His Second Chance - Bab 65 Penyakit Gila yang Menular

"Nona Xue ini ..." Jeremy Lin sedikit tidak mengerti.

"Terlalu sedikit? Oke, kalau begitu aku akan menambahkan dua juta RMB (sekitar 4 miliar rupiah) lagi." Monica Xue mengangkat alisnya, sedikit kesal di hatinya, benar-benar rakus.

Kesan baiknya terhadap Jeremy Lin terhapus seketika, dia ternyata orang yang tamak.

“Nona Xue, kamu salah paham, aku tidak datang untuk meminta uang, aku datang untuk mengobatimu.” Jeremy Lin berkata tanpa daya: “Apakah Tuan Song tidak memberitahu anda?”

"Mengobatiku? Aku ada penyakit apa, mengapa aku tidak tahu apa-apa?" Monica Xue mencibir, berpikir bahwa Jeremy Lin tidak bisa berbohong dengan baik. Kakeknya adalah seorang dokter jenius. Jika dia sakit, untuk apa memanggilnya kemari?

Jeremy Lin tiba-tiba ragu-ragu, tetapi dari warna kulitnya, dia memang tidak memiliki penyakit apa pun, jadi dia berkata: "Aku belum tahu situasi spesifiknya, aku perlu memeriksa denyut nadi terlebih dulu."

Monica Xue melirik Jeremy Lin, perasaan jijik melintas di ekspresinya, dan berkata dengan dingin: "Tuan He, singkirkan tipuan kecilmu. Simpan tenagamu, kamu lebih baik membantuku menyembuhkan Tuan Benny. Aku sudah sangat berterima kasih, tapi ini bukanlah kesempatan kamu untuk berbuat lancang! "

Dia tidak mempunyai perasaan yang baik terhadap laki-laki, dan secara alami membenci laki-laki yang menyentuhnya. Aku ingat suatu ketika seorang dokter ingin mengambil kesempatan untuk memanfaatkannya ketika dia pergi untuk pemeriksaan fisik dengan perusahaan, jadi dia hanya memukul lututnya dan menjadikan dokter itu seperti pengemis yang berlutut.

Setelah bertahun-tahun mengalami pasang surut dalam dunia bisnis, dia telah mengembangkan karakter mudanya menjadi dewasa, dan defensif, bahkan si orang yang berpengalaman di perusahaan tersebut saja membuat ku merasa bosan, yang ingin mendapatkan sedikit keuntungan dari tubuhnya, apalagi si Jeremy Lin.

“Nona Xue, kakekmu benar-benar memintaku untuk datang.” Jeremy Lin sedikit terdiam. Faktanya, di rumah sakit hari itu, dia melihat bahwa Monica Xue ini memang lebih keras kepala, dan bertanya-tanya apakah Tuan Song tidak menipu dirinya sendiri, dan selanjutnya dia tidak menyapa Monica Xue lagi.

"Kakak!"

Saat ini, William Song tiba-tiba masuk dari luar, dan sedikit terkejut ketika dia melihat Jeremy Lin, kemudian wajahnya menjadi kaku, dan dia berkata dengan dingin: "Kenapa kamu di sini?"

“Kakek memintanya untuk mengobatiku. Menurutmu konyol tidak?” Monica Xue langsung mencibir saat melihat sikap sepupunya terhadap Jeremy Lin. Ternyata si pembohong besar.

“Uh… kakak, hal ini memang benar, kakek memang berkata begitu.” William Song menggaruk kepalanya.

"Ah? Aku ada sakit apa?" Monica Xue sedikit terkejut. "Jika aku sakit, mengapa Kakek tidak memberitahuku?"

“Aku juga tidak tahu, dia tidak memberitahuku saat aku bertanya padanya, itu membuatnya misterius.” William Song juga bingung.

“Nona Xue, sekarang boleh aku periksa nadinya? Sakit atau tidak, aku akan cari tahu, jika ada maka disembuhkan, jika tidak ada maka lebih bagus!!” Jeremy Lin menjelaskan, Nona Xue sama sekali tidak memandangnya membuat Jeremy Lin merasa sedikit tidak bahagia.

Kalau bukan karena wajah Tuan Song, dia pasti sudah pergi.

“Kamu mimpi, apa aku bisa sembarangan disentuh oleh kamu?” Monica Xue mengerutkan kening dan berkata dengan dingin.

"Kakak, tenanglah, dia juga berada di bawah permintaan kakek."

William Song agak tidak berdaya. Adiknya sendiri memiliki temperamen yang buruk, dan sifatnya yang acuh tak acuh terhadap pria. Bahkan bisa dikatakan sebagai perlawanan. Kecuali William Song dan Tuan Song menyentuh tangannya, dia tidak merasa jijik. Sulit bagi pria lain untuk dekat dengannya.

Jadi seluruh keluarga juga mengkhawatirkan masa depan hidupnya.

“Karena Nona Xue memiliki tubuh yang sangat berharga, aku benar-benar tidak bisa menyentuhnya. Jika tidak, tolong kamu mencari satu benang sutra, dan aku akan memeriksa denyut nadinya untukmu.” Jeremy Lin benar-benar sedikit marah dan meminta bantuan untuknya sendiri. Dia masih bersikap seperti itu.

"Teknik menggunakan benang?"

Ekspresi William Song kaget. Memang ada legenda yang mengatakan di bidang medis Tiongkok tentang Teknik menggunakan benang, tapi belum pernah digunakan oleh siapapun. Teknik ini dikenal publik karena muncul di serial TV "Journey to the West".

"Dengarkan mulut besar dia." Monica Xue memutar matanya, dan Jeremy Lin menyembuhkan Benny malam itu, yang benar-benar mengejutkannya, tetapi teknik menggunakan benang agak sedikit membual.

Namun, Monica Xue ingin cepat-cepat mengusir Jeremy Lin, jadi dia tidak mempersulitnya lagi dan meminta asisten untuk membawakan benang sutra.

Jeremy Lin mengambil beberapa benang sutra dan membiarkan William Song mengikatnya ke pergelangan tangan Monica Xue, sambil duduk di sisi berlawanan dari Monica Xue, dia meratakan benang dan empat jari mengarah ke atas.

Keterampilan Teknik menggunakan benang Jeremy Lin, tidak menemukan ada kesalahan sedikit pun, jadi Jeremy Lin mau tidak mau bertanya-tanya. Dilihat dari kondisi nadinya, Nona Xue ini benar-benar tidak sakit. Kecuali tekanan kerja yang berat dan sedikit kelelahan, fisiknya sangat sehat.

“Nona Xue benar-benar tidak ada penyakit. Berhati-hatilah agar tidak terlalu banyak bekerja.” Jeremy Lin ragu-ragu untuk waktu yang lama dan berkata.

“Aku baru saja bilang aku tidak sakit.” Monica Xue memandang William Song dengan bangga.

William Song tidak bisa menahan diri untuk tidak menggaruk kepalanya, bertanya-tanya, tetapi tampilan kakek pada saat itu sepertinya tidak bercanda.

“Terima kasih Tuan He untuk perjalanan panjangnya. Karena tidak ada yang salah, aku tidak akan mengantar.” Monica Xue tersenyum ringan: “Oh iya, tolong simpan cek yang berada di atas meja.”

“Tidak perlu.” Jeremy Lin menjawab dengan suara dingin, bangkit dan berjalan keluar.

“Ayo pergi, William, aku ada janji dengan keluarga karyawan itu, ayo pergi.” Kata Monica Xue sambil berkemas.

“Baik.” William Song mengangguk.

"Tuan Xue, Tuan Xue, ini tidak baik! Ini tidak baik!"

Begitu Jeremy Lin berjalan ke pintu, sekretaris wanita Monica Xue berlari dengan panik dan langsung ke pelukannya.

“Maafkan aku!” Sekretaris wanita itu dengan cepat meminta maaf kepada Jeremy Lin.

“Apa yang kamu lakukan!” Wajah Monica Xue menjadi dingin, dan dia berkata bahwa berapa kali bahwa dia harus selalu memperhatikan citranya di perusahaan.

“Presdir Xue, Kakak Liu… Kakak Liu juga menjadi gila!” Sekretaris wanita itu buru-buru berkata.

“Apa?” Ekspresi Monica Xue berubah: “Pergi, bawa aku untuk melihat!”

Setelah berbicara, dia keluar dengan cepat, dan William Song segera mengikutinya.

Ketika mendengar kata gila, Jeremy Lin tidak bisa untuk tidak bertanya-tanya. Untuk perusahaan besar seperti ini, harus ada pemeriksaan kesehatan saat memasuki pekerjaan. Tidak mungkin menerima orang yang mempunyai penyakit mental, jadi bagaimana orang yang pada awalnya baik-baik saja. Bisa gila?

Dia juga tidak terburu-buru, dan tidak bisa membantu tetapi mengikuti dengan rasa ingin tahu.

Separuh dari sisi timur gedung perkantoran merupakan kawasan perkantoran untuk karyawan, tidak ada blok, merupakan ruang perkantoran besar yang terbuka dengan puluhan orang.

Pada saat ini, seorang wanita muda berkemeja putih melompat-lompat di area kantor, berteriak, sembarang menyentuh orang lain atau meraih tangan orang lain. Terus menerus bergumam di mulutnya dan berbicara omong kosong.

Karyawan di sekitar sangat ketakutan dengan penampilannya yang gila sehingga mereka menghindar.

Monica Xue setelah melihat adegan ini muka nya menjadi jelek dan mengerutkan kening. Ini adalah karyawan keduanya yang menjadi gila di sini, dia tidak pernah mendengar bahwa penyakit kegilaan juga bisa menular.

“Kakak, apakah orang gila terakhir ini memiliki gejala yang sama dengannya?” William Song bertanya dengan bingung.

Monica Xue mengangguk, secara umum sama.

“Tidak masalah, kakak, aku di sini, jangan takut.” Melihat wajah jelek Monica Xue, William Song buru-buru menghiburnya.

Kemudian dia menyapa beberapa pria dengan fisik yang kuat dan meminta mereka untuk maju bersama dan menahan Kakak Liu ke tanah.

Kakak Liu berteriak dengan wajah muram: "Lepaskan aku, atau kalian semua akan mati! Harus mati!"

William Song memerintahkan sekretaris wanita untuk pergi ke kantor kakak perempuannya untuk mengambil peralatan medisnya, sambil berjongkok untuk memeriksa denyut nadi Kakak Liu.

Setelah diperiksa, William Song meminta para pria untuk mengikat Kakak Liu ke kursi dan berkata: "Tidak ada yang serius, jangan panik. Mungkin kamu baru saja membuka bisnis baru-baru ini dan kamu berada di bawah banyak tekanan pekerjaan. Kakak perempuan ini tidak bisa menahannya, jadi menjadi gila."

"Semuanya jangan takut. Adik laki-lakiku adalah cucu dari dokter Song si jenius tua di Jishitang, dan dia juga yang termuda di keluarga kami dengan keterampilan pengobatan China terbaik. Karena dia bilang tidak apa-apa, maka tidak apa-apa."

Monica Xue bergegas menenangkan hati orang-orang.Tidak apa-apa jika satu orang gila, tetapi dalam seminggu setelah pembukaan, dua orang menjadi gila satu demi satu, dan hati orang-orang pasti akan runtuh karena panik.

“William, apa benar tidak apa-apa? Bisakah kamu menyembuhkannya?” Dia membungkuk dan bertanya pada William Song dengan suara rendah.

"Tidak apa-apa, kakak, apakah kamu tidak mengkhawatirkan hal kecil ini? Ini disebut penyakit gila dalam pengobatan Tiongkok, dan ini disebut saraf terganggu dalam pengobatan barat. Ini adalah sejenis penyakit mental. Karena dia mengidapnya untuk pertama kali, maka aku memiliki keyakinan untuk menyembuhkannya. "William Song tersenyum percaya diri. Dia memang pernah melihat gejala ini sebelumnya, jadi dia sangat percaya diri.

Saat William Song berkata demikian, hati Monica Xue juga menjadi tenang.

Ekspresi orang-orang di sekitarnya juga segera mereda, dan mereka menghela napas lega.

Mereka benar-benar ketakutan hari ini. Dua hari yang lalu seorang pegawai laki-laki menjadi gila, dan sekarang seorang pegawai perempuan yang lain menjadi gila. Siapa yang tidak takut, mungkin lain kali giliran mereka, bahkan banyak orang yang berpikiran buruk dalam hati mereka. Mungkinkah kedua orang ini terkontaminasi sesuatu yang kotor?

Sekarang William Song menjelaskan kepada mereka dengan jelas tentang gejala medisnya, semua hati orang secara alami menjadi lega.

Kemudian William Song menulis catatan dan menyerahkannya kepada sekretaris wanita, berkata: "Sekarang kamu pergi ke Jishitang untuk mengambil bahan obat ini, dan omong-omong, bawalah sekotak kapsul Wuling dan sekotak kapsul Kuntai."

Sekretaris wanita itu mengangguk dengan cepat, berbalik dan berlari.

“Situasinya saat ini sangat rumit, kamu tidak boleh memberikan obatnya dengan tergesa-gesa.” Jeremy Lin tiba-tiba berkata, dia juga melihat bahwa karyawan wanita ini memang gila, tetapi ini lebih gila dari biasanya. Dia perkirakan bahwa masalah ini tidak sesederhana itu.

Tapi dia benar-benar tidak melihat jejak roh jahat dari tubuh wanita ini maupun tempat sekitarnya, sepertinya itu hanya bisa dijelaskan dengan ilmu pengobatan.

“Heh, Jeremy Lin, aku tahu kamu memiliki keterampilan medis yang tinggi, tetapi itu tidak berarti orang lain adalah idiot!” William Song melihat Jeremy Lin menyela lagi, dan kemarahan di dalam hatinya tiba-tiba muncul, dan dia mencibir dingin: “Sepertinya selain kamu, tak seorang pun di dunia ini yang tahu kedokteran lagi! "

"Aku tidak mengatakan bahwa kamu tidak memahami keterampilan medis, tetapi aku hanya menyarankan kamu untuk lebih berhati-hati. Bagaimanapun, meskipun itu penyakit gila, ada banyak gejala." Jeremy Lin dengan ramah mengingatkan.

“Aku tahu, Dr. He yang hebat, dia termasuk syndrome disturbing mind, dan dia hanya perlu meminum Teh Cheng, melancarkan peredaran darah dan membangunkan pikirannya, dan kemudian dia bisa pulih kembali.” Kata William Song terhadap penyakit ini, dia sangat percaya diri.

Jeremy Lin tidak berbicara lagi, William Song berkata dengan benar, gejala dari Kakak Liu ini dapat disembuhkan dengan cara ini, dan dia dapat meringankan atau bahkan menyembuhkan penyakitnya.

“Dokter He, aku baru saja berkata, aku sibuk dengan urusan aku, jadi aku tidak akan mengantar kamu pergi, silakan kamu kembali, saudara aku dapat menangani masalah di sini, jadi aku tidak akan merepotkan kamu.” Monica Xue berkata dengan dingin, kepada Jeremy Lin dengan pandangan begitu merendah, keterampilan medis "Lucky He" ini cukup kuat, tetapi sayang tidak ada yang menganggapnya.

“Aku curiga di ruangan ini pernah ada orang yang mati sebelum kalian pindah kemari.” Jeremy Lin tidak berencana untuk menjadi membosankan, tetapi dia tidak bisa membantu jadi hanya mengingatkan Monica Xue.

Begitu dia selesai berbicara, semua orang tertawa.

"Omong kosong apa!"

"Apa kamu seorang Dewa, banyak omong kosong di sini!"

"Belum ada yang menggunakan tempat ini sebelumnya, bagaimana bisa ada orang yang mati, bodoh!"

Area komersial ini terletak di distrik baru Kota Qinghai. Semua gedung perkantoran baru dibangun. Beberapa bulan yang lalu, Monica Xue telah menandatangani kontrak dengan bisnis terbuka untuk membeli lantai ini, dan mereka pindah setelah renovasi.

Mereka adalah pengguna pertama lantai gedung perkantoran ini, jadi bagaimana bisa dikatakan lantai ini pernah ada orang yang mati.

Jadi semua orang tidak tahan untuk terus mencibir Jeremy Lin, dan beberapa bahkan berpikir bahwa Jeremy Lin bermaksud dengan sengaja agar membuat mereka takut.

“Dengarkan saran aku, pulang kerja tepat waktu pada pukul lima. Jika karyawan dibiarkan bekerja lembur sampai larut malam, aku khawatir beberapa orang akan terus menjadi gila.” Jeremy Lin mengabaikan bisikan semua orang dan berbisik kepada Monica Xue sebelum pergi.

"Kamu tak usah beromong kosong lagi, semakin merendahkan dirimu sendiri saja! Tuan He, silakan pergilah!"

Monica Xue tiba-tiba menaikkan volume dan berkata dengan dingin.

Novel Terkait

Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu