His Second Chance - Bab 7 Kesalahpahaman

Jika masalah ini ditelepon oleh seorang adik ipar saja, dia tidak akan pergi sendiri untuk membereskan, tetapi karena ini menyangkut dengan cucu kesayangan dari ayah mertua, dia tidak menunggu lama lagi, dan langsung segera datang.

Lagipula, jika ingin naik jabatan lagi, maka masih harus membutuhkan bantuan hubungan dari ayah mertua.

"Klinik ini diduga menggunakan obat palsu. Perlu penyelidikan menyeluruh. Mohon pekerja yang tidak ada hubungannya silakan tinggalkan tempat ini!" kata Staff Biro Kesehatan.

Para pasien di klinik tidak segera pergi, tetapi melihat di pintu menyaksikan keramaian.

"Kepala Biro Deng, ini salah paham, salah paham, klinik kami selalu mematuhi hukum dan disiplin, bagaimana mungkin menyalahgunakan obat palsu".

Kepala Lembga di klinik, Harry Sun, segera berlari keluar setelah mendengar gerakan tersebut. Dia membungkuk sambil memberikan sebatang rokok kepada Simon Deng dan menjelaskan sambil tersenyum. Dia bertanya-tanya dalam hatinya, karena dia baru saja mengirim dua kotak ginseng kepada wakil kepala biro dua hari yang lalu. Mengapa hari ini datang memeriksanya?

Simon Deng mengulurkan tangannya untuk menyingkirkan rokoknya, dan berkata dengan dingin, "Tidak perlu begitu akrab, hari ini kami sedang bekerja, aku mendengar bahwa kalian memiliki seorang dokter bernama Marcella Jiang yang hampir membunuh seorang anak karena cara pengobatan yang tidak tepat?"

“Omong kosong! Aku menggunakan obat berdasarkan gejala yang ada!” Marcella Jiang sedikit marah. Dia keluar dari kerumunan dokter dan perawat, menatap Simon Deng dengan mata dingin. Dia bisa menebak bahwa ini seharusnya adalah kakak ipar Kenny Wu yang menjabat sebagai Wakil Kepala Biro Kesehatan.

Ekspresi Simon Deng jelas stagnan setelah melihat Marcella Jiang, dan dia sangat kagum, tetapi dia pulih dengan cepat, dan berkata dengan dingin, "Apakah obat yang di gunakan sesuai atau tidak, kami sendiri yang akan memeriksanya, silakan kamu ikut dengan kami".

"Kepala Deng, ini adalah pernyataan yang serius, Dokter Jiang adalah seorang dokter yang terkenal di sini." Harry Sun tertawa, "Lagipula, anak itu sudah sembuh ketika dia meninggalkan tempat ini".

"Tuan Sun, jangan salahkan aku karena tidak memberimu wajah. Jika kamu masih ingin menutupi, maka aku sekalian akan menangkapmu." Simon Deng menatap Harry Sun dengan dingin.

Ketika Harry Sun melihat bahwa Simon Deng tidak main-main, dia sangat takut sehingga dia tidak berani mengatakan apapun lagi.

Simon Deng mengedipkan mata pada dua bawahan itu. Mereka segera pergi untuk menangkap Marcella Jiang, tetapi Jeremy Lin sudah berdiri di depan Marcella Jiang dan berkata dengan dingin kepada Simon Deng, "Sejauh yang aku tahu, Biro Kesehatan itu tidak memiliki hak untuk menangkap siapapun."

"Siapa kamu? Apakah aku tidak berhak menangkap orang? Apa urusanmu!" Simon Deng kesal. "Harry Sun, apakah ini juga dokter di klinik kalian?"

“Tidak, dia adalah suami Dokter Jiang,” kata Harry Sun, mengedipkan mata pada Jeremy Lin dan mengisyaratkan dia untuk tidak impulsif.

"Oh dia. Kudengar dia juga merawat keponakanku, kan? Apa kamu punya surat keterangan praktek kedokteran? Tunjukkan padaku." Simon Deng menatap Jeremy Lin dengan dingin. Kenny Wu di telepon mengatakan orang ini, dan tampaknya Kenny Wu sangat tidak senang kepada Jeremy Lin.

“Dia bukan dokter, jadi tidak ada surat keterangan praktek kedokteran, Kepala Deng, aku dengar dia juga menyelamatkan keponakanmu barusan.” Harry Sun berkata dengan nada tertawa.

"Praktek kedokteran ilegal, ini telah melanggar hukum, bawa dia pergi. Aku akan menelepon Biro Keamanan Publik" Simon Deng berkata dengan nada dingin dan tersenyum, dia memang tidak berhak menangkap orang, tetapi wakil kepala Biro Keamanan publik telah menggangap dirinya sebagai saudaranya akan menangkapnya.

“Masalah belum selesai, tapi menambah masalah lagi.” Marcella Jiang menatap tajam Jeremy Lin, lalu mengeluarkan ponselnya untuk menelepon, dan meminta ayahnya untuk membantu menyelesaikan masalah ini, dan jangan benar-benar membawa orang tidak berguna ini.

Melihat kedua anggota staff itu akan bertindak keras, sebuah kendaraan off-road berhenti ke pintu klinik dan terdengar suara rem berdecit. Kemudian dua orang di dalam mobil dengan cepat turun. Mereka adalah Ronald Wu dan putranya yang gelisah.

Melihat ayah mertuanya dan adik iparnya, Simon Deng tampak bahagia, berpikir bahwa itu adalah kebetulan, dan dia kebetulan meminta pujian dari ayah mertuanya.

“Ayah, Ayah sudah di sini. Aku baru saja ingin menutup klinik ini. Aku hanya ingin membawa kembali kedua dokter gadungan ini.” Simon Deng buru-buru menyapa mereka.

Ronald Wu sama sekali tidak menghiraukannya, berjalan cepat ke kerumunan, dan berkata dengan cemas, "Permisi, siapa orang yang merawat cucu perempuanku tadi karena penyakit aneh itu?"

"Ayah, itu dia!"

Kenny Wu melirik Jeremy Lin di kerumunan dan mengulurkan tangannya.

Ronald Wu dengan tergesa-gesa melangkah ke depan dan berkata dengan sopan, "Cucu perempuanku, cucu perempuanku kambuh lagi karena penyakit aneh itu, dan hidupnya sedang di ambang kematian. Tolong bantu aku, aku akan sangat bersyukur dan berterimakasih padamu".

“Kepala Biro Wu, kamu telah datang.” Mata Harry Sun berbinar, melihat Ronald Wu begitu sopan kepada Jeremy Lin, di dalam hatinya berpikir, orang ini punya keterampilan medis apa, dia hanya mengira tadi itu hanya kebetulan saja.

Mendengar panggilan dari Simon Deng dan Kenny Wu kepada lelaki tua itu, Jeremy Lin tahu identitas lelaki tua itu.

“Maafkan aku tuan, aku tidak bisa menyembuhkannya.” Jeremy Lin menggelengkan kepalanya dan tersenyum pahit. “Aku tidak memiliki surat keterangan praktek kedokteran, menantu kamu baru saja mengatakan seperti itu, dia mengatakan bahwa aku membuka praktek dokter ilegal dan dia akan memanggil polisi untuk menangkapku”.

"Brengsek! Masih saja tidak meminta maaf kepada dia!"

Ronald Wu memelototi Simon Deng di belakangnya, lalu menunjuk ke Kenny Wu, dan dengan tegas berkata, "Dan kamu! Cepat minta maaf!"

Simon Deng melirik Kenny Wu, bertanya-tanya dalam hatinya, apa yang terjadi sebenarnya.

Melihat wajah Kenny Wu yang pucat dan diam, Simon Deng tidak berani bertanya. Dia meminta maaf kepada Jeremy Lin seiring dengan masa lalu, "Saudaraku, maaf, barusan ..."

"Bukan aku yang perlu kalian minta maafnya, tapi is... istriku".

Jeremy Lin menyela mereka berdua.

Jeremy Lin tersenyum pahit, dia merasakan memanggil dengan sebutan istri benar-benar sangat canggung.

"Maaf, Kepala Jiang, aku terlalu terburu-buru sebelumnya, jadi kata-kataku tidak enak terdengar. Kamu adalah orang yang baik hati, dan tidak akan memedulikan orang biasa seperti aku ini." Ekspresi tulus Kenny Wu bukan lagi penampilan sombong seperti sebelumnya.

Novel Terkait

Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Love and Trouble

Love and Trouble

Mimi Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu