His Second Chance - Bab 25 Penyelamatan yang Belum Pernah Ada Sebelumnya (1)

“Jaga dirimu baik-baik, aku akan memanggil polisi saat aku keluar.” Marcella Jiang mengingatkannya dengan suara rendah, lalu memanggil ayahnya ke dalam mobil.

"Lucky, hati-hati."

Tanpa diduga, dia jarang melihat ayah mertuanya mengatakan hal seperti ini, sebelum dia berjalan dia mengucapkan kata hati-hati padanya.

"Ayo berikan."

Setelah Marcella Jiang dan yang lainnya pergi, Scarface tidak sabar untuk mengelilingi Jeremy Lin, mengulurkan tangan untuk mengambil tulisan kaligrafi yang ada di tangannya.

Sudut mulut Jeremy Lin mengangkat senyum main-main, dan kemudian meraih pergelangan tangan Scarface seperti kilat, dan kemudian membantingnya dengan keras, dan dengan satu gerakan, pergelangan tangan Scarface hancur, dan Jeremy Lin menendang dadanya dengan. Sebelum scarface mengeluarkan teriakan yang menyakitkan, dia malah jatuh dengan keras di tempat yang berjarak lima meter, dan berguling dua kali sebelum berhenti.

“Maaf, aku telah menggunakan banyak tenaga.” Jeremy Lin berkata dengan nada meminta maaf, dia telah mencoba yang terbaik untuk menahan diri, tetapi dia tidak mengharapkan kekuatannya menjadi begitu besar.

Scarface menjerit kesakitan, bangkit dan memuntahkan darah, "Aku akan membunuhnya!"

Sekelompok gangster dikejutkan oleh gerakan Jeremy Lin sekarang, dan mereka kembali sadar dari teriakan Scarface, dan segera bergegas dengan pisau dan tongkat di tangannya.

Tapi setelah mereka bergegas maju, Jeremy Lin menghilang!

"Di sini."

Jeremy Lin menepuk salah satu punggung seorang gangster, dan ketika gangster itu menoleh, dia menampar kepalanya, dan bajingan itu jatuh ke tanah.

Sekelompok gangster kecil ketakutan oleh kekuatan yang menakutkan dari Jeremy Lin, mereka berteriak untuk menutupi ketakutan mereka, dan sekali lagi bergegas dengan pisau dan tongkat mereka.

Jeremy Lin tidak mau membuang waktu bersama mereka, dan dalam sepuluh detik, sekelompok gangster semuanya jatuh ke tanah.

"Kamu ... orang macam apa kamu ini?"

Scarface membuka mulutnya lebar-lebar, dan menatap Jeremy Lin dengan kaget sambil memegang dadanya, karena sekali dia mengangkat kepalanya para anak buahnya terjatuh semua di tanah.

Bruce Lee?

Mustahil! Bahkan Bruce Lee tidak bisa melakukannya secepat itu dalam hidupnya!

Scarface sangat ketakutan.

“Kamu tidak perlu peduli siapa aku, kamu hanya perlu mengingat bahwa aku adalah seseorang yang tidak bisa kamu ganggu.” Jeremy Lin berjalan ke depan Scarface, dengan ekspresinya agung dan sangat mendominasi.

"Kembalilah dan beritahu pemilik toko, jangan berpikir lagi tentang memukulku dan mengambil tulisan kaligrafi ini. Selain itu, ketika kamu melihat istriku lagi, bersikaplah sopan. Jika kamu berani menatap dengan matamu itu, aku akan mengeluarkan bola matamu, apa kamu mendengarnya?" Suara Jeremy Lin dingin, penuh dengan rasa penindasan.

"Dengar, aku dengar."

Dahi Scarface sudah di penuhi dengan keringat dingin, dan suara Jeremy Lin membuatnya tambah membuat dingin di sekujur tubuhnya.

Dari belakang tubuh Jeremy Lin, Scarface menggertakkan gigi, ekspresi cemberut muncul di wajahnya, dan kemudian dia mengeluarkan ponselnya dan menelepon.

Jeremy Lin langsung pulang dengan memegang tulisan kaligrafi tersebut, Melihat Jeremy Lin dan tulisan kaligrafi masih utuh, Lionel Jiang dan Marcella Jiang terkejut dan bertanya bagaimana dia bisa kembali.

“Segera setelah kamu pergi, polisi datang dan menakuti mereka.” Jeremy Lin dengan santai membuat omong kosong.

Marcella Jiang menghembuskan napas dan berkata, "Untungnya, aku menelepon polisi, dan mereka pergi ke sana tepat waktu."

Jeremy Lin menyerahkan tulisan kaligrafi itu kepada Lionel Jiang, Lionel Jiang sangat bersemangat, dan dengan cepat menuangkan secangkir teh untuk Jeremy Lin, dan berkata dengan penuh kasih, "Menantuku, kamu telah bekerja keras, duduk dan minum teh."

Lionel Jiang sekarang sangat suka kepada Jeremy Lin, Menantu laki-laki ini benar-benar menyelamatkan harga dirinya hari ini dan telah membantunya untuk mendapatkan sebuah benda berharga yang tiada nilainya, dan kemudian juga membuat seorang Wallace Tang memohon kepadanya, selama 50 tahun ini, dia tidak pernah sampai sebahagia hari ini.

Marcella Jiang tidak bisa berkata apapun, dan dia hanya menatap ayahnya, karena baru saja ayahnya meminta dia bercerai dengan Jeremy Lin di toko barang antik itu, dan tanpa diduga sekarang dia memanggil Jeremy Lin dengan sebutan menantu.

"Marcella Jiang, kamu temani ayah di rumah, ada yang harus kulakukan, aku pergi dulu."

Ketika Jeremy Lin menghadapi Marcella Jiang sebagai istrinya, Jeremy Lin tidak bisa menyebut dengan panggilan istri, jadi dia hanya memanggil namanya.

Setelah mengatakan itu Jeremy Lin langsung pergi, bersiap untuk bergegas ke rumah Yovan Wei, karena dia telah melihat bahwa sudah hampir waktunya ke rumah Yovan Wei.

Tak disangka, tidak jauh dari gerbang perumahan itu, tiba-tiba dua mobil polisi datang, dan saat mobil berhenti, empat atau lima orang berseragam polisi menghentikannya.

"Lucky He? Kamu dicurigai melukai orang dengan sangat parah, jadi tolong ikuti kami." Salah satu orang paruh baya dengan wajah yang berbentuk kotak menunjukkan Kartu Pengenal-nya dan berkata dengan dingin.

Ketika Squareface berbicara, semua orang menatapnya seolah-olah mereka sedang menghadapi musuh, dengan semua tangan yang bersiap di senjata mereka. Tampaknya begitu Jeremy Lin bergerak, maka mereka akan membunuhnya tanpa ragu-ragu.

Jeremy Lin sedikit tidak bisa berkata-kata. Melihat hal ini sepertinya Scareface yang melapor kepada polisi, sebagai seorang gangster besar yang dipukuli, ternyata melapor kepada polisi, sungguh tidak berguna.

Bagaimanapun juga merekalah yang mencoba merampok, jadi Jeremy Lin tidak takut, dan mengikuti mereka ke dalam mobil, dan berencana pergi ke kantor polisi untuk mengklarifikasi masalah tersebut kepada mereka.

Apa yang Jeremy Lin tidak tahu adalah bahwa si Squareface ini adalah kakak tertua dari pemilik toko dan scareface. Ketika itu Scarface menelepon Squareface setelah dipukuli, dan Scareface menyuruh kakaknya untuk menangkap Jeremy Lin, dan melihat apakah dia bisa mendapatkan Tulisan Kaligrafi itu dari tangan Jeremy Lin.

Begitu dia tiba di kantor cabang, ponsel Jeremy Lin disita, dan kemudian dia dibawa ke ruang interogasi dan dikunci di kursi interogasi.

Setelah beberapa saat, Squareface dan seorang pemuda masuk dan duduk di seberangnya.

"Kamu adalah Lucky He. Kamu melukai sebelas orang di Jalan Shimen sore ini?"

"Ya, tapi mereka ingin merampokku lebih dulu ..."

"Jawab aku, ya atau tidak?!"

Sebelum Jeremy Lin selesai berbicara, Squareface tiba-tiba memotong perkataanya dengan dingin.

“Ya.” Jeremy Lin mengangguk.

"Kesebelas orang ini sekarang berada di rumah sakit, lima di antaranya luka ringan, empat luka parah, dan dua lainnya masih pingsan dan mungkin dalam bahaya."

"Tidak mungkin. Dengan tingkat kekuatan yang aku berikan, mereka paling lama hanya akan pingsan dan dalam waktu singkat mereka akan terbangun, tidak mungkin ada dalam bahaya." Jeremy Lin mengerutkan kening.

“Kamu bilang kalau tidak ada yang mengancam nyawa, tidak ada yang mengancam nyawa begitu? Apa kamu ingin aku menunjukkan sertifikat rumah sakitnya ?!” Squareface dengan nada marah berkata.

Jeremy Lin melihat ekspresi mendesak dari wajah Squareface, dan tiba-tiba merasa ada yang tidak beres.

“Nak, biarkan aku memberitahumu, sekarang orang menuntutmu, dan begitu pengadilan memvonismu, kamu setidaknya akan di penjara selama sepuluh atau dua puluh tahun.” Scareface berkata dengan ekspresi yang dalam dan dengan sengaja menekan Jeremy Lin.

Kemudian dia melambat, dan kemudian berkata, "Tapi pihak pelapor juga berkata, selama kamu menyerahkan tulisan kaligrafi itu maka semuanya tidak akan menjadi masalah."

Novel Terkait

Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu