His Second Chance - Bab 157 Pengalaman Hidup Lucky He (1)

Jeremy Lin mengabaikannya, dia menyadari bahwa denyut nadi Tuan Zhang sudah tidak berdenyut lagi, jadi dia membuka mulutnya dan melihatnya sejenak, kemudian dia menekan dadanya dengan satu tangan, dan menepuk punggungnya dengan tangan lainnya, dia memiringkan kepada dan mendengarnya sejenak, dia menoleh dan memelototi pria botak, dan berkata dengan dingin: "Aku sudah pernah bilang selama pengobatan tidak boleh minum obat lain, jadi mengapa masih memberikan obat lain kepadanya?"

"Kentut, ayahku tidak minum obat apapun kecuali obatmu!" Ujar pria botak itu dengan geram.

"Kalau begitu, ayo kita ke rumah sakit untuk melakukan otopsi, dalam darah ayahmu pasti mengandung Gancao dan obat lain yang merupakan obat anti-Kansui, jika nanti diketahui siapa di antara kalian yang memberinya minum obat lain, dialah yang membunuhnya!" Jeremy Lin berkata dengan dingin.

Melihat Jeremy Lin begitu yakin, pria botak itu langsung panik, jika benar dia yang tak sengaja memberikan sesuatu untuk ayahnya, maka tanggung jawabnya benar-benar ada pada dirinya, dan ia jangan berharap bisa mendapatkan uang.

Tetapi setelah dia memikirkannya dengan cermat, dia memang tidak memberikan obat lain kepada ayahnya.

"Aku ingat, dia!"

Pada saat ini, putri Tuan Zhang yang berlutut di bawah dan menangis tiba-tiba berdiri, dia menunjuk ke arah pria berjanggut dengan marah dan berkata: "Ayahku membeli sebotol anggur penguat tulang darinya dua hari yang lalu, ayahku memberitahuku bahwa sebelum dia membelinya, dia bertanya pada penipu ini, karena belakangan ini dia minum obat, apakah itu akan menyebabkan reaksi yang tidak baik atau tidak, penipu ini menjamin dan mengatakan tidak akan terjadi apa-apa, dan dia juga bilang itu bisa meningkatkan penyerapan obat, dia, anggur obatnya yang membunuh ayahku! "

Ekspresi wajah pria berjanggut langsung berubah, bola matanya berputar, dia berbalik, menyelip di celah kerumunan dan hendak kabur.

"Mau kabur kemana kamu!"

Enzy Li berteriak dengan marah, dia menarik kerah lehernya ke belakang, dan menendangnya hingga dia terduduk di tanah, dia mengambil bawaannya dan memeriksanya, dia menemukan belasan botol anggur obat, dia mengambil satu botol dan memberikannya kepada Jeremy Lin.

Jeremy Lin meletakkannya di mulutnya dan mengendusnya, dia mengerutkan kening, dan berkata dengan dingin: "Ternyata benar ada Gancao, jika kalian tidak percaya, kalian bisa membawanya ke organisasi profesional untuk diuji."

Jeremy Lin menyerahkan itu ke pria botak dan berkata dengan percaya diri.

"Aku sudah bilang, bagaimana Dokter Lucky bisa salah mendiagnosis!"

"Ya, pasien sendiri tidak berhati-hati saat meminum obat, jadi tidak bisa menyalahkan orang lain!"

"Semuanya salah penipu ini, aku juga membeli dua botol anggur obat darinya beberapa hari yang lalu, untungnya, aku tidak meminumnya, kalau tidak, siapa yang akan tahu apa yang akan terjadi!"

"Penipu! Ikat dia dan bawa dia ke kantor polisi!"

Orang-orang menjadi heboh, mereka langsung maju secara bersamaan, dan menekan pria berjanggut di bawah dengan erat.

"Ya, tangkap dia dan suruh dia bayar nyawa ayahku!"

Ketika pria botak melihat ini, dia juga segera mengubah perkataannya dan menunjuk ke pria berjanggut dengan jarinya, dia tidak peduli siapa yang membunuh ayahnya, dia hanya peduli pada kompensasi.

Setelah memastikan bahwa tanggung jawab terletak pada pria berjanggut, pria botak itu segera mengangkat Tuan Zhang dan pergi, dia meminta orang-orang untuk membawa pria berjanggut ke kantor polisi, dan orang-orang juga segara bubar.

Enzy Li sedang memperbaiki pintu keamanan dengan kesal, dia terus mengomel: "Para bajingan ini, seharusnya menyuruh mereka untuk memberi ganti rugi atas pintu ini."

Jeremy Lin tidak mengatakan sepatah kata pun, dia menatap ke arah di mana Tuan Zhang dibawa pergi dengan melamun.

"Lucky, ada apa denganmu?" Tanya Annie dengan penasaran ketika melihatnya demikian.

"Tidak apa-apa, aku hanya berpikir, jika keterampilan medisku lebih baik, apakah aku bisa menyembuhkannya?" Jeremy Lin menggelengkan kepalanya sambil tersenyum masam.

Ketika tadi dia memeriksa denyut nadi Tuan Zhang, Tuan Zhang sudah meninggal, tetapi dia melihat roh Tuan Zhang masih berada di sekitar mayatnya, dan dia teringat akan situasi ketika dia meninggal waktu itu, sehingga dia merasa sedih.

"Ya Tuhan, Lucky, apakah kamu sedang bercanda? Dia sudah meninggal." Annie sangat terkejut.

Jeremy Lin tersenyum, dia tidak menjelaskan apa-apa padanya, bagaimanapun dia juga tidak bisa memahaminya.

"Lucky, besok aku akan meninggalkan Qinghai dan pulang, terima kasih banyak telah membuatku mengetahui kehebatan Pengobatan Tradisional dan membuatku memiliki pemahaman baru tentang Pengobatan Tradisional."

Nada suara Annie tiba-tiba menjadi lebih lembut, dia mengulurkan tangannya ke Jeremy Lin sambil tersenyum, kemudian berkata lagi: "Tetapi aku masih merasa bahwa Pengobatan Barat lebih baik."

Jeremy Lin tersenyum dengan tidak berdaya, lalu mengulurkan dan menjabat tangan indahnya yang lembut, dia berkata dengan tidak mau mengalah sedikitpun: "Masih ada waktu, kita bisa mengetahuinya di masa depan."

"Jangan khawatir, aku akan kembali lagi." Annie memakai kacamata hitamnya, "Aku yakin kita akan segera bertemu lagi."

Karena faktor pekerjaan, Annie sering datang ke China, tetapi entah kenapa, karena sudah akan berpisah dengan Jeremy Lin, dia merasakan sedikit enggan untuk pulang.

Perasaan seperti ini sangat aneh baginya, sebelumnya, dia mandiri dan merasa dirinya hebat, dia tidak pernah memiliki perasaan seperti ini terhadap siapa pun, bahkan orang tuanya.

Tetapi hari ini entah kenapa, dia memiliki keinginan untuk tinggal selama beberapa hari lagi, karena pria di depannya terlalu misterius, dia juga membuatnya sangat tersentuh.

Namun, masih banyak pekerjaan di Asosiasi Kedokteran yang harus dia urus, jadi dia tidak bisa tinggal lebih lama lagi.

Setelah masuk ke dalam mobil, Annie tiba-tiba menjulurkan kepalanya, dia menatap Jeremy Lin dengan penuh minat dan berkata: "Tuan Lucky, jika suatu hari aku tidak lagi menjabat di pekerjaan apa pun, membuka klinik Pengobatan Barat di sebelah klinikmu juga merupakan pilihan yang baik. "

Setelah selesai bicara, Annie mengeluarkan serangkaian suara seperti lonceng perak, menyalakan mobil, dan pergi.

Jeremy Lin melihat ke arah kepergiannya, terlihat senyuman hangat di sudut bibirnya.

Sore harinya, Tuan Song tiba-tiba menelpon Jeremy Lin dan mengundangnya untuk makan malam bersama di malam hari, karena Tuan Lei sudah pulih dan ia akan kembali ke Mingdu keesokan harinya, jadi mengadakan perjamuan perpisahan.

Jeremy Lin juga tidak menolak, setelah klinik tutup, dia bergegas ke restoran yang dikatakan Tuan Song.

Novel Terkait

You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu