His Second Chance - Bab 28 Pertandingan Mengobati

"Anak-anak muda memang penuh arogansi. Kebetulan departemen rawat jalan kami saat ini banyak pasiennya. Sebaiknya kita ambil kesempatan untuk saling belajar antara satu sama lain."

Setelah berbicara, Sonny Song langsung mengulurkan tangannya dan memberi isyarat kepada Jeremy Lin untuk memasuki departemen rawat jalan.

"Ini ..." Jeremy Lin agak dalam kesulitan. Jika kalah, pasti dia akan diejek oleh William Song dan yang lainnya. Jika menang, maka harga diri dari Tuan Song pasti akan hilang, lagipula toko ini baru dibuka hari ini.

Tapi sekarang sikap tegas Sonny Song sepertinya tidak membiarkan dirinya menolak.

“Saudara He, tunjukkan saja kepada mereka.” Yovan Wei mendesak, sepertinya menantikannya juga.

Dia telah melihat keterampilan medis Lucky He. Pemimpin generasi anak muda ini benar-benar cocok untuk menyandang julukan "Dokter Jenius", sedangkan Tuan Song adakah seorang yang sangat diakui dalam pengobatan tradisional. Jika mereka saling menunjukkan keterampilan medis mereka, pertunjukkan ini pasti akan terlihat sangat bagus!

Orang-orang di sekitar mendengar bahwa Tuan Song akan menguji keterampilan medis dari seorang anak muda, dan mereka tidak bisa untuk tidak menantikannya. Dalam hati mereka tentu saja Tuan Song pasti akan menang.

“Kenapa Lucky He, kamu takut? Kakekku pasti akan menang darimu, begini saja aku akan menggantikan kakekku untuk bertanding denganmu, jika kamu tidak berani maka kamu hanya bisa untuk berpura-pura menjadi dokter gadungan, dan silakan kamu meninggalkan dunia pengobatan tradisional ini, jangan sampai kamu menyakiti orang lain lagi! ”William Song tiba-tiba berdiri dengan agresif.

Setelah kalah dari Jeremy Lin terakhir kali, dia merasa telah tercekik sampai sekarang, dan dia ingin menggunakan kesempatan ini untuk melawan.

Sonny Song juga tidak menghentikannya. Dia diam-diam menyetujui. Dia percaya William Song bisa menang. Setelah mendengar cucunya menjelaskan proses Jeremy Lin merawat Tuan Zheng terakhir kali, dia merasa bahwa Jeremy Lin lebih seperti tongkat sihir.

“Oke, kalau begitu aku akan beradu denganmu.” William Song sangat bersemangat, dan Jeremy Lin membuka mulutnya dan setuju.

Jeremy Lin sedikit khawatir jika dia harus bertanding dengan Tuan Song, akan tetapi jika dia bertanding dengan seorang yang sombong sperti Williang Song, maka Jeremy Lin merasa tidak perlu menyelamatkan harga diri untuknya. Karena dia ingin coba bertanding, maka dia akan melayaninya!

Begitu ada hal seperti ini banyak orang yang ingin membeli oba tidak jadi membeli, banyak orang yang berdesakkan berjalan melihat ke bagian pemeriksaan itu.

Karena ruang yang terbatas di bagian pemeriksaan itu, banyak orang hanya bisa berhempit-hempitan di luar, meregangkan leher dan melihat ke dalam.

William Song dan Jeremy Lin duduk di kedua sisi meja pemeriksaan, dan kemudian mulai merawat pasien.

Pengunjung pertama adalah seorang pria berusia tiga puluhan. Setelah duduk, dia tidak berbicara. Dia membuka mulut dan menunjuk ke tenggorokan. Dia hanya mengeluarkan suara a..a..a.....

Jeremy Lin hanya meliriknya, lalu menundukkan kepalanya dan mulai menulis resep.

William Song masih memeriksa denyut nadi pasien, mengerutkan kening dan berkata dengan dingin, "Kamu dapat mendiagnosis diagnosis tanpa memeriksa denyut nadinya. Kamu pikir kamu adalah dewa?"

“Penyakit kecil ini apakah perlu dicek nadi nya, apakah kamu bodoh?” Jeremy Lin menjawab dengan santai.

Penonton kerumunan tidak bisa menahan tawa.

“Kamu!” William Song memelototi Jeremy Lin, “Kalau begitu katakan apa sakitnya, dan kamu akan menggunakan resep apa padanya.”

“Tenggorokannya sakit dan perih, tidak bisa bicara, ada kemerahan dan bengkak di bagian tenggorokannya, disebabkan oleh luka panas sebelumnya atau benda asing.” Jeremy Lin berkata dengan santai.

Mendengar itu pasien menarik tangannya dari tangan William Song, berteriak dan mengangguk, dan terus mengacungkan jempol ke Jeremy Lin.

Wajah William Song pucat, ya, Jeremy Lin benar.

Awalnya dia juga menyadarinya, tapi dia takut sakit tenggorokan itu disebabkan oleh panas dalam, jadi dia mengecek denyut nadi bagian bawah agar aman, lagipula, kedua gejala itu relatif mirip dan mudah di diagnosis salah.

Tanpa diduga, mata Jeremy Lin sangat tajam sehingga dia bisa mengidentifikasi gejala pasien secara sekilas tanpa mengecek denyut nadinya.

William Song tidak berdiam diri saja, dia buru-buru meresepkan resep sup anggur pahit dan mendorong ke depan, dia baru tahu bahwa pasien telah mengambil resep Jeremy Lin duluan, yang persis sama dengan resep yang dia keluarkan.

Saat pasien berdiri, dia mengacungkan jempol kepada Jeremy Lin lagi dan lagi.

“Ayo lagi!” William Song menggertakkan gigi.

Pasien berikutnya adalah seorang pria paruh baya, kurus dan pucat, wajahnya kuning, tangan menutupi perut, dan suaranya agak lemah. “Dokter, aku minum obat pencahar, tapi perutku membengkak dan aku tidak bisa makan lagi. Aku minum banyak obat tradisional China, tapi aku tidak melihat adanya kesembuhan. "

Setelah Jeremy Lin dan William Song mendengarkan deskripsinya, mereka memeriksanya secara terpisah, lalu keduanya menundukkan kepala untuk menulis resep.

William Song menulis 3 ranting Guizhi, 2 buah Gancao, 6 buah Shaoyao, 12 buah Dazao, 3 buah Shengjiang, ada 5 resep, kemudian dimasak dengan tujuh mangkok air, dan direbus mendidih sampai menjadi tiga mangkok air, diambil ampasnya dan dipakai ulang selama tiga kali.

Tulisan Jeremy Lin mirip dengannya, kecuali dia ada sedikit melebihkan resepnya, dia menambahkan 2 buah Dahuang.

“Kamu mau membuat orang mati?” William Song melirik resep Jeremy Lin, dan tiba-tiba berkata dengan dingin, “Guizhi dan Shaoyao sudah aku resepkan itu sudah cukup, kenapa kamu masih menambahkan Dahuang, obatnya sangat berat, akan dapat membunuh orang? Apakah kamu tahu itu?"

Ucapan William Song sebenarnya agak dilebih-lebihkan. Meski penggunaan Dahuang dalam jangka panjang memang akan merusak limpa dan lambung, serta bisa juga menyebabkan mual, muntah, pusing dan gejala lainnya, namun tidak akan membunuh siapa pun.

Namun, setelah mengetahui celah Jeremy Lin, William Song secara alami ingin membuat konsekuensinya lebih serius, dan apa yang dia katakan tidak sepenuhnya masuk akal.

Mungkin dosis yang Jeremy Lin ini tidak masalah bagi orang awam, namun pasien ini kebetulan mengalami kerusakan pada limpa dan lambung. Saat ini, menambahkan Dahuang memang menjadi beban bagi limpa dan lambung, serta mudah menimbulkan komplikasi lain.

Mendengar ini, penonton di departemen rawat jalan tiba-tiba menjadi ribut, terutama setelah mereka mendengar bahwa Dahuang bisa membunuh orang, mereka mulai mengkritik Jeremy Lin.

"Tidak bertanggung jawab!"

"Bagaimana kamu bisa menjadi dokter dan meresepkan obat yang salah, dan itu bisa membunuh seseorang?"

"Tidak punya pemikiran yang sehat, dan masih saja bisa memeriksa orang sakit!"

Melihat bahwa William Song telah berhasil memprovokasi kemarahan semua orang, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat Jeremy Lin dengan wajah penuh kebahagian, diam-diam mencoba membuat dirinya sendiri bangga, tetapi dia tidak menyangka bahwa dia mungkin juga membuat dirinya malu.

Novel Terkait

CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu