His Second Chance - Bab 98 Membuka Klinik Pengobatan China

Setelah panggilan tersambung, wanita berambut keriting itu segera mengeluarkan sedikit air mata dan berkata dengan suara menangis, "Kak Swensen, kamu harus melakukan sesuatu untuku."

“Ada apa, siapa yang menindas kesayanganku?” Pria di ujung telepon berkata tidak senang.

Gadis berambut keriting itu menangis dan membicarakan masalah tersebut, lelaki itu langsung berkata dengan marah setelah mendengarnya, “Apa bocah kecil ini tidak mau hidup lagi, apa Jalan Xianlin di New Life Pharmacy? Baik, aku tahu, jangan berharap ingin membuka toko itu lagi, tapi terlalu murah untuk membereskanya sekarang, ketika ada banyak orang di hari dia buka, aku akan mengirim seseorang untuk menyegelnya. "

“Iya, di hari pembukaan itu, buat dia malu!” Gadis berambut keriting itu mendengus dingin, sangat puas dengan hasilnya.

"Beraninya menyentuh wanitaku Swensen You, dia tidak tahu bagaimana aku akan menyuruhnya mati!"

Swensen You mendengus percaya diri, lalu nadanya berubah dan dia berkata dengan agak sepele, "Hei, sayang, apakah ada proyek baru malam ini? Hari ini, istriku akan kembali ke rumah ibunya dan aku akan langsung menemuimu setelah pulang kerja."

“Selama kamu datang, memiliki proyek apapun.” Gadis berambut keriting itu menjilat bibir bawahnya, suaranya mempesona.

Swensen You begitu membantunya, dia tentu akan melayaninya dengan baik.

Setelah Jeremy Lin pulang dari New Life Pharmacy, hari sudah malam, Simon Deng meneleponnya dan berkata bahwa sertifikat telah di proses dan dia dapat membuka usaha kapan saja, Jeremy Lin mengaturnya di 2 hari yang akan datang.

Simon Deng bertanya tentang waktu spesifiknya dan berjanji bahwa dia dan Biro Kesehatan pasti akan berada di sana.

Karena akan segera dibuka, Jeremy Lin memberitahu Marcella Jiang tentang pembukaan klinik setelah dia kembali. Marcella Jiang sangat terkejut, sehingga dia menatap Jeremy Lin seperti melihat alien untuk waktu yang lama.

Saat makan malam, Marcella Jiang tiba-tiba berkata, "Ayah, Bu, aku akan menceritakan sebuah lelucon."

Lionel Jiang dan Leticia Li sedikit terkejut, tidak tahu mengapa gadis yang pemarah tiba-tiba menjadi begitu tertarik hari ini, dan buru-buru berkata, "Bicaralah, dengarkan."

“Lucky He akan membuka Klinik Pengobatan China.” Marcella Jiang berkata dengan singkat, “Sudah selesai.”

Pasangan Lionel Jiang tanpa sadar menjadi tertegun, saling menatap, seolah mereka belum bereaksi.

"Mengapa, bukankah lucu? Menantu baik kalian ini, Lucky He, yang lulus dari sekolah teknik, telah belajar beberapa sedikit keterampilan medis dari buku, dan akan membuka klinik untuk merawat orang lain!" Marcella Jiang berkata dengan dingin, melirik Jeremy Lin, wajahnya sangat tidak senang.

Jika dia tahu bahwa Jeremy Lin membeli plang toko untuk membuka klinik medis, dia tidak akan pernah setuju.

Sebenarnya Marcella Jiang tidak meremehkan Jeremy Lin, dia hanya mengkhawatirkannya, khawatir bahwa si idiot ini akan masuk penjara, dan dia harus tahu bagaimana cara mengobati suatu penyakit, tetapi dia harus bertanggung jawab, Jika tidak sengaja menyembuhkan seseorang untuk menjadi baik atau buruk, menggantinya dengan uang adalah masalah sepele, tetapi jika ditangkap, maka hidup Jeremy Lin akan berakhir.

Dia masih muda tetapi tidak ingin menjadi janda, terutama sekarang Jeremy Lin mulai perlahan telah masuk ke dalam hatinya.

“Lucky, apakah yang dikatakan Marcella itu benar?” Leticia Li mengerutkan kening dan bertanya, “Aku dengar kamu telah menyembuhkan orang beberapa kali, tapi itu karena kamu nasibmu baik, lagipula, kamu tidak pernah belajar kedokteran."

Lucky He dibesarkan oleh dirinya sendiri, dia secara alami mengenal menantu laki-laki ini dengan baik, Dia bermain game ketika dia di sekolah, etelah lulus, dia tidak punya pekerjaan dan masih bermain game, bagaimana dia bisa belajar pengobatan Tiongkok? tidak bisa hanya dengan membaca dua buku keterampilan medis makan diri sendiri bisa menjadi seorang dokter.

Para mahasiswa kedokteran seperti Marcella Jiang yang telah belajar keras selama bertahun-tahun dan murid kedokteran dengan latar belakang perguruan tinggi, masih tidak terlalu menyedihkan.

“Bu, jangan khawatir, aku tidak akan mengobati orang yang sakit parah, hanya penyakit ringan saja.” Jeremy Lin tersenyum, “Aku sudah mendapatkan surat kesehatan.”

“Huh, sertifikat kesehatanmu juga masih diurus oleh Simon Deng, jika kamu mengobati seseorang dengan buruk, dia tidak akan masuk penjara untukmu.” Marcella Jiang berkata dengan dingin, dan tidak bisa menahan amarahnya, bajingan ini, dia sangat peduli padanya, tidak bisakah dia melihatnya.

“Hehe, menurutku tidak akan ada masalah, asal bisa belajar cara menggenggamnya, jangan pura-pura mengerti, anak muda harus punya karir sendiri, aku dukung.” Lionel Jiang berkata sambil tersenyum lebar, selalu menjaga cintanya pada Jeremy Lin.

"Ayah!"

Marcella Jiang memelototinya dengan marah, pengkhianat ini, telah berbalik melawanya hingga saat ini, melihat kesalahan dan memperbaikinya.

"Bu, biarkan aku mencobanya, jika benar-benar tidak mungkin baru akan membahasnya lagi." Kata Jeremy Lin sambil tersenyum.

"Baiklah, kalau begitu coba, tapi ayahmu benar, Jika kamu bisa melihat, jika bisa mengobati, obati saja, jika kamu tidak bisa mengobati, jangan berpura-pura mengerti."

Leticia Li mengangguk, kemudian berbalik untuk membujuk Marcella Jiang dan berkata, "Gadis yang baik, biarkan dia mencoba, seorang pria besar menghabiskan waktunya di rumah, seperti tidak ada apa-apa, kamu tidak bisa membiarkan dia membantu ibu angkatnya untuk menjual bakpao seumur hidup. "

Marcella Jiang melengkungkan bibirnya dan setuju, dan berkata tanpa daya, "Menurutku, jangan membuka bisnis apapun, buka saja secara diam-diam, jika tidak tidak ada yang mendukung, itu akan sangat canggung sekali."

"Hei, itu tidak benar, bisnis harus dibuka, Tidak masalah jika tidak ada yang mendukungmu, aku dan Ibumu akan memobilisasi kerabat kita, kebetulan Lusa adalah akhir pekan, mereka punya waktu, aku akan mengirimkan amplop merah pada keluargaku, mereka pasti bersedia untuk datang. "Lionel Jiang berkata dengan tergesa-gesa, dia memiliki uang di sakunya sekarang dan berbicara juga sangat tegas.

"Pertama kali aku mendengar bahwa akan memberi orang amplop merah ketika diri sendiri mulai membuka bisnis."

Melihat Jeremy Lin tidak mengatakan sepatah kata pun, Marcella Jiang tidak bisa menahan matanya, dia tidak mengerti mengapa Jeremy Lin baru saja berkata dengan tegas selama beberapa hari, mengapa tiba-tiba dia menjadi begitu tidak tahu malu lagi.

Novel Terkait

Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu