His Second Chance - Bab 43 Apakah Kamu Menyukai Bunga Pemberianku

Kenapa? "Jeremy Lin berkata dengan prihatin dengan suara rendah.

“Tidak ada apa-apa, aku ingin pergi ke toilet.” Marcella Jiang berdiri dengan panik dan bergegas keluar.

“Adik ipar, ada apa?” Andrian Shen dan Eddy Zhou saling pandang, sedikit bingung.

Jeremy Lin tidak berbicara, mengambil sebuah kartu di bunga itu dan melihatnya, hanya menemukan sebuah kalimat dengan tulisan sederhana saja "issyouuch".

Selain tulisan ini, tidak ada yang lain lagi.

Tulisan tangan di kartu itu sangat bagus, dan Jeremy Lin menebak bahwa Marcella Jiang seharusnya mengenali tulisan tangan di kartu itu, barulah bisa sedemikian.

Mungkinkah dia?

Memikirkan tampilan panik Marcella Jiang barusan, hati Jeremy Lin sepertinya dipegang oleh seseorang. Bagaimanapun, telah mengenal begitu lama, dia belum pernah melihatnya begitu suram.

Apakah akan bertemu?

Jari-jari Jeremy Lin dengan tanpa sadar meremas kartu itu dengan keras sampai remuk.

Aku ingin melihat kamu, sebenarnya sosok yang menakjubkan seperti apa kamu itu.

Meskipun Jeremy Lin tidak bisa berkata banyak kepada Marcella Jiang, dia adalah istrinya, di hatinya tidak ada dirinya sendiri, tetapi di tempat pria lain, siapapun tidak ada yang bisa menahannya.

Jeremy Lin sudah lama ingin melihat kehebatan pria ini, tetapi dia tidak menyangka akan bertemu dengannya di sini hari ini.

“Lucky, apakah ada masalah?” Ini pertama kalinya Andrian Shen melihat Jeremy Lin terlihat begitu serius.

“Lucky, apa kamu tahu siapa pria ini? Jangan khawatir, ini tempatku. Aku bisa segera meminta seseorang untuk mengusirnya keluar.” Eddy Zhou berkata dengan sangat keras, ini benar-benar bukan omong kosong, dia bisa mengeluarkan orang keluar siapa saja, petugas keamanan hari ini adalah milik keluarganya.

"Tidak apa-apa." Jeremy Lin meletakkan kembali kartu itu dengan tenang, tersenyum, dan berkata: "Aku sering menghadapi masalah seperti ini. Tidak ada cara lain. Untuk menikahi istri yang cantik, harus belajar menahan tekanan ini."

"Haha, kamu tahu itu bagus, tidak ada cara lagi, siapa suruh kecantikan kakak ipar seperti bidadari."

"Ya karena itu, ini menunjukkan bahwa kamu beruntung, Lucky."

Eddy Zhou dan Andrian Shen langsung tertawa.

“Lucky, jangan khawatir, aku hanya mengakui kamu sebagai menantu, sedangkan yang lainnya tidak akan pernah!” mereka pun saling bersulang, dan berkata dengan serius.

"Tuan, kalau begitu, lalu bunga ini ..." Pelayan di samping berkeringat dan tidak tahu harus berbuat apa. Orang yang memintanya untuk mengirim bunga juga merupakan sosok yang terhormat.

“Apakah kamu bodoh, apa kamu tidak mengerti bahasa manusia?” Andrian Shen menepuk meja dengan marah.

“Berikan padaku.” Jeremy Lin melambai padanya, mengambil bunga, dan menyisihkannya, tanpa mengatakan apapun, menyapa semua orang untuk makan.

Setelah setengah jam penuh Marcella Jiang pun kembali. Saat ini, dia sudah kembali ke penampilannya yang dingin dan sombong, tetapi dari mata merah di matanya, Jeremy Lin menilai bahwa dia telah menangis.

"Maaf."

Marcella Jiang meminta maaf kepada semua orang atas kesalahannya. Setelah dia melihat sekilas bunga mawar di atas meja, ekspresinya berubah lagi, dan dia meraihnya dengan marah dan ingin membuangnya.

Tanpa diduga, Jeremy Lin meraih pergelangan tangannya dan berkata: "Ada beberapa hal tidak bisa diselesaikan dengan melarikan diri."

Ekspresi Marcella Jiang sedikit terkejut.

Jeremy Lin meraih tangannya dan meletakkan kembali bunga itu di atas meja, dan berkata dengan lembut: "Aku tahu kamu ingin melepaskannya, dan terus menerus mencoba untuk melepaskannya, tetapi seperti buket di atas meja, kamu membuangnya dan menghancurkannya. Sebaliknya, itu berarti kamu peduli. Ketika kamu melihat dia biasa saja, tanpa gejolak sedikit pun, berarti kamu benar-benar melepaskannya. "

Tubuh Marcella Jiang sedikit gemetar, matanya sedikit merah, dan dia tidak berbicara, dan menarik tangannya kembali.

"Makan, makan, dan bicara setelah makan malam."

Saat Eddy Zhou dan Andrian Shen melihat bahwa suasananya tidak tepat, mereka buru-buru mengalihkan suasana.

"Marcella Jiang, apakah kamu masih menyukai bunga yang kuberikan padamu?"

Pada saat ini, Marcella Jiang tiba-tiba mengingat suara lembut dan sanga enak didengar.

Tubuh Marcella Jiang bergetar tiba-tiba, dan tangannya mulai gemetar tak terkendali, mencengkeram meja dengan sembarang, seolah mati-matian mencoba meraih sesuatu yang bisa dia andalkan.

Pada saat ini, tangan yang hangat dan kuat tiba-tiba menjabat tangannya, dan dia langsung tenang. Memalingkan kepalanya, dia menemukan bahwa Jeremy Lin sedang menatapnya dengan lembut, tersenyum padanya dengan lembut, dan berkata: "Aku di sini. "

Setelah berbicara, Jeremy Lin berdiri memegang tangan Marcella Jiang, berbalik dan melihat pria yang selalu ingin dia temui.

Hanya melihat pria ini tinggi dan lurus, terlihat bagus, dan setelannya jas yang sangat pas. Sebuah pakaian yang khas. Terlihat dia sering berolahraga.

Di sampingnya adalah seorang wanita berusia dua puluhan, mengenakan gaun sampanye bertatahkan berlian dengan kalung di leher dan jepit rambut dengan berlian di kepalanya. Dia terlihat indah dan terlihat anggun, dan tidak diragukan lagi dia adalah gadis kaya.

Wanita ini juga memiliki fitur wajah yang sangat bagus, tetapi kulitnya agak kuning, dan dia terlihat sangat kusam di depan Marcella Jiang yang berkulit putih, sehingga ada sedikit rasa cemburu di matanya ketika dia melihat ke arah Marcella Jiang.

“Halo, aku suami Marcella Jiang, Lucky He.” Jeremy Lin berinisiatif untuk memperkenalkan diri pada pria berjas itu.

“Halo, aku adalah... teman baiknya Marcella Jiang, Handi Li.” Handi Li mengulurkan tangannya dan menjabat Jeremy Lin sambil tersenyum, tetapi tangannya diam-diam menguat.

Dia merasa bahwa dengan kekuatan pergelangan tangannya, Jeremy Lin yang kurus pasti akan berteriak kesakitan.

Yang mengejutkannya adalah, ekspresi Jeremy Lin yang datar, tiba-tiba merasakan kekuatan besar di tangannya, dan rasa sakit yang menyayat hati melonjak ke dadanya.

Untungnya, Jeremy Lin melepaskan tangannya saat ini, jika tidak, dia pasti akan berteriak kesakitan.

Novel Terkait

Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
2 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu