His Second Chance - Bab 112 Tidak, Suamiku Akan Mengantarku

Saat makan malam, Kelly Zheng terus menambah lauk untuk Jeremy Lin, yang membuat Jeremy Lin sedikit segan.

Setelah makan, Kelly Zheng dan Yovan Wei bangun untuk membersihkan meja. Jeremy Lin tidak bisa menahan diri untuk tidak tertarik dengan Stephanie Wei, dan terus menatap bokongnya.

Sekarang Stephanie Wei telah ganti memakai celana jeans skinny biru yang ketat sehingga bentuk bokongnya dan dua kaki rampingnya yang seksi tampak jelas.

Ketika Yovan Wei menyadari tatapan Jeremy Lin, dia tidak bisa menahan rasa canggung, Pemuda zaman sekarang benar-benar berani ya.

Segera Stephanie Wei juga menyadari tatapan Jeremy Lin. Setelah menyadari Jeremy sedang menatap bokongnya, dia berkata dengan marah, "Dasar bajingan, apa yang kamu lihat?!"

“Kamu panggil aku apa? Jangan lupa kita sudah bertaruh sore tadi. Jika kamu tidak mengakuinya, berarti kamu itu anak anjing.”Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

"Kamu!"

Stephanie Wei menggertakkan giginya dengan marah, dan mengeluarkan tiga kata dari sela-sela giginya, "Kak! Kakak! Kakak!"

“Apa kamu sudah puas, aku bertanya padamu apa yang kamu lihat barusan!” Dada Stephanie Wei terkulai karena marah, di dalam hatinya mulai muncul rasa takut, jangan-jangan bajingan ini memikirkan hal mesum terhadap bokongnya?

"Kamu sepertinya punya rutinitas berolahraga ya? Aku sarankan kamu mencari pelatih yang profesional. Karena postur kebugaran yang salah dalam jangka panjang, tulang panggulmu sedikit bergeser. Inilah sebabnya mengapa kamu baru-baru ini mengalami menstruasi yang tidak teratur." Jeremy Lin berkata perlahan.

"Omong kosong! Pelatihku memenangkan kejuaraan provinsi!" Stephanie Wei mengerutkan keningnya dengan tidak senang.

“Maka kamu harus menggantinya. Orang seperti itu membawa nama palsu. Jika kamu berlatih dengannya dalam waktu yang lama, pergeseran panggul akan menyebabkan konsekuensi yang serius, mulai dari kemandulan hingga mengancam nyawa.” Kata Jeremy Lin dengan serius, tidak seperti sedang bercanda.

Yovan Wei terkejut ketika mendengarnya, bukankah itu masalah serius? Dia buru-buru bertanya, "Lucky He, apakah ini benar-benar seserius itu? Bagaimana cara mengobatinya?"

“Kondisinya masih belum cukup gawat, jika dia diberi perawatan pijat selama satu bulan maka dia baik-baik saja.” Kata Jeremy Lin.

"Kalau begitu, mulai besok aku akan membiarkan Stephanie pergi ke tempatmu untuk dipijat olehmu." Yovan Wei senang, otaknya terus-menerus memikirkan cara untuk membuat Jeremy Lin berinteraksi dengan putrinya, tapi dia tidak menyangka akan mendapat kesempatan ini.

“Ayah, aku tidak akan pergi!” Stephanie Wei mulai sedikit ketakutan ketika memikirkan perilaku Jeremy Lin terhadap bokongnya sore tadi. Jika dia pergi ke tempatnya, bukankah dia dapat melakukan apapun yang dia inginkan, lagipula, dirinya tidak bisa menang melawannya.

“Jika kamu tidak pergi, aku akan memindahkanmu dari Kota Qinghai!” Wajah Yovan Wei berubah dan berkata dengan dingin.

Dia merasa satu tahun lebih ini putrinya sudah cukup berlatih, jadi dia setuju untuk menyuruhnya kembali.

Mendengar ini, Stephanie Wei langsung menggigit bibirnya, mendengus, dan membanting pintu masuk ke kamar.

“Jangan salah paham, gadis ini terlalu dimanjakan olehku.” Kata Yovan Wei sambil tersenyum.

Setelah duduk sebentar di rumah Yovan Wei, Jeremy Lin bangkit dan pergi. Marcella Jiang seharusnya sudah pulang kerja. Jadi dia berencana untuk menjemputnya.

Karena rumah Yovan Wei tidak jauh dari Rumah Sakit Renai, Jeremy Lin berjalan menuju Rumah Sakit Renai.

Ketika mendekati pintu masuk rumah sakit, dia melihat sosok tinggi dari jarak jauh menundukkan kepalanya untuk mengutak-atik ponsel yang dipegangnya, berjalan ke arahnya, itu adalah Marcella Jiang.

Mobil Marcella Jiang, dan dia sedang memperbaikinya di toko 4s selama dua hari terakhir ini, jadi dia pulang pergi naik taksi.

Jeremy Lin hendak pergi ke sana, tapi dia tiba-tiba menemukan sebuah mobil BMW series 7 berwarna sampanye di sebelah Marcella Jiang, perlahan mengemudi, mempertahankan kecepatan yang sama dengannya, dan pria di dalam mobil terus menoleh dan berbicara dengan Marcella Jiang.

Marcella Jiang hanya menatap telepon dan mengabaikannya.

Jeremy Lin mengira Marcella Jiang sedang bertemu dengan gangster, jadi dia menyapanya dengan berteriak, "Marcella Jiang, kamu baik-baik saja?"

Ketika Marcella Jiang mendongak, dia sedikit terkejut saat melihat Jeremy Lin, lalu dia menarik rambut hitamnya dan menggelengkan kepalanya kemudian berkata, "Tidak apa-apa."

“Apa yang dilakukan pria ini?” Jeremy Lin melirik pria di BMW itu.

“Dia seorang dokter dari Rumah Sakit Renai dan dia bersikeras ingin mengantarku pulang.” Marcella Jiang mengerutkan bibirnya tanpa daya.

"Teman, aku suaminya, aku di sini untuk menjemputnya, tidak perlu merepotkanmu, terima kasih."

Jeremy Lin membungkuk dan menyapa pria di BMW.

Ekspresi wajah pria BMW itu berubah, dan tertawa dingin, "Betapa baiknya kamu yang sebagai suami, memiliki istri yang begitu cantik, tapi tidak menjemputnya dengan mobil, jika dia istriku, aku tidak mungkin tega membiarkannya berjalan kaki!"

"Bukankah begitu? Aku sudah mengatakannya dari awal. aku tidak punya mobil atau rumah. tapi dia bersikeras untuk menikahiku. Dia tidak bisa disingkirkan apapun yang terjadi." Jeremy Lin pura-pura berkata dengan nada yang kesal.

Wajah pria BMW itu menjadi semakin marah saat mendengarnya.

"Cih!"

Marcella Jiang diam-diam marah, dan menendang betis Jeremy Lin, siapa yang kamu katakan yang begitu tidak berharga diri.

Kemudian Jeremy Lin meraih tangan Marcella Jiang dan berjalan ke depan, Marcella Jiang tidak menolak, membiarkannya bergandengan dengannya.

Tapi pria BMW itu tidak pergi sama sekali. Dia masih mengikuti mereka dari belakang secara perlahan, menjulurkan kepalanya dan berkata, "Marcella Jiang, aku akan menjemputmu besok pagi. Profesor Hua akan datang dan menjelaskan kasusnya kepada kita, kita harus pergi ke sana lebih awal."

“Tidak, suamiku akan mengantarku pergi.”Marcella Jiang mengerutkan kening dan terlihat sedikit jijik. Sebenarnya, dia memiliki kesan yang baik terhadap orang ini, tetapi sekarang dia menyadari bahwa betapa menganggunya orang ini.

“Bagaimana cara dia mengantarmu, pakai kaki?” Kata Pria BMW itu sambil tertawa.

“Ferrari, dengan Ferrari-ku.” Jeremy Lin juga menatapnya dengan datar. Orang ini benar-benar menyebalkan, seolah-olah dirinya tidak memiliki mobil.

"Haha, benarkah? Lalu kenapa kamu tidak mengendarai Ferrari-mu datang hari ini?" Pria BMW itu tidak bisa menahan tawa . Orang ini barusan mengatakan bahwa dirinya tidak memiliki rumah ataupun mobil, tapi sekarang dia tiba-tiba mengatakan dia memiliki mobil Ferrari. "Kalau kamu punya Ferrari, aku akan berjalan terbalik besok! "

Novel Terkait

Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu