His Second Chance - Bab 52 Kunjungan Kekasih Masa Kecil (1)

"Tidak ada jalan pintas untuk mencapai kesuksesan. Kesuksesan hanya dapat dicapai dengan kerja keras dan upaya tanpa henti, izinkan aku berbagi dengan Anda sekalian pengalaman suksesku ..."

Handi Li berbicara dengan bebas di atas panggung, dengan ekspresi bebas itu, dia melambaikan tangannya pada staf untuk memberi isyarat bahwa penayangan film dapat dimulai.

"Hey, apa kamu merindukanku?"

Begitu filmnya diputar, seluruh lobi hotel langsung hening.

Semua orang tercengang, melihat film yang diputar di layar semua orang membatu, dan hati mereka berdegup kencang. Apakah zaman sekarang semua orang begitu terbuka? Bahkan pengalaman seperti ini pun dibagikan?

Jeremy Lin dan Eddy Zhou juga tercengang, Marcella pun melirik dengan penasaran, dan dia pun ikut tertegun, tiba-tiba kesenangan balas dendam yang besar meluap-luap di dalam hatinya.

Pada awalnya, Handi Li tidak menyadari apa yang sedang terjadi, setelah dia mengenali Resi Shen di layar lebar, wajahnya seketika berubah, dan tubuhnya mulai bergetar tak terkendali.

"Dasar murahan!"

Handi Li segera bergegas turun dari atas panggung, menjambak rambut Resi Shen dan menampar wajahnya, "Dasar pelacur!"

Saat ini, dia tidak peduli dengan kesannya lagi, karena dia sudah tidak memiliki kesan baik lagi dalam pandangan orang lain, di hadapan begitu banyak orang memperlihatkan bagaimana istrinya selingkuh dengan pria lain, perasaan ini lebih menyakitkan dibandingkan dengan kematian.

“Siapa suruh kamu begitu tidak berguna! Di atas ranjang kamu bahkan tidak sekali pun bisa lebih dari satu menit?!” Resi Shen yang tergeletak di tanah juga berdiri dan berteriak histeris, lalu melambaikan cakarnya untuk mencakar Handi Li, berniat untuk melawannya.

Seluruh lobi tiba-tiba menjadi berantakan, dipenuhi tawa, sarkasme, dan bujukan.

“Kakak ipar, aku ingin bertanya padamu, menyenangkan bukan!” Perut Andrian Shen mulai sakit karena kelebihan tertawa, dan dia menari dengan gembira.

“Benar-benar menyedihkan!” Eddy Zhou menggelengkan kepalanya dan tersenyum tak berdaya, berpikir bahwa Handi Li pantas menerima akibat seperti ini, karena ada begitu banyak orang yang dapat disinggung, tapi malah memilih menyinggung Andrian Shen, raja iblis terkenal di kalangan pemuda kaya di Kota Qinghai.

Melihat penampilan Andrian Shen, Marcella Jiang tidak bisa menahan tawa dan senyum sedikit.

Dan senyum tipis inilah yang membuat Jeremy Lin terpana. Karena ini merupakan pertama kalinya dia melihat gunung es yang dingin ini tersenyum. Perasaan itu bagaikan Bima Sakti yang membeku setebal tiga lapis, tiba-tiba bermekaran.

“Kamu baru saja tersenyum!” Jeremy Lin berkata dengan heran.

“Aku tidak.” Ekspresi Marcella Jiang dingin, seolah dia tidak pernah tersenyum.

“Kamu sangat cantik ketika tersenyum, ke depannya kuharap kamu dapat lebih sering tersenyum.” Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

Sekarang lobi sedang kacau, Jeremy Lin dan yang lainnya sudah tidak berada lebih lama di sini, mereka bangkit dan bersiap pergi.

Pada saat ini, manajer lobi langsung bergegas kemari, "Tuan muda Shen, bagaimana dengan hasil kerjaku hari ini?"

“Bagus, kamu undurkan diri saja hari ini dan kerja di tempatku besok.” Andrian Shen menepuk dadanya, lalu bergegas ke sisi Jeremy Lin. “Lucky He, kejadian kakak ipar tadi berkat orang ini yang segera melapor padaku ketika ia melihatnya, jika tidak kita tidak dapat membayangkan konskuensinya."

“Terima kasih.” Marcella Jiang berterima kasih pada manajer aula, wajahnya sedikit jelek, karena memikirkan kejadian tadi, dia merasa sedikit takut.

“Andrian, setelah menyelesaikan ornamen giok kaisar hijau, ingatlah untuk memberinya satu juga, sebagai tanda terima kasihku.” Jeremy Lin juga sangat berterima kasih kepada manajer aula ini.

“Terima … terima kasih, terima kasih Tuan muda He, terima kasih Tuan muda He!” Manajer lobi sedikit bingung dan gembira, karena Itu merupakan giok kaisar Hijau!

Eddy Zhou mengantar mereka hingga di depan pintu hotel dan kembali, Dia tidak tahu akan sudah seberapa kacau kejadian yang terjadi di dalam, dan dia juga yang harus membersihkan kekacauan itu.

“Lucky He, uangnya sudah masuk ke kartu paman. Ketika kamu kembali, ingatlah untuk memintanya untuk memeriksanya.” Andrian Shen mendesak sebelum pergi.

Saat dia berjalan kembali, Marcella Jiang tetap diam, ekspresinya sedih, dan dia sepertinya khawatir.

Jeremy Lin juga tidak berbicara. Seperti sebelumnya, dia masih menoleh dan melihat ke luar jendela. Dia tahu bahwa Marcella Jiang pasti memiliki banyak pertanyaan setelah kembali. Malam ini, dia tidak punya pilihan selain mengekspos terlalu banyak.

"Lucky He, saldo di dalam kartuku ini kenapa lebih 30 juta RMB (sekitar 60 miliar rupiah)?!"

Begitu sampai di rumah, ayah mertua dan ibu mertua keluar dengan mengenakan jaketnya. Nada suara Lionel Jiang masih sedikit panik. Dia menerima 50 juta RMB dalam satu malam. Dia bahkan tidak pernah menyangka hal tersebut seumur hidupnya.

"Tenang saja, Ayah, itu pendapatan resmi, aku telah menawarkan sebuah giok kaisar hijau..."

Sebelum Jeremy Lin selesai berbicara, Marcella Jiang tiba-tiba menyeretnya ke dalam ruangan dan menutup pintu dengan keras.

Lionel Jiang membeku sesaat, dan Leticia Li bertanya-tanya, "Apa biasanya anak kita begitu berinisiatif?"

“Bagus, ini hal bagus, hari dimana kita menggendong cucu sudah dekat!” Kata Lionel Jiang dengan senang.

"Katakan! Apa yang terjadi malam ini!"

Marcella Jiang mendorong Jeremy Lin ke dinding, menatapnya dengan wajah dingin.

"Kenapa dengan hal yang terjadi malam ini, ada apa, mengenai itu kita bicarakan nanti saja." Mata Jeremy Lin mengelak sedikit.

“Jika kamu tidak mengatakan yang sebenarnya, kamu akan tidur di balkon malam ini!” Marcella Jiang berkata dengan dingin.

Pertama barang antik, kemudian batu alam, lalu keterampilan medis. Tampaknya setiap keterampilan itu "Lucky He" sangat menguasainya. Marcella Jiang tidak percaya bahwa prang tidak berguna seperti Lucky He akan seberuntung itu, tetapi dia tidak percaya bahwa semua ini adalah kemampuannya!

Jadi sekarang dia tidak sabar untuk mengetahui apa yang terjadi, mengapa orang tidak berguna ini menjadi sangat terampil dalam berbagai bidang ketika bangun, apakah tubuhnya terjadi sesuatu?

Melihat sepertinya dirinya sudah tidak bisa melarikan diri lagi saat ini, Jeremy Lin memandang Marcella Jiang dengan serius, dan berkata, "Di dunia ini, tidak pernah ada kesuksesan biasa."

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia menurunkan tubuhnya dan mengeluarkan tiga kardus besar dari kolong tempat tidur. Setiap kardus penuh buku. Salah satunya tentang pengobatan China, kemudian tentang barang antik, dan lainnya tentang Feng Shui.

Dan buku-buku ini sudah sangat tua, jelas sudah dibaca berkali-kali.

Ini semua adalah buku lama yang Jeremy Lin dapat dari ibunya yang dia kumpulkan dari kios jalanan untuk berjaga-jaga, sebagai jawaban atas pertanyaan dari Marcella Jiang atau orang lain, dia tidak menyangka barang-barang ini akan berguna saat ini.

"Kalian selalu mengatakan bahwa aku adalah orang yang tidak berguna, mengatakan kalau aku mengecewakan kalian, tetapi yang tidak kalian ketahui adalah aku selalu diam-diam berusaha keras setiap hari, tetapi aku tidak berani memberitahu kalian, karena jika kalian mengetahuinya, kalian pasti akan semakin mengejekku. Karena dari lubuk hati kalian, kalian tidak pernah benar-benar menerimaku! "

Mata Jeremy Lin memerah ketika berbicara tentang omong kosongnya, bahkan dia merasa tersentuh oleh dirinya sendiri,

"Maaf."

Novel Terkait

Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
3 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu