His Second Chance - Bab 17 Pernyataan Cinta (1)

“Ayah.” Matthew Zheng mengerutkan kening dan mengingatkannya dengan suara rendah, jika Jeremy Lin menginginkan seluruh perusahaan keluarga Zheng, tidak mungkin juga diberikan seluruh perusahaan ini.

Frans Zheng melambai padanya dan memberi isyarat agar dia tidak berbicara.

Pada saat ini, Jeremy Lin telah mengeluarkan ponselnya, dan setelah perhitungan yang cermat, dia mengangkat kepalanya dan tersenyum dan berkata, "Seluruhnya, 300 ribu RMB (sekitar 600 juta rupiah)".

Begitu dia mengatakan ini, ekspresi semua orang berubah lagi, penuh kejutan.

William Song saja memberi diskon 2 juta RMB (sekitar 4 miliar rupiah), karena bagi orang biasa itu sudah uang yang sangat besar, dan Lucky He ini dia bisa meminta puluhan juta dalam satu kata tetapi dia tidak melakukannya.

“Saudaraku, kamu jangan sungkan, Biaya pengobatan 10 juta RMB (sekitar 20 miliar rupiah) ini sudah disiapkan dari awal. Kalaupun kamu tidak mengambilnya, akan diambil oleh orang lain, Terima saja.” Matthew Zheng tersenyum dan berkata kepada Jeremy Lin.

“Ya, temanku, kamu harus menerimanya.” Frans Zheng tersenyum.

"Tuan Zheng Tua, biaya pengobatan 300 ribu RMB (sekitar 600 juta rupiah) saja sudah banyak. Jika aku tidak menemui kesulitan, aku tidak akan peduli dengan biaya pengobatan yang tinggi seperti ini. Aku harap Anda jangan terlalu sungkan." Nada suara Jeremy Lin sangat tulus. tanpa kepura-puraan.

Frans Zheng tidak bersikeras mendengar kata-kata itu, mengangguk dan meminta Matthew Zheng untuk membayar 300 ribu RMB pada Jeremy Lin, dan Jeremy Lin memilih uang tunai.

Matthew Zheng memberikan William Song 100 ribu RMB (sekitar 200 juta rupiah) sebagai biaya telah berusaha, tetapi William Song melihat Jeremy Lin yang telah menyembuhkan orang dan hanya meminta 300 ribu RMB. Dia bahkan tidak memiliki harga diri jika menerimanya, jadi dia menolak untuk berbalik dan pergi.

Ketika Yovan Wei dan Jeremy Lin berjalan keluar dari villa berdampingan, Frans Zheng berdiri di dekat jendela memandang ke punggung Jeremy Lin, matanya penuh penghargaan, dan berseru, "Sungguh memiliki kemampuan, dan juga tidak sombong, anak muda seperti ini sudah tidak banyak lagi, Matthew, jika kamu memiliki kesempatan, kamu harus berkontak dengannya, karena mungkin dia bisa membantu karir mu".

"Ya, Ayah." Matthew Zheng mengangguk dan setuju, tetapi dia merasa sedikit tidak setuju di hatinya. Tidak peduli seberapa baik dia, dia adalah seorang dokter. Apa lagi yang bisa dia lakukan selain mengobati penyakit?

“Kemudian besok pilihlah mobil yang bagus dan berikan padanya, sebagai hadiah dan sebagai ucapan terima kasih. Ingat, mobil yang bagus.” Frans Zheng berkata dengan sungguh-sungguh.

"Mengerti." kata Matthew Zheng.

Setelah meninggalkan rumah keluarga Zheng, Jeremy Lin dan Yovan Wei telah membuat janji untuk bertemu istrinya pada akhir pekan, dan mereka berpisah. Jeremy Lin langsung pergi ke toko roti milik ibunya Felia Qin.

Setelah melihat Jeremy Lin, Felia Qin segera menunjukkan senyuman langka, dan membujuk, "Lucky, kamu bukan anak kecil lagi, kamu memiliki rumah dan keluarga, kamu harus mencari pekerjaan, jangan selalu ke sini".

“Ibu angkat, kamu jangan lihat aku tidak punya pekerjaan, tapi aku mengobati orang, dan telah mendapatkan banyak uang.” Jeremy Lin berkata dengan bersemangat, lalu membuka tasnya dan memperlihatkan 300 ribu RMB (sekitar 600 juta rupiah) uang tunai di dalamnya.

“Lucky, dari mana kamu mendapatkan begitu banyak uang?” Felia Qin berkata dengan heran.

“Aku baru saja mengobati seorang keluarga kaya. Ini biaya pengobatan yang mereka berikan kepadaku.” Jeremy Lin sedikit bangga. Dia tumbuh sudah begitu besar, dan semuanya karena dihidupi oleh ibunya, sekarang dia akhirnya bisa menghidupi ibunya.

Kemudian Jeremy Lin menelepon Michael Huang dan memberinya 220 ribu RMB (sekitar 440 juta rupiah) beserta bunganya, dan kemudian memberikan sisa uangnya kepada ibunya.

“Lucky, bagaimana boleh seperti ini? Kamu bisa mengambilnya kembali dan menggunakannya sendiri.” Felia Qin cepat-cepat mengembalikannya.

“Ibu, ambillah, ini sama seperti Jeremy Lin yang akan melakukan tugasnya sebagai seorang anak.” kata Jeremy Lin mengangkat kepalanya dan melihat foto dirinya dan ibunya di atas meja, agak menghela napas.

Karena dia tidak bisa menjadi dirinya sendiri, sehingga membuatnya harus berada pada tubuh orang lain, dan melindungi ibunya

Pada akhirnya Felia Qin tidak bisa menolak, jadi dia menerimanya, dan berkata, "Baiklah, aku akan membantumu menyimpan uang ini, kapanpun kamu ingin menggunakannya, maka kapanpun kamu bisa mengambilnya dari ibu".

Keesokan harinya Jeremy Lin ingin malas-malasan dan hanya tidur, tetapi Marcella Jiang memanggilnya pagi-pagi sekali dan membawanya ke pasar sayur. Kemudian dia menyerahkan sebuah keranjang dan memintanya untuk pergi langsung ke klinik dan berikan sayuran kepadanya, dan masih menyuruhnya untuk memotong daging.

Pikiran Jeremy Lin sedikit kacau, melihat serangkaian pekerjaan yang di atur Marcella Jiang, Lucky He ini sungguh-sungguh melakukan pekerjaan semacam ini setiap harinya.

Apakah dia tidak merasa malu? Seorang pria bertubuh besar mencuci pakaian, membeli sayuran, dan pergi ke toko sepanjang hari ...

"Aku tidak punya uang." Meskipun dia merasa sangat tidak berdaya, Jeremy Lin tetap harus berbicara. Uang yang kemarin dia berikan semua kepada ibunya, dan dia tidak menyimpan satu sen pun.

Marcella Jiang menatapnya jijik, lalu melemparkan 100 RMB dari jendela, dan pergi.

Jeremy Lin melihat ke arah mobil dengan kesal, dan dia ingin menunggu suatu hari dia akan melepas celana Marcella Jiang dan memukul pantatnya.

Ini adalah pertama kalinya Jeremy Lin membeli sayuran, dan dia merasa sedikit gugup, dia tidak tahu cara memetik sayuran dan cara menawar.

Siapa sangka begitu sampai di pasar sayur, para paman dan bibi di berbagai warung mulai menyambutnya.

"Oh, Lucky, ayo ke sini beli sayur, aku sudah lama tidak melihatmu".

"Benar, kamu pergi ke mana dua bulan ini, aku sangat rindu kamu".

"Lucky, apakah hari ini masih ingin membeli yang biasanya? Aku akan mengemasnya untukmu, dan nanti kamu datang ambil ya".

"Sayur sudah aku siapkan untukmu, dan jika tidak punya uang, nanti kita masukkan dalam buku hutang saja".

"Sungguh pemuda yang baik".

Baik?

Otot-otot di wajah Jeremy Lin bergetar, melihat antusiasme paman dan bibi di pasar, Lucky He sepertinya menikmati pekerjaan membeli sayuran ini.

Setelah membeli sayuran, Jeremy Lin tidak punya uang, jadi dia harus meminjam kepada seorang bibi 1 RMB (sekitar 2 ribu rupiah), untuk naik bus ke klinik.

Setelah turun dari bus, dia dari jauh melihat sekelompok orang di depan klinik. Dia melihat seubah mobil maserati warna merah muda cerah parkir di depan klinik.

Ada bunga mawar berbentuk hati di kap mobil, dan beberapa bunga dan pita lain bertebaran di sekitarnya, dan yang berdiri di samping mobil adalah seorang pria muda dengan setelan jas biru tua, menyisir rambutnya, sambil memegang seikat bunga, jelas sekali ingin menyatakan cinta.

"Ini benar-benar orang kaya, menggunakan mobil mewah untuk menyatakan perasaan, ini pertama kalinya aku melihat hal seperti ini.

"Dan bunga yang ada di mobil itu, bisa 10-20 ribu RMB, sangat romantis"

"Jika aku adalah wanita yang dinyatakan cinta olehnya, aku akan bahagia sekali, bahkan jika aku mati langsung saja, aku tidak akan ada penyesalan".

"Jika itu adalah aku, aku akan memberikan ciuman yang mesra dan lama".

"Kurasa tidak ada wanita yang bisa menolak hal sebesar ini".

Para orang sekitar membicarakannya, dan kecemburuan beberapa gadis kecil tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Jeremy Lin tiba-tiba menjadi tertarik, dan mengikuti kerumunan untuk menonton, bertanya-tanya wanita cantik mana yang bisa mendapatkan anak orang kaya seperti itu.

"Marcella Jiang, aku mencintaimu!"

Pria berjas itu berdehem dan berteriak ke klinik.

Jeremy Lin hampir memuntahkan seteguk darah, dia berada di pasar, dan kemudian Marcella Jiang ingin berselingkuh?

Dia hampir kehilangan istri setelah membeli sayuran?

Jeremy Lin sangat marah dan merasa bahwa ini adalah penghinaan besar bagi dirinya sendiri, Marcella Jiang sudah menikah dan memiliki suami, dan pria berjas ini berani mengaku begitu terang-terangan, bagaimana dia tidak menempatkan dirinya di matanya?

Mungkin Lucky He yang pengecut bisa menahannya, tapi sekarang Jeremy Lin yang tinggal di tubuh ini!

Apakah itu untuk martabat pria atau sebagai imbalan untuk Lucky He, Jeremy Lin memutuskan untuk menyelesaikan pria berjas itu.

Tepat ketika dia hendak melangkah maju dan menghajar pria berjas, Marcella Jiang tiba-tiba keluar dari klinik.

Novel Terkait

Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Menaklukkan Suami CEO

Menaklukkan Suami CEO

Red Maple
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu