka di mukanya, perlahan mendekati mobil Marcella Jiang sambil membawa sebatang besi, lalu menunjuk ke dalam mobil dan berteriak, "Turun!"

Ekspresi Marcella Jiang dan Lionel Jiang berubah dalam sekejap dan mereka ketakutan dengan pemandangan ini. Mereka adalah pekerja di pemerintah, dan anak perempuannya adalah anak baik-baik, dan tidak pernah menemui kejadian seperti ini.

Mereka tidak pernah berpikir bahwa situasi seperti ini yang hanya akan muncul di TV akan terjadi pada diri mereka sendiri, jadi mereka sedikit takut.

“Jangan takut, aku di sini.” Jeremy Lin tampak tenang, “Ayah, beri aku tulisan kaligrafi itu, mereka datang untuk benda ini.”

“Tidak, bahkan jika mereka membunuhku, aku tidak akan menyerahkan tulisan kaligrafi ini!” Lionel Jiang memeluk tulisan kaligrafi itu dengan erat, dan kata-kata putus asa.

"Ayah, ini sudah zaman apa lagi, kamu serahkan dulu tulisan kaligrafi ini pada mereka, dan baru kita lapor polisi, kita juga masih bisa mengambilnya kembali." Marcella Jiang buru-buru membujuk, dia juga memperhatikan bahwa sekelompok orang ini datang dengan ganas, dan hari ini harus menyerahkan tulisan kaligrafi ini, kalau tidak mereka akan bernasib buruk, karena sekelompok orang ini dapat melakukan apa saja.

“Tidak apa-apa, Ayah, kau beri aku saja, dan aku berjanji itu tidak akan terjadi.” Jeremy Lin berkata dengan suara tegas.

Di bawah bujukan Marcella Jiang, Lionel Jiang ragu-ragu, dan kemudian dengan enggan menyerahkan salinan tulisan kaligrafi itu kepada Jeremy Lin.

Kemudian Jeremy Lin keluar dari mobil dengan membawa tulisan kaligrafi itu, dan Marcella Jiang serta Lionel Jiang juga mengikuti.

Pada saat dia melihat Marcella Jiang, mata para gangster dan pemimpinnya yaitu Scarface tiba-tiba menyala, mata mereka bersinar karena kegembiraan, dan mereka dengan rakus menyapu sosok sempurna Marcella Jiang.

"Wanita cantik, halo." Scarface tersenyum, menunjukkan gigi kuning besarnya.

Marcella Jiang tanpa sadar bersembunyi di belakang Jeremy Lin, baru dia menyadari bahwa Jeremy Lin cukup baik dibandingkan dengan gangster ini.

“Apakah kamu ingin tulisan kaligrafi ini?” Jeremy Lin berkata sambil tersenyum, lalu mengeluarkan tulisan kaligrafi dari kotak brokat dan menunjukkannya pada Scarface.

Scarface melihat bahwa itu memang salinan tulisan kaligrafi yang dikatakan kakak kedua, dan dia langsung mengulurkan tangannya dan berkata, "Ayo, serahkan pada kami, dan aku akan melepaskanmu."

"Aku tidak bisa memberikannya kepada kalian dengan mudah. Aku membeli tulisan kaligrafi ini dengan uang." kata Jeremy Lin.

"Sialan, apakah kamu meminta uang kepadaku? Aku pikir kamu sudah bosan hidup. Apakah kamu tahu berapa orang yang telah aku hilangkan nyawanya?" Scarface berkata dengan kasar.

Kata-katanya benar-benar tidak dilebih-lebihkan, dalam sepuluh tahun terakhir dia menjadi seorang gangster, dia telah membunuh banyak orang dan keluar masuk penjara, dan sekarang dia telah menjadi seorang bos di sebuah klub malam, dan terkenal di daerah ini.

Tentu saja, ini semua diurus oleh kakak laki-lakinya yang merupakan Ketua Interpol, dan juga pemilik toko barang antik tersebut, mereka berdua adalah tiga bersaudara.

Karena kakak kedua memberitahunya bahwa tulisan kaligrafi ini bernilai tinggi, maka dia pasti benar, Hari ini dia akan membunuh tiga orang ini termasuk Jeremy Lin, dan bagaimanapun caranya dia harus mendapatkan tulisan kaligrafi tersebut.

“Lucky He, cepat berikan padanya.” Marcella Jiang tidak bisa melihat sekeliling gangster yang berada di belakangnya, dan tangannya memegang sangat kuat.

“Begini saja, jika kamu ingin tulisan kaligrafi ini boleh saja, tetapi kamu harus membiarkan ayahku dan istriku pergi dari sini dulu.” Jeremy Lin berpikir sejenak dan berkata.

"Apa maksudmu? Apakah kamu tidak pergi?" Marcella Jiang bertanya sedikit terkejut.

“Aku akan tinggal dulu, dan aku akan berbicara sebuah persyaratan dengan mereka, dan mungkin mereka bisa setuju, dan mereka tidak akan bertanya lagi tentang tulisan kaligrafi ini.” kata Jeremy Lin sambil tersenyum.

“Oke, kalau begitu aku akan membiarkan mereka pergi dulu, tapi jika kamu mengingkari janjimu, aku akan membunuhmu!” Scarface memiliki ekspresi yang galak. Walaupun dia sangat tertarik pada Marcella Jiang, tulisan kaligrafi itu lebih penting sekarang, jadi dia setuju dengan permintaan Jeremy Lin.

Kemudian dia melambaikan tangannya, dan seseorang segera naik dan mengemudikan kendaraan off-road itu, memberi jalan.

“Lucky He, kamu tidak ingin hidup lagi ya?” Marcella Jiang berkata dengan cemas.

“Tidak apa-apa, kamu dan ayah pergi saja dulu, aku akan kembali sebentar lagi.” Jeremy Lin menyeringai padanya dengan senyum cerah, sepertinya Marcella Jiang peduli pada dirinya untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

“Tidak, beri mereka tulisan kaligrafinya, dan kamu akan pulang bersama kami.” Marcella Jiang meraih pergelangan tangannya.

Melihat dirinya yang begitu cemas, Jeremy Lin berpikir dia memang imut. Apakah hidupnya benar-benar lebih penting daripada benda tak ternilai ini?

Oh, lupa, dia adalah seorang dokter, hidup itu lebih penting dari apapun di matanya, mungkin dia akan melakukannya untuk siapapun.

Jeremy Lin tidak bisa membantu tetapi merasakan sedikit kehilangan, menggenggam tangan Marcella Jiang, menatapnya dan berkata dengan lembut, "Percayalah."

Hati Marcella Jiang terguncang, teringat dengan apa yang dikatakan Jeremy Lin kepadanya ketika dia merawat seorang gadis kecil di rumah sakit, dengan mata tegas yang sama.

Pandangan yang tidak bisa dia tolak.

Hanya saja entah kenapa, dia selalu memiliki perasaan aneh, bahwa sorot matanya sepertinya bukan berasal dari Lucky He, tetapi dari orang lain.

Novel Terkait

Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu