His Second Chance - Bab 124 Obat Lumpur Ajaib

Monica Xue buru-buru memanggil kedua wanita yang memakai masker, kemudian Jeremy Lin memperkenalkan diri dan berkata, "Ini Kak Wang dan ini Kak Zhao, keduanya memiliki alergi kulit yang serius karena penggunaan kosmetik dari perusahaan kami, sudah pergi ke rumah sakit dan di suntikan selama beberapa hari, tetapi masih belum membaik, kakek tidak ada di Kota Qinghai, jadi aku hanya bisa datang ke tempatmu. "

Nada suaranya tampak sedikit cemas dan tidak berdaya, lagipula, jika insiden ini disebarkan, itu pasti akan menjadi pukulan telak bagi perusahaan mereka.

"Kamu masih memiliki tidak tahu malu mengatakan, bahwa kosmetik mahal seperti itu, akan menodai wajah kita! Apakah itu kosmetik atau racun ?!"

"Benar sekali, kamu tidak takut dikutuk oleh para dewa karena menghasilkan uang hitam semacam ini?"

"Aku akan melaporkannya ke Food and Drug Administration ketika aku sudah kembali, lihat saja akan menyegel perusahaanmu!"

Beberapa wanita yang datang bersama-sama bersikap agresif dan menyampaikan pendapat mereka dengan sangat antusias, yang paling mereka pedulikan adalah wajah, setelah menghabiskan begitu banyak uang, tetapi dengan efek ini, mereka tentu saja sangat marah.

Jeremy Lin mengabaikan mereka, berjalan ke arah dua pasien itu dan memberi isyarat kepada mereka untuk melepas masker dan kacamata hitam mereka.

Wajah dua pasien bengkak dan merah, dengan butiran benjolan merah, menutupi seluruh wajah dengan padat, dan salah satu wanita memiliki beberapa benjolan merah di wajah, yang tampaknya membuat kulit kepala mati rasa.

"Apakah gatal?"

Jeremy Lin mengenakan sarung tangan, memeriksa wajah mereka dengan hati-hati, dan bertanya.

“Yah, ini agak gatal.” Kak Wang mengangguk.

“Punyaku sangat gatal sekali, tapi aku tidak berani menggaruknya, jika digaruk sangat sakit sekali.” kata Kak Zhao buru-buru.

Meskipun Jeremy Lin tampak muda, dia tidak tahu mengapa, ketika Jeremy Lin mengembunkan alisnya untuk memeriksanya, membuat mereka merasa nyaman tanpa bisa dijelaskan, dan secara tidak sadar mengembangkan rasa percaya dan ketergantungan pada Jeremy Lin.

“Jika aku tidak salah menebak, waktu yang kamu gunakan lebih lama dari kak Wang, kan?” Jeremy Lin bertanya pada Kak Zhao.

“Ya, ya, bagaimana kamu tahu bahwa aku menggunakannya seminggu lebih lama darinya, dan tiba-tiba mengalami jerawat merah, awalnya aku tidak terlalu peduli, aku pikir itu karena begadang, tetapi tidak disangka itu akan menyebar di wajahku.” Kak Zhao mengangguk dengan cepat.

“Apakah kamu membawa kosmetik yang kamu gunakan? Bolehkah membiarkanku untuk melihatnya?” Kata Jeremy Lin.

"Bawa, bawa."

Kak Wang buru-buru mengeluarkan botol biru kecil dari sakunya dan menyerahkannya kepada Jeremy Lin, itu adalah merek besar yang terkenal secara internasional, dan sebotol krim mata harganya beberapa ribu RMB (sekitar jutaan rupiah).

Jeremy Lin melihat sekilas bahan-bahan kosmetik tersebut, lalu memerasnya dengan tangannya dan menciumnya, lalu mengangguk dan berkata, "Kosmetiknya oke, tapi kalian semua memiliki kulit sensitif dan mudah alergi, kalian sering melakukannya di akhir musim gugur dan awal musim semi mengalami gejala gatal di tangan dan kaki, bukan. "

Nyatanya, Jeremy Lin tidak perlu memeriksa kosmetik, dia bisa melihat sekilas penyebab Kak Wang dan Kak Zhao, alasan memeriksa kosmetik adalah untuk membantu Monica Xue mengklarifikasi bahwa tidak ada masalah dengan kualitas kosmetiknya.

"Ya, ya, terkadang tidak tahu mengapa seperti itu, lengan dan kaki bisa gatal."

Kak Wang dan Kak Zhao buru-buru mengangguk dan menjawab.

“Gejala kalian, disebut masuk angin dalam pengobatan Tiongkok, urtikaria akut dalam pengobatan Barat, tunggu beberapa saat, aku akan menyiapkan beberapa obat dan mengoleskannya untuk kalian, dan akan terlihat hasilnya pada hari itu juga.” Jeremy Lin berkata dengan tenang.

“Benarkah? Apakah ini akan ada hasilnya pada hari yang sama?” Kak Wang membuka mulutnya lebar-lebar karena terkejut, sulit dipercaya.

Dia dan Kak Zhao pergi ke rumah sakit selama beberapa hari untuk mendapatkan laser imun implantasi protein dan histamin imunoglobulin, tetapi tidak ada efek, sekarang Jeremy Lin berkata bahwa akan berhasil di hari itu juga, sungguh luar biasa.

"Anak muda, kamu terlalu banyak berbohong, kan? Bagaimana gejala parah seperti itu bisa ada hasilnya pada hari yang sama!"

"Artinya, jika pulih juga membutuhkan beberapa hari untuk pulih, kan?"

"Itu sangat membual, aku pikir itu pasti palsu, menurutku ayo kita pergi, jangan diobati lebih serius olehnya.”

"Benar sekali, jika kehilangan semua ilusi, itu tidak akan sebanding dengan kerugiannya."

Keempat wanita yang duduk di samping satu sama lain berbicara secara lisan.

Kak Wang dan Kak Zhao juga ragu-ragu, dan saling memandang, tampaknya bingung.

“Kak Wang, Kak Zhao, percayalah, dia adalah seorang dokter pengobatan Tiongkok yang sangat baik, jika kalian telah menerima begitu banyak suntikan dan tidak berhasil, mengapa tidak membiarkannya mencobanya?” Monica Xue buru-buru membujuk.

“Oke, kalau begitu aku akan membiarkan dia mencobanya, tapi kalau kita tidak dapat disembuhkan, aku pasti tidak akan melepaskanmu!” Kak Wang ragu-ragu, tetapi setuju.

Jeremy Lin sudah berbalik dan pergi ke lemari obat untuk mengambil obat, lalu masuk ke ruang dalam untuk mencari kotak obat, meletakkan beberapa obat China bersama-sama dan menggilingnya menjadi bubuk, lalu menuangkannya ke dalam tangki obat, dicampur dengan air, dan mengaduk bubuk obat seperti menjadi lumpur.

"Dua saudara perempuan, silakan masuk dan cuci muka."

Jeremy Lin menyuruh Kak Wang dan Kak Zhao untuk masuk ke rumah dan membasuh wajah mereka, lalu mencelupkan sendok obat ke dalam obat lumpur dan mengusapnya di kedua wajah mereka.

"Hei, apa yang kamu lakukan, gelap, apakah ada yang tidak beres?"

"Kenapa aku terlihat sangat menakutkan?"

"Tuan Wang, Tuan Zhao, tolong segera katakan jika kalian merasa tidak nyaman."

Keempat wanita di sampingnya tanpa sadar membantu mengelap keringat Kak Wang dan Kak Zhao, obat lumpur di tangan Jeremy Lin terlihat sangat tidak sedap dipandang, dan ada bau herbal yang kuat.

Kak Wang dan Kak Zhao juga sangat khawatir pada awalnya, tetapi setelah mengaplikasikannya, mereka merasa sangat nyaman, ketika lumpur obat dioleskan ke wajah mereka, ada perasaan menyegarkan, semua pori-pori di wajah tampak terbuka, seolah-olah mereka bernapas, sangat nyaman.

“Sudah selesai, tunggu setengah jam lalu cuci bersih dan lap lagi.” Jeremy Lin selesai mengoleskannya dan meminta mereka menunggu dengan sabar.

"Kamu melukiskan apa pada mereka?"

Monica Xue berjalan ke Jeremy Lin dengan rasa ingin tahu dan bertanya dengan suara rendah.

“Pengobatan Tradisional Tionghoa.” Jeremy Lin menjawab, “Jangan khawatir, hanya dilap lagi, wajah mereka akan dikembalikan ke kondisi semula, urtikaria akut bisa disembuhkan, resep yang aku siapkan ini tidak hanya bisa menyembuhkan penyakit, tapi juga membantu kulit menjadi putih, lembut dan halus, dan tidak akan mengganggumu lagi."

“Dan masih membuat kulit menjadi putih, lembut dan halus ?!” Monica Xue sedikit terkejut, “Kamu sendiri yang membuatnya, atau resep kuno yang diturunkan dari pengobatan Tiongkok?”

"Aku membuatnya sendiri, kenapa? Tenang saja, itu akan berhasil." Jeremy Lin menatapnya terkejut, melihatnya begitu bersemangat, dia pikir dia tidak percaya pada dirinya sendiri.

“Menurutmu, jika orang biasa menggunakannya, apakah itu akan berpengaruh?” Monica Xue berkata dengan penuh semangat.

“Ya, pasien bisa menggunakannya, dan tentu saja orang biasa bisa menggunakannya.” Jeremy Lin tersenyum.

“Seberapa bagus efeknya?” Monica Xue bertanya dengan tidak sabar.

"Kamu bisa melihatnya sebentar lagi, aku tidak tahu seberapa bagus efeknya, tapi setidaknya ini jauh lebih baik daripada merek internasional besar yang kamu jual."

Jeremy Lin percaya bahwa obat lumpur, yang dikonfigurasikannya pada dasarnya berbeda dari kosmetik ini, bahan obat China murni sama sekali tidak memiliki efek samping, apalagi alergi.

Kekuatan pengobatan Tiongkok terletak pada banyak tumbuhan alami murni, yang tidak dapat disintesis oleh pengobatan Barat tidak peduli bagaimana mereka disintesiskan.

Monica Xue sangat bersemangat setelah mendengar perkataan Jeremy Lin, seolah mencium peluang bisnis yang sangat besar, jika efeknya benar-benar seperti yang dikatakan Jeremy Lin, jika lumpur obat semacam ini dijadikan produk perawatan kulit dan dijual di pasaran, pasti akan mendapat banyak untung.

Dan karena Jeremy Lin yang membuatnya sendiri, dia memiliki monopoli eksklusif, dengan kemampuan komersialnya, lumpur obat perawatan kulit ini pasti akan mampu membuat nama tertentu di negara ini, bahkan bukan tidak mungkin go internasional untuk bersaing dengan nama-nama besar.

Tapi ini hanya ide yang bagus, bagaiman efek spesifik dari lumpur obat ini, akan didiskusikan setelah Kak Wang dan Kak Zhao menggunakannya.

Setelah setengah jam, Jeremy Lin meminta Kak Wang dan Kak Zhao untuk membasuh lumpur obat di wajah mereka, hanya untuk melihat eritema dan jerawat di wajah mereka berkurang banyak, memperlihatkan kulit yang sangat putih.

"Ya Tuhan, ini benar-benar berhasil!"

"Sebentar saja, jerawatnya hilang?"

"Ini juga luar biasa, apa ini?"

Beberapa wanita bangsawan tanpa sadar menjadi kagum, melihat lumpur obat di tangan Jeremy Lin, menjadi penasaran.

Jeremy Lin membantu Kak Wang dan Kak Zhao mengoleskan lagi di wajah mereka kali ini mereka mengoleskan sedikit lebih tebal dari sebelumnya, jadi waktu tunggu secara alami akan lebih lama.

Ketika saatnya tiba, Kak Wang tidak sabar untuk membersihkan lumpur obat dari wajahnya, dan ketika dia melihat dirinya di cermin, dia segera berteriak.

Di cermin, semua jerawat di wajahnya telah hilang, dan kulitnya menjadi sangat putih dan lembut, bahkan kerutan di sekitar matanya telah memudar, dia terlihat setidaknya lima atau enam tahun lebih muda.

Sekelompok wanita terkejut ketika mereka mendengar teriakannya, mengira ada sesuatu yang tidak beres, dan buru-buru bangkit dan berlari, ketika mereka melihat wajah kak Wang, mereka juga menjerit, bahkan mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahnya dengan tidak sabar.

"Ya Tuhan, ini luar biasa? Apakah ini obat mujarab?"

"Bagaimana mungkin? Dengan usaha ini, kulit menjadi sangat baik?"

"Ini sangat lembut dan putih, itu lebih baik daripada di suntik!"

Kak Zhao mendengar teriakan mereka dan buru-buru pergi ke kamar mandi untuk membasuh wajahnya, dia melihat bahwa wajahnya telah kembali ke bentuk aslinya, dan dia tampak jauh lebih putih dari sebelumnya, dan bahkan beberapa bintik di hidungnya lebih terang dari sebelumnya.

Dia dengan gemetar menyentuh wajahnya dengan lembut, licin dan lembut, lalu menangis gembira.

Monica Xue juga terkejut dengan adegan ini dan tidak mengatakan apapun, wajahnya penuh ketidakpercayaan.

“Jangan terlalu girang, ini hanya efek sementara setelah mengoleskan obat, tapi urtikaria mereka memang sudah sembuh, ingatlah untuk lebih memperhatikan saat keluar makan di lain waktu.” Perintah Jeremy Lin.

"Dokter! Bagaimana caranya kamu membuat lumpur obat ini, jual padaku satu saja!"

Pada saat ini, wanita muda dengan rok kuning yang tadi mengejeknya itu yang paling semangat dan masuk dengan sangat gembira, meraih lengan Jeremy Lin.

"Dokter, jual salinannya padaku juga, aku akan membelinya berapapun itu!"

"Aku juga mau, aku juga mau!"

Beberapa wanita bangsawan segera mengelilingi Jeremy Lin dengan erat.

"Maaf, aku hanya menjual ini kepada pasien."

Jeremy Lin menampik, barusan menggiling pot obat membuat pergelangan tangannya menjadi sakit, ini telah menghabiskan penggunaan satu pot per orang, dan itu sudah membuatnya lelah.

"Aiya, Dokter, kamu jual saja salinannya kepada kami."

"Ya, pria muda yang tampan, apa yang kamu inginkan, aku akan melakukanya untukmu, masih belum cukup kah?"

"Jangan terlalu pelit!"

Sekelompok wanita muda itu adalah orang-orang yang pernah melakukan hal itu, jadi mereka secara alami memiliki sifat terbuka, demi membeli lumpur obat Jeremy Lin, mereka tidak ragu-ragu menjadi manja, dan menggosok tubuh mereka pada Jeremy Lin secara sengaja atau tidak sengaja.

Jeremy Lin belum pernah melihat postur seperti itu sebelumnya, dan tanpa sadar menjadi tersipu, merasa bingung untuk sementara waktu.

Novel Terkait

Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu