His Second Chance - Bab 62 Jika Aku Pergi dan Tidak Kembali

Tiba-tiba terdengar tangisan sedih, dan seorang wanita berbaju merah muda berusia tiga puluhan berlari dengan putus asa, seolah-olah ingin bergegas masuk ke dalam gedung, dua petugas pemadam kebakaran dan tentara bergegas untuk menghentikannya.

“Lepaskan aku, anakku masih di atas sana, aku ingin menyelamatkan anakku!” Teriak wanita berbaju merah muda itu dengan keras.

Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa kecelakaan sebesar itu terjadi pada saat ia membeli sayuran.

“Nyonya, api di atas terlalu besar, kamu tidak bisa ke atas!” Petugas pemadam kebakaran dan tentara membujuknya dengan ekspresi sedih.

“Aku tidak perlu kalian pedulikan, aku bisa naik sendiri, dan aku bisa menyelamatkan anakku!” Wanita berbaju merah muda itu seperti orang gila, menarik keras petugas pemadam kebakaran dan tentara sekitarnya.

Ada air mata di sudut mata dua petugas pemadam kebakaran dan tentara. Cinta ibu sangatlah besar, tetapi manusia sangat rentan saat menghadapi bencana. Jika mereka membiarkannya pergi, itu sama dengan mengirimnya ke kematian.

“Ada apa?” Kepala pemadam kebakaran yang baru saja berlari untuk melapor menyadari situasi di sini dan bergegas.

"Lapor kapten, anak dari nyonya ini masih di atas!"

"Lantai berapa?!"

“Lantai dua puluh.” Sambil menangis, wanita berpakaian pinkitu menunjuk ke atas: “Kamar 2001”.

"Nyonya, itu adalah lantai yang sangat tinggi, kami ... kami..." Wajah kepala pemadam kebakaran itu gelap, dan sisa kalimatnya tidak berdaya dan tidak bisa diucapkan.

Tangga yang ada di tim mereka hanya bisa mencapai lantai delapan belas, dan tangga yang bisa mencapai sana, saat ini sedang di jalan, tetapi kemacetan lalu lintas pada titik ini sangat serius dan tidak mungkin untuk dilalui.

“Mohon, mohon, petugas pemadam kebakaran, tolong selamatkan putriku.” Wanita berbaju pink itu bersuara keras, berlutut di tanah dan menarik celana kapten pemadam kebakaran dengan rasa sedih, suaranya sangat memilukan.

Orang-orang di sekitar menghela napas dan terlihat sedih.

Marcella Jiang menyaksikan adegan ini, matanya merah seketika, tangannya mengepal erat di dadanya.

“Nyonya, maafkan aku.” Kepala pemadam kebakaran menunduk, air mata sudah mengalir dengan deras, dan pria tangguh yang terbiasa melihat hidup dan mati ini tidak bisa menahan tangis.

“Nyonya, anak itu mungkin sudah tiada sekarang.” Petugas pemadam kebakaran lain membujuk dengan suara terseduh-seduh.

Lantai dua puluh tepat di atas lantai sembilan belas, dimana api itu berkobar paling kuat, dan setara dengan periuk besi yang dipanaskan. Anak itu kemungkinan besar telah meninggal.

"Lihat, anak itu ada di balkon!"

Tiba-tiba seseorang di kerumunan memanggil, dan semua orang segera melihat ke atas.

Aku melihat sosok kecil di balkon memanjat sekuat tenaga ke jendela -langit, menangis keras, dan menepuk kaca dengan tangannya.

"Putriku! Putriku!"

Wanita berbaju pink itu langsung berdiri saat melihatnya, menatap sosok kurus di lantai atas, dan berteriak: "Anakku! Jangan takut, ibu akan datang untuk menyelamatkanmu!"

Begitu dia menyelesaikan kata-katanya, dia menundukkan kepalanya dan berlari ke dalam gedung lagi. Petugas pemadam kebakaran dan tentara memiliki mata dan tangan yang cepat, menangkapnya dan berteriak padanya: "Nyonya, kamu ini ingin mencari mati ya!"

“Meski mati aku ingin mati dengan putriku juga!” Wanita berbaju merah muda itu sudah putus asa.

Kepala pemadam kebakaran mengendus hidungnya, ekspresinya tiba-tiba menjadi keras, menggertakkan gigi, tubuhnya menegang, dan berkata dengan keras "Aku ..."

"Aku pergi!"

Sebelum kata "Pergi" diucapkan oleh pemadam kebakaran, dia tiba-tiba disela oleh sebuah suara.

Dia menoleh ke belakang dan melihat Jeremy Lin keluar dari kerumunan, menatapnya, dengan tenang berkata: "Aku akan menyelamatkan anak itu, tolong beri aku pakaian yang tahan api."

“Kamu gila!” Marcella Jiang segera bergegas dan menangkapnya.

Jeremy Lin mengabaikannya sama sekali, dan bergegas ke kapten pemadam dengan ekspresi tegas: "Aku telah menjadi prajurit khusus sebelumnya dan melakukan tugas semacam ini. Aku yakin akan dapat menyelamatkan orang!"

"Angkatan khusus mana yang kamu layani sebelumnya ..."

"Tolong beri aku baju pelindung kebakaran. Situasinya kritis dan penting untuk menyelamatkan orang!" Jeremy Lin segera menyela.

“Joni, lepaskan baju pelindung kebakaranmu dan berikan padanya!” Kapten pemadam kebakaran dengan tergesa-gesa berteriak kepada seseorang yang postur tubuhnya mirip dengan Jeremy Lin.

"Iya!"

Pria itu segera mulai melepas pakaiannya.

“Lucky He, kamu gila!” Marcella Jiang menatap Jeremy Lin dengan kaget, tidak tahu apa yang akan dia lakukan, sejak kapan dia adalah seorang prajurit khusus, bahkan selama pelatihan militer sekolah menengah dia adalah orang pertama yang pingsan.

“Kali ini, aku yang ada di hatimu, apakah sudah dapat dihitung sebagai seorang laki-laki?” Jeremy Lin tersenyum padanya, dan mengambil setelan tahan api itu dengan halus.

Marcella Jiang menatapnya dengan tatapan heran, tidak bisa berkata-kata.

“Jangan khawatir, aku pasti akan menyelamatkan anak itu dengan selamat.” Jeremy Lin menepuk pundaknya.

Setelah berbicara, dia berbalik dan berjalan menuju pintu masuk koridor.

"Lucky He!"

Marcella Jiang berteriak dengan seluruh kekuatannya, matanya yang memerah dipenuhi dengan air mata, dia tidak tahu sejak kapan pengecut ini menjadi begitu berani.

Tapi tidak peduli betapa beraninya dia, dia juga idiot, dia akan mati!

Jeremy Lin tidak tahu apakah dia bisa kembali kali ini, dia sendiri adalah hantu, tetapi tubuh Lucky He adalah manusia.

Tapi dia tetap harus pergi, seolah-olah bukan gadis kecil yang sekarat di atas adalah dirinya sendiri.

Jika tidak ada jalan kembali, maka aku hanya bisa minta maaf, saudara Lucky.

Jeremy Lin meminta maaf.

Mendengar teriakan Marcella Jiang, Jeremy Lin tiba-tiba berhenti. Tanpa menoleh ke belakang, suaranya sedikit bergetar: "Jika aku tidak bisa kembali, tolong bantu aku menjaga orangtua dan ibu angkatku, dan dirimu sendiri ... "

Begitu kata-kata itu keluar, Jeremy Lin tidak lagi ragu-ragu, dan terjun ke koridor gelap.

"Lucky——!"

Marcella Jiang gemetar dan duduk di tanah, air mata mengalir dengan deras.

Novel Terkait

Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Revival of the King

The Revival of the King

Shinta
Peperangan
2 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu