His Second Chance - Bab 152 Mencabut Gigi Dengan Metode Aneh (1)

"Siapa bilang Pengobatan Tradisional tidak bisa menghentikan pendarahan?" Jeremy Lin tersenyum tipis, dan berkata: "Dibandingkan dengan Pengobatan Barat, Pengobatan Tradisional memiliki metode yang lebih cepat dan efektif untuk menghentikan pendarahan."

"Omong kosong, setahuku, meskipun racikan obat Pengobatan Tradisional kalian tidak memiliki efek samping, tetapi cara kerjanya lambat dan efeknya juga lambat, saat efeknya sudah kelihatan, pasien sudah akan kehilangan terlalu banyak darah dan meninggal."

Annie berkata dengan dingin, tatapannya penuh dengan ironi, lelucon, apakah dia benar-benar mengira dia tidak mengerti sedikitpun? Dia telah membuat persiapan sebelum datang.

"Yang kamu katakan itu benar, efek pengobatannya memang sangat lambat, tetapi kamu lupa, kami masih memiliki akupuntur." Jeremy Lin sedikit tersenyum bangga, "Dengan akupuntur kami bisa menghentikan pendarahan pasien dalam waktu yang sangat singkat dan efektif, kemudian membalutnya dengan obat homostatik, efeknya akan terlihat jelas. "

Setelah mendengar perkataannya, para mahasiswa langsung semangat kembali, mereka merasa sangat terkejut, mereka tidak menyangka akupunktur juga bisa digunakan untuk menghentikan pendarahan.

"Tuan Lucky, Anda ini mengatakan omong kosong, apakah kamu benar-benar mengira kami tidak mengerti akupunktur?"

Pada saat ini, seorang bule berjanggut berdiri, dia mendengus dan berkata: "Jujur saja, Tuan Lucky, aku juga pernah belajar akupuntur dengan seorang ahli akupunktur terkenal dari China, dia tidak pernah bilang kalau akupuntur bisa menghentikan pendarahan. "

"Kalau boleh tahu siapa guru terkenal Anda itu?" Jeremy Lin berkata dengan bingung.

"Master Afra Shang, kamu mempelajari Pengobatan Tradisional, kamu seharusnya pernah mendengar namanya bukan?" Pria berjanggut berkata dengan percaya diri.

"Oh, ternyata Master Afra Shang, keterampilan akupunktur Master Afra memang sudah mencapai level yang sangat tinggi." Jeremy Lin mengangguk, ketika berbincang dengan Tuan Song, dia pernah mendengar orang ini.

"Mengapa, apakah sekarang kamu mau mengakui bahwa kamu berbohong?" Pria berjanggut berkata dengan sedikit bangga.

"Aku tidak berbohong, meskipun Master Afra hebat, tetapi dia tidak bisa mewakili seluruh budaya akupunktur dan lebih tidak bisa mewakili seluruh Pengobatan Tradisional, jika hanya mengatakannya saja tidak bisa membuktikan apa-apa, aku akan langsung demo di sini untuk memperlihatkannya kepada kalian." Jeremy Lin malas untuk berdebat dengannya, dia berniat untuk membuktikannya dengan fakta.

"Oke, aku akan melihat bagaimana kamu mendemonstrasikannya!" Pria berjanggut mendengus, dia tidak percaya, bagaimana bisa menghentikan pendarahan hanya dengan mengandalkan beberapa jarum perak keci?

"Ini adalah sekolah, tidak ada pasien yang terluka, bagaimana caramu mendemonstrasikannya?" Annie mengerutkan kening dan berkata dengan bingung.

"Nona Annie, gusi juga akan mengeluarkan banyak darah dalam waktu singkat selama pencabutan gigi, bagaimana kalau kita gantikan dengan pencabutan gigi saja?" Jeremy Lin berkata setelah berpikir sejenak.

"Digantikan dengan Pencabutan gigi?" Annie mengerutkan kening, lalu mengangguk dan berkata: "Oke, tetapi dari mana kita menemukan pasien yang membutuhkan pencabutan gigi?"

"Murid-murid, ketika tadi aku memeriksa kalian menggunakan metode diagnosis mengamati, siapa yang karies gigi?" Seru Jeremy Lin kepada para mahasiswa di kelas.

"Aku, Pak Lucky, tadi Anda menyuruhku untuk pergi ke rumah sakit secepat mungkin untuk mencabut gigiku!" Seorang murid laki-laki gendut segera berdiri dan berkata.

"Apakah kamu percaya padaku?" Jeremy Lin berkata sambil tersenyum, "Jika kamu mempercayaiku, aku bisa membantumu mencabut gigimu sekarang, tidak sakit atau berdarah, dan tidak perlu membayar sepeser pun."

Begitu dia selesai bicara, para mahasiswa pun langsung tertawa terbahak-bahak, mereka bertanya-tanya dalam hati, apakah Pengobatan Tradisional juga bisa mencabut gigi, mereka baru pertama kali mendengar hal ini, dan bisa tidak sakit atau berdarah, itu benar-benar tidak masuk akal.

Tetapi tadi mereka sudah melihat keterampilan medis Jeremy Lin, mereka sangat percaya padanya, dia bilang bisa, itu pasti bisa.

"Gendut, cepatlah, ada hal yang begitu bagus, kamu masih tidak mau segera menyetujuinya?"

"Ya, keterampilan medis Pak Lucky begitu baik, apa yang kamu takutkan?"

"Orang bule akan menyaksikannya, jangan mempermalukan kita orang China!"

Ketika murid-murid lain melihat murid gendut itu tidak menjawab, mereka tidak sabar dan mendesaknya.

Sebenarnya, murid gendut itu bukan tidak percaya pada Jeremy Lin, tetapi sebelumnya dia pernah mencabut giginya, itu sangat sakit, jadi dia trauma, dan sekarang dia ragu-ragu.

"Pak Lucky, apakah itu benar-benar tidak sakit?" Murid gendut itu bertanya pada Jeremy Lin dengan hati-hati.

"Apakah kamu ini laki-laki? Lupakan saja, aku saja, Pak Lucky, Anda cabut gigiku saja, Anda dapat mencabut gigiku sesuka hatimu, anggap saja sebagai kontribusi untuk Pengobatan Tradisional!" Seorang murid laki-laki tinggi segera berdiri dan berkata.

Semua orang tertawa dan merekomendasikan diri mereka sendiri.

"Pak, aku saja!"

"Aku juga tidak masalah!"

...

"Jangan ribut, Pak Lucky sudah bilang, cabut gigiku!" Murid gendut itu langsung cemas dan segera berlari ke podium karena takut kesempatan ini direbut murid lain.

Jeremy Lin tersenyum gembira, sebelum datang, dia benar-benar tidak menyangka suasana kelas bisa begitu harmonis.

"Ayo, buka mulutmu dan biarkan aku melihatnya."

Setelah Jeremy Lin meminta murid gendut itu membuka mulutnya, dia melihat ke dalam mulutnya, lalu berkata kepada Annie: "Nona Annie, kamu juga bisa datang untuk melihatnya."

Annie tidak menolak, dia berjalan mendekat dan melirik gigi yang sudah karies di mulut murid gendut itu, dia mengangguk, dan berkata: "Kondisinya cukup serius, dan itu memang sudah seharusnya dicabut sesegera mungkin."

"Menurut metode Pengobatan Barat kalian, apa yang harus dilakukan?" Jeremy Lin berkata sambil menatapnya dengan tersenyum.

"Untuk gejala seperti dia, kami perlu disinfeksi dulu, baru dibius, pisahkan gusi, cabut, dan hentikan pendarahan." Jawab Annie.

"Apakah memerlukan peralatan?" Kemudian Jeremy Lin bertanya.

"Tentu saja, jika tidak bagaimana mencabutnya?" Annie mengerutkan kening dan menatap Jeremy Lin seperti menatap orang bodoh, "Selain peralatan dentist yang komprehensif, kami juga membutuhkan periosteal separator, dental elevator, dan forsep gigi. "

"Kalau begitu aku beritahu kamu, aku hanya butuh beberapa jarum perak, apakah kamu percaya?" Jeremy Lin tersenyum, lalu mengeluarkan tas jarum yang dia bawa dari tasnya dan meletakkannya di atas meja, memperlihatkan belasan jarum perak dengan panjang yang berbeda.

"Menurutmu? Tuan Lucky, apakah kamu pikir aku adalah anak umur tiga tahun?" Annie mencibir padanya.

Jeremy Lin tidak berbicara lagi, dia memberi isyarat kepada seorang murid laki-laki di tempat duduk barisan depan, memberinya kad pekerja miliknya, dan berkata: "Pergi ke apotek sekolah dan ambil bletilla striata."

Murid laki-laki itu mengangguk, dia buru-buru pergi, tidak lama kemudian dia kembali dengan membawa bletilla striata.

Jeremy Lin meminta murid gendut itu untuk duduk di kursi, dan kemudian mengangkat pakaian belakangnya, punggungnya yang berisi terpapar.

Novel Terkait

Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu