His Second Chance - Bab 3 Surat Hutang

Seluruh orang dalam toko roti terdiam, dan semua orang memandang Jeremy Lin dengan mata aneh.

Michael Huang diam-diam mengaguminya, ah, istri yang begitu cantik.

Jeremy Lin sedikit terkejut pada awalnya, dan kemudian dia sedikit bertanya-tanya, pemuda bernama Lucky He ini terlihat biasa saja, bagaimana dia bisa menikahi istri yang begitu cantik?

Melihat BMW x5 di luar, Jeremy Lin langsung menebak sesuatu. Lucky He adalah orang kaya, maka urusan kali ini mudah ditangani, hanya dalam hitungan menit maka dia bisa melunasi pinjaman 100-200 ribu RMB (sekitar 200-400 juta rupiah).

"Ist ... Istriku, aku baru saja tersadar, dan aku hanya bercanda".

Jeremy Lin tersenyum kecut, karena baru pertama kali memangil dengan sebutan istri, dan masih sedikit tidak nyaman, dan kemudian berkata, "Aku berhutang sedikit uang kepada sekelompok orang ini. Bisakah kamu memberi aku kartu bankku agar aku dapat menarik uang itu dan mengembalikannya kepada mereka".

"Kartu bank? Kamu memiliki uang di kartu bankmu?" Kata wanita cantik dengan dingin.

"Ah? Di mana semua tabunganku? Apakah kamu yang membantu menyimpannya? Bantu aku mengambil sedikit dan aku mau mengembalikannya kepada mereka." Jeremy Lin sedikit bingung, berpikir bahwa uang dari orang kaya ini disimpan oleh istrinya.

"Menyimpan?"

Wanita cantik mencibir dan berkata dengan marah, "Kapan kamu punya tabungan? Dalam dua puluh tahun terakhir, kamu makan dan minum dari keluarga kami, kapan kamu mencari uang?"

Orang-orang dalam toko roti menjadi lebih diam, dan semua orang menatap mata Jeremy Lin bahkan lebih aneh.

Michael Huang bahkan lebih mengagumi lagi, idola mereka semua, sudah tidak ada uang, bisa mendapatkan istri yang sangat cantik, dan hidup hanya dengan mengandalkan istrinya saja!

Wajah Jeremy Lin sangat malu, dan sekarang dia mengerti, pria ini tidak kaya, melainkan menumpang pada keluarga orang lain.

"Anak muda, terima kasih atas kebaikan kamu. Aku tidak perlu kamu membantuku membayar kembali uang itu, aku bisa menanganinya sendiri." Ibu Jeremy Lin buru-buru berkata.

"Bibi, aku adalah teman baik dari Jeremy Lin. Aku pasti akan membantu kamu membayar kembali uang itu. Beri aku waktu." Kata Jeremy Lin dengan getir.

Ternyata Lucky He ini hidup dari keluarga orang lain, dia sangat malu untuk meminta uang kepada wanita cantik ini, jadi dia hanya bisa menemukan cara lain untuk membantu ibunya membayar hutangnya.

Kemudian Jeremy Lin membuat surat hutang, menggunakan sidik jarinya, dan menyerahkannya kepada Michael Huang.

Melihat istri Jeremy Lin mengendarai mobil yang bagus, Michael Huang tidak khawatir dia tidak akan bisa mendapatkan uang, jadi dia pergi bersama sekelompok anak buahnya. Sebelum pergi, dia tidak lupa dengan rakus melirik betis putih wanita cantik itu.

“Aku tidak akan membantumu untuk membayar uang ini.” kata Wanita Cantik itu dengan dingin. Dia tidak tahu kapan orang tidak berguna ini menjadi begitu memiliki rasa persaudaraan, dan ketika dia bangun, dia mencoba untuk membayar hutang temannya.

"Jangan khawatir, aku bisa membayarnya sendiri".

Jeremy Lin sedikit tidak senang, wanita ini memang cantik, tetapi dia memiliki sikap buruk terhadap suaminya. Dia tidak malu-malu mengungkapkan kekurangannya di depan orang luar.

"Anak muda, mengapa kamu melakukan ini? Aku bisa membayar hutang ini sendiri." Mata merah dan bengkak ibu Jeremy Lin sedikit lembab, dan dia mengingat putranya tidak pernah mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia memiliki teman yang begitu baik seperti ini.

"Inilah yang harus aku lakukan, Bibi, Jeremy Lin sudah tidak ada lagi. Aku akan menjadi putramu, dan aku akan menjagamu".

Mata Jeremy Lin juga menjadi lembab, Ibunya jelas di depannya, tetapi ibunya tidak bisa mengenali dirinya. Membiarkan ibunya menerima kesusahan seperti ini, sungguh dia merasa tidak berbakti.

"Bibi, sampai ketemu lagi besok".

Sebelum air mata keluar, Jeremy Lin melepaskan sepatah kata dan berjalan keluar dengan cepat. Ketika dia berjalan ke pintu, dia tiba-tiba berhenti dan tersedak. "Bibi, jika Jeremy Lin, dia pasti tidak ingin kamu bunuh diri, kamu harus menghargai hidupmu, hiduplah dengan baik dan jalani bagiannya".

Setelah berbicara, Jeremy Lin tidak ragu-ragu lagi, dan berjalan keluar dari toko roti.

Ibu Jeremy Lin terkejut dan menatap Jeremy Lin dengan linglung.

Wanita cantik itu melirik ibu Jeremy Lin, tidak berbicara, berbalik dan mengikuti.

Setelah masuk ke dalam mobil, wanita cantik berkata dengan tidak senang, "Aku tidak keberatan kamu menjadi orang baik, tetapi kamu baru saja bangun, setidaknya kamu harus berbicara denganku, apakah kamu tahu berapa banyak usaha yang aku lakukan untuk mencari kamu?"

"Maaf, lain kali tidak begitu lagi." Nada suara Jeremy Lin sedikit dingin, pada saat ini yang dia khawatirkan hanyalah ibunya.

Melihat ekspresinya yang acuh tak acuh, wanita cantik itu tiba-tiba tidak bisa mengatakan apa-apalagi, Dia menatap Jeremy Lin dengan kesal, lalu dengan sekuat tenaga menggerakkan gigi mobil dan kembali ke pusat perawatan.

Dokter melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh untuk Jeremy Lin dan menunjukkan bahwa semuanya normal, dan kemudian menjalani prosedur pemulangan untuk Jeremy Lin.

Dalam perjalanan kembali, Jeremy Lin melihat wajah wanita cantik ini dengan cermat, merasa sedikit berhalusinasi, tiba-tiba ada istri yang begitu cantik, sangat sulit untuk dipercaya.

Pada saat yang sama, dia menyalahkan dirinya sendiri di dalam hatinya. Dia menempati tubuh orang lain dan istri orang lain. Apakah itu benar-benar baik?

Jantungnya berdegup kencang saat memikirkan berbagi ranjang dengan wanita cantik di malam hari.

Dia ingin mengetahui beberapa informasi tentang dia dan Lucky He lewat wanita cantik ini, bagaimanapun juga dia bahkan tidak tahu namanya, tetapi dia juga takut ketahuan, sehingga dia tidak berani mengatakan apa-apa.

Sebenarnya Jeremy Lin benar-benar ingin membuat alasan amnesia, tetapi dia merasa ini tidak sesuai, karena dia telah mengingat wanita cantik itu, dan jika tetap berpura-pura ingatan maka ini sama saja tidak berguna.

Pada saat ini, ponsel wanita cantik berdering, dia mengangkatnya dan menutup telepon setelah beberapa kali berbunyi, lalu menghentikan mobil ke pinggir jalan, mengambil 100 RMB (sekitar 200 ribu rupiah) dari dompetnya dan menyerahkannya kepada Jeremy Lin, berkata, "Ada keadaan darurat di klinik. Aku harus cepat kembali, kamu bisa naik taksi sendiri, orang tuaku ada di rumah".

"Aku akan pergi ke klinik bersamamu. Mungkin aku bisa membantu." Jeremy Lin ragu-ragu dan berkata, dia bahkan tidak tahu seperti apa orang tuanya. Akan sangat memalukan untuk kembali.

Membantu?

Wanita Cantik melihatnya dengan dingin, kata-kata ini dari si pembual, dan sangat konyol sekali.

Mobil berhenti di depan sebuah klinik. Tanda di pintu bertuliskan Klinik Hua’an. Klinik itu kecil, dengan total lebih dari puluhan anggota staff, tapi kelihatannya cukup formal.

Segera setelah wanita cantik masuk, seorang dokter pria berkacamata berlari dan berkata dengan cemas, "Kepala Jiang, ayo cepat lihat, sudah dua dosis suntikan anti demam. Kepala anak itu masih panas, dan dia terus menangis sampai menjadi sangat serak".

Wanita cantik buru-buru berganti menjadi jas putih dan berjalan cepat ke dalam ruang konsultasi.

Marcella Jiang.

Novel Terkait

Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu