His Second Chance - Bab 4 Ada Aku, Putrimu Akan Selamat

Jeremy Lin melihat namanya dari kartu kerja di dadanya, dan tidak bisa menahan untuk tidak menghela napas, kualitas orangnya dan nama sangat baik.

Di ruang konsultasi, pasangan muda dengan cemas membujuk seorang gadis kecil yang menangis. Anak itu baru berusia tiga atau empat tahun. Seluruh wajahnya merah, seperti api, berjuang keras di pelukan wanita muda itu, terlihat sangat gelisah, tenggorokan menangis serak, suaranya tajam dan kasar, disertai muntah-muntah dari waktu ke waktu.

Jeremy Lin mengerutkan kening seketika saat melihat situasi ini. Dia tidak tahu apakah matanya kabur, dia melihat di atas tubuh anak itu ada udara hitam.

Namun yang lebih mengejutkannya adalah tangisan anak itu bukan karena tangisannya yang tajam, tapi karena ia merasakan yang aneh.

“Kepala Jiang, kamu di sini!” Pasangan muda itu sepertinya melihat penyelamat setelah melihat Marcella Jiang.

Marcella Jiang menyentuh dahi anak itu, lalu memeriksa denyut nadinya, dan berkata, "Tidak apa-apa, hanya terkejut saja, aku akan memberinya beberapa suntikan dan semuanya akan baik-baik saja".

Kemudian Marcella Jiang memberitahu dokter berkacamata untuk mengambil jarum dan meminta perawat untuk meresepkan obat penenang.

“Kepala Jiang, mengapa anak ini menangis begitu parah hari ini, dan juga muntah? Dan beberapa hari lalu tidak ada seperti ini.” Wanita muda itu bercucuran keringat, berjuang untuk menenangkan anak itu dalam pelukan.

"Kalian datang naik apa? Naik mobil?" Marcella Jiang bertanya.

Pasangan muda itu mengangguk.

“Seharusnya itu karena kamu mengemudi terlalu cepat, anak ini mabuk di perjalanan, jadi reaksinya sangat kuat.” kata Marcella Jiang.

“Ya, ya, anak ini sudah menderita mabuk perjalanan sejak kecil. Aku sangat cemas, jadi mobilnya aku bawa dengan sangat kencang.” Pemuda itu menyalahkan dirinya sendiri.

“Tidak apa-apa, suntikan obat penenang akan menyembuhkannya sembuh.” Marcella Jiang berkata, dia selalu sangat percaya diri dengan keterampilan medisnya.

Klinik Hua'an sebagai klinik komunitas yang memperoleh popularitas nama terbaik saat ini, klinik ini menjadi ada nama karena Marcella Jiang, masalah kecil seperti ini, tentu saja tidak menjadi masalah.

"Tidak bisa hanya menggunakan obat penenang. Dia tidak hanya demam dan terkejut. Jika menyuntikkan obat penenang, maka kondisinya akan lebih serius lagi".

Perawat sudah mengambil jarum dan obat penenang, tepat ketika suster akan menyuntik, Jeremy Lin tiba-tiba melangkah maju untuk menghentikannya.

Jeremy Lin adalah lulusan Universitas Ilmu Kedokteran yang terbaik sebelum kematiannya, dan sekarang dia mewarisi keterampilan medis dari nenek moyangnya, dan keterampilan medisnya telah meningkat pesat dan mencapai tingkat tertinggi.

Ia merasa bahwa penyakit anak itu tidak sederhana itu, dan ia tidak boleh dibius secara terburu-buru.

“Aku sedang bekerja, silakan keluar!” Marcella Jiang berteriak dengan dingin, menatap Jeremy Lin dengan ekspresi cemberut.

Saat dia sedang bekerja, kapan giliran orang yang tidak berguna ini menyela.

“Jika aku tidak salah menebak, apakah anak ini memiliki penyakit tersembunyi sebelumnya?” Jeremy Lin tidak peduli tentang Marcella Jiang, dan berbalik untuk bertanya kepada pasangan muda itu.

Pasangan muda itu terkejut, tetapi Jeremy Lin tahu sekilas bahwa anaknya memiliki penyakit tersembunyi sebelumnya.

Tetapi melihat ekspresi cemberut Marcella Jiang, wanita muda itu tidak berani menjawab secara langsung, dan bertanya dengan hati-hati, "Kepala Jiang, apakah ini dokter juga?"

"Dia seorang dokter? Kalau begitu aku adalah Kepala Rumah Sakit Rakyat Qinghai!"

Sebelum Marcella Jiang berbicara, Dokter Berkacamata mencibir terlebih dahulu, memandang Jeremy Lin dengan jijik, dan berkata dengan sinis, "Ini adalah suami dari Kepala Jiang, seorang siswa berprestasi yang lulus dari Universitas Kejuruan dan Teknik Qinghai, sampai sekarang dia belum menemukan pekerjaan setelah lulus. Dia umumnya dikenal sebagai gelandangan, dan dia hidup juga tergantung pada kepala Jiang..."

“Oke, jangan katakan apa-apa, Lucky He, kamu keluar dulu.” Marcella Jiang menyela dengan dingin, dan dia jatuh pada suami yang tidak berguna seperti ini, dan membuat dirinya menjadi tidak bercahaya.

Pasangan muda itu melirik Jeremy Lin dengan sinis, bertanya-tanya dalam hati mereka, kesalahan apa yang dilakukan Kepala Jiang di kehidupan sebelumnya, dan bagaimana dia bisa menikahi orang tidak berguna seperti itu.

Jeremy Lin sendiri sedikit tidak bisa berkata-kata, bahkan dia sendiri sedikit meremehkan Lucky He, orang ini terlalu tidak berguna, dipandang rendah oleh istrinya, dan anak buah dari istrinya pun berani berbicara kepadanya seperti ini.

"Kepala Jiang sudah bilang, tolong kamu keluar!"

Melihat Jeremy Lin berdiri diam, Dokter Berkacamata datang dan memberikan gerakan tangan menyuruh pergi.

Jeremy Lin bukanlah orang yang tidak tahu bagaimana bersikap. Melihat Marcella Jiang sangat tidak mau melihatnya, dia tidak mengatakan apa-apa lagi dan berbalik dan keluar.

Pada saat ini, Marcella Jiang telah menyuntik anak itu dengan obat penenang, dan anak itu langsung terdiam. Pasangan muda itu tiba-tiba menghela napas lega, berpikir bahwa Jeremy Lin adalah orang bodoh yang tidak tahu bagaimana berpura-pura.

Marcella Jiang mengeluarkan jarum, menusuk setiap sendi jari kelingking anak itu, memeras cairan bening, lalu menyentuh dahi anak itu dan berkata, "Demamnya akan hilang dalam beberapa saat".

Jeremy Lin, yang berdiri di luar klinik, tampak tertekan. Dia menyesal telah berada di tubuh pemuda ini. Meskipun dia hidup, tetapi tidak berguna.

Memikirkan tangisan anak itu barusan, Jeremy Lin sangat bingung. Mengapa tangisan seorang anak memberinya perasaan aneh?

Tiba-tiba, matanya bersinar, dia bertepuk tangan dengan keras, dan berseru, "Itu sama sekali bukan tangisan manusia!"

Tepat setelah Jeremy Lin selesai berbicara, tangisan aneh ini datang dari klinik lagi.

Marcella Jiang dan pasangan muda itu panik, anak yang telah tenang tiba-tiba mulai menangis dengan keras, dan dengan wajah yang mengerikan, dia terus mencakar wanita muda itu dengan tangannya.

“Kepala Jiang, lihat, apa yang terjadi?” Wanita muda itu berkata dengan cemas sambil memegang tangan anak itu.

Wajah Marcella Jiang pucat, dan dia terus menepuk punggung anak itu dengan tangannya untuk menenangkan anak itu. Hatinya panik. Dia sudah sembuh sekarang, mengapa tiba-tiba itu terjadi lagi.

Pada saat ini, anak itu tiba-tiba berhenti menangis, tubuhnya kejang-kejang, matanya memutih, mulutnya berbusa, dadanya naik turun dengan cepat, dan kelihatannya sedang sesak.

Wajah Marcella Jiang bahkan tidak enak di lihat, dan dia buru-buru membawa anak itu, berbaring di tempat tidur, dan menekan dada anak itu dengan kedua tangan untuk melakukan CPR.

Dokter berkacamata di samping begitu ketakutan sehingga tidak berani keluar. Melihat situasi ini, akan berakibat fatal. Dia khawatir dia akan terlibat.

“Kepala Jiang, tolong selamatkan putriku!” Melihat wajah putrinya semakin pucat, wanita muda itu duduk di tanah dan menangis.

"Kamu seorang gadungan! Apakah kamu bisa mengobati!!" Pemuda itu juga panik, mengubah penampilannya yang tenang, dan tiba-tiba berteriak, "Jika putriku ada terjadi masalah, maka aku akan membuatmu ikut dikubur bersamanya!"

Marcella Jiang berkeringat dingin di dahinya, dan terus memberikan kompresi dada dan pernapasan buatan kepada anak itu, tetapi tidak berhasil sama sekali. Mata anak itu tertutup rapat, kulitnya biru, dan dia tidak bergerak.

Tangan gugup Marcella Jiang gemetar. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia telah berada di bidang kedokteran selama bertahun-tahun dan tidak pernah melihat situasi seperti itu.

"Aku akan membunuhmu!"

Melihat napas anak itu menjadi semakin lemah, pemuda itu langsung kehilangan akal sehatnya dan bergegas ingin memukul Marcella Jiang.

Dokter berkacamata mengumpulkan keberanian untuk datang menghalangi, tetapi fisiknya sangat buruk sehingga dia ditendang ke sudut oleh pemuda itu, dan kemudian pemuda itu menampar kepala Marcella Jiang.

Marcella Jiang sangat takut sampai bulu matanya bergetar, melihat bahwa dia tidak bisa bersembunyi, dia hanya bisa menggertakkan gigi dan menerimanya.

Tapi tamparan yang diharapkan tidak datang, Marcella Jiang mendongak dan melihat bahwa tangan pria itu dengan kuat digenggam oleh tangan yang kuat di udara.

Dia tidak tahu kapan Jeremy Lin berdiri di depannya.

“Memukul orang tidak bisa menyelesaikan masalah.” Jeremy Lin mendorong tangan pria itu.

“Putriku dibunuh oleh dokter gadungan ini!” Pemuda itu menunjuk ke arah Marcella Jiang dengan mata merah dan meraung seperti binatang buas yang hendak memakan orang.

“Ada aku, putrimu akan selamat.” Jeremy Lin berkata dengan tegas.

Melihat Jeremy Lin dengan ekspresi tegas, Marcella Jiang tidak bisa menahan keterkejutan, dan perasaan yang tidak bisa dijelaskan lahir di hatinya.

Rasa aman?

Bagaimana mungkin, bagaimana orang yang tidak berguna ini bisa membuat orang merasa seperti ini?

“Oke, kalau begitu kamu sembuhkan, aku bisa membunuh kalian semua jika kamu tidak bisa menyembuhkannya!” Pemuda itu berteriak seperti orang gila.

Jeremy Lin mengabaikannya dan berbalik untuk mengecek denyut nadi gadis kecil itu.

"Apa yang kamu lakukan! Dari mana kamu bisa menyembuhkan orang?" Marcella Jiang datang dan berbisik pada Jeremy Lin.

Novel Terkait

Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu