His Second Chance - Bab 100 Tamu Tak Diundang (1)

"Hehe, Lucky benar-benar sudah berkembang."

"Ya, aku telah mengatakan bahwa Lucky ini memiliki masa depan."

"Luar biasa, bahkan walikota datang untuk memberi selamat kepadanya secara langsung."

"Lucky adalah anak kita yang teladan, Keluarga Jiang bisa memiliki menantu yang baik, benar-benar sangat beruntung."

"Jika memiliki suatu masalah nantinya, sungguh akan merepotkan Lucky, berharap dia tidak melupakan kerabatnya yang malang ini."

Kerabat yang mengejek Jeremy Lin tiba-tiba berubah dalam percakapan mereka, dan mereka mulai menyanjung Jeremy Lin.

Leticia Li dan Lionel Jiang berdiri di tengah kerumunan dengan tegak dan bangga, dengan perasaan yang terhormat, menerima sanjungan mereka.

Meskipun mereka juga sangat tercengang, tetapi sekarang bukan saatnya untuk tercengang, mereka juga tidak boleh kehilangan gaya.

Marcella Jiang tanpa sadar tetap tertegun di tempatnya, melihat Jeremy Lin dengan tenang berkomunikasi dengan walikota dan yang lainnya, dan dia tahu bahwa mereka sudah lama saling kenal, dan hubungannya masih sangat harmonis.

Setelah bangun lelaki tak berguna dalam kesannya ini, memberinya terlalu banyak kejutan yang tak terduga, jika dipikirkan lagi sekarang, semua yang dia katakan sepertinya terpenuhi.

Apakah dia benar-benar Lucky He?

"Walikota Zeng, Biro Kesehatan, Biro Deng, aku akan memperkenalkan pada kalian, ini istriku, Marcella Jiang."

Pada saat ini, Jeremy Lin berjalan dan menjabat tangan Marcella Jiang dan memperkenalkannya kepada semua orang.

"Lucky, sungguh suatu berkah bisa menikahi wanita cantik." kata Denny Zeng sambil tersenyum.

Wajah Yovan Wei tidak enak dilihat, seolah-olah merasa sangat menjijikan, dia menyesali, bahwa Lucky telah menikah di usia yang begitu muda?

Dia dan istrinya juga berencana menikahkan putri mereka dengan Jeremy Lin.

Tanpa diduga, dunia yang begitu besar memiliki orang yang begitu rendah hati dan tidak sombong, ternyata telah menikah duluan.

Yovan Wei sangat kesal, mengapa dia tidak bertemu dengan Lucky He beberapa tahun sebelumnya.

Yang tidak dia ketahui adalah, jika dia bertemu dengan Lucky He beberapa tahun sebelumnya, dia bahkan mungkin tidak akan bisa menghargainya.

"Apa yang kalian lakukan? Siapa yang mengizinkan kalian membuka bisnis!"

Pada saat ini ada teriakan dingin di luar, kemudian tujuh atau delapan pria berseragam masuk, yang berpakaian biru bertanggung jawab atas industri dan perdagangan, yang berpakaian orange ada di sistem pemadam kebakaran, dan yang berpakaian putih dari administration makanan dan obat-obatan, Sedangkan dua lain dalam pakaian kasual, harus hanya pemimpin kecil saja.

“Apakah kalian telah memenuhi syarat dan memulai bisnis? Siapa bosnya? Apakah dokumennya lengkap?” Tanya manajer setelan biru.

"Siapa ini?"

Ketika Yovan Wei melihat sekelompok orang ini, dia segera tahu bahwa mereka ada di sini untuk mencari kesalahan, apakah bisa membuka bisnis tanpa dokumen yang lengkap, dia tanpa sadar merasa sedikit kesal.

“Jangan khawatir, mari kita bicarakan, mereka menjalani tugas resmi, kita tidak bisa mengganggu tugas resmi.” Denny Zeng dengan cepat mengingatkannya, dan menyeretnya untuk mundur.

"Dokumennya sangat lengkap."

Jeremy Lin sedikit bingung dengan kunjungan mendadak orang-orang ini, tetapi dia dengan cepat mengeluarkan banyak dokumen dari laci dan menyerahkannya.

“Yah, tidak perlu dilihat.” Pakaian biru itu melirik ID itu, lalu melambai, dan menjatuhkan kartu ID yang ada di tangan Jeremy Lin.

Marcella Jiang memelototinya sedikit kesal, lalu membungkuk dan mengambil ID tersebut.

“Dari mana bahan obat kalian berasal? Apakah pemeriksaannya lulus?” Tanya si pakaian putih dari Food and Drug Administration dengan cemberut.

Dia berjalan ke kotak pil di selotip, menariknya keluar dan melihatnya, mencubit bahan obat, mencium baunya, dan menggesernya kembali, tidak peduli yang mana pun itu.

Jeremy Lin tampak sedikit kesal, mengetahui bahwa kebanyakan dari mereka yang ada di sini untuk membuat masalah, tetapi pada hari pembukaan, itu tidak cocok untuk konflik, jadi dia menahanya." Bahan obat dan Jishitang adalah pemasok, dan kualitasnya pasti tidak ada masalah."

“Itu belum tentu benar, mengapa aku merasa obat kalian ini tidak benar, ada bau apek, dan aku akan mengambil sampelnya dan membawanya kembali ke biro untuk diperiksa, kalau sudah lolos pemeriksaan, kalian bisa membuka usaha lagi.” Kata si pakaian putih dengan ringan, segenggam obat Tiongkok, dimasukkan ke dalam kantong plastik transparan.

“Pemeriksaan pemadam kebakaran kalian juga tidak memenuhi syarat, ada terlalu banyak kayu dan puing, yang bisa dengan mudah terbakar, tutup pintunya dulu!” si pakaian Orange juga buru-buru mengikuti.

“Tetapi sebelum pembukaan seseorang dari biro kalian telah memeriksanya, mengatakan bahwa aku memenuhi syarat di sini.” Jeremy Lin mengerutkan kening dan berkata tidak senang.

“Biro kita? Biro kita aku yang bertugas dan bertanggung jawab atas pemeriksaan ini, kenapa aku tidak tahu?” si pakaian Orange mendengus dingin.

“Kalau begitu aku ingin bertanya, kalian ada di biro mana?” Simon Deng tidak tahan lagi, dan berjalan keluar dan bertanya dengan tenang.

"Kami dari Biro Distrik Yuanhai! Jalan Xianlin berada di Distrik Yuanhai, jadi tentu saja kami yang bertanggung jawab."

Si pakaian Orange jelas tidak mengenal Simon Deng, jadi dia melirik Simon Deng dan berkata dengan bangga.

“Bagaimana dengan kalian, apakah kalian semua dari Distrik Yuanhai?” Simon Deng melirik beberapa orang di departemen lain.

"Ya, ini dalam yurisdiksi kami, kami melakukan tugas resmi."

Beberapa orang itu berkata dengan tenang.

“Siapa kamu, kenapa kamu bertanya begitu banyak?” Pada saat ini, seorang pria gendut dengan pakaian santai di belakang tidak bisa menahan dan berteriak pada Simon Deng.

"Aku Simon Deng wakil direktur Biro Kesehatan." Simon Deng menatapnya dengan dingin dan bertanya, "Kamu siapa lagi?"

Ketika Simon Deng mengatakan itu, pemimpin kecil ini tiba-tiba teringat, pantas saja barusan terlihat akrab, ternyata dia adalah wakil biro Biro Kesehatan.

Dia tanpa sadar berkeringat dingin, dia yang seorang tingkatannya, bagaimana dia bisa di bandingkan dengan seorang tingkatanya.

“Kepala Biro Deng, maaf, aku tidak mengenali Anda barusan, mohon maafkan aku.” Pria gemuk itu buru-buru berkata dengan hormat.

“Maaf? Bagaimana cara memaafkan, kami membuka bisnis kami dengan baik di sini, kalian tiba-tiba masuk dan mengatakan bahwa kami tidak memenuhi syarat, apa yang dimaksud dengan tidak memenuhi syarat? Bisakah kami membuka bisnis jika kami tidak memenuhi syarat?" Kata Simon Deng dingin, bagaimanapun juga dia adalah seorang pejabat, begitu nada tegasnya dinaikkan, itu cukup menakutkan.

Novel Terkait

This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Menaklukkan Suami CEO

Menaklukkan Suami CEO

Red Maple
Romantis
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Perjalanan Cintaku

Perjalanan Cintaku

Hans
Direktur
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu