His Second Chance - Bab 27 Terlalu Memuji

Duarrr!

Teko kecil milik pemilik toko jatuh ke tanah dan pecah.

Setelah menutup telepon, dia mengabaikan kakak tertua dan adik ketiga, dan bergegas ke ruangnya untuk mengemasi barang-barangnya.

Kakak tertua sudah ditangkap, dan adik ketiga dalam proses pencarian, jadi dia pasti tidak bisa melarikan diri.

Pemilik toko memiliki rasa ingin bunuh diri. Dia hanya menghadapi anak laki-laki biasa? Bagaimana bisa begitu banyak kehebatan?

Dunia yang telah dibangun oleh ketiga saudara selama sepuluh tahun telah dimusnahkan oleh anak biasa.

"Angkat tanganmu!"

Sebelum dia selesai mengemasi, terdengar suara dan dia menghadap kebelakang, ternyata di pintu sudah banyak polisi yang berdiri.

Dia duduk di tanah dengan wajahnya yang pucat, dan keringatnya seperti hujan.

Dari Divisi Biro Keamanan Yovan Wei terus meminta maaf kepada Jeremy Lin, dia mengatakan bahwa kelalaiannya yang menyebabkan orang-orang di bawah berperilaku seperti ini. Mulai hari ini, dia juga harus menyelidiki Sistem Biro Keamanan Publik di kota Qinghai secara menyeluruh untuk membersihkan seluruh tindakan yang menyangkut kepentingan pribadi.

Jeremy Lin tidak menyangka bahwa kecelakaan dia secara tidak sengaja mengubah Sistem Biro Keamanan Publik di Kota Qinghai.

Istri Yovan Wei adalah Kelly Zheng, terlihat sangat baik, dan dia adalah istri dan ibu yang baik, lembut dan sangat ramah kepada orang lain.

Setelah Jeremy Lin memeriksa denyut nadinya, dia menggunakan jarum perak yang disiapkan oleh Yovan Wei untuk melakukan akupunktur padanya.

Setelah setengah jam, Kelly Zheng menggerakkan pinggang bagian bawahnya sedikit, dia merasa memiliki banyak tenaga, dan segera berseru, "Pinggangku tidak sakit lagi?"

“Hanya perlu beberapa tusukan dan semuanya akan sembuh.” Jeremy Lin tersenyum.

"Anak muda, terima kasih banyak. Kamu memiliki keterampilan medis yang baik pada usia yang begitu muda. Kamu benar-benar masih muda dan menjanjikan. Sebelumnya kamu pernah membantu ayahku untuk menyebuhkan penyakitnya, dan aku belum berterima kasih kepadamu." Kelly Zheng menarik Jeremy Lin dengan tangannya, dia tidak bisa menutup mulutnya dengan senyuman, "Ngomong-ngomong, apakah kamu sudah ada pasangan?"

"Nak, bukannya aku memuji diriku sendiri. Anak di keluargaku seusia denganmu, dan dia tidak perlu melihat penampilannya lagi. Banyak anak laki-laki yang sudah mengantri untuk mengejarnya. Jika kamu mau, bibi akan memperkenalkanmu padanya."

Sebelum Jeremy Lin dapat berbicara, Kelly Zheng tidak sabar untuk merekomendasikan putrinya kepada Jeremy Lin. Dia sangat menyukai Jeremy Lin, dia hanya pernah mendengarnya sebelumnya, tetapi sekarang ketika melihatnya, dia melihat bahwa Jeremy Lin memang lebih baik dari orang muda biasanya. Dewasa, stabil, rendah hati dan terkendali.

Dia menatap mata Jeremy Lin, yang berarti bahwa ibu mertuanya memandang menantu laki-lakinya, semakin melihat semakin senang hatinya.

"Bibi, aku, aku sudah..."

"Oh, sudahlah, Saudara He ini datang untuk mengobati sakitmu, apa yang kamu katakan ini!"

Sebelum Jeremy Lin selesai berbicara, Yovan Wei tidak bisa tidak mengeluh tentang Kelly Zheng.

"Tapi, Saudara He, putriku benar-benar cantik, sama-sama memiliki kemampuan, dan dia layak untukmu. Kamu bisa untuk mempertimbangkannya."

Segera setelah percakapan Yovan Wei, dia tersenyum pada Jeremy Lin dan berkata, seperti rubah tua.

"Tidak, tidak perlu, Bibi Zheng masih membutuhkan obat untuk mengobati penyakitnya. Jika Kepala Wei tidak keberatan untuk pergi denganku ke toko obat menggambil beberapa obat."

Wajah Jeremy Lin memerah, dia sedikit merasa tidak bisa berada di sini lagi.

Yovan Wei mengantarkan Jeremy Lin untuk mengambil obat, ketika dia berada di dalam mobil, ponsel Jeremy Lin tiba-tiba bergetar dan melihat Yovan Wei telah mengirim pesan teks untuk dirinya sendiri, yang merupakan nomor telepon.

“Ini kontak putriku, kalian anak muda banyak-banyaklah berkomunikasi.” Yovan Wei tersenyum.

Jeremy Lin tersenyum tak berdaya, Marcella Jiang adalah istri Lucky He. Dia tentu saja lajang, tapi dia masuk di tubuh orang yang sudah memiliki istri. Tidak ada cara lain, siapa yang menyuruh dia untuk meminjam tubuh orang yang tidak berguna ini.

“Saudara He, lihat, ada toko Jishitang baru yang dibuka di sini!” Yovan Wei berteriak karena terkejut.

Dia melihat toko obat yang baru dibuka di persimpangan depan, dengan lengkungan keranjang bunga di pintu, dan dua singa menari, satu merah dan satu putih, menari dengan gembira diiringi suara gong dan gendang, dikelilingi oleh kerumunan penonton.

“Ternyata Jishitang datang ke Qinghai untuk membuka cabang. Obat mereka sangat bagus, jadi mari kita pergi ke toko mereka untuk mengambil obat.” Kata Jeremy Lin.

“Oke.” Yovan Wei tanpa sadar sangat senang dengan nada bicara Jeremy Lin. Beberapa waktu yang lalu, dia sedikit tidak senang dengan William Song, tapi dia tidak menyangka akan pergi ke Jishitang untuk membeli obat.

Ini adalah cabang toko Jishitang yang pertama di Qinghai, jadi ini sangat bagus dalam hal lokasi, skala, dan dekorasi.

Kakek William Song adalah Sonny Song, yang sekarang menjadi penanggung jawab dan pengelola di Jishitang, secara pribadi menghadiri upacara pembukaan, dan di sampingnya berdiri sekelompok murid dan cucu Jishitang.

Sebagai cucu tertua dari keluarga Song, William Song tentu saja berada di sana.

"Siapapun yang memasuki toko hari ini akan menerima diskon 50% untuk perawatan medis dan obat-obatan!"

Sonny Song penuh dengan semangat, lalu memotong tali merah, membuka pintu untuk menyambut para tamu.

"Lucky He?"

William Song sedikit terkejut setelah melihat Jeremy Lin.

“Aku di sini untuk membeli obatnya, kenapa, tidak diterima?” Jeremy Lin tersenyum.

“Selamat datang.” kata William Song dengan dingin.

“William, siapa ini?” Sonny Song kebetulan datang menghampiri.

“Oh, Kakek, ini Lucky He yang pernah aku bicarakan denganmu. Dia menyembuhkan penyakit aneh Tuan Zheng.” William Song melirik Jeremy Lin, masih sedikit tidak senang.

Sonny Song tiba-tiba menjadi bersemangat ketika mendengar itu, dan berkata: "Teman kecil, aku mendengar dari cucuku bahwa kamu memiliki keterampilan medis yang luar biasa, dan kamu juga dapat melakukan Teknik Jarum Wenming. Aku sangat mengagumi dirimu, tidak tahu apakah kamu juga dapat menunjukkan keterampilan medisnya hari ini, sehingga aku juga dapat melihat hal hebat ini?"

Pernyataan Sonny Song sangat memiliki keahlian, sepertinya dia memuji Jeremy Lin, tetapi pada dasarnya itu agak provokatif.

Jishitang telah terkenal selama bertahun-tahun, dan selalu menjadi patokan dalam pengobatan tradisional. Dia tidak pernah kalah dari siapapun. Dia tidak menyangka cucunya yang paling dibanggakan akan dihancurkan oleh Jeremy Lin. Sonny Song merasa sedikit tidak yakin.

“Tuan Song terlalu memuji, aku hanya tahu beberapa keterampilan medis, aku tidak pantas menunjukkannya di depanmu.” Jeremy Lin buru-buru merendah.

Perkataan yang Jeremy Lin katakan tadi, bagi Sonny Song itu terdengar seperti menyombongkan dirinya sendiri.

Novel Terkait

My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu