His Second Chance - Bab 42 Bunga Tanpa Nama

Lionel Jiang dengan satu tangan meraih sepotong kayu Qinan, sangat terkejut, menantu apa, mulai dari sekarang, “Lucky He” adalah anak kandungnya sendiri!

Marcella Jiang menggerutkan kening, melihat tatapan Jeremy Lin yang sangat terkejut, orang yang memalukan ini, ternyata benar-benar begitu beruntung?

Pertama Kaligrafi Mingqie, kemudian cincin berlian, lalu sekarang dua buah kayu Qinan, dia tersadar baru sebulan lebih, sudah begitu beruntung.

Tapi jika bukan karena beruntung, bagaimana dia masih bisa menjelaskannya?

Marcella Jiang menghela napas, berpikir ternyata ada berkah di balik musibah.

Tapi Bryan Zhu di kerumunan dengan ekspresi ingin menangis, bagaimana dia bisa tidak terpikirkan untuk melihat dua gulungan kayu itu, akhirnya dianggap remeh oleh Jeremy Lin, 600.000 RMB (sekitar 1.2 miliar rupiah) dengan sekali berkedip berubah menjadi harga yang sangat tinggi.

Jika ini tersebar, dirinya pasti akan menjadi lelucon di para Kolektor Barang antik, berpikir, dia tidak akan berani berada lebih lama lagi, di saat orang-orang tidak memperhatikannya, dia pergi dengan perasaan putus asa.

“Lucky He, dua gulungan kayu Qinan ini kamu jual kepadaku bagaimana.” setelah mendengar semuanya, Eddy Zhou tergesa-gesa menghampirinya, melirik kayu Qinan di tangan Lionel Jiang, merasa tidak sabar.

Jika dua gulungan kayu ini diberikan kepadanya, setidaknya harganya pasti akan berlipat ganda.

“Kamu mau, aku hadiahkan satu untukmu.” kata Jeremy Lin tersenyum lebar.

“Menghadiahkannya?” ekspresi Lionel Jiang langsung berubah, merasa sangat sakit hati.

“Paman, meskipun dia menghadiahkannya untukku, aku juga tidak mau, bagaimana kalau begini, aku akan membayar 20 juta RMB (sekitar 40 miliar) untuk dua potong gulungan kayumu ini, setelah aku menghasilkan uang lagi, aku akan memberikanmu 20%, bagimana?”

“Baik, baik, baik!”

Lionel Jiang mendengar 20 juta RMB, dengan cepat menoleh, langsung memberikan dua potong kayu Qinan itu ke tangan Eddy Zhou.

Dengan cepat Eddy Zhpu mencari orang untuk mentransfer uang ke rekening Lionel Jiang, Lionel Jiang melirik pemberitahuan pesan di teleponnya, kemudian tertawa bahagia.

“Ayah, uang ini, kamu harusnya membagi sedikit ke Lucky He.” bisik Marcella Jiang.

“Benar, benar, Lucky He, kita bagi setengah-setengah!” Lionel Jiang langsung menoleh ke arahnya.

“Tidak perlu, ayah, kamu simpan saja, uangku, juga uangmu.” Jeremy Liu tersenyum, dia memiliki uang banyak juga tidak ada gunanya, selama Marcella Jiang memberinya uang saku tepat waktu setiap bulan, dia sudah puas.

“Baiklah! Menantu baik, bukan, putraku yang baik, putraku yang baik!” Lionel Jiang tersenyum bahagia.

Marcella Jiang memutar matanya, melihat ekspresi Jeremy Lin, dia sedikit melunak.

Kemudian dua lelang produk terkenal berikutnya muncul satu per satu, Lionel Jiang juga ikut berberapa kali menyebutkan harga, tapi ketika harganya dinaikkan, dia merasa tertekan dan tidak ingin mengikuti lagi, lalu menyerah.

Jeremy Lin tidak membujukya, sebenarnya sangat tidak masuk akal jika harganya sangat tinggi.

Hari ini orang tua ini membawa uang 3 juta RMB (sekitar 6 miliar rupiah), dan sekarang sudah untung sekitar 20 juta RMB lebih, sungguh untung besar.

Lionel Jiang merasa sangat puas, hari ini dia akan memamerkan uangnya di hadapan istrinya dan memberitahunya bahwa statusnya sudah tinggi.

Setelah pelelangan barang antik ini selesai, ada jamuan untuk berterima kasih, dan setelah perjamuan makan malam, akan ada pelelangan batu.

Karena batu dan barang antik berbeda, maka ada beberapa kelompok yang pergi dan datang, jadi saat perjamuan makan malam, ada banyak wajah baru, dan orang tadi sore juga sebagian besar pergi.

Eddy Zhou mengatur Jeremy Lin dan yang lainnya untuk duduk di depan di meja utama, tapi Jeremy Lin merasa dirinya memakai pakaian yang terlalu buruk, takut menjelekkan nama Eddy Zhou, kemudian dia menolak, dan duduk di meja di baris paling belakang.

Eddy Zhou dan Andrian Shen mengambil mangkok dan sumpit kemudian menghampirinya.

“Lucky He, hari ini kamu membantu Eddy Zhou untung besar, saat pelelangan batu nanti, bantu aku juga, tidak perlu terlalu banyak, bantu aku untung sekitar 2 juta RMB saja, kalau begitu aku bisa menyombongkannya di depan ayahku.”kata Andrian Shen dengan muka penuh berharap sambil melihat Jeremy Lin.

“Aku hanya sekedar beruntung saja, hampir bisa dikatakan bahwa terhadap barang antik hanya tahu beberapa hal, tapi untuk batu aku benar tidak tahu sama sekali.” kata Jeremy Lin sambil menggelengkan kepala, “Bertaruh untuk batu, yang terpenting kata bertaruh, keberuntungan pasti akan besar.”

Malam ini dia sudah menjadi pusat perhatian, dia telah membantu orang tua itu untung besar, tidak perlu lagi dipublikasikan, jika tidak Marcella Jiang akan merasa curiga.

Andrian Shen menghela napas, merasa kecewa, dengan kemampuannya sendiri, malam ini dia tidak ketakutan akan baik-baik saja.

“Nona, bunga anda.”

Pada saat itu, tiba-tiba seorang pelayan datang, dengan sebuket bunga mawar merah di tangannya, lalu memberikannya kepada Marcella Jiang.

“Oh, siapa yang mengirim ini? Sangat berani, tidak ingin hidup lagikah?!”

Tidak menunggu Marcella Jiang berbicara, Andrian Shen memakinya terlebih dahulu.

Jeremy Lin hanya tersenyum, tapi hatinya sedikit tidak nyaman, berani mengirimi istrinya bunga di depan dia, sungguh tidak bisa membiarkannya begitu saja.

“Siapa yang menyuruhmu, kamu kembalikan kepada orang itu.” kata Andrian Shen dengan suara sinis tidak menatapnya.

“Pria itu bilang dia adalah teman anda, menyuruh anda untuk membaca kartu ucapan dulu.”kata pelayan dengan ekspresi tidak enak, dan melirik melihat Andrian Shen.

Marcella Jiang mengerutkan kening, mengambil kartu ucapan itu dan melihatnya, ekspresinya langsung berubah.

Novel Terkait

Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu