His Second Chance - Bab 10 Cepat Berikan Cucu Untukku

Setelah kembali ke klinik, Harry Sun sudah menunggu di luar bersama semua dokter dan perawat, Dia baru saja menelepon Tuan Wu untuk mengetahui keseluruhan situasinya.

Setelah Jeremy Lin keluar dari mobil, Harry Sun memimpin untuk menyambutnya serentak, lalu berlari dan meraih tangan Jeremy Lin, "Lucky, kali ini klinik kami benar-benar menjadi berkah karenamu. Jika bukan karena kamu, aku pastikan bisnis ini akan tutup".

“Hanya kebetulan.” Marcella Jiang berkata dengan dingin dan berbalik ke klinik.

Harry Sun menyeringai. Faktanya, dia juga tahu bahwa Lucky He memiliki kemampuan yang bagaimana. Meskipun masalah ini juga membuatnya bingung, tetapi Lucky He telah membantu klinik dalam masalah ini, jadi dia masih harus berterima kasih kepada Lucky He.

Saat ini, mobil biro kesehatan datang lagi, dan Simon Deng adalah pemimpinnya.

Harry Sun tiba-tiba panik dan buru-buru menyapanya, "Kepala Deng, bukankah masalahnya sudah terselesaikan?"

Simon Deng mengabaikannya sama sekali, berjalan cepat ke arah Jeremy Lin, dan berkata dengan sopan, "Saudaraku, aku baru saja membuat kesalahan dan menyinggungmu, aku harap kamu tidak memasukkannya ke dalam hati".

Pada awalnya, Simon Deng sangat meremehkan Jeremy Lin, tetapi Simon Deng melihat Jeremy Lin telah menyembuhkan penyakit keponakannya, dan dia sangat pandai dalam menganalisa kondisi penyakit, jadi dia berpandangan Jeremy Lin adalah orang yang hebat.

“Kepala Deng terlalu sungkan.” Jeremy Lin tidak terlalu peduli, bagaimanapun, istrinya bekerja di bawah sistem yang dikendalikan oleh orang lain.

“Sebenarnya, aku ingin menyuruh dirimu untuk melihat orang sakit.” Simon Deng melihat sekeliling, dan berkata dengan hati-hati.

Jeremy Lin sedikit terkejut, sebagai wakil kepala biro Kesehatan, dia khawatir juga para dokter di Qinghai akan buru-buru menemuinya untuk menyuruh dia melihat penyakit?

Namun, setelah melihat lebih dekat, Jeremy Lin segera melihat gejalanya dan tidak bisa menahan senyum, Penyakit ini sebenarnya sangat umum, tetapi sangat tidak mudah untuk diobati.

“Kepala Deng sering merasakan sakit di pinggang dan lutut, menggigil di anggota tubuhnya baru-baru ini, dan juga takut dingin, dan sangat mudah lelah.” Jeremy Lin tertawa, dan penyakitnya telah dia katakan, yaitu renal deficiency (masalah pada ginjal).

“Ya, ya, ya, aku telah menemui banyak dokter dalam dua tahun terakhir, dan aku telah meminum banyak obat, tetapi tidak ada efeknya.” Simon Deng berkata dengan penuh semangat, karena laki-laki tidak dapat tidak untuk menahan rasa sakit dari sebuah nafsu.

"Tidak apa-apa, aku akan memberi kamu resep, setiap hari kamu rebus ini, sekali sehari, dan meminumnya dua kali pada pagi dan sore hari. Setelah meminumnya selama setengah bulan, kamu akan mendapatkan perbaikan yang nyata, tetapi jangan menyentuh rokok atau alkohol selama pengobatan." Jeremy Lin pergi ke klinik dan meminta kertas dan pulpen, dan meresepkan resep untuknya.

“Terima kasih saudaraku, kamu dapat mencariku di masa depan kalau membutuhkanku. katakan saja.” Simon Deng mengambil resep itu dan pergi dengan rasa syukur.

Faktanya, ketika dia datang, dia masih sedikit tidak yakin, tetapi ketika dia melihat Jeremy Lin mengatakan gejalanya, dia yakin akan keterampilan medis Jeremy Lin.

“Saudaraku, aku tidak menyangka kamu bisa menjalin hubungan dengan Kepala Deng begitu cepat. Di masa depan, klinik kita ini akan bergantung pada kamu.” Harry Sun buru-buru mendekati dan bahkan panggilannya saja sudah berubah.

Dia tidak peduli bagaimana Jeremy Lin berhubungan dengan Simon Deng, selama itu menguntungkan baginya.

“Tentu saja, aku juga berharap Kepala Sun akan menjaga Marcella Jiang dengan baik.” Jeremy Lin tersenyum.

"Tidak masalah, aku akan memberi Kepala Jiang kenaikan gaji besok!" Harry Sun berjanji, menepuk dadanya.

Jeremy Lin terus berada tinggal di klinik tanpa melakukan apa-apa, tetapi semua dokter dan perawat memandangnya dengan mata yang berbeda, jauh lebih santai, dan bahkan juga memesankan makan siang dan makan malam untuk dirinya.

Saat Marcella Jiang pulang kerja, sudah lewat jam sembilan malam. Jeremy Lin merasa sedikit gugup saat memikirkan untuk segera bertemu dengan ayah mertuanya. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya dia melihat orang tuanya.

Rumah Marcella Jiang terletak di kawasan perumahan menengah ke atas di Kota Qinghai, dengan tingkat penghijauan yang sangat baik dan lingkungan yang tenang.

Semakin tenang lingkungannya, semakin keras detak jantung Jeremy Lin. Rasanya seperti mimpi, bolehkah dia dengan mudah pulang dengan wanita asing yang baru bertemu sehari?

"Turun!"

Melihat Jeremy Lin dalam keadaan linglung di dalam mobil, Marcella Jiang mendengus dingin, Jeremy Lin buru-buru keluar dari mobil dan mengikutinya ke atas.

Pasangan paruh baya di rumah sedang duduk di sofa menonton TV. Wanita paruh baya berambut keriting dan terlihat mewah dan sedikit kaya. Pria paruh baya bertubuh kurus, berkacamata emas, dan terlihat sangat lembut.

Kedua orang ini adalah orang tua Marcella Jiang, Lionel Jiang dan Leticia Li. Mereka berdua bekerja di lembaga pemerintah. Mereka adalah kader tingkat menengah dan kader tingkat divisi, mereka berada di posisi yang stabil, dan beberapa tahun lalu mereka sudah membeli beberapa rumah, dan mereka hampir bukan orang peringkat kelas menengah lagi.

Melihat putrinya dan Jeremy Lin membuka pintu, Leticia Li hanya bisa memutar matanya ke arah Jeremy Lin. Dia merasa sedikit menyesal ketika berpikir untuk memaksa putrinya menikah dengannya dua tahun yang lalu. Saat itu, dia bingung dan mendorong putrinya ke dalam lubang api.

Menurut istrinya, sampah tersebut seharusnya tidak dibawa kembali dari panti asuhan, dan justru merusak kehidupan anak perempuannya.

"Ayah, Ibu ..." Jeremy Lin menyapa pasangan paruh baya itu dengan tidak begitu alami, tapi tak satu pun dari mereka menatapnya.

Jeremy Lin menebak dengan benar, Lucky He ini tidak memiliki tempat di depan ibu mertua dan ayah mertuanya.

“Marcella, setelah seharian bekerja, kamu kelelahan. Aku akan memberikan air untukmu dan pergi mandi air panas.” Leticia Li melangkah maju untuk menggantung tas untuk putrinya, lalu berbalik untuk melihat Jeremy Lin, dengan nada tinggi berkata, "Nanti bantu sikat sepatu ayah sebentar dan sekalian pel".

"..." Perasaan Jeremy Lin merasa kacau, karena bagaimana pun dia baru saja keluar dari rumah sakit hari ini.

“Bu, dia baru saja keluar rumah sakit hari ini. Biarkan dia istirahat. Nanti aku yang akan melakukannya.” Marcella Jiang tiba-tiba berbicara untuknya.

Leticia Li tidak bisa membantu tetapi sedikit terkejut. Dalam kesan bahwa putrinya tidak pernah berbicara dengan orang tidak berguna seperti ini, apakah matahari keluar dari barat hari ini? Bahkan Lionel Jiang, yang tenang di atas sofa, tampak bingung dan hanya menatap putrinya.

“Aku saja yang melakukan pekerjaan ini.” Jeremy Lin tersenyum, lalu berjalan masuk.

“Mau kemana, kamar mandi umum ada di sana, oh, apakah kamu berpura-pura bodoh?” Leticia Li tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluh.

“Marcella, aku baru saja mengganti seprai untukmu, dan ranjangnya juga empuk. Sekarang Lucky juga sudah siuman, kalian cepat kasih seorang cucung untukku.” Leticia Li merendahkan suaranya berbicara dengan Marcella Jiang, tetapi Jeremy Lin sangat jelas mendengarnya.

"Duarrr!"

Jeremy Lin, memegang baskom air, dan bahkan hampir saja jatuh dan menimpa kaki orang.

Novel Terkait

Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu