His Second Chance - Bab 111 Pertemuan Dua Musuh

Dalam hati Tuan Xiao, pengobatan Tradisional adalah profesi yang tidak memandang usia dan kualifikasi, menurutnya, dia bukan mengagumi Jeremy Lin, tetapi harapan pada pengobatan Tradisional, dan masa depan pengobatan Tradisional!

Setelah beberapa saat, Tuan Lei bangun dengan santai, merasakan bahwa rasa panas dan nyeri di dadanya telah menghilang, dan itu menyegarkan.

Melihat semua orang di sekitarnya, dia tidak bisa menahan diri untuk terkejut. Kemudian dia melihat jarum perak di dadanya dan segera menyadari apa yang sedang terjadi. Dia merasa mungkin penyakit lamanya telah kambuh lagi, dan dia tidak bisa menahan senyum dan berkata, "Tubuh tua ku ini sepertinya tidak dapat bertahan lama lagi."

"Tuan Lei, kamu tidak hanya bisa bertahan, tapi kamu bisa hidup lebih lama." Kata Jeremy Lin sambil tersenyum.

"Kamu?"

Tuan Lei sedikit terkejut ketika dia melihat Jeremy Lin.

“Kakek, ini adalah dokter jenius yang menyelamatkanmu.” Nada suara Justin Lei tercekat, melihat kakek terbangun, dia sangat bersemangat, dan berbicara dengan cekat.

“Ternyata kamu adalah Lucky He yang dikatakan Tuan Song, dan kamu adalah orang yang berbakat!” Tuan Lei tersenyum.

“Tuan He, apakah kakek sudah sembuh sekarang?” Justin Lei tidak bisa menahan diri dan bertanya dengan penuh semangat.

“Belum, bisa dikatakan hanya dikondisikan untuk sementara waktu, tetapi selama Kakek Lei minum obat sesuai resep yang kuberikan, dalam waktu kurang dari sepuluh hari, fibrosis paru-paru bisa benar-benar ditekan, sedangkan untuk penyakit lama aku akan memberikan suntikan kepada Kakek Lei seminggu sekali, dan akan sembuh total dalam sebulan." Kata Jeremy Lin.

"Lucky He, apa kamu serius? Setelah sembuh bukankah aku bisa minum-minum?!"

Mata Tuan Lei berbinar. Dia hanya belum mengerti tadi, dia mengira Jeremy Lin hanya membangunkannya. Tapi setelah mendengar apa yang dikatakan Jeremy Lin dan Justin Lei, dia baru mengetahui bahwa Jeremy Lin dapat menyembuhkan penyakitnya, sehingga dia sangat gembira.

"Kakek!"

Justin Lei menggeleng tak berdaya dan tersenyum pahit, memikirkan dirinya benar-benar tidak berdaya terhadap lelaki tua ini.

Karena ada Tuan Xiao dan staf perawat di ruang perawatan itu, jadi tidak ada hal yang harus diperbuat oleh Jeremy Lin, sehingga dia memutuskan untuk pergi, dan Justin Lei secara pribadi mengantarnya kembali ke klinik dan pergi setelah berterima kasih padanya.

Di malam hari, ketika Jeremy Lin hendak menutup pintu, Yovan Wei meneleponnya dan berkata dengan penuh semangat, "Lucky He, apakah kamu sedang senggang? Datanglah ke rumahku untuk makan malam, kakak iparmu membuat makanan enak yang banyak."

"Sepertinya aku tidak akan pergi, aku ..."

“Lucky He, apa kamu harus begitu tidak menghargaiku? Ini pertama kalinya aku mengajakmu makan di rumahku, tetapi kamu menolak, apakah itu pantas?” Nada suara Yovan Wei datar dan terdengar tidak senang.

"Baiklah."

Jeremy Lin tidak punya pilihan selain setuju, berkata pada ibu mertuanya, dan pergi ke rumah Yovan Wei.

Begitu dia masuk ke rumah Yovan, Jeremy Lin melihat Stephanie Wei yang duduk di sofa menonton TV. Dia tidak bisa menahan keterkejutannya. "Yovan, dia ..."

“Ya, ini putriku, Stephanie.” Yovan wei terkekeh. “Kudengar kalian sudah bertemu sore tadi, Stephanie menemanimu mengobati penyakit Tuan Lei?”

Jeremy Lin mengangguk dan tersenyum pahit, berpikir bahwa situasi sekarang merupakan pertemuan dua musuh yang tidak diinginkan.

Stephanie Wei sepertinya tahu bahwa Yovan sudah kembali, dan menatapnya dengan marah, dan berkata, "Ayah, aku tidak mengerti mengapa kamu mengajak bajingan ini! Dia membullyku sore tadi!"

"Apa?!"

Ekspresi Yovan Wei berubah dalam sekejap, dia menatap Jeremy Lin dengan heran, dan berkata, "Lucky He, apa yang kamu lakukan pada putriku?"

"Yovan Wei, kesalahpahaman, semuanya adalah kesalahpahaman."

Jeremy Lin tiba-tiba panik karena memikirkan adegan yang memalukan tadi sore, dia panik dan benar-benar tidak sengaja atas kejadian sore tadi.

“Lucky He, kuberitahu jika seorang pria telah melakukannya, dia harus bertanggung jawab!” Yovan Wei meraih tangan Jeremy Lin dan berkata dengan marah, “Karena kamu telah melakukan sesuatu yang menyesali putriku, maka kamu harus memperlakukannya. Bertanggung jawab, jangan khawatir, mengenai kamu yang telah menikah aku tidak keberatan, selama kamu bercerai dengan istrimu, aku tidak keberatan kamu bersama Stephanie! "

"Ayah, apa yang kamu bicarakan? Kami berdua hanya berkelahi sore tadi. Aku tidak memukulnya!"

Stephanie Wei ketakutan dengan ucapan ayahnya, buru-buru berkata untuk menyembunyikan fakta bahwa Jeremy Lin memukul bokongnya, karena dia tidak ingin menikahi bajingan ini.

"Oh begitu ya, ternyata Lucky He juga bisa berkelahi, hehe ..."

Yovan Wei tersenyum canggung, melepaskan tangan Jeremy Lin, ekspresi kecewa sekilas melintas di wajahnya, dan berpikir dalam hatinya, betapa bagusnya jika benar-benar terjadi sesuatu di antara mereka berdua, sayang sekali!

Dia selalu menyukai Jeremy Lin, ditambah sekarang Jeremy Lin dapat menyembuhkan penyakit Tuan Lei, yang membuat dia semakin mengagumi Jeremy Lin. Dia tidak sabar untuk merebut Jeremy Lin untuk menjadikannya sebagai menantunya, dan mengenai Jeremy yang telah menikah, dia tidak keberatan sama sekali.

Walaupun Jeremy Lin punya anak, dia juga tetap dapat menerimanya.

Tapi hal semacam ini tidak perlu terburu-buru, harus selangkah demi selangkah. Memikirkan perilakunya sekarang, Yovan Wei merasa bahwa dirinya memang sedikit terlalu bersemangat. Sebelum putrinya mengatakan apa-apa, dirinya sudah tidak sabar untuk menyuruh Jeremy Lin bertanggung jawab, dan hampir saja dia membuat kesalahan.

Jadi saat ini dia tersenyum dan berkata, "Awalnya aku ingin kamu membawa Marcella Jiang kemari dan membiarkan kakak ipar bertemu dengannya, tapi aku khawatir dia terlalu sibuk di tempat kerja."

“Tidak apa-apa, aku akan meneleponnya, sebentar lagi dia seharusnya sudah pulang kerja.” Jeremy Lin segera mengeluarkan ponselnya dan menelepon Marcella Jiang.

Senyum Yovan Wei menegang, dan dia memarahi dirinya sendiri karena terlalu banyak mulut. Ini merugikan diri sendiri. Jika Marcella Jiang datang, bagaimana putrinya dan Jeremy Lin dapat berinteraksi?

Untungnya, Marcella Jiang sedang sibuk mendiskusikan kasus medis kerjasama dengan Rumah Sakit Renai, dan tidak punya waktu luang.

Novel Terkait

Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu