His Second Chance - Bab 102 Kamu Keluar Bersamaku!

"Apa ?! Kamu tidak bisa mengobati? Lalu untuk apa kamu buka klinik ini!"

Ketika ayah anak laki-laki itu mendengar perkataan orang banyak itu, merasa sangat marah.

"Kamu sendiri yang mengatakannya. Kapan aku mengatakan ke kamu bahwa aku tidak tahu cara mengobati?" Jeremy Lin dengan tenang berkata, menepuk tangan Marcella Jiang dengan lembut, dan melepaskan tangannya.

Kemudian Jeremy Lin berjalan ke sisi tempat tidur pemeriksaan dan duduk, dan meletakkan tangannya di lengan bocah itu.

Sekelompok kerabat tidak bisa membantu tetapi mencibirinya, jangan katakan, tipuan Lucky He ini memang sangat mirip dengan aslinya.

"Kamu sebenanrnya bisa tidak menyembuhkannya? Jika kamu tidak bisa menyembuhkannya, tutup saja klinik ini dan pergilah. Jika itu menunda kondisi anakku ..."

"Diam!"

Sebelum ayah anak laki-laki itu selesai bicara, Jeremy Lin memotongnya perkataannya dengan dingin.

Bocah kecil itu terkejut dengan momentum kata-kata Jeremy Lin, tenggorokannya sepertinya diisi dengan kapas, dan tersangkut di tenggorokan, tidak berani mengeluarkan suara.

"Begitu anak ini bangun di pagi hari, kamu langsung membawa dia pergi dan keluar ya."

Jeremy Lin bertanya sambil memeriksa tangan dan mulut anak itu, hanya melihat sidik jarinya yang merah, bibirnya merah, lapisan lidahnya putih, dan denyut nadinya secara perlahan mulai terasa, menjelaskan kondisi anak tersebut.

“Ya, ya, aku sudah biasa mengajaknya jalan-jalan ketika dia baru bangun di pagi hari.” Ayah anak laki-laki itu mengangguk dengan tergesa-gesa ketika dia mendengarnya, dan sangat terkejut di dalam hatinya. Apakah dia begitu hebat, dengan begini saja dia bisa mengetahuinya?

"Angin pagi ini sangat kencang, dan kamu membawanya keluar. Bukankah ini sama saja dengan mencelakainya."

Jeremy Lin berkata sambil bangkit dari tempat duduk dan mengambil tas jarum, mengambil beberapa jarum, dan menancapkan dua jarum ke Titik Taichong dan Titik Yongquan anak itu. Anak itu segera berhenti kejang, ekspresinya langsung tenang, dan dia menutup matanya dan tertidur.

"Dokter jenius, terima kasih, terima kasih! Kamu benar-benar dokter yang sangat hebat!"

Ketika ayah anak kecil melihat anaknya sudah kembali normal, dia langsung bersemangat dan langsung memujinya dengan kata-kata indah.

Semua kerabat dikejutkan oleh tangan Jeremy Lin. Tidak menyangka bisa menyembuhkan penyakit anak laki-laki itu dengan beberapa tusukan saja.

Jika diubah menjadi rumah sakit, pendaftaran, antrian, konsultasi, pemeriksaan, dan resep, satu set prosedur ini paling tidak memakan waktu setengah hari.

"Berlebihan, aku hanya biasa menemui kejang-kejang pada anak-anak. Ini bukan masalah besar, selanjutnya harus lebih memperhatikan anak-anak."

Jeremy Lin sambil bicara sambil meresepkan resep yang sebagian besar didasarkan pada Ramuan Guizhi Zhongjing, dan menyerahkannya kepada ayah anak laki-laki itu, sambil berkata: "Ambil obat ini dan minum satu dosis berdasarkan resep obat ini, dan akan sembuh. Ingatlah untuk menambahkan nasi japonica untuk digoreng bersama. Kamu bisa menebus obat dariku. Jika kamu tidak mau, kamu bisa pergi ke tempat lain.”

“Aku bersedia, tentu saja!” Ayah anak kecil itu mengangguk berulang kali dan buru-buru ingin membayar, berkata: “Dokter, berapa harganya?”

“Anak ini adalah pasien pertamaku hari ini. Gratis.” Jeremy Lin tersenyum.

Ayah anak laki-laki itu berterima kasih atas kebaikannya, mengatakan bahwa dia akan membantu Jeremy Lin untuk menyebarluaskan pada orang-orang, dan setelah menebus obat, dia membawa anak itu dan pergi.

"Lucky, boleh juga, kapan kamu belajar kedokteran?"

"Ternyata kamu benar-benar hebat, tidak heran kamu berani membuka klinik kesehatan."

"Kakak Lucky, bisakah kamu juga menunjukkannya kepada kami."

Sekelompok kerabat sedikit terkejut, mereka tampaknya percaya, dan mereka bersikeras menyuruh Jeremy Lin untuk menunjukkannya kepada mereka.

“Yah, kebetulan sekali aku punya waktu hari ini, jadi aku akan menunjukkannya kepada semua orang.” Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

Marcella Jiang menariknya dengan lembut, mengingatkannya: "Berhati-hatilah agar tidak membocorkan wujud asli."

“Tidak apa-apa, bahkan jika wujud asliku terungkap, kalian tidak akan melihatnya.” Jeremy Lin mengedipkan mata padanya, mengatakan sesuatu yang sangat berarti, dan kemudian pergi untuk mengobati sekelompok kerabat.

Marcella Jiang mengerutkan kening, bingung, tidak mengerti apa yang dimaksud Jeremy Lin.

"Bibi kedua, Kamu menderita spondylosis serviks. Aku akan meresepkan Sup Pueraria lobata untuk anda. Satu dosis per hari, diminum selama tujuh hari, lima atau enam kali minum sudah dapat disembuhkan."

“Paman, kamu mengidap penyakit jantung koroner, sesak napas di dada, batuk dan dahak. Aku akan meresepkan Ramuan Xiaoqinglong, melancarkan peredaran darah, dan Ramuan Mahuang Guizhi untuk menghilangkan rasadingin, serta menghilangkan dahak. Tetap berpegang pada resep ini sampai kamu menjadi lebih baik. "

"Sepupu, untuk selanjutnya ingatlah untuk makan tepat waktu. Penyakitmu ini termasuk disfungsi usus. Aku akan memberimu Rebusan Fuzi Lizhong, dalam lebih dari sepuluh hari pasti sembuh."

...

Jeremy Lin dengan tenang menjelaskan gejala semua orang dengan sangat akurat.

Kerabat tercengang, melihat Jeremy Lin seolah-olah mereka sedang menonton monster, pada saat itu semua orang saling menatap dengan wajah heran.

Mata Marcella Jiang menatap Jeremy Lin dengan cukup terkejut, alisnya yang selalu berkerut erat. Jeremy Lin terasa terlalu misterius baginya, seperti kabut tebal, hanya bisa terlihat di depan matanya, tetapi tidak dari kejauhan.

Lionel Jiang dan Leticia Li tidak terlalu memikirkannya, mereka sangat bahagia, menikmati pujian dari kerabatnya sendiri.

Setelah makan siang, Lionel Jiang masih memberi mereka amplop merah. Akibatnya, sekelompok kerabat buru-buru melambaikan tangan dan menolak. Mereka mengeluarkan uang dari saku dan menyerahkannya kepada Lionel Jiang dan Leticia Li.

"Bisnis Lucky dibuka, bagaimana kami bisa menerima amplop merah dari kalian? Seharusnya kamilah yang memberikannya!"

"Ya itu benar, dan lagipula ke depannya kami pasti akan merepotkan Lucky lagi."

"Uang kami ini harus diterima, jika tidak maka sama saja dengan merendahkan kami dan tidak memperlakukan kami sebagai kerabat."

"Ya itu benar, kita semua adalah keluarga, jangan sungkan-sungkan."

Semua orang banyak omong, dan mereka sama sekali tidak seperti pada pagi hari.

Mencari keuntungan dan menghindari kerugian, berlindung pada orang yang hebat, sifat alami manusia, masih dapat dimengerti.

Pada akhirnya, Lionel Jiang yang menyiapkan amplop merah dengan lengkap, malahan menerima puluhan ribu RMB (sekitar puluhan juta rupiah) amplop merah, membuat ia tersenyum sampai tidak bisa menutup mulut.

Dibandingkan dengan uang, yang lebih penting adalah Jeremy Lin telah menjadikannya merasa terhormat di depan sekelompok kerabat, dan di masa depan, siapa yang berani mencari masalah dengan keluarga Marcella Jiang akan berurusan dengannya!

Leticia Li juga sangat gembira, menepuk punggung Jeremy Lin dan menasihati: "Lucky, ingatlah untuk bekerja keras, memberikan keluarga kita kehormatan."

“Ya, Bu.” Jeremy Lin menjawab sambil tersenyum.

“Lucky He, ayo pergi keluar bersama denganku!” Marcella Jiang tiba-tiba berkata dengan dingin, lalu bangkit dan berjalan keluar dari kamar pribadi.

Novel Terkait

Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu