His Second Chance - Bab 48 Keterampilan yang Mengejutkan Semua Orang (2)

Kali ini Handi Li harus lebih berhati-hati, dengan hati-hati menggambar jalan kecil di sepanjang kabut atas batu, dan menginstruksikan kedua staf untuk memulai memotong batu alam.

Mesin pemotong yang menderu-deru berbunyi lagi, kali ini mesin pemotong baru saja memotong beberapa sentimeter, ada sentuhan warna hijau, dan beberapa hijau bercampur dalam bubuk kabut putih.

“Lihat berwarna hijau! Lihat berwarna hijau! ” kerumunan mulai ribut lagi, menjulurkan leher mereka dan melihat ke dalam.

Handi Li tidak sadar menahan napas lega, jika yang ini rugi lagi, maka niatnya untuk mati sudah ada, harus tahu, ini lebih dari 100 juta RMB (sekitar 200 miliar rupiah), dan yang lebih penting adalah harga diri, Jika diri sendiri telah salah menilai, juga akan kehilangan seluruh harga dirinya.

Namun dia belum senang beberapa detik, dan melihat kabut putih muncul lagi dari mesin pemotong, dan dengan satu klik, batu kasar itu terbagi menjadi dua lagi, masih menjadi dua bagian berwarna abu-abu-putih.

Di tempat yang baru saja di potong hanya ada sepotong kecil batu giok yang tipis dan pendek, dan tergantung pada warnanya, itu hanyalah minyak hijau tingkat menengah tinggi saja.

“Potong lagi!” Handi Li tidak menyerah.

Petugas buru-buru memotong sisa puing sesuai petunjuk, dua bagian menjadi empat bagian, empat bagian menjadi delapan bagian, dan delapan bagian menjadi enam belas bagian, dan masih belum terlihat bercak hijau.

Wajah Handi Li juga telah berubah dari putih menjadi pucat, dan dahinya berkeringat dingin, setelah bertahun-tahun, dia telah melewatkan taruhan batu beberapa kali, tetapi tidak seperti hari ini, pada dua batu alam dengan kualitas yang baik ini.

Wajah Andrian Shen berkeringat lagi, sangat ketakutan, jika baru saja diri sendiri memenangkan kompetisi, maka konsekuensinya tidak berani membayangkan apa yang akan terjadi yang akan berkembang ke titik yang lebih buruk.

Melihat wajah pucat Handi Li, Marcella Jiang benar-benar merasa sangat lega, berpikir bahwa Tuhan telah mewakilinya untuk menghukumnya.

Para penonton juga terkejut, terutama penjual perhiasan yang baru saja menawar Handi Li, diam-diam senang karena tidak mengikuti.

"Luar biasa, dua potong batu alam yang bagus, mengeluarkan warna hijau!"

"Mungkin itu kehendak Tuhan, jadi orang, jangan terlalu sembrono!"

"Saudara laki-laki barusan itu ternyata berkata dengan benar, kedua batu itu rusak, hebat!"

Semua orang memikirkan Jeremy Lin dan buru-buru berbalik untuk mencarinya.

Melihat wajah Jeremy Lin yang tenang, dia sama sekali tidak terkejut, dan menggoda Handi Li, "CEO Li, wajahmu tidak harus begitu jelek, bagimu uang ini tidak berarti apa-apa bukan?"

“Omong kosong, uang ini sangat sedikit!" wajah Handi Li yang suram, dia mencoba membuat dirinya tenang, tapi mengepalkan tanganya dengan kuat di belakang.

Meskipun dia telah mengkompensasi lebih dari 100 Juta RMB (Sekitar 200 Miliar Rupiah), vitalitasnya sangat rusak, dan yang paling penting adalah, dia kehilangan harga dirinya di depan Marcella Jiang, dan sayangnya dibuat malu oleh Jeremy Lin lelaki tak berguna itu.

"Saudara kecil, segera potong batumu untuk dilihat." Sikap semua orang terhadap Jeremy Lin jelas telah banyak mereda, meskipun masih tidak percaya bahwa batu ini dapat menghasilkan benih yang baik, setidaknya tidak ada lagi cibiran seperti barusan di depan tatapan matanya.

"Tuan, bagaimana cara memotongnya?"

Karena Jeremy Lin adalah temanya Eddy Zhou, staf juga secara alami bersikap sangat sopan.

"Bersihkan saja dulu luarnya." kata Jeremy Lin setelah memikirkannya.

“Apakah perlu untuk dibersihkan, ini bisa dibersihkan hingga tengah malam, langsung dipotong saja!” Seseorang di kerumunan berteriak dengan tidak puas, membersihkan adalah pekerjaan yang lambat.

"Lucky, lihat cangkang ini, itu sangat tebal, bahkan jika ada hijau di dalamnya, itu juga tidak banyak, jika dibersihkan di luarnya saja, benar-benar akan membuang waktu." Eddy Zhou tersenyum tak berdaya, berpikir Jeremy Lin bisa menebak bahwa batu Handi Li akan rusak, itu hanya nasib buruk Handi Li sendiri, tidak ada hubungannya dengan kekuatan Jeremy Lin.

“Aku percaya pada Lucky, bersihkan saja.” Andrian Shen berdiri di sisi Jeremy Lin tanpa ragu-ragu, bercanda, jika bukan karena Jeremy Lin sekarang, dia harus membayar semua kerugian itu, dan ayahnya bisa membunuhnya hidup-hidup.

Jadi sekarang dia patuh pada Jeremy Lin, bahkan jika Jeremy Lin mengatakan bahwa meja ini bisa mengeluarkan warna hijau lumut, dia juga yakin dan tidak ragu.

Atas desakan Jeremy Lin, staf tidak punya pilihan selain membersihkanya sesuai dengan permintaannya.

"Cistt cistt ...

Suara menusuk gergaji terdengar lagi, mata gergaji berputar dengan cepat, dan kabut putih beterbangan, tapi segera kabut putih itu tiba-tiba berubah menjadi kabut hijau.

"Tuhan, ini naik, menjadi hijau!"

Mulut penonton terbuka dengan lebar, banyak orang segera datang dan menatap batu itu.

"Penuh dengan warna hijau, Tuhanku, ini semacam kaca hijau !"

"Ini melonjak, luar biasa!"

"Tatapan ini terlalu beracun, jika ini hijau lumut, itu benar-benar hijau!"

"Hebat, wow, hebat, saudara, terimalah aku sebagai murid!"

Ketika dibersihkan warna hijau semakin besar, kerumunan menjadi semakin heboh, dan banyak orang yang datang untuk memuji Jeremy Lin dan menyerahkan kartu nama.

Novel Terkait

My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu