His Second Chance - Bab 19 Bisa Mendapatkan Mobil Ini, Hebat

Penonton tiba-tiba heboh, apa itu kemewahan? Ini kemewahan!

Saat ini, Maserati yang dipenuhi bunga, dibandingkan dengan Ferrari edisi terbatas ini, merupakan mainan anak-anak.

Wajah Bryan Zhu telah berubah menjadi merah, dan dia tidak abis pikir, bagaimana sampah ini bisa membeli mobil semahal itu.

Dan sampah ini terlalu murah hati, khawatirnya, hanya sedikit laki-laki yang mau memberi wanita mobil sport mahal ini sekaligus.

“Terima kasih.” Marcella Jiang ragu-ragu, lalu mengambil kuncinya.

"Cium!"

“Cium! "

Kerumunan penonton mulai meraung serempak, dan suasana tiba-tiba meledak.

Marcella Jiang mengepalkan tangannya tiba-tiba, jarinya yang sedikit pucat, Dia takut Jeremy Lin benar-benar akan mengikuti, Dia ingin menolak, tetapi dia adalah istrinya dan dia memiliki hak untuk melakukannya.

"Kalian jangan banyak berharap, istri yang begitu cantik, aku akan pulang dan menciumnya diam-diam!"

Tanpa diduga, Jeremy Lin tidak mengikuti saran penonton sekitar sama sekali, tersenyum dan memegang tangan Marcella Jiang.

Kali ini Marcella Jiang tidak menghindar, dia mengangkat kepalanya dan melirik Jeremy Lin, merasa sedikit bersyukur di dalam hatinya.

"Dia adalah istri Lucky He, kami berdua sangat mencintai satu sama lain, meskipun dia sangat cantik, tetapi kalian tidak punya kesempatan!" Jeremy Lin bercanda dengan suara tinggi, untuk sesaat, sepertinya dia sendiri sedikit percaya.

“Terutama beberapa pasien sifilis, jangan terlalu berangan-angan.” Jeremy Lin melirik Bryan Zhu dengan sinis.

Wajah Bryan Zhu berubah dalam sekejap, dan dia berkata dengan marah, "Menurutmu siapa pasien sifilis!"

“Kamu, sifilis baru sembuh seminggu yang lalu, dan sekarang keluar untuk berhubungan dengan seorang wanita lagi, apakah kamu tidak tahu malu?” Kata Jeremy Lin datar.

“Sial, kapan aku terkena sifilis!” Wajah Bryan Zhu memerah, dan dia dengan sengaja menggunakan amarah untuk menutupi rasa bersalahnya, karena Jeremy Lin benar, Dia memang mengidap sifilis, dan dia sembuh seminggu yang lalu.

"Kalau begitu kamu menyingsingkan lengan baju dan celanamu untuk dilihat oleh semua orang, karena bekas luka keras yang ditinggalkan oleh ruam akibat sifilis masih ada, kan. Jika aku mengatakannya dengan benar, kamu minta maaf kepada istriku dan pergi. Jika tidak ada, aku akan membiarkanmu memberi hukuman, bagaimana? "Jeremy Lin menatapnya dan percaya.

"Kamu gila, memfitnah orang dengan keji!"

Saat Bryan Zhu sambil marah, dia sambil melangkah mundur, tanpa sadar menunjukkan jejak rasa takut, bahkan ketakutan, bagaimana dia bisa tahu hal rahasia tentang dirinya sendiri.

"Lucky He tunggu saja, aku tidak akan membiarkanmu pergi!"

Setelah mundur ke Maserati, Bryan Zhu melontarkan komentar kejam, lalu masuk ke dalam mobil dan kabur.

"Cepat pergi! Bajingan seperti ini cepat atau lambat akan kena AIDS!"

"Itu dia, apa yang akan didapatkanya dengan mobil rusak!"

Para penonton meludah ke arah kiri Bryan Zhu, mobil mewah yang mereka puji awalnya, menjadi mobil rusak di mata mereka.

Tidak mungkin, tapi Ferrari edisi terbatas ini terlalu mempesona.

Semua orang memotret Ferrari tanpa henti, tetapi Jeremy Lin juga biasa saja dan tidak menghentikannya.

Setelah penonton mengambil cukup banyak foto, mereka dengan enggan pergi.

Ketika kerumunan bubar, Jeremy Lin tersenyum pada Marcella Jiang, "Maukah mengendarai mobil dan pergi ke pantai untuk berkeliling?"

Ini adalah pertama kalinya dia tumbuh dewasa hingga memiliki atau bahkan melihat mobil sport yang mewah ini, Sebagai seorang pria, dia secara alami sedikit bersemangat.

Siapa yang tahu bahwa Marcella Jiang meletakkan kunci itu ke tangannya dan berkata dengan dingin, "Permainan sudah selesai, kamu segeralah mengembalikan mobil ini pada pemiliknya."

Setelah berbicara, dia berbalik ke klinik.

“En? Apa maksudmu?” Jeremy Lin bingung.

Marcella Jiang berhenti, menoleh dan meliriknya dengan jijik, dan berkata, "Apa maksudku? Apakah kamu kecanduan akting? Bahkan jika kamu merasa tidak nyaman melihat seseorang memberiku mobil, kamu tidak perlu menyewa mobil untuk pamer, kan? Bukan mobilmu, Apakah kamu tidak merasa bersalah? Mungkin uang pribadimu sudah kosong, kan? Pernahkah kamu mempertimbangkan, jika mobil semahal itu rusak, mampukah kamu untuk menggantinya? "

"..." Marcella Jiang sepertinya mengajukan pertanyaan, yang membingungkan Jeremy Lin.

"Kamu bisa jadi sombong, tapi kuharap kamu sombong berdasarkan dengan kemampuanmu!"

Marcella Jiang berkata dengan dingin, mengabaikannya lagi, dan berbalik ke klinik.

Jeremy Lin tidak bisa berkata apa-apa, dan tidak bisa menahan senyum, Dia ingin memberitahu Marcella Jiang bahwa mobil ini memang miliknya, tetapi memikirkan gaya tak bergunanya Lucky He, itu memang sedikit seperti fantasi.

Jeremy Lin berpikir sejenak dan memutuskan untuk tidak mengatakan yang sebenarnya padanya untuk saat ini, tetapi melihat mobil mewah ini sedikit susah dan tidak bisa dibawa pulang, jadi di mana dia bisa meletakkannya.

Jeremy Lin dan ibunya tinggal di komunitas kecil yang sedikit tua, tidak ada tempat parkir sama sekali. Mobil-mobil di komunitas itu semua diparkir di lantai bawah, pada dasarnya ini sebuah keberuntungan, Changan dan mobil domestik lainnya, terkena matahari, angin, dan hujan juga tidak sakit hati.

Jika meletakkan mobil ini di sana, sebenarnya sedikit salah denganya.

Setelah berpikir sejenak, Jeremy Lin memutuskan untuk meminta bantuan teman-teman kuliahnya.

Ada generasi kedua dari pebisnis perhiasan yang kaya di asrama mereka, yang bernama Andrian Shen, orangnya sangat baik, sering mengundang orang asrama makan, Ini adalah kontrol mobil sport yang khas, tidak kurang dari sepuluh mobil sport di garasi, dapat meletakkan mobil sendiri di tempatnya, juga sangat tenang.

Setelah menemukan WeChat Andrian Shen di grup WeChat di kelas sebelumnya, Jeremy Lin menambahkan Wechatnya sebagai identitas Lucky He, mengatakan bahwa dia adalah temannya Jeremy Lin, dan ada sebuah mobil sport yang ingin dia minta untuk dilihat dan bantu untuk menguji performanya.

Ketika mendengar bahwa itu adalah teman Jeremy Lin, Andrian Shen setuju tanpa mengucapkan sepatah kata pun, kemudian memintanya untuk menemuinya di Jalan Haiwan di pinggiran kota, di mana jalan yang lebar yang hanya sedikit orang, jadi sangat cocok untuk mencoba mengendarai mobilnya.

“Sayur aku taruh di sini, aku pergi untuk mengembalikan mobil. "

Jeremy Lin menyapa Marcella Jiang, dan pergi dengan Ferrari-nya.

Ketika Jeremy Lin masih berada di Universitas sudah memiliki SIM, tetapi karena tidak memiliki mobil di rumah, maka dari itu tidak terlalu bisa mengendarai mobil.

Dia tidak pernah menyangka bahwa mobil pertamanya adalah mobil super sport semacam ini, setelah menyelidikinya dengan lama, dia hampir mengerti, juga tidak berani melaju kencang dan berjalan perlahan ke arah jalan Haiwai.

Pejalan kaki dan kendaraan di jalan melihat ke samping, dan orang-orang memotret dari waktu ke waktu, yang membuat Jeremy Lin semakin gugup dan mengemudi lebih lambat.

Akhirnya, seorang pejalan kaki yang telah menyusulnya berkali-kali benar-benar meledak, Dia menunjukkan jari tengahnya padanya dan mengutuk, "Dasar sombong!"

Setelah Jeremy Lin tiba di Jalan Haiwan, Andrian Shen telah merokok setengah bungkus rokok, dia sedikit tidak puas, tetapi matanya langsung cerah ketika dia melihat mobil Jeremy Lin.

"Oke, sobat, kamu bisa mendapatkan mobil ini, hebat."

Novel Terkait

Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu