His Second Chance - Bab 60 Junjungan Para Dokter

“Saudara He, dapatkah kamu melihat penyebab penyakitnya?” Kata Zack Li dengan semangat.

Jeremy Lin mengangguk dan berkata, "Awalnya aku mengira bahwa insomnia Tuan Benny disebabkan ginjalnya, gagal ginjal, kemudian menyadari bahwa dia memiliki penyebab utama lainnya, yaitu hati dan panas dalam, jadi denyut nadi secara alami sedikit tidak teratur "

Setelah itu, dia menoleh ke Victoria Ai dan berkata, "Apakah Tuan Benny suka bekerja larut malam dan minum kopi yang kental?"

Victoria Ai buru-buru mengangguk, wajahnya penuh keterkejutan.

"Dan dia seharusnya lebih banyak tekanan akhir-akhir ini, sering kesal dan gelisah."

“Benar, benar, persyaratan kinerja di pusat telah meningkat pesat, dan Tuan Benny mengerutkan kening tentang hal ini sepanjang hari. ” Victoria Ai mengangguk penuh semangat, dan berkata bahwa dia terkejut, apakah ini dokter? Ini benar-benar seperti dewa, seperti dewa yang bisa menghitung segala sesuatu dengan tepat!

"Kalau begitu itu benar." Jeremy Lin tanpa sadar menghelakan napas lega.

“Saudara He, apakah ada cara untuk mengatasinya?” Zack Li bertanya dengan tergesa-gesa.

Jeremy Lin mengangguk, lalu mengambil jarum panjang dan mengarahkannya ke titik Baihui di atas kepala Benny, jarum itu menusuknya dengan lembut, dan ekor jarumnya sedikit bergoyang, dan kabut biru kehijauan turun.

Segera setelah itu, Jeremy Lin mengambil beberapa jarum lagi dan menempelkannya di beberapa titik tertentu di telinga dan leher Benny.

Dalam waktu setengah menit, Benny memejamkan mata, segera terdengar suara dengkuran kecil, suara dengkuran menjadi semakin keras, setelah beberapa saat terdengar suara yang dahsyat yang telah mengguncang langit, dan melihatnya kelelahan.

"Tidur sudah tidur!"

Para dokter di samping gemetar, dan banyak orang yang rongga matanya sedikit lembab.

Victoria Ai membuka mulutnya lebar-lebar karena terkejut, matanya menatap Jeremy Lin malu dan menyesal.

Monica Xue juga tampak terkejut, dan menatap Jeremy Lin dengan tidak percaya, hatinya kaget, penyakit yang tidak bisa disembuhkan oleh Kakek, pemuda ini, dengan beberapa jarum saja, sudah bisa sembuh?

Zack Li bergegas untuk memeriksa Benny dan menyadari bahwa semua tanda fisiknya stabil dan dia memang tertidur, setelah itu, dia segera bertepuk tangan dan ruang gawat darurat terdiam.

Zack Li menghampiri Jeremy Lin dengan wajah serius, berdiri, lalu membungkuk dalam-dalam, dan berkata dengan gemetar, "Dokter He, terimalah hormat dariku, Anda memang luar biasa!"

"Dokter He, terima kasih!"

Setelah Zack Li membungkuk, dokter lainnya segera mengikuti, membungkuk dalam-dalam kepada Jeremy Lin secara serempak.

"Tidak boleh begitu, tidak boleh begitu, saudara senior, terlalu banyak memuji!" Jeremy Lin panik, dan buru-buru melambaikan tangan pada mereka.

Monica Xue juga sedikit terkejut, bahkan seorang dokter setingkat Kakek tidak pernah menerima rasa hormat dari sekelompok dokter seperti itu, Lucky He ini, Dewa seperti apa?

Jeremy Lin menulis resep pengobatan Tiongkok dan memberikannya kepada Victoria Ai, dan memberitahukannya secara detail bagaimana cara meminum obat Tiongkok, penyakit ini lebih sulit untuk disembuhkan, harus meminum tujuh dosis terlebih dahulu, setelah gejalanya sembuh, maka resep selanjutnya akan memakan lima dosis.

Setelah semuanya selesai, saat itu sudah larut malam, dan Zack Li membawanya keluar dari rumah sakit dengan sekelompok dokter.

Sebelum pergi, Zack Li mencoba yang terbaik untuk membujuk Jeremy Lin untuk bergabung dengan rumah sakit mereka.

Jeremy Lin dengan sopan menolak, mengatakan bahwa istrinya mungkin akan mengikuti ujian dokter di Rumah Sakit Rakyat Qinghai akhir-akhir ini.

Dia sengaja membantu Marcella Jiang, tetapi dia bukan membantunya melalui pintu belakang, karena ujiannya tidak bisa dipalsukan, dia curiga bahwa Marcella Jiang tidak pernah bisa masuk di Rumah Sakit Rakyat Qinghai selama dua tahun terakhir, mungkin bukan masalah kemampuan, mungkin ada seseorang yang sengaja mempersulitnya di belakang.

Jadi dia berkata kepada Zack Li bahwa dia ingin membantu Marcella Jiang untuk mengatasi rintangan ini.

Setelah Zack Li menanyakan nama Marcella Jiang, dia mengingatnya dengan hati.

Atas permintaan kuat Monica Xue, Jeremy Lin pulang dengan mobilnya.

Sebelum keluar dari mobil, Monica Xue memberinya kartu nama dan berkata kapanpun itu, akan lebih mudah baginya untuk berterima kasih kepadanya secara pribadi.

Jeremy Lin meletakkan kartu nama itu di saku celananya dan melihat ke arah Monica Xue yang pergi, Dia tidak bisa untuk tidak bertanya-tanya, "Monica Xue ini bukankah tidak sakit?"

Tetapi mengingat keseriusan Tuan Song saat itu, dia tidak bisa menahan perasaan yang sedikit bingung, ingin menunggu suatu hari ketika ada waktu, untuk memulihkan detak jantungnya.

“Sudah kembali?” Marcella Jiang sedang duduk di sofa dengan masker wajahnya, suaranya dingin, dan dia bahkan tidak menatapnya.

“Emm.” Jeremy Lin bersenandung, lalu berlari ke dapur untuk mengambil semangkuk mie dan membawanya ke ruang tamu untuk dimakan sendiri.

Melihat bahwa dia tidak bermaksud untuk berbicara, Marcella Jiang tidak dapat menahannya, dan berkata dengan acuh tak acuh, "Pergi ke mana kamu malam ini?"

"Seorang teman yang sudah lama tidak bertemu dengannya, memintaku untuk pergi bermain sebentar, minum, dan masih belum kenyang."

Karena tidak nyaman untuk memberi tahu Marcella Jiang tentang rumah sakit, Jeremy Lin berbohong.

Jeremy Lin bahkan tidak menyadari, bahwa dia telah menjadi bajingan yang penuh dengan kebohongan!

Tetapi karena identitas Lucky He, dia harus berbohong.

Marcella Jiang sedikit marah ketika dia melihat dia tidak bermaksud untuk meneruskan ceritanya, dia ingin tahu dengan siapa Jeremy Lin pergi bermain, dalam kesannya terhadap temannya itu terlalu licik, tidak banyak teman yang memiliki hubungan denganya, satu-satunya teman barunya adalah "Jeremy Lin" juga sudah meninggal.

Jeremy Lin tidak mengatakan, dia tidak bertanya lagi, dia berpikir bahwa dia tidak akan bertanya, atau membuat Jeremy Lin akan berpikir bahwa dia peduli padanya.

Marcella Jiang tidak sedang bertugas pada malam berikutnya, karena dia baru mendapat gaji, dia dalam suasana hati yang baik, meminta Jeremy Lin untuk segera makan dan menemaninya ke mall setelah makan.

Leticia Li dan Lionel Jiang tanpa sadar melirik satu sama lain ketika mereka mendengar ini.

Dalam kesan mereka, putri mereka tidak pernah meminta Lucky untuk berbelanja, hari ini adalah tingkat kesulitan yang sulit untuk dipercaya.

Jeremy Lin tidak menolak, dan pergi setelah makan.

“Betapa lusuhnya kamu memakai ini, ganti pakaianmu.” Marcella Jiang berkata ketika dia menemukan setelan baru untuk Jeremy Lin, kemudian melemparkan pakaian baru Jeremy Lin ke mesin cuci.

Saat mengemudi ke mall, wajah Marcella Jiang dingin dan dia tidak mengatakan sepatah kata pun, Jeremy Lin tidak tahu mengapa dia tiba-tiba menjadi tidak bahagia, dia pikir ada terjadi sesuatu di klinik dan tidak bisa untuk tidak peduli dan bertanya "Apa yang terjadi? Apakah telah terjadi sesuatu?"

“Dengan teman yang mana kamu pergi minum kemarin?” Marcella Jiang bertanya dengan dingin.

Sebelum menunggu Jeremy Lin berbicara, Marcella Jiang mengeluarkan kartu nama dan melemparkannya ke Jeremy Lin, tanpa emosi dalam suaranya dan berkata, "Apakah dengan dia?"

Novel Terkait

My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu