His Second Chance - Bab 97 Memaksa Membeli dan Menjual

Dengan izin Marcella Jiang, Jeremy Lin menelepon Monica Xue dan memintanya untuk membantu koordinasi, untuk melihat apakah temannya dapat atau tidaknya menjual tempat itu kepadanya.

Jeremy Lin memintanya, Monica Xue secara alami tidak bisa menolak, di bawah koordinasinya, temannya dengan cepat memindahkan kepemilikan tempat itu ke nama Jeremy Lin.

Itu dijual dengan harga satu meter perseginya 80 Ribu RMB (Sekitar 160 Juta Rupiah), dan total yang dikeluarkan sekitar 6 hingga 7 Juta RMB (Sekitar 12 hingga 14 Miliar Rupiah), yang membuat Marcella Jiang tertekan, tetapi uang itu aslinya milik Jeremy Lin, dan Marcella Jiang juga malas untuk mengurusnya, jadi biarkan dia menggunakanya.

Karena tokonya sangat bersih dan rapi, tidak perlu dekorasi yang berlebihan, cukup dibersihkan sedikit, pasang konter, siapkan bahan obat dan bisa langsung dibuka.

Dengan bantuan William Song, etalase toko direnovasi dalam waktu singkat, dan Plang toko juga sudah dibuat, plakat kayu, latar belakang hitam dan karakter emas New Life Pharmacy.

Semua yang ada di toko pada dasarnya sudah siap, dan hal berikutnya yang diperlukan adalah beberapa sertifikat, seperti sertifikat kualifikasi dokter dan sertifikat lainya.

Terlalu merepotkan Jeremy Lin untuk menjalani prosedur satu per satu, jadi dia hanya menelepon Simon Deng dan memintanya untuk membantu.

Simon Deng segera menanggapi ketika dia mendengarnya, dan dengan rasa ingin tahu berkata, "Saudara He, apakah kamu sendiri berencana untuk membuka klinik?"

"Ya, pada saatnya akan meminta Kepala biro Deng untuk menjaganya." kata Jeremy Lin sambil tersenyum.

“Saudara He, kamu seperti berkata dengan orang luar saja, kita berdua menjaga atau tidaknya, kamu tenang saja, pada hari kamu buka, biro kesehatan dan aku akan datang untuk mendukung.” Simon Deng buru-buru berkata.

Tepat setelah Jeremy Lin menutup telepon, seorang wanita berusia tiga puluhan tiba-tiba masuk dari luar pintu, dengan rambut keriting dan cukup cantik, setelah masuk dia keluar lagi dan melirik ke arah pintu, kemudian dia berkata kepada Jeremy Lin, "Ini adalah toko obat Cina, kan? "

Jeremy Lin mengangguk dan berkata, "Maaf, toko ini masih dalam renovasi dan belum dibuka secara resmi."

"Aku menjual bahan obat, ini kartu namaku, ketika kamu akan membuka bisnis, bisa langsung meneleponku saja, dan aku akan mengirimkannya kepadamu." Gadis berambut keriting itu berkata sambil memberikan kartu nama kepada Jeremy Lin.

“Maaf, aku sudah memiliki bahan.” Jeremy Lin melambaikan tangannya dan menolak, William Song telah membantunya memperkenalkan bahan obat dengan kualitas stabil, dan harga obat yang wajar.

Jeremy Lin secara pribadi pergi menemui mereka, dan kualitasnya bagus, jadi dia tidak perlu setuju dengan bahan obat lainya.

“Jika kamu memilikinya, maka bisa dikembalikan, gunakan saja milikku.” Gadis berambut keriting itu memasukkan kartu namanya ke tangan Jeremy Lin tanpa menyangkalnya.

“Kakak, aku sudah mengatakan, tidak perlu, terima kasih.” Jeremy Lin mengerutkan kening, ekspresinya agak tidak senang.

Gadis berambut keriting itu mencibir, menatap Jeremy Lin, dan berkata dengan dingin, "Apakah menurutmu aku ke sini untuk berdiskusi denganmu? Barang-barangku, kamu harus menggunakannya, dan tidak harus digunakan juga kamu tetap harus menggunakannya, jika tidak, jangan pernah berpikir untuk bisa membuka toko ini."

"Oh ya, aku ingin tahu bagaimana caranya kamu tidak mengizinkan aku untuk membuka toko ini."

Jeremy Lin mencibir, dan merobek kartu namanya berkeping-keping di depan gadis berambut keriting itu, sebelum dia membuka bisnisnya sendiri, beberapa orang datang memaksa untuk membeli dan menjualnya, lalu jika dibuka, apa lagi yang akan terjadi?

“Kamu… baik, baik, tunggu saja tokomu ini tutup!” Wanita berambut keriting menunjuk ke arah Jeremy Lin, lalu menoleh dan pergi.

Jeremy Lin mengabaikannya, berbalik dan mulai membersihkan.

"Di sini, percikkan saja!"

Setelah setengah jam, tiba-tiba ada teriakan di luar, kemudian sepanci cairan dituang dengan tinggi masuk ke dalam, Jeremy Lin tanpa sadar bersembunyi, dan sepanci besar darah anjing segera menutupi lantai aula medis.

Jeremy Lin sangat marah dan berkata dengan dingin, "Siapa ?!"

"Kamu orang tua!"

Begitu suara itu keluar, tiga bajingan ingusan masuk dari luar pintu, pemimpinnya adalah seorang Pria Beranting dengan sederet anting di telinganya, dan berkata kepada Jeremy Lin dengan nada yang sangat arogan, "Aku katakan padamu, tidak membeli obat kakakku, maka aku akan membiarkanmu ... "

Sebelum dia bisa berbicara, Jeremy Lin sudah melangkah maju ke arahnya, menampar kepalanya, dan Pria beranting itu segera berbelok ke kanan untuk putaran besar seratus tiga puluh derajat, bahkan membalikkan seluruh tubuhnya, membentur hingga ke lantai sampingnya.

"Brengsek, berani pukul kakak kita!"

Dua gangster lainnya bergegas ketika melihatnya, Jeremy Lin tidak bergerak, dan dengan cepat mengangkat kakinya dan menendang selangkangan kedua gangster itu dua kali, kedua gangster itu segera berteriak 'Auuuu' dan berlutut di tanah dengan selangkanganya.

"Kamu mati, aku katakan padamu, kamu akan mati!"

Pria Beranting itu tergeletak di tanah dan menutupi lehernya, suaranya berubah, dia tahu bahwa lehernya akan dipatahkan, Dia buru-buru mengeluarkan ponselnya dan berteriak, "Hei, Kak Daud, aku dipukuli, kamu bawa seseorang ke sini, anak ini sangat kuat, bawa beberapa lagi, ya ya, Jalan Xianlin, New Life Pharmacy. "

setelah menutup telepon Pria Beranting mencengkeram lehernya dan berteriak, dan pada saat yang sama dia mengancam Jeremy Lin, "Kamu sudah selesai! Sudah kubilang, kamu sudah selesai!"

"Setelah menghabiskan bertahun-tahun di masyarakat, apakah bos kalian tidak mengajarimu untuk menghindari situasi yang tidak menguntungkan, kamu masih berada di sisiku, dan berani mengancamku?" Jeremy Lin tersenyum dan berjalan ke Pria Beranting itu, meraih lengan bawahnya, dengan kedutan, lengan Pria Beranting itu langsung terkilir.

"Ah, sakit ..."

Pria Beranting hanya merasakan sakit yang menusuk hatinya, lalu dia berkeringat deras.

"Sakit? Lalu aku akan memasangnya untukmu."

Jeremy Lin memelintir lengannya, mencicit, dan memasukkan kembali lengannya, Pria Beranting itu sakit dan berteriak lagi, dan berteriak, "Kamu tunggu mati saja, tunggu mati ..."

"Brengsek."

Jeremy Lin melepaskan lengannya lagi, dan air mata menyakitkan dari Pria beranting itu keluar.

"Krakk."

Jeremy Lin mengembalikan lengannya lagi.

"Krak, Krak, Krak, Krakk..."

Jeremy Lin menggunakan lengan Pria Beranting itu sebagai mainan, membongkarnya, dan membuatnya bolak-balik.

Dua bajingan yang datang dengan bersama dengan Pria Beranting itu menjadi pucat karena ketakutan, ini terlalu abnormal.

“Panggil, kenapa tidak terus memanggil?” Jeremy Lin menatap Pria Beranting di sampingnya dengan heran, dan menemukan bahwa dia pingsan kesakitan.

"Hei, bangun, tidak bisa tidur nyenyak sekarang, kamu belum membersihkan darah anjing untukku."

Jeremy Lin buru-buru mencubit Pria Beranting itu, dan Pria Beranting itu segera bangun, menangis, "Kakak ... Kakak, tolong, berhenti bermain, aku salah ..."

"Bajingan mana yang berani mengalahkan orangku ?!"

Tiba-tiba, ada teriakan keras dari luar, dan kemudian 10 orang bergegas masuk, pemimpinnya adalah Daud Zhang yang terakhir kali diintruksikan oleh Christian Heng untuk memblokir Jeremy Lin di Jembatan Fengling.

“Oh, Daud Zhang, tamu langka.” Jeremy Lin menatap kenalan lama itu, segera berdiri dan tersenyum dan menyambutnya.

"Luck, Luck ... Kak Lucky ?!"

Daud Zhang terkejut hampir jatuh terhuyung-huyung, Adapun keterampilan menakutkan Jeremy Lin malam itu, dia masih ingat keterampilan menakutkan Jeremy Lin, dan dia masih mengalami mimpi buruk sesekali.

Dia tiba-tiba memiliki keinginan untuk menoleh dan melarikan diri, tetapi agar tidak kehilangan harga diri di depan sekelompok adik laki-laki, dia masih berpura-pura tetap tenang.

“Bukankah mereka bertiga adalah orang-orangmu?” Jeremy Lin mengerutkan kening.

"Ya, ah, bukan ..." Daud Zhang dengan nada bingung.

"Sebenarnya iya atau bukan?"

"Dulu, tapi sekarang tidak lagi, aku baru saja menendang mereka keluar dari geng! Sekarang mereka adalah musuhku dan menyinggung Kak Lucky, mereka tidak konsisten dengan aku Daud Zhang!" Daud Zhang berkata dengan sungguh-sungguh, diam-diam berterima kasih pada dirinya sendiri bereaksi dengan cerdas.

Pria Beranting bertiga menjadi pucat ketika mereka mendengarnya, mereka mengira bahwa Kak Daud ada di sini untuk membantu mereka, tetapi sekarang bagus, Kak Daud langsung menjadi kelompok Jeremy Lin.

“Kak Daud, kamu harus membantuku, jika tidak, bagaimana kami bisa menjelaskan ini pada kakak.” Pria anting itu menangis dan berkata.

“Aku tidak ada hubunganya denganya!” Daud Zhang dengan keras mengutuk pria dengan anting-anting itu, dan juga mengaku kepada orang lain, jika dia bisa menyelamatkan hidupnya sendiri itu sudah bagus.

Dengan keahlian Jeremy Lin, membunuhnya seperti mencubit semut sampai mati.

“Jika ini masalahnya, merepotkan Kak Daud untuk menolongku mengawasi mereka dan membersihkan darah anjing di rumahku.” Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

"Apakah kamu mendengarnya, Kak Lucky telah memerintahkan, dan masih tidak bergerak!"

Daud Zhang berlari menendang Pria Beranting bertiga orang itu, ketiganya segera bangkit, bersiap mencari sapu untuk membersihkannya.

“Tunggu, tunggu, tidak bisa bersih jika hanya dengan sapu atau sesuatu, tolong jilat sampai bersih dengan lidah kalian.” Jeremy Lin berkata sambil tersenyum, terlihat tidak berbahaya bagi manusia dan hewan.

“Jilat… jilat bersih?” Daud Zhang tanpa sadar menjadi terkejut.

"Benar sekali, kenapa, apakah kamu memiliki saran? Jeremy Lin bertanya dengan mengerutkan keningnya.

"Tidak, tidak! Jilat! Harus dijilat!"

Daud Zhang menendang mereka dan Pria Beranting, mereka bertiga berulang kali berteriak, di bawah pencegahan Daud Zhang, mereka mulai membungkuk ke lantai untuk menjilat.

Pria Beranting sambil menutupi lehernya, sambil menjilat dengan keras, air mata mengalir tanpa henti, dia awalnya melampiaskan amarahnya kakaknya, tapi sekarang malah disiksa dengan sebuah kasih sayang.

Melihat mereka bertiga menjilat darah anjing hitam di tanah dengan lidah mereka, Daud Zhang dan yang lainnya tanpa sadar menjadi cemberut dan menutupi mulut mereka, merasakan mual di perut.

Setelah darah anjing di tanah dibersihkan, Jeremy Lin melambaikan tangannya dan membiarkan mereka pergi.

Daud Zhang sambil berjalan sambil terus berbalik dan berkata, "Kak Lucky, Semoga bisnismu makmur dan beruntung ..."

Keluar dari gerbang klinik, dia membuka mulutnya dan menghela nafas lega, dia berbalik dan menampar ketiganya dan Pria Beranting itu dengan keras, dia berkata dengan marah, "Sial, lain kali ketika ingin menyinggung seseorang harus dilihat dengan jelas, tidak semuanya bisa kalian singgung! "

Pria Beranting yang malang lehernya patah, dan kepalanya miring ketika ditampar oleh Daud Zhang.

Setelah diantar ke rumah sakit, Pria Beranting menelepon wanita berambut keriting, suaranya menangis, dan dia mengeluh dan menceritakan masalah yang terjadi pada sore hari pada wanita yang berambut keriting.

"Daud Zhang bajingan ini, wanita tua telah menemaninya selama berhari-hari! Seorang sampah, dia hanya takut pada lelaki yang bergantungkan hidupnya pada seorang wanita!"

Gadis berambut keriting itu memarahi dengan getir, lalu berkata, "Jangan khawatir, kakak akan membantumu untuk membalas dendam, aku akan membuatnya menutup toko ini sebelum buka!"

Setelah berbicara, dia menutup telepon dan dengan cepat menyiarkan serangkaian nomor telepon.

Novel Terkait

Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu