His Second Chance - Bab 54 Kunjungan Tamu

Jeremy Lin terpana melihat begitu banyak orang di ruang tamu.

"Lucky, ini paman Li dan bibi Sun. Kenapa kalian tidak saling kenal?" Lionel Jiang dengan cepat mengingatkannya untuk memanggil orang.

"Sepertinya dia belum sadar." Paman Li berkata sambil tersenyum, dan ekspresinya sedikit ironis.

"Halo, paman dan bibi." Jeremy Lin buru-buru menyapa.

"Hei Lucky He, apakah kamu menikmati waktu luangmu?" Andre Li mencibirnya dan berkata, "Aku tidak melihatmu selama bertahun-tahun, sampah ini masih seperti dulu."

"Yah, masih okey." Jeremy Lin baru saja bangun, sedikit bingung, tanpa sadar dia menjawabnya.

"Hahahaha..."

Paman Li dan bibi Sun tidak bisa menahan tawa.

“Lucky He masih sangat konyol." Paman Li berkata dengan penuh arti.

Dulu, Lionel Jiang tidak peduli bahwa Jeremy Lin diejek oleh mereka, dan bahkan dia masih bergumam.

Tapi sekarang berbeda dengan dulu, Jeremy Lin adalah harta terindah di matanya, dia sangat kesal ketika dia diejek oleh keluarga Li, namun bagaimanapun ini adalah tamu jauh jadi tidak baik jika melawannya.

"Oh, paman Li, bibi sun, kamu di sini!"

Leticia Li, yang sedang berbelanja di luar, mendengar bahwa keluarga Li akan datang, jadi dia cepat-cepat kembali, dia pergi ke supermarket untuk membeli banyak makanan, dia mengganti sepatunya dan menyerahkannya pada Jeremy Lin. "Lucky He, cepat, cuci piringnya."

"Oh." Jeremy Lin cepat-cepat bawa sayur kemari dan pergi ke dapur.

Andre Li melihat sosok Jeremy Lin, dia mencibir dan menegurnya.

Setelah mencuci pakaian, Marcella Jiang pergi ke dapur untuk membantu pekerjaan Jeremy Lin, ketika dia mencuci piring, dia mencubit pinggang Jeremy Lin dengan tangannya dan berkata dengan suara dingin, "Kamu mendengkur begitu keras tadi malam, sangat berisik!"

Faktanya, Jeremy Lin hampir tidak mendengkur saat dia tidur. Kemarahannya pada Lionel Jiang tertuju pada Jeremy Lin.

"Aduh, sepertinya kamu tidak berbicara dalam tidurmu, tetapi kamu melakukannya setiap malam." Jeremy Lin mengendus dan mengeluh.

Marcella Jiang memang berbicara dalam tidurnya setiap malam, tapi dia tidak mengatakannya tadi malam. Tadi malam, dia tidur nyenyak. Sosok yang sering muncul dalam mimpinya telah menghilang. Di dalam hatinya, dia benar-benar menghapus pria sampah itu.

"Jika kamu membalasnya, bawang hijau ini akan menjadi akhirmu!" Marcella Jiang berkata dengan terengah-engah, lalu memotong daun bawang menjadi dua.

Marcella Jiang sendiri tidak menyadari bahwa dia jelas menjadi ceria dan bersedia dekat dengan Jeremy Lin sejak kejadian tadi malam. Dia bahkan tidak mau repot-repot melihatnya sebelumnya.

Mendengarkan "godaan" Marcella Jiang dan Jeremy Lin di dapur, Andre Li menggertakkan giginya dengan marah. Marcella Jiang, hal apa yang tidak bisa membandingkan aku dengan sampah yang tidak berharga ini.

Setelah makan siang, Lionel Jiang hendak membuat teh lagi. Paman Li berhenti terburu-buru dan berkata, "Andre, ayo, ambil teh yang kamu bawa untuk Paman Jiang cicipi!"

Andre Li bangun dengan tergesa-gesa, mengeluarkan dua kaleng teh kemasan indah dari kotak hadiah yang dibawanya, menyerahkannya kepada Lionel Jiang, dan berkata sambil tersenyum, "Paman Jiang, ini bungkusan teh Wuyishan, silakan coba."

"Aduh, ini sangat mahal. Ini akan membuatmu rugi." Lionel Jiang mengangguk dan tertawa.

"Tidak akan! Ini diberikan oleh orang lain, kira-kira 5-6 ribu RMB (senilai 10-12 juta rupiah) per setengah kg saja. Dikatakan bahwa Andre diterima sebagai pegawai negeri di Biro Pertanahan Ling'an. Dia telah menjalin hubungan dengan keluarganya dan menjadi kebanggaan." Bibi Sun tertawa dan pamer. Nada suaranya penuh kebanggaan, terutama jika ada pecundang seperti beruntung, rasa superioritasnya secara alami lebih kuat.

"Andre, lumayan juga ya sekarang." Lionel Jiang berkata pelan. Dia menghina. Dia harus pamer. Menantu aku menghasilkan 50 juta RMB (senilai 100 miliar rupiah) semalam. Aku minum seharga 50-60 juta RMB (senilai 100-120 miliar rupiah) per setengah kg tanpa berpikir.

Lionel Jiang benar-benar sedikit besar kepala. Tidak ada cara lain, Jika kamu memberi seseorang begitu banyak uang dalam satu malam, terutama jika kamu sama sekali tidak takut dengan Komisi Inspeksi Disiplin!

“Tuan Li, kudengar kamu kebetulan ada hal baik saat datang ke Jianghai? Ada yang bisa kubantu?” Tanya Lionel Jiang, cukup bangga. Namanya sekarang di Qinghai ini sudah cukup terkenal.

"Haduh.." Paman Li menghela napas dan berkata, "Seandainya saja kamu dapat membantuku. Andre baru saja menemukan direktur Biro Kesehatan Qinghai sebelum aku datang ke sini, semua tidak berhasil."

"Oh? Biro kesehatan? Apakah kamu ke sini untuk menemui dokter?” Lionel Jiang berkata dengan heran.

"Ya benar itu aku, Aku kecelakaan beberapa tahun lalu, lalu jatuh sakit. Lewat tengah hari, aku mulai demam. Aku merasa api membakar di perutku, yang berimplikasi pada punggung dan paha. Semuanya menyakiti." Bibi Sun berinisiatif mengatakan bahwa, dibandingkan dengan pagi hari, dia memang kehilangan semangat.

"Tepat sekali. Biarkan Marcella melihatnya." Leticia Li dengan cepat memanggil Marcella Jiang.

"Tidak peduli apapun, penyakit semacam ini harus minum obat tradisional china untuk sembuh perlahan." Paman Li menghela napas.

Marcella Jiang mengukur tekanan darah Bibi Sun dan memeriksanya dengan stetoskop. Ditemukan bahwa tidak ada yang salah dengan itu, tetapi ada beberapa kekurangan di tubuhnya. Ini benar-benar perlu dipulihkan perlahan. Akhirnya, dia menyarankan, "Kamu sebaiknya mencari dokter tradisional yang lebih baik untuk memeriksanya."

"Kami di sini bukan untuk ini. Kami ingin melihat dokter Song dari Jishitang." Paman Li menghela napas, "Kami pergi ke Ling'an dulu. Hasilnya, kami diberi tahu bahwa dokter Song ada di Qinghai, jadi kami datang ke sini."

"Kamu benar-benar mencari orang yang tepat. Keahlian medis dokter Song memang luar biasa, dan dia pasti bisa menyembuhkan penyakit nyonya Sun. Apa yang kamu keluhkan?" Leticia Li bertanya-tanya.

"Yah, tidak mudah untuk menemukan dokter. Bagaimana kita bisa memanggilnya dokter ajaib? Kudengar dia hanya menerima dua klien sehari pada hari kerja, dan mereka yang mengantri untuk membuat janji akan pergi pada tahun berikutnya. Kami datang kemarin. Tidak berhasil menemukan agen hubungan. Orang-orang bahkan tidak ingin melihat kami." Paman Li menggelengkan kepalanya dan mendesah.

"Jika kalian mencari Dr. Song, aku mungkin bisa membantu."

Jeremy Lin tiba-tiba menyela. Padahal, penyakitnya bisa disembuhkan sendiri. Namun, orang pasti tidak akan mempercayainya. Kedua, ibu mertuanya tampaknya tidak tahu bahwa dia pandai dalam pengobatan, jadi dia tidak bisa menyela dalam hal itu.

Meski keluarga mereka sifatnya kurang bagus, tapi mereka adalah tetangga lama, harus saling membantu.

"Kamu?" Andre Li mencibir dan berkata, "Apakah kamu lebih baik daripada direktur biro kesehatan?"

"Dalam hal ini, aku tampaknya lebih berguna daripada direktur Biro Kesehatan." Jeremy Lin tersenyum dengan mudah.

"Sungguh, itu lelucon terbesar yang pernah kudengar tahun ini!" Andre Li tiba-tiba tertawa dan mengira Jeremy Lin sudah lama berada di rumah, dan otaknya rusak.

"Lucky, tidak baik bagi anak muda untuk berbicara besar. Apa yang kamu katakan adalah kamu begitu mampu. Apakah kamu masih tinggal di rumah dan menjadi gelandangan yang menganggur?" Paman Li melirik Jeremy Lin dan tidak puas.

"Ya, anak muda, lebih baik rendah diri saja." Bibi Sun tidak bisa menahan untuk tidak berkata.

"Dong Dong Dong Dong!"

Begitu suara kerumunan turun, ada ketukan di pintu. Leticia Li segera bangkit untuk membuka pintu.

Berdiri di luar pintu adalah seorang pria paruh baya berusia empat puluhan. Dia sangat teliti tentang setelan Armani-nya. Dia memegang kotak brokat di tangannya. Ketika dia melihat Leticia Li, dia dengan hormat berkata, "Halo, apakah kamu Bibi Li? Nama aku Robby he. Aku berbicara dengan Paman Jiang di telepon pagi ini dan mengatakan bahwa aku akan datang berkunjung pada sore hari."

Leticia Li tidak bisa menahan cemberut di wajahnya. Dia berusia kurang dari 50 tahun. Dia dipanggil dengan sebutan “bibi” oleh seorang pria berusia empat puluhan.

Tapi ini berarti Robby He menghormatinya. Melihat Leticia Li terlihat tidak bahagia, Robby panik dan bertanya-tanya apakah dia mengatakan sesuatu yang salah.

"Lionel, ada Robby he. Apakah dia datang mencarimu?" Teriak Leticia Li.

"Ya, ya, biarkan dia masuk." Lionel Jiang segera bangun.

Begitu Robby He memasuki pintu, dia meraih tangan Lionel Jiang dengan penuh semangat dan berkata dengan hormat, "Paman Jiang, tidak sopan datang ke rumahmu tanpa bertemu denganmu."

Dia melihat wawancara dengan Lionel Jiang di TV, jadi dia secara alami mengenalnya.

Robby He tidak menyangka akan ada begitu banyak orang yang duduk di ruangan itu. Dia melirik sedikit, karena Jeremy Lin dan Andre Li sama-sama masih muda, dan dia tidak berani berbicara.

Dia datang untuk meminta bantuan Jeremy Lin hari ini. Dia menelepon Lionel Jiang di pagi hari. Karena dia tidak menghadiri acara lelang tadi malam, dia tidak mengenal Jeremy Lin.

"Tuan He ada banyak urusan yang harus dilakukan, Tetapi aku menyuruhmu datang ke sini. Kami harusnya minta maaf." Lionel Jiang dengan cepat memintanya untuk duduk di sampingnya.

"Tidak, Paman Jiang, itu sudah seharusnya bagiku untuk datang dan melihat-lihat. Kudengar kamu memiliki teh yang enak, jadi aku secara khusus meminta seseorang untuk membelinya dari Provinsi Anhui. Silakan mencicipinya."

"Oh, Wang man Tian (sebuah produk teh), itu mahal." Lionel Jiang mengenakan kacamata baca, mengambil kotak itu dan melihatnya.

"Tidak mahal. Tidak mahal. Hanya 800 ribu RMB (sekitar 1.6 miliar rupiah) per setengah kg." Robby dia mengangguk berulang kali.

800 ribu RMB?!

Andre Li dan orang tuanya kaget pada saat bersamaan. Mereka merasa sedikit tersipu. Mereka hanya mengambil teh yang berapa ribu RMB saja dan masih muncul di sini. Dan tadi dia bilang 800 ribu itu tidak mahal.

Paman Li sangat terkejut. Dia tidak melihatnya dalam beberapa tahun terakhir. Apakah tuan Jiang itu berhubungan dan bermain dengan orang-orang tingkat tinggi seperti itu?

Terlebih lagi, tampaknya pria ini sangat menghormati Lionel Jiang. Dia berumur empat puluhan, dan dia memanggilnya dengan sebutan paman Jiang.

"Kakak laki-laki He, itu benar-benar mengesankan. Benar-benar sebuah kebetulan! Kebetulan marga keluargaku juga He. Kita masih terhitung keluarga sendiri, haha."

Melihat Lionel Jiang tidak memperkenalkan diri, Robby He berinisiatif untuk menganggap Andre Li sebagai Jeremy Lin, dan berkata sambil tersenyum kepada Andre Li. Dia bangkit dan mengulurkan tangannya, menunjukkan bahwa dia ingin berjabat tangan dengan Andre Li.

Memang, Andre Li terlihat lebih energik daripada citra ceroboh Jeremy Lin.

Dia meminta bantuan Jeremy Lin hari ini, jadi dia sangat berhati-hati dan sopan, dia ingin mengatakan "adik He", tetapi ketika itu sampai ke mulutnya, dia pikir itu tidak baik, jadi dia mengubah kata-katanya menjadi "saudara He".

Setelah itu, dia menyesal. Tampaknya tidak baik memanggilnya seperti itu, jadi dia tidak bisa menahan gugup.

Apalagi Andre Li sekarang menatapnya dengan takjub dan tidak bergerak.

Robby He bahkan lebih gugup. dia mengulurkan tangannya, dia serba salah, keringat dingin mengucur di dahinya.

Novel Terkait

Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu