His Second Chance - Bab 32 Malam Ini Aku Ingin Tidur di Ranjang

Marcella Jiang yang sudah tertidur terbangun oleh dirinya, bangun dan melihat Jeremy Lin.

"Malam ini, aku ingin tidur di ranjang!"

Jeremy Lin menunjuk ke langit-langit dan berkata dengan bangga.

"Baik."

Marcella Jiang setuju, lalu bangkit dan pergi ke ruang tamu untuk mengambil segelas air dan menaruhnya samping ranjang, dan kemudian dia tidur di kasur dengan bantal.

Jeremy Lin tiba-tiba kesal dengan perilakunya, dan emosi yang telah terkumpul selama beberapa hari terakhir, dan pada saat ini meledak, dia berbalik dan berguling ke lantai, menekan tubuh Marcella Jiang.

"Kamu begitu membenciku?"

"Aaaa!"

Marcella Jiang berteriak ketakutan, melirik Jeremy Lin, lalu menoleh, dia tiba-tiba mengepalkan tangannya.

Merasakan napas hangat Jeremy Lin dari bau alkohol, di dalam hatinya dia merasa panik, dia ingin mendorong Jeremy Lin untuk menjauh dan mengutuknya karena tidak tahu malu, tetapi dia tidak bisa.

Dia adalah istrinya dan dia harus melakukan segalanya.

Dia berpikir bahwa hari ini akan datang cepat atau lambat, dan dia mencoba membuat persiapan psikologis seperti itu, tetapi dia masih tidak bisa menerima Jeremy Lin di dalam hatinya.

Tidak lagi merasa kesal kepada Lucky He saja sudah merupakan hal yang paling bagus.

"Karena kamu sangat menyesal, mengapa kamu mau untuk menikahiku dan menanggung siksaan ini."

Jeremy Lin tertawa agak mencela diri sendiri, dan akhirnya mengucapkan apa yang biasanya terbawa oleh alkohol.

Jika Marcella Jiang belum menikah dengan Lucky He, pasti Lucky He akan merasa sangat bebas sekarang. Lucky He adalah seorang pria, dan memiliki kebutuhan, dan juga bisa tertarik pada lawan jenis, dia juga ingin memiliki hubungan intim kepada pasangannya.

Tapi sekarang dia tidak bisa, karena dia sudah punya istri.

Tetapi yang membuat menyakitkan adalah dia memiliki istri tetapi hanya sebatas kertas saja, dan yang menyakitkan lagi istri ini sudah secantik dewi.

Meskipun alkohol ini membuat tubuhnya sedikit mati rasa, dia masih bisa merasakan wanita di bawahnya yang ramping, kencang, hangat dan montok, dan aroma di tubuhnya memikat.

Melihat wajahnya dari jarak yang begitu dekat, masih sangat halus dan sempurna.

Dia tidak tahu apa perasaannya terhadap wanita ini.

Benci?

Tapi dia adalah "istrinya".

Cinta?

Tetapi dia yang pulang begitu malam saja, tidak dicari oleh istrinya, dan telepon pun juga tidak ada, seolah-olah dia tidak ada hubungannya dengan istrinya.

Marcella Jiang tetap diam, memiringkan kepalanya, air mata mengalir tanpa suara, menetes di bantal, seolah-olah dia telah memikirkan adegan berikutnya, dia menutup matanya dan diam-diam menyambut hal ini.

"Kamu pasti memiliki senyum yang indah, tapi sayangnya aku tidak pernah melihatmu tersenyum."

Tapi pada akhirnya, Jeremy Lin hanya tertawa, menyeka air mata di wajahnya, bangkit dan kembali ke ranjang.

“Kamu berhak melakukan apapun, aku ... aku bisa bekerja sama denganmu.” Suara Marcella Jiang gemetar dan bahkan sedikit takut, tapi dia masih ingin mengatakan bahwa dia akan melakukan segalanya sekarang untuk "Lucky He".

"Aku tidak akan melakukan apapun, sebelum kamu meninggalkan dia."

Jeremy Lin tersenyum acuh tak acuh, tetapi merasakan sedikit sakit di hatinya.

Apakah dia menyukai wanita ini?

Mustahil, itu hanya keinginan untuk menaklukkan, dia mencoba membujuk dirinya sendiri.

Mendengar ini, hati Marcella Jiang bergetar tiba-tiba, dan menatap Jeremy Lin di tempat tidur dengan ekspresi terkejut, terkejut dia tidak pernah memberitahu Lucky He bahwa ada orang lain di dalam hatinya. Bagaimana Lucky He bisa tahu?

Dia ingin bertanya bagaimana Jeremy Lin bisa tahu, tetapi Jeremy Lin sudah sedikit mendengkur.

Apa yang tidak dia ketahui adalah bahwa jika ada seseorang yang tinggal di dalam hati seseorang, tidak peduli seberapa baiknya dia bersembunyi, dia tidak dapat menahannya.

Dua hari kemudian, di bawah bujukan putri dan istrinya, Lionel Jiang dengan enggan menyumbangkan Kaligrafi Mingqie ke Museum Qinghai dengan terpaksa.

Dinilai oleh pakar domestik terkemuka, Kaligrafi Mingqie kemungkinan besar adalah karya asli Wang Xizhi. Meskipun bukan yang asli, setidaknya itu adalah salinan yang terbaik. Karya ini sangat baik dan telah dirawat dengan baik.

Untuk sekarang, seluruh daratan China terguncang, dan banyak orang yang ingin datang dan melihat harta karun yang tak tertandingi ini.

Museum Qinghai menyatakan tidak akan menunjukkannya kepada publik selama tiga bulan untuk menenangkan antusiasme.

Namun, Lionel Jiang sebagai pemberi akan diberi hak istimewa. Museum Qinghai memberinya medali dan memberinya lima tiket untuk masuk ke dalam museum. Mulai sekarang, dia dapat membawa kerabat dan teman-temannya untuk melihat koleksi termasuk Kaligrafi Mingqie kapan saja sampai seumur hidup.

Lionel Jiang menjadi selebriti di kalangan barang antik Kota Qinghai untuk sementara waktu, dan dia sangat populer sehingga dia bahkan membuat Wallace Tang kewalahan. Ada banyak tamu yang berkunjung setiap hari. Lionel Jiang sangat menjadi repot, sehingga dia harus menutup pintu sambil berterima kasih.

Karena kontribusinya yang luar biasa, pemerintah kota memberinya persetujuan khusus dan langsung mempromosikannya dua tingkat langsung, dari tingkat wakil kader tingkat menengah, dan menjadi wakil tingkat departemen.

Lionel Jiang bangga dengan hal ini, dan tentu tahu bahwa semua ini diberikan oleh menantu laki-lakinya. Dia mengubah sikap sebelumnya dan sangat memperhatikan Jeremy Lin. Dia mencoba yang terbaik untuk mendekatkan Jeremy Lin dan Marcella Jiang agar memberikan mereka seorang cucu.

Tapi sejak malam itu, Marcella Jiang dan Jeremy Lin sedikit malu saat bertemu satu sama lain, dan mereka jarang berkomunikasi.

Jeremy Lin bahkan sedikit menyesalinya, Jika bukan karena minum terlalu banyak, dia tidak akan mengatakan itu.

Pagi ini, Jeremy Lin dibangunkan oleh dering telepon bahkan sebelum dia bangun, itu Andrian Shen.

“Hei, Lucky, kamu di mana? Ada hal penting yang ingin kukatakan padamu!” Andrian Shen berkata dengan tergesa-gesa di telepon yang lain.

"Aku di rumah."

Jeremy Lin berkata dengan malas, tiba-tiba teringat bahwa Andrian Shen memiliki masalah.

Dia duduk tiba-tiba dan buru-buru bertanya, "Apakah sesuatu terjadi padamu?"

“Aku baik-baik saja, tapi Guanyin yang kamu berikan kepadaku itu, Guanyin nya ternyata… Oh, satu atau dua kalimat tidak akan menjelaskan, mari kita bicarakan saat kita bertemu.” Andrian Shen sedikit panik.

Novel Terkait

Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu