His Second Chance - Bab 13 Kamu Bisa Menyembuhkannya?

“Lucky He, apa yang kamu lakukan!” Nevil Zhang memelototi Jeremy Lin dengan ganas.

"Lucky!"

Ibu mertua juga buru-buru menarik Jeremy Lin, belum lagi dia berada di kader tingkat divisi, dan bahkan suaminya yang wakil kader tingkat menengah pun, tidak satu level dengan Simon Deng, dan tidak berani menyinggung perasaan Simon Deng.

"Aduh, Saudara He!"

Tanpa diduga, Simon Deng tidak marah setelah melihat Jeremy Lin, dan buru-buru datang dan berkata, "Ini kebetulan, aku tidak menyangka bertemu dengan kamu di sini. Aku baru saja akan mengunjungi kamu hari ini. Obat yang kamu resepkan terakhir kali, sangat luar biasa. Setelah makan selama dua hari, aku merasa keseluruhan pribadiku berbeda".

Simon Deng tersenyum dan mengacungkan jempol pada Jeremy Lin.

Orang-orang di seluruh Private Room tercengang dan melotot, tidak tahu kapan Lucky He yang seorang tidak berguna ini, dapat mengenal seorang Wakil Kepala Biro Kesehatan, dan kelihatannya mereka juga sangat akrab.

“Karena Saudara He ada di sini, aku akan memberikan Private Room ini kepada Saudara He. Kalian teruskan saja makan. Sebagai permohonan maafku, aku akan bersulang untuk kalian semua yang di sini” Simon Deng menuangkan segelas arak dan mengangkatnya kepada semua orang, lalu meminumnya.

Kemudian dia menepuk bahu Jeremy Lin dan berkata, "Saudaraku He, kamu bisa pergi ke Private Room yang di lantai atas untuk minum sebentar. Aku kebetulan punya sesuatu hal dalam meminta bantuanmu".

"Oke, aku akan ke sana".

Simon Deng memberi dirinya sebuah harga diri yang sangat besar, wajar jika Jeremy Lin tidak bisa menolak.

Setelah Simon Deng pergi, orang-orang di ruangan melihat ke arah Jeremy Lin dan ekspresi mereka berubah drastis, Wakil Kepala Biro Kesehatan yang bermartabat benar-benar "memohon" bantuannya.

"Oh, adik ipar, ternyata kamu kenal dengan kepala biro kami, mengapa kamu tidak memberitahuku sebelumnya".

Nevil Zhang segera memasang wajah senang, dan berjalan dengan membawa arak, "Tadi aku telah bekata-kata kelewatan kepada adik ipar, mohon kamu jangan masukkan dalam hati, aku akan minum satu gelas ini untuk kesalahanku".

Setelah berbicara, dia mengangkat gelasnya dan meminum arak di gelas.

"Pada kuartal ini biro kami akan memilih 3 anggota untuk lanjut ke tingkat berikutnya, dan ini perlu diputuskan oleh Kepala Deng, bisakah kamu membantu kakak ipar untuk mengatakan hal ini".

Nevil Zhang membungkukkan tubuhnya dan tersenyum.

“Aku adalah orang yang tidak memiliki gelar sarjana, aku khawatir tidak dapat banyak membantu kakak ipar.” Jeremy Lin hanya makan makanan nya sendiri, dan tidak melihat sama sekali.

Nevil Zhang tersenyum canggung, dan terdiam beberapa saat.

"Lucky, kamu harusnya melihat kita ini satu keluarga, tadi memang bibi tidak boleh berkata seperti itu, dan jika kamu bisa membantu kakak iparmu, aku, pamanmu dan kakak iparmu akan sangat berterima kasih sekali kepadamu." Bibi Marcella Jiang yang awalnya terlihat masam, langsung mencoba untuk membaikkan Jeremy Lin.

“Bu, coba kamu katakan, apakah hal ini aku harus bantu atau tidak?” Jeremy Lin tiba-tiba menoleh dan bertanya pada Leticia Li.

Semangat Leticia Li meningkat, dan dia sangat tertekan selama makan malam, dan tiba-tiba dia merasakan kegembiraan.

Melihat menantu laki-lakinya membiarkan dirinya memutuskan, dia tampak sangat bangga, menegakkan punggungnya dan menatap Bibi Marcella Jiang dan berkata, "Bagaimanapun, kita ini adalah keluarga, Lucky, jika kamu bisa membantu, bantu saja. Bibi kamu juga bukannya orang yang lupa akan kebaikan seseorang".

Kalimat terakhir Leticia Li sangat dititik beratkan, dan Bibi Marcella Jiang tertawa bersamanya, tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Jeremy Lin menanggapi masalah tersebut dan melirik Marcella Jiang ketika dia bangun dan berjalan keluar. Dia masih terlihat dingin, tetapi alisnya yang mengerutkan kening telah berkurang.

Pernikahan mereka hampir dua tahun, suaminya yang tidak berguna itu, untuk pertama kalinya dia memperebutkan harga dirinya.

Setelah naik ke atas, Simon Deng keluar untuk menjemput Jeremy Lin. Private Room sudah penuh dengan orang. Simon Deng pertama kali memperkenalkan Jeremy Lin kepada pria paruh baya yang duduk di tengah, "Saudara He, ini Yovan Wei, Kepala Biro Keamanan Publik di kota Qinghai".

“Halo kepala Wei” Jeremy Lin menyapa dengan cepat.

“Kepala Wei, ini adalah dokter jenius Lucky He yang aku katakan. Jika bukan karena dia, keponakanku akan mati hari itu. Aku pikir kamu bisa meminta dia melihat penyakit Tuan.” Simon Deng kemudian memperkenalkan Yovan Wei kepada Jeremy Lin.

“Dia ini benar-benar muda.” Yovan Wei tersenyum dan mengangguk kepada Jeremy Lin. Dia tidak bisa menahan perasaan tidak percaya. Simon Deng berkata bahwa dia akan memperkenalkan Yovan Wei kepada seorang dokter jenius yang telah membuat prestasi besar dalam pengobatan tradisional.

“Kepala Wei, jangan anggap Saudara He masih muda, tapi dia sangat pandai.” Simon Deng sangat merekomendasikan Jeremy Lin kepada Yovan Wei.

“Anak muda itu, tolong bantu aku untuk melihat apakah ada yang salah dengan diriku.” Yovan Wei menunjukkan pergelangan tangannya dan menatap Jeremy Lin dengan senyuman, dengan perasaan tertekan di matanya.

“Kepala Deng terlalu memuji, aku hanya melakukan sedikit penelitian tentang pengobatan tradisional saja.” Meskipun mulut Jeremy Lin berbicara, tangannya sudah berada di denyut nadi Yovan Wei.

“Kepala Wei sangat sehat, tidak ada masalah besar, tapi tekanan darahnya agak tinggi, tapi tidak menghalangi. Perhatikan saja saat minum arak, minum saja secukupnya.” Kata Jeremy Lin.

“Anak muda kamu benar-benar ahli dalam keterampilan medis, tetapi takutnya orang yang seumuranku ini memang sepuluh-sepuluhnya terkena tekanan darah tinggi.” Yovan Wei tertawa, dan sambil menyindir.

"Hahahahaha ..."

Sekelompok orang di dalam private room juga tertawa.

"Meski kepala Wei tidak ada sakit, tetapi istri kamu sedang tidak sehat, sering mengalami pusing, kelelahan, pinggang sakit dan kaki pegal. Meski saat ini musim panas, dia tidak akan berkeringat setetes pun bahkan jika dia mengenakan jaket".

Jeremy Lin tidak kesal, dan tetap melanjutkan.

“Bagaimana kamu tahu?” Ekspresi Yovan Wei tiba-tiba berubah, dan tawa di Private Room berhenti tiba-tiba.

"Istrimu memiliki tubuh yang dingin. Setelah tinggal bersamanya untuk waktu yang lama, kamu akan terkontaminasi dari dirinya." Jeremy Lin menjelaskan.

“Bisakah kamu menyembuhkannya?” Suara Yovan Wei bergetar.

Novel Terkait

Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
3 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu