His Second Chance - Bab 73 Apa yang Sebenarnya Kamu Tertawakan

Begitu selesai berbicara, pria tampan itu langsung merasa dadanya seolah-olah sedang dipukul dengan palu, terkejut dan marah, tatapannya tertuju ke tangan Monica Xue menggenggam tangan Jeremy Lin, merasa hatinya hancur seketika.

Namanya Christian Zheng, dan sudah mengenal Monica Xue sejak lama, selalu menyukai Monica Xue, tentunya dia juga tahu bahwa Monica Xue bukan orang yang suka dekat dengan pria, tapi sekarang, dia menggandeng lengan Jeremy Lin!

Jeremy Lin sangat terkejut, tapi dengan cepat tersadar, Monica Xue ingin memanfaatkan dirinya sebagai perisai, mimpi! Aku tidak akan membantunya!

Jeremy Lin melepaskan tangannya, dan berkata kepada Christian Zheng, “Kamu jangan salah paham, dia sengaja membohongimu.”

“Lucky He! Bajingan kamu, semalam di tempat tidur kamu tidak berbicara seperti ini, bukankah kamu sudah berjanji kepadaku akan menceraikan wanita itu?!”

Monica Langsung berbicara kepadanya dengan kesal, perasaannya sungguh tulus, dan serius.

Jeremy Lin terkejut sampai membuka mulutnya lebar-lebar, wanita ini benar-benar tidak menyerah, bahkan dirinya tidak mau reputasi lagi?

Tetapi dia berubah pikiran juga tindakan benar, dia tidak suka pria, untuk apa reputasi, dia ingin semua pria itu menjauh dari dirinya.

Tapi dia tidak masalah tidak ada reputasi, berbeda dengan Jeremy Lin, dia masih menginginkannya, dia mempunyai sebuah keluarga!

“Di... di tempat tidur?!”

Christian Zheng merasa pusing beberapa saat, hampir saja jatuh pingsan.

Sebegitu cepatkah hubungan mereka?

Beberapa hari lalu dia bertanya kepada Tuan Song, dan mengatakan bahwa dia tidak punya pacar.

Selain itu, dia adalah pria sudah menikah, bahkan dirinya tidak sebanding dengan pria yang sudah menikah!

“Saudaraku, kamu dengarkan aku....” Jeremy Lin sedikit tidak berdaya.

“Diam kamu! Kamu masih ada muka untuk menjelaskannya, dasar binatang!” kata Christian Zheng sangat marah, dan memelototi Jeremy Lin, “Monica, tidak bisakah kamu melihat pria yang tidak bertanggung jawab ini? Sangat kelihatan bahwa dia hanya mempermainkanmu!”

“Aku juga tidak menduga dia adalah orang seperti ini.” kata Monica Xue terlihat sangat sedih, dan merasa sangat sakit hati.

Christian Zheng seketika terlihat bahagia, merasa bahwa dirinya masih memiliki harapan, terburu-buru berkata, “Monica, selama kamu berjanji untuk putus dengannya, aku tidak akan menyalahkanmu atas masa lalumu, dan berjanji akan mencintaimu selamanya.”

“Aku juga tidak tahu harus bagaimana, kalian berdua bersaing secara adil.” kata Monica Xue menghela napas.

“Baik, aku pasti akan memenangkan dirimu!” kata Christian Zheng penuh amarah sambil menatap Jeremy Lin.

Jeremy Lin merasa ingin muntah, wanita kejam ini, ternyata masih bisa menggunakan cara lain, menjadikan dirinya musuh terkuat dalam waktu singkat.

“Saudaraku, kamu dengarkan aku...” kata Jeremy Lin masih ingin menjelaskan.

“Cih, simpan saja alasanmu itu, kita buktikan dengan kekuatan.”

Christian Zheng tidak memperdulikannya lagi, langsung menghampiri Monica Xue untuk bertemu di malam nanti, lalu membalikkan badan berjalan pergi.

Monica Xue merasa sangat puas, lagipula dia membenci kedua orang ini, dan membuat keduanya saling bertarung.

“Kamu sungguh keterlaluan!” kata Jeremy Lin merasa sangat dirugikan, membuat dirinya terlibat dalam masalah ini.

“Aku telah memberikanmu sebuah jas yang bagus, kamu juga seharusnya membantuku.” kata Monica Lin dengan ekspresi puas, “Dan lagi, tidak tahu seberapa banyak pria yang ingin menjadi pacarku, kamu sangat beruntung.”

“Tidak perlu!”

Jeremy Lin tiba-tiba merasa menyesal menyetujui Tuan Song untuk mengobati penyakit Monica Xue.

Jika terus seperti ini, penyakitnya tidak sembuh, dirinya sendiri malah yang akan sakit karena amarah.

Tempat pesta dipilih di Hotel Shangri-La di distrik baru kota Qinghai, dekat dengan tepi pantai, lingkungannya sangat elegan, dengan lalu lintas yang padat.

Meskipun mobil Porsche milik Monica Xue harganya tidak seberapa, tapi tidak terlalu menarik di sini, di depan pintu masuk utama, berhenti dua mobil Rolls-Royce Phantom edisi terbaru,.

Jeremy Lin pertama kali datang keacara seperti ini, merasa sangat bangga, sebelumnya bagi dirinya acara paling berkelas adalah acara pelelangan yang diadakan oleh Keluarga Eddy Zhou.

Pesta hari ini, meskipun lebih berkelas dibandingkan sebelumnya, diperkirakan jika harta seseorang tidak mencapai ratusan juta RMB, mungkin akan sungkan untuk datang.

Jeremy Lin merasa dirinya telah berkembang, ternyata berani datang ke acara seperti ini.

Dia dan Monica Xue disambut oleh para penyambut setelah memasuki aula, Monica Xue menunjukkan sebuah undangan, para penyambut langsung mempersilakan mereka ke aula lantai 8.

Jeremy Lin terkejut melihat dekorasi aula yang diatur dengan teliti, sangat mewah dan megah.

Kedua sisi aula ada dua baris hidangan dingin, di bagian tengah aula ada dua meja bundar, taplak meja yang baru dan lembut, peralatan makan yang berkilai seperti kristal, di tengah meja bulat ada beberapa kerenjang buah dan wine.

Banyak orang yang telah tiba, banyak orang berdiri di pinggir meja hidangan dingin, mengobrol sambil minum wine.

Penyambut tamu bertanya beberapa hal kepada Monica Xue, kemudian mengantar mereka ke beberapa tempat duduk, menyuruh mereka terserah ingin duduk di mana saja.

Jeremy Lin sedikit terkejut, ternyata tempat duduk saja diatur, menurut cara mereka mengatur tempat duduk, diperkirakan mereka adalah level terendah di antara orang-orang yang menghadiri pesta malam ini.

Setelah setengah jam, para tamu undangan sudah hadir semua, hampir semuanya Jeremy Lin tidak mengenalnya.

Tapi sebenarnya ada beberapa yang tampak tidak asing baginya, misalnya Simon Deng, Yovan Wei, Matthew Zheng, Tuan Song, dan Frans Zheng.

Hanson Shen ayah Andrian Shen juga hadir, hanya saja Andrian Shen tidak hadir, jika tidak Jeremy Lin pasti akan pergi duduk satu meja bersamanya.

Dia sekarang duduk di sini sangat tidak nyaman, orang satu meja semuanya kenalan Monica Xue, ada pria ada wanita, kelihatannya semua adalah anak orang kaya, mereka seharusnya datang bersama orang tuanya, Jeremy Lin tidak ada yang dikenalnya, bahkan tidak ada orang yang menyapanya, duduk di sana terasa sangat canggung.

“Ah, Christian sudah datang, kemari duduk di sini!”

Pada saat Christian Zheng datang dan melihat Monica Xue duduk di meja belakang, dia langsung menghampirinya, lalu duduk di sebelah gadis samping Monica Xue.

“Monica, sudah datang duluan.”

Christian Zheng menyapa Monica Xue, tapi Monica Xue sama sekali tidak memedulikannya.

Melihat Jeremy Lin duduk disamping Monica Xue, tatapan Christian Zheng sangat membara.

Setelah sekelompok orang bertukar salam, dan mengobrol kembali.

“Hei, tahukah kalian kenapa hari ini mengadakan seminar ini?” tanya seorang wanita penasaran.

“Ini kamu tidak tahu, pertama karena baru-baru ini tindakan keras di bidang medis Qinghai, kedua karena kebakaran terakhir kali di Gedung Qilin, hari ini semuanya dari berbagai bidang hadir di sini, Secretary of Municipal Party Committee pasti akan berpidato tentang dua masalah ini, untuk mengingatkan semua orang agar berhati-hati terhadap penundaan sekecil apapun itu.”

Kata salah satu pria tuksedo dengan sedikit sombong.

Ayahnya adalah anggota penting di pemerintahan kota, jadi dia sangat tahu betul tentang pertemuan hari ini.

“Aku juga tidak tahu siapa yang disinggung oleh Andri Yu, dalam semalaman saja, semua usaha dia menjadi sia-sia, dan juga melibatkan seluruh bidang medis Qinghai.”

“Pasti anggota keluarga yang berkuasa, aku dengar bahwa Departemen Kesehatan, Biro Keamanan Umum juga bertindak.”

Pria tuksedo itu sambil memakan kuaci, sambil berkata dengan pasti, “Posisi ayahnya pasti lebih tinggi daripada ayah aku.”

“Bukan, aku sangat akrab dengan keturunan orang kaya, dan keluarga berkuasa di Kota QInghai ini, aku pernah mendengar bahwa masalah ini tidak ada hubungan dengan mereka.” kata Christian Zheng dengan ekspresi, menunjukkan koneksinya yang tidak pernah terdengar.

“Kalau begitu siapa?” tanya seorang gadis penasaran, “Pemuda yang berkuasa di Kota Qinghai ini, aku juga mengenalnya, kecuali mereka, aku tidak dapat terpikir siapapun yang memiliki kekuasaan besar seperti itu.”

“Atau saja mungkin, bukan seorang anak muda yang melalukannya.”kata pria tuksedo itu.

“Bukan, aku dengar, memang seorang pemuda yang melakukannya.” kata Christian Zheng mengangkat kepalanya dengan tinggi, cukup glamor.

Ketika dia mengatakan itu, Jeremy Lin yang telah lama terdiam, mengerutkan keningnya, dan tiba-tiba merasa, mungkinkah Christian Zheng tahu bahwa masalah ini ada hubungannya dengan dirinya?

“Siapa?”

Semua orang di meja itu dengan ekspresi penasaran menunggu jawaban Christian Zheng.

“Aku tidak tahu siapa yang jelasnya, tapi ayahku berkata, kemungkinan anak muda yang datang bermain dari suatu daerah di Beijing!” kata Christian Zheng tampak bangga, seolah-olah sedang membicarakan dirinya sendiri.

Sepertinya dia mulai menikmati di mana semua orang tidak mengenalnya.

“Pssst!”

Jeremy Lin tidak bisa menahan menyembur ludah, kemudian tertawa, tidak menduga dirinya menjadi seorang pemuda yang datang dari Beijing.

“Apa yang kamu tertawakan!”

Christian Zheng mengerutkan kening dan dengan marah berteriak.

“Sungguh tidak ada sopan santun!”

“Orang bodoh, apa yang kamu tertawakan?”

“Mencari sensasi saja!”

Semua orang di meja itu tidak tahan untuk memaki Jeremy Lin.

Monica Xue sedikit kesal dan melirik Jeremy Lin.

“Maafkan aku, aku tiba-tiba teringat lelucon yang lucu, maaf, maaf, kalian lanjutkan, lanjutkan.” kata Jeremy Lin sambil menahan tawa, sambil meminta maaf kepada semuanya.

“Iya, aku juga merasa seperti itu, karena bukan pemuda dari Kota Qinghai, maka ada kemungkinan datang dari Beijing.” kata pria tuksedo itu sambil menganggukkan kepala, dan berkata, “Ayahku juga bertanya kepada Kepala Biro, Kepala Biro tidak mengatakan apapun, kalian pikir, orang seperti apa yang dapat membuat Kepala Biro Wei tidak berani mengungkapkan identitasnya?”

“Kalau begitu, sudah pasti dia.”

“Sepertinya harus berhati-hati saat bermain di luar, sungguh banyak orang yang berkuasa di atas orang yang berkuasa.”

“Sayangnya tidak tahu orang ini siapa, kalau tidak bisa berteman.”

Semua orang mengangguk setuju.

Jeremy Lin mengatup mulutnya, dan tersenyum sebisa mungkin, sebenarnya dia takut menimbulkan masalah, dan meminta Yovan Wei dan Simon Deng merahasiakannya.

“Apa yang kamu tertawakan? Apakah kamu tersedak?”

Monica Xue memutarkan mata ke arah Jeremy Lin dengan sangat marah, kemudian mengetuk sumpit yang ada di tangannya.

Sikapnya ini sebenarnya karena Monica Xue melampiaskan ketidakpuasannya, tetapi menurut Christian Zheng, tidnakan itu seperti menggoda, dia segera terbakar cemburu, dan tiba-tiba berdiri, menunjuk Jeremy Lin dan berkata, “Sebenarnya apa yang kamu tertawakan?! Apakah yang kami katakan tadi bagimu sangat lucu!”

Novel Terkait

Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu