His Second Chance - Bab 96 Kesalahan Medis (2)

Kerumunan orang itu terkejut, pria berbaju kuning itu serta adik iparnya juga sangat terkejut, ternyata pria berjanggut pendek itu yang diam-diam melakukan ini semua, karena mereka sangat mempercayainya.

Semua orang juga ikut terkejut, berpaling, dan mulai memaki pria berjanggut pendek itu.

“Sampah! Nyawa orang mainan kah, orang sepertimu pantas disebut Dokter Tradisional?!”

“Karena ada dokter jahat sepertimu, kami baru tidak pantas melihat penyakit!”

“Orang seperti ini harus disingkarkan!”

Semua orang sambil berteriak, sambil melemparkan barang yang tadi dilemparkan ke Jishitang dilemparnya ke pria berjanggut pendek itu.

“Orang sampah sepertimu, sia-sia kami menjadi tetanggamu selama bertahun-tahun ini!” kata pria berbaju kuning ini dengan amarah, langsung memukul dan menendang pria berjanggut pendek itu.

“Ah, ampuni aku...” teriak pria berjanggut pendek itu kesakitan.

Baru saja, dia memimpin kerumunan untuk menyerang Jeremy Lin dan Jishitang, dalam sekejap dia seperti seekor babi yang dipukuli.

“Dasar bajingan, aku harus menuntutmu sampai bangkrut!” kata William Song dengan amarah berkata kepada pria berjanggut pendek itu, dia tidak bisa menahan nafasnya, menatap Jeremy Lin dengan tatapan terima kasih.

Jeremy Lin menatap dingin pria berjanggut pendek, tidak menghentikannya, dia tidak bersimpati kepada dokter sampah seperti ini.

“William Song, aku pinjam tas jarummu sebentar, aku bantu mengobati racun kakak ini.”

Jeremy Lin berkata kepada William Song, William Song bergegas untuk mengambil tas jarum dan menyerahkannya kepada Jeremy Lin.

Jeremy Lin mencabut selang infus dari pasien, kemudian menusuk beberapa titik akupuntur seperti Titik Chize, Titik Yuji, Titik Yanglingquan, Titik Taichong, kemudian jarum perak itu diam-diam memberikan kekuatan spiritual, dengan cepat menghilangkan racun yang ada di paru-paru dan hati pasien itu.

Dalam waktu kurung dari beberapa menit, wajah dan mata pasien di kursi roda itu mulai memerah, napasnya menjadi stabil, dan semua orang langsung bersemangat lagi.

“Dokter Jenius, terima kasih!” kata pasien itu dengan semangat, kesadarannya sudah seperti orang normal.

“Dokter Jenius, Dokter Jenius!”

“Sungguh luar biasa, hanya sebentar saja langsung sembuh?”

“Lihat tidak, ini baru namanya Dokter Tradisional!”

Seluruh orang melihat pemandangan ini, tidak bisa untuk tidak kagum.

“Dokter Jenius, Kamu di mana membuka praktek, kita juga ingin berobat dengan kamu.”

“Benar, Dokter Jenius, jika kami ingin berobat, kami akan pergi mencarimu!”

“Dokter seperti ini, meskipun biaya pengobatannya mahal, aku sangat bersedia!”

Saat ini, hanya ada sedikit dokter yang bertanggung jawab dan berkemampuan seperti Jeremy Lin ini, rata-rata rumah sakit hanya mengutamakan keuntungan, dan ada beberapa biaya pengobatan sangat mahal tapi tidak bisa sembuh.

“Kalian semua sangat sopan, sebenarnya aku sangat ingin membuka praktek Kedokteran Tradisional sendiri, dan menyambut semua orang untuk datang berobat pada saat itu!”

Jeremy Lin tersenyum kepada semuanya, tidak menduga dirinya datang membantu Jishitang menyelesaikan masalah, sekalian mempublikasikan soal dia akan membuka praktek.

“Dokter Jenius, kalau sudah saatnya ingat kabari kami, bolehkah aku menanyakan nama kamu?”

“Oh, namaku Lucky He.” kata Jeremy Lin tertawa.

“Lucky He! Ternyata kamu Lucky He, yang bertarung bersama dengan Dokter Tuan Song!”

Seseorang di kerumunan tiba-tiba teringat nama dia, semua orang mulai bersemangat, meskipun tidak pernah bertemu Jeremy Lin, tapi banyak orang yang sudah mendengar nama “Lucky He”.

Semua orang mulai berteriak, kalau Jeremy Lin membuka praktek, mereka pasti akan memberi dukungan besar.

“Kakak Lucky, kamu ingin membuka praktek?” tanya William Song, “Sudah tahu mau buka di mana?”

“Belum, aku masih khawatir tentang ini.” kata Jeremy Lin menggelengkan kepala dan tersenyum, kemudian mengingat sesuatu, dengan tersenyum berkata. “Aku membuka praktek, Jishitang tidak mungkin tidak senang kan?”

“Kakak Lucky, apa yang sedang kamu bicarakan, kamu baru saja membantu aku, aku belum berterima kasih kepadamu, dan selain itu, banyak pasien, sebenarnya kami kurang waktu untuk mengobati mereka, aku berharap akan ada praktek kedokteran yang akan membantu kami berbagi beban.”

William Song berkata dengan tulus dan hormat, dan tidak lagi memiliki aura kekuasaan yang begitu tinggi.

“Jika kamu belum mencari tempat, aku bisa merekomendasikan tempat untukmu.”

Pada saat seperti ini, Monica Xue tiba-tiba muncul dari kerumunan.

Sebenarnya dia sudah tiba daritadi, hanya telat beberapa menit saja dengan Jeremy Lin, dan dia sudah melihat semua kejadian antara Jeremy Lin dengan pria berjanggut pendek itu.

Penampilan tenang dan percaya diri Jeremy Lin membuatnya terpesona, jadi dia tidak menampakkan diri.

Monica Xue memberi tahu Jeremy Lin tentang lokasi praktek, dan Jeremy Lin hanya menganggukkan kepala, dengan puas berkata, “Lokasi ini lumayan, tidak tahu bagaimana dengan harganya?”

“Ini adalah toko teman aku, jika kamu menyewanya, tidak perlu uang sewa, anggap saja aku sebagai pemiliknya.” kata Monica Xue.

“Ini, biarkan aku memikirkannya.”

Jeremy Lin ragu-ragu sejenak, dan tidak terburu-buru untuk setuju, lagipula di rumah masih ada si pencemburu.

Setelah polisi datang menangkap pria berjanggut pendek itu pergi, pria berbaju kuning dan William Song lainya juga dipanggil untuk memberikan kesaksian, Jeremy Lin langsung pulang ke rumah.

Di malam hari, dia memberi tahu Marcella Jiang tentang hal yang dipikirkannya, tapi tidak memberitahu tentang ingin membuka praktek, hanya memberitahu ingin membuka bisnis kecil, dan berencana menyewa dulu, Marcella Jiang langsung menjawabnya dengan dingin tidak boleh.

Jeremy Lin menghela napas tidak berdaya, lagipula uang ada di tangan Marcella Jiang, dia tidak setuju, dirinya juga tidak akan bisa membuka tempat praktek.

Teringat dengan perkataan Monica Xue tadi sore, Jeremy Lin berbisik, “Jika kamu tidak memberikan aku uang, maka aku hanya bisa menyetujui Monica Xue menjadi pemiliknya, dia mengatakan toko ini akan diberikan kepadaku secara gratis....”

Marcella Jiang tiba-tiba berbalik, menggigit bibirnya, kemudian berkata, “Berapa harga toko itu?”

“Menurut lokasi dan daerahnya, sewa bulanan kisaran seratus ribu RMB (sekitar 200 juta rupiah)!” kata Jeremy Lin dengan semangat, kelihatannya ada harapan.

“Maksudku jika aku membelinya, berapa harganya!” kata Marcella Jiang dengan kejam, selama Jeremy Lin dan Monica Xue tidak berhubungan lagi, dia bersedia mengeluarkan berapa banyak uangnya.

Pssshh!

Jeremy Lin hampir saja muncrat, sebenarnya yang dia berpikir juga ingin membeli toko itu, hanya saja takut Marcella Jiang tidak setuju.

Jeremy Lin langsung mengacungkan jempol ke Marcella Jiang, dan berkata, “Kak Marcella, mulai sekarang, kamu adalah kakak kandungku!”

“Tidak tahu malu!”

Wajah Marcella Jiang memerah, mengutuk dalam hati, kakak kandungmu apaan, kamu tinggal satu kamar dengan kakak kandungmu kah?

Novel Terkait

Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
2 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu