His Second Chance - Bab 120 Bertaruh?

Ricky Fang menjadi pucat ketakutan, dan bergegas ke Ritto Qian, berlutut, air mata mengalir di pahanya.

“Masih tidak menariknya jauh dariku, sepatuku kotor!” Ritto Qian berkata dengan dingin.

Beberapa dokter bergegas menarik Ricky Fang pergi.

Setelah beberapa saat, polisi datang dan membawa pergi Ricky Fang.

“Tuan He, terima kasih atas pertolonganmu.” Ritto Qian berkata dengan sedikit emosi, memikirkan tentang pemandangan yang mendebarkan tadi, dan sekarang dia masih takut.

“Tuan He, berapa lama anakku bisa bangun?” Stella Zhang juga sangat berterima kasih kepada Jeremy Lin, dan bertanya pada Jeremy Lin setelah menenangkan diri.

“Bisa bangun paling lambat besok.” Jeremy Lin mengangguk dan tersenyum.

“Lalu apakah dia masih memiliki harapan untuk berdiri?” Stella Zhang meremas tangannya di depan dada dengan gugup, putranya masih sangat muda, dan dia tidak ingin dia duduk di kursi roda seumur hidup.

“Aku akan memberinya resep, dan membiarkan dia menaati pemakainya setelah dia bangun, dan kakinya akan segera sembuh.” Jeremy Lin berkata sambil menulis resep dengan pena dan kertas.

Stella Zhang berterima kasih, dan terus mengangguk ke Jeremy Lin untuk berterima kasih.

Ini adalah dokter yang sebenarnya, apa yang harus ditanyakan dan apa yang harus dijawab, tidak seperti bajingan Ricky Fang yang memiliki berpura-pura mampu, yang mengatur segala tindakan demi mencapai tujuan.

Setelah situasi Clinton Qian stabil, Ritto Qian secara pribadi mengantar Jeremy Lin kembali dan menulis cek dengan hormat, tetapi Jeremy Lin menolak.

Ritto Qian juga tidak memaksanya, dia melirik ke dekorasi dan peralatan medis di toko Jeremy Lin dan berkata dengan tergesa-gesa, "Tuan He, penataan di ruangan sepertinya agak tua."

“Ya, ini adalah barang bekas yang kubeli dari toko orang lain, meringankan beban biaya.” Jeremy Lin tersenyum.

"Aku mengerjakan peralatan medis, Anda tenang saja, beri aku waktu seminggu, aku akan beritahu orang-orangku untuk bekerja semalam dan membangun fasilitas baru untukmu." Ritto Qian senang.

“Kalau begitu terima kasih Tuan Qian.” Jeremy Lin juga tidak menolak, terkadang menerima kebaikan orang lain juga merupakan jenis kebaikan.

Setelah Jeremy Lin memberi Ritto Qian suntikan lagi keesokan harinya, situasi Clinton Qian benar-benar stabil.

Ketika Ritto Qian mengantar Jeremy Lin kembali, dia memberitahu Ricky Fang bahwa dia tidak akan pernah ada ampun, dan dia harus masuk penjara selama lebih dari sepuluh tahun.

Jeremy Lin tersenyum dan tidak banyak bicara, Ricky Fang juga salah karena perbuatanya sendiri dan tidak bisa menyalahkan orang lain.

Pada akhir pekan, Justin Lei datang menjemput Jeremy Lin untuk mengobati kakek, melihat Stephanie Wei juga ada di sana, dia menyuruhnya pergi bersamanya.

Ketika mobil mencapai pusat kota, jalan di depan tiba-tiba terhalang, dan Justin Lei tanpa sadar menjadi melambat.

Stephanie Wei mencondongkan badan dengan rasa ingin tahu untuk melihat, dan berkata dengan rasa ingin tahu, "Bukannya baik-baik saja, mengapa jalan bisa ditutup?"

"Oh, aku ingat, aku mendengar bahwa seseorang yang penting datang dari Beijing hari ini, sepertinya dia adalah anak dari keluarga besar."

Setelah pertanyaan Stephanie Wei, Justin Lei mengingat ini, dan menyalahkan dirinya sendiri, "Jika aku mengetahuinya sejak awal tidak akan mengambil jalan ini."

“Tidak apa, tidak terburu-buru.” Jeremy Lin tersenyum.

"Ciiit ciiit! Ciiit ciit ciit ciiit!"

"Bisakah kamu mengemudi, ya, menunggu mati di sini!"

"Percaya atau tidak aku menghancurkan mobil untukmu!"

Tiba-tiba terdengar suara terompet kencang dari belakang, diikuti jeritan.

Justin Lei mengerutkan kening, melihat melalui kaca spion dan menemukan bahwa itu adalah mobil bisnis Mercedes-Benz hitam.

"Orang-orang ini mencari mati, aku akan turun dan membereskan mereka!"

Stephanie Wei sambil berkata sambil membuka pintu mobil untuk keluar, Jeremy Lin meraihnya dan berkata, "Jangan buang waktu dengan mereka, yang penting adalah untuk mengobati Kakek Lei.

Sebenarnya Jeremy Lin melihat ada terlalu banyak orang di belakang mobil, dan dia takut Stephanie Wei akan menderita, lagipula memiliki keterampilan, masih bisa membereskan satu atau dua pencuri, ada terlalu banyak orang, belum tentu bisa menjadi lawan.

Begitu suara Jeremy Lin turun, empat atau lima orang kuat turun dari belakang, berjalan ke mobil, menghancurkan kaca dengan paksa, dan mengutuk, "Bisakah kalian menyetir?"

Jeremy Lin menurunkan kaca dan melihat, dia sedikit terkejut dan menemukan bahwa salah satu dari mereka ternyata adalah kenalan lamanya, Bryan Zhu.

Bryan Zhu juga terkejut, dia tidak menyangka bisa bertemu dengan Jeremy Lin di sini, ketika dia ingat terakhir kali dia menembak Marcella Jiang dan rasa frustrasi yang dideritanya di pelelangan barang antik, dia sangat marah, karena dia melihat Jeremy Lin di dalam mobil bersama dua pria dan satu wanita, segera menjadi percaya diri dan menunjuk ke Jeremy Lin dan mengutuk, "Turun, kalian tiba-tiba mengerem dan membuatku takut, tahu? Ganti rugi!"

Hari ini ada orang yang tak biasa di dalam mobil, Kak Hu yang terkenal, malam hari dia mengundang Kak Hu dan beberapa anak buahnya untuk makan, dia tidak menyangka bisa bertemu dengan Jeremy Lin di sini, dia menjadi emosi.

"Dengar tidak, turunlah!"

Seorang pria bertato yang kekar memecahkan kaca, matanya bersinar saat melihat Stephanie Wei di dalam mobil, dan nadanya sepele: "Gadis kecil, turun dan bermainlah dengan kakak."

"Stephanie, berani tidak bertaruh denganku, aku bisa menjatuhkan mereka dalam dua menit."

Justin Lei tersenyum dan berkata pada Stephanie Wei.

“Aku tidak percaya, aku pikir ini akan memakan waktu setidaknya tiga menit.” Stephanie Wei berpikir sejenak dan menggelengkan kepalanya.

“Taruhan? 50 RMB (Sekitar 100 Ribu Rupiah)?” Justin Lei tersenyum.

"Siapa takut! Aku akan bertaruh 100 RMB (Sekitar 200 Ribu Rupiah) denganmu!" Kata Stephanie Wei.

"Ya, aku yakin aku bisa mematahkan kakimu sebentar lagi!"

Kak Hu di luar mobil mendengar pembicaraan Justin Lei dan Stephanie Wei, Ini sangat mempermalukannya, dan segera menjangkau melalui jendela belakang dan meraih Justin Lei dengan keras.

“Kakak Hu, juga habisi saja anak ini! Bryan Zhu menatap Jeremy Lin dan berkata dengan arogan.

Novel Terkait

My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu