His Second Chance - Bab 99 Cibiran Saat Acara Pembukaan Bisnis

Sehari kemudian, Klinik Pengobatan Cina Jeremy Lin dibuka sesuai jadwal.

Seluruh keluarga mereka tiba pagi-pagi sekali, dan Marcella Jiang secara khusus meminta cuti dan datang bersama.

Ketika mendengar bahwa ada amplop merah yang tersedia, sekelompok kerabat juga sangat aktif, datang lebih awal, beberapa sepupu juga membawa sedikit petasan.

Kali ini ada banyak kerabat di sini, Baik dari keluarga Leticia Li dan Lionel Jiang juga ada di sini, kecuali kerabat yang makan malam bersama keluarga terakhir kali Jeremy Lin masih memiliki kesan, selebihnya tidak mengenal satu pun dari mereka dan hanya bisa menyapa bersama dengan Marcella Jiang.

"Lucky, sudah berkembang, bisa membuka klinik sendiri!"

"Bisakah berhasil, Lucky, apakah kamu bisa mengobati orang, sehingga membuka klinik?"

"Pengobatan tradisional Tiongkok, memainkan trik sendiri, membaca dua buku ‘Yellow Emperor’s Internal Classic’ dan ‘Treatise On Febrile And Miscelleneous Diseases’, siapapun itu adalah dokter."

"Oke, sudah memiliki pekerjaan, lebih baik daripada tinggal di rumah."

"Aii yoo, jangan berkata seperti itu, sekarang Lucky sudah kaya, dan tidak peduli apakah bekerja atau tidak. Terakhir kali beruntung di pelelangan, mendapat banyak uang dari dua barang."

Sekelompok kerabat mengoceh, sedikit iri, mempertanyakan, dan mencemooh, dalam hati mereka, Lucky He masih sama dengan Lucky He sebelumnya. Hanya saja Lucky He menjadi sangat beruntung.

Setelah sekelompok orang memecahkan petasan, kecuali beberapa bisnis dan pejalan kaki terdekat yang melihatnya dengan rasa ingin tahu, bagian depan dari klinik menjadi sunyi, dan sedikit pelanggan.

"Baiklah, petasan sudah dinyalakan, bisnis telah di buka, kita langsung makan malam, aku belum sarapan."

"Aku setuju, lagi pula menunggu di sini tidak ada gunanya, lebih baik pergi makan saja."

"Tidak ada yang datang untuk memberi selamat pada pembukaan, aku juga baru melihatnya untuk pertama kalinya.

"Mungkin keterampilan medis Lucky kita terlalu hebat, jadi semua orang takut untuk datang."

Sekelompok kerabat tertawa tanpa rasa malu, sangat jarang melihat bisnis yang baru di buka sepi.

Wajah Lionel Jiang dan Leticia Li juga sedikit tidak nyaman, mereka awalnya mengira petasan ini akan menarik perhatian beberapa orang.

"Siapa yang ingin pergi makan, pergilah dulu, tapi amplop merahnya sudah hilang."

Pada saat ini, Marcella Jiang berkata dengan dingin, dan semua kerabat segera terdiam.

Jeremy Lin tidak bergerak, dia mengangkat kepalanya dan melirik ke arah Marcella Jiang, merasa sedikit hangat di hatinya, begitu lama, Ini adalah pertama kalinya Marcella Jiang mengambil inisiatif untuk membantunya berbicara.

“Sudah lama aku katakan, kamu tidak mau mendengarkan, sangat memalukan sekarang.” Marcella Jiang memelototi Jeremy Lin dan mengeluh dengan suara rendah.

Jeremy Lin berjalan ke sisi Marcella Jiang, meraih tangannya dengan lembut, dan berkata dengan lembut, "Jangan khawatir, aku tidak akan memalukanmu, akan ada yang datang sebentar lagi, dan yang datang itu adalah orang yang memiliki jabatan tinggi."

"Sejak kapan kamu bisa menjadi begitu membual."

Marcella Jiang mengeluh, mencubit telapak tangan Jeremy Lin dengan kukunya, ragu-ragu, tetapi masih tidak menarik tangannya kembali dan membiarkan Jeremy Lin memegangnya.

Karena Jeremy Lin memberi tahu semua orang bahwa pembukaannya jam sepuluh, tidak banyak orang sama sekali saat ini, lagipula, itu belum jam delapan.

Jeremy Lin meminta kerabatnya untuk masuk ke dalam minum teh dan makan makanan ringan dan kwaci.

"Jika ingin aku mengatakan, kita bisa duduk saja selama hari seperti ini."

"Aku masih memiliki pekerjaan di rumahku, jadi cepatlah bagi amplop merah dan kita bisa pergi."

"Lupakan, semuanya adalah saudara, jika kita pergi tidak ada siapa pun, ayo kita mendukungnya di sini."

Banyak bibi dan kerabat lainya yang tidak bisa menahan untuk berbisik.

Begitu suara mereka turun, mereka mendengar dua suara mesin yang menderu tiba-tiba datang dari luar, sepertinya suara mobil sport.

Kemudian melihat Ferrari biru dan Maybach tiba-tiba berhenti di kedua sisi pintu masuk klinik, kemudian Andrian Shen dan Eddy Zhou turun dari atas mobil dengan arah yang berbeda.

"Lucky, semoga bisnis dan kekayaanmu makmur!"

Keduanya tertawa serempak, lalu menyerahkan hadiah di tangan mereka kepada Jeremy Lin, Jeremy Lin berulang kali berterima kasih dan mengundang mereka ke masuk ke dalam.

Semua kerabat tanpa sadar menjadi tertegun, mereka melirik dua mobil sport di luar dan terkejut, kapan Lucky He memiliki teman yang begitu kaya?!

"Lucky, kami tidak terlambat, kan!"

Ada tawa keras dari luar, kemudian tiga sosok berjalan satu demi satu, Simon Deng dan Yovan Wei, yang membuat Jeremy Lin tiba-tiba berkata, Denny Zeng ternyata juga ikut.

“Ini walikota, kan ?!” Sekelompok kerabat mengenali Denny Zeng dengan mata tajam, Simon Deng dan Yovan Wei mungkin tidak kenal, tetapi Denny Zeng adalah orang yang sering dilihat di Stasiun Televisi Qinghai.

"Wali ... Walikota? Apakah itu mungkin?" Para kerabat membuka mulut karena terkejut.

“Walikota Zeng, bagaimana anda datang ke sini? Aku membuatmu repot!” Jeremy Lin buru-buru berkata dengan sopan.

“Bisakah aku tidak datang jika kamu memulai bisnis?” Denny Zeng tersenyum dan berkata, “Awalnya, Sekretaris Xie juga ingin datang ke sini, tetapi akan ada pertemuan yang sangat penting nanti, benar-benar tidak bisa lepas, memintaku untuk menyampaikan maaf kepadamu.”

Sekretaris Xie?

Martin Xie?

Martin Xie tidak datang dan masih meminta maaf padanya?

Semua kerabat tanpa sadar menghelakan nafas dingin, dan rahang mereka hampir jatuh karena terkejut, tidak bermimpi, kan?

"Dokter He, bisnis berkembang pesat!"

"Dokter He, selamat dan rezeky berlimpah!"

"Dokter He, semoga beruntung dan berjalan dengan lancar!"

Pada saat ini sejumlah besar orang datang dalam kerumunan, kerumunan yang menonton di pintu masuk Jishitang hari itu, secara alami William Song dan Monica Xue sangat diperlukan, ada ratusan orang di kerumunan, dan membuat klinik yang sepi menjadi sangat ramai.

He, dokter He?

Para kerabat tercengang, Kwaci di tangan mereka berderak dan jatuh ke tanah, seolah membatu.

Novel Terkait

Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu