His Second Chance - Bab 118 Mendapatkan Reputasi dengan Cara yang Tidak Benar

Keesokan paginya, ketika Jeremy Lin sedang menggosok gigi di toilet, Marcella Jiang bergegas masuk dan berkata dengan tergesa-gesa, "Berita tentang perlakuanmu terhadap Clinton Qian tadi malam masuk berita."

“Hah? Begitu cepat?” Jeremy Lin tanpa sadar menjadi ragu dan bosan.

“Tapi bukan kamu, ini Ricky Fang." Marcella Jiang berkata dengan dingin, jelas sedikit tidak senang, dan memberikan ponsel ke depan hadapan Jeremy Lin.

Hanya melihat halaman pertama situs web berita kota Qinghai ada sebuah judul merah yang mencolok, anak dari pengusaha kaya melakukan balapan pada larut malam dan mengalami kecelakaan dan dalam bahaya, dokter muda rumah sakit Renai memberikan efek penyembuhan yang ajaib dan menghidupkan kembali dia yang sekarat.

Gambar berikut adalah foto close-up Ricky Fang dengan layout besar, Isi beritanya juga menceritakan bagaimana Ricky Fang telah menyembuhkan orang yang terluka parah.

Jeremy Lin tersenyum, tidak menganggapnya serius, mengangguk untuk menunjukkan bahwa dia telah selesai membaca, dan terus menyikat giginya.

"Apakah kamu tidak marah ?!"

Marcella Jiang mengerutkan kening dan bertanya, jika berubah menjadi orang lain, hasil kerja keras yang dirampok, pasti akan sangat marah.

Tapi Jeremy Lin bahkan tidak memiliki jejak kemarahan di wajahnya.

“Marah? Marah kenapa?” Jeremy Lin menggosok gigi dan berkata dengan samar.

"Bodoh!"

Marcella Jiang memutar matanya dan mengutuk dengan marah, dan berkata, "Tahukah kamu apa nilai dari operasi ini? Ini adalah reputasi dan status dari seluruh komunitas medis Qinghai ..."

"Aku mengobati penyakit dan menyelamatkan orang, bukan untuk hal ini."

Sebelum Marcella Jiang bisa menyelesaikannya, Jeremy Lin menggelengkan kepalanya dan memotong pembicaraanya.

Marcella Jiang menatap Jeremy Lin dengan linglung, bertanya-tanya apakah akan memarahinya dengan bodoh atau mengagumi martabatnya.

Tapi bagaimanapun juga, dia terhadap Ricky Fang yang berperilaku seperti penjahat ini sangat tidak tahu malu, dan berkata dengan marah, "Lihat itu, aku harus mengeksposnya."

"Tidak perlu."

Jeremy Lin dengan malas berkata, "Aku sudah berkata, cepat atau lambat, dia akan menunjukkan bentuk aslinya, beberapa jarum yang aku berikan memiliki efek terbatas, mungkin Clinton Qian tidak akan bisa menahannya di malam hari, awalnya hari ini ingin pergi ke sana melakukan akunpuntur lagi, sekarang tampaknya, tapi lebih baik diserahkan kepada Dokter Fang yang sangat ahli dalam keterampilan medisnya itu.

Marcella Jiang tidak bisa membantu tetapi terkejut. Melihat Jeremy Lin begitu percaya diri, dia tidak bertanya lebih banyak, berbalik dan berganti pakaian dan pergi bekerja.

Setelah Jeremy Lin tiba di New Life Pharmacy, Setphanie Wei sudah tiba, dia menggunakan kapur merah untuk menggambar seorang raja bujangan di pintu anti-maling di pintu masuknya, kemudian menulis kata Lucky He di punggungnya.

“Apa yang kamu lakukan?” Jeremy Lin sedikit tidak berdaya, Stephanie Wei sangat dewasa tapi masih kekanak-kanakan.

“Aku menggambar untukmu.” Stephanie Wei berkata sambil menyeringai, “Pintu keamananmu terlalu monoton, aku akan menambahkan warna untukmu.”

Jeremy Lin menggelengkan kepalanya dan tersenyum, dan tidak mengenalnya juga.

Setelah membuka pintu dan masuk, Stephanie Wei pertama-tama mengeluarkan 500 RMB (Sekitar 1 Juta Rupiah) dari sakunya, di lempar ke atas meja, dan berkata dengan bangga, "Hari ini aku telah membayarmu!"

"Apa yang kamu bicarakan ?!" Jeremy Lin mengerutkan kening dan meliriknya.

Stephanie Wei dikejutkan oleh sorot mata Jeremy Lin, segera turun, dan berkata, "Aku telah membayarmu selama siang hari dan kamu harus memijatku secara eksklusif, oke?"

“Tidak, aku harus menemui pasien lain. Pijat panggul selama setengah jam sudah cukup.” kata Jeremy Lin.

Stephanie Wei mendengus padanya, dan tidak berani mengatakan apa-apa lagi.

Tidak tahu mengapa, ketika pria lain melihatnya, mereka seperti takut, tetapi setiap kali mereka melihat Jeremy Lin, dia merasakan sebaliknya.

Setelah memijat Stephanie Wei, Jeremy Lin pergi untuk melihat pasien lain.

Stephanie Wei baik-baik saja pagi ini, jadi dia tidak pergi, dan duduk di kursi untuk melihatnya mengobati pasien.

"Kamu mengalami keringat spontan, aku akan memberimu resep, untuk berhenti berkeringat dan berkeringat, dan kamu akan segera sembuh."

Setelah Jeremy Lin selesai berbicara, dia menundukkan kepalanya untuk menulis resep.

Ketika Stephani Wei melihat penampilan serius Jeremy Lin dalam memperlakukan orang, dia tiba-tiba merasa sedikit ganteng yang tidak bisa dijelaskan, dan merasa bahwa Jeremy Lin berbeda dari anak laki-laki yang berhubungan dengannya sejak kecil.

Anak laki-laki lain takut padanya, dan mengikutinya dari belakang untuk memujinya dan menyanjungnya, hanya Jeremy Lin yang bisa membuatnya merasa kagum.

Perasaan ini, dia hanya merasakan ini pada ayahnya Yovan Wei.

Di malam hari, Jeremy Lin dengan santai di sini, tetapi Rumah Sakit Renai menjadi berantakan.

"Ada apa, siang ini baik-baik saja, kenapa kondisinya memburuk setelah beberapa saat ?!"

Di luar ruang perawatan intensif Kepala Rumah Sakit Ferdy Dai di sekelompok dokter marah pada Ricky Fang.

Baru saja, Tuan Muda Qian, yang telah menstabilkan penyakitnya, tiba-tiba mengubah situasinya, kesulitan bernapas, tubuhnya kejang, dan penurunan cepat dalam berbagai indikator vital.

"Ini ... kita juga tidak tahu, kenapa bisa begitu secara tiba-tiba ..."

Para dokter juga berkeringat deras, tidak tahu kenapa.

Ricky Fang juga memucat, dan tidak berani mengatakan apapun.

"Ricky, pergi dan lihatlah, kamu yang menyembuhkanya tadi malam, mengapa sekarang kamu mengatakan bahwa tidak bisa disembuhkan?" Kepala Rumah Sakit mengerutkan kening dan bergegas menuju ke arah Ricky Fang.

"Kepala Rumah Sakit, apa? Situasinya telah berubah sekarang, dan itu di luar kemampuanku." Ricky Fang buru-buru menghindar.

“Jika kamu tidak bisa menyembuhkannya, kamu harus pergi merawat juga, hanya kamu memiliki keterampilan medis terbaik di sini, cepat masuk!” Suara Kepala Rumah Sakit itu memerintahkan dengan suara yang agung, "Bagaimanapun, kita harus menyelamatkan nyawa Tuan Qian, jika tidak kita tidak akan bisa bertahan!"

Novel Terkait

Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu