His Second Chance - Bab 26: Penyelamatan yang Belum Pernah Ada Sebelumnya (2)

“Kalau begitu biarkan mereka menuntutku.” Jeremy Lin tersenyum acuh tak acuh, dan sekarang dia bisa melihat bahwa Squareface dan Scarface ini dari satu komplotan.

Squareface mengedipkan mata pemuda di sampingnya, dan memberi isyarat untuk memberi Jeremy Lin sesuatu.

Ada banyak sekali orang yang telah ditangkap oleh Squareface selama bertahun-tahun, banyak orang yang sombong seperti Jeremy Lin pada awalnya, tetapi setelah setengah jam, mereka akan memohon belas kasihan.

Pemuda itu bangkit dan berjalan ke sisi Jeremy Lin. Sambil mengguncang perangkat sengatan listrik yang berderak dan memancarkan cahaya biru di tangannya, dia berkata kepada Jeremy Lin, "Nak, ada hal-hal yang tidak dapat kamu tahan, dan ini akan menyebabkan kehancuran bagimu."

Dia adalah orang kepercayaan dari Squareface, Squareface sudah menceritakan semuanya kepadanya, itu sebabnya dia sangat berusaha keras untuk dapat mengikuti Squareface.

Jeremy Lin mengabaikannya sama sekali.

"Tidak tahu diuntung!"

Pemuda itu sedikit kesal, mengatur tegangan tinggi ke level tertinggi, dan kemudian menikam Jeremy Lin dengan ganas.

Apa yang tidak dia sadari adalah bahwa Jeremy Lin juga menendang pergelangan kakinya saat ini.

Pemuda kecil hanya merasakan sakit di kakinya, tiba-tiba tubuhnya bersandar, dan dengan cepat ia jatuh ke tanah. Setelah sikunya menyentuh tanah, trafo di tangannya menusuk lehernya. Pemuda itu tiba-tiba mengejang, dan dia mendengus lalu pingsan.

"Ck, ck, benda ini cukup ganas."

Ini adalah pertama kalinya Jeremy Lin melakukan kontak dengan benda semacam ini, dan tidak bisa tidak merasa sedikit bersemangat.

“Kamu berani menyerang polisi!” Squareface memukul meja, dengan geram, “Aku peringatkan, aku dapat membunuhmu sekarang!”

Tangan Squareface menunjuk ke arah Jeremy Lin, dan tangan lainnya bersiap menggambil pistol di pinggangnya.

“Aku juga memperingatkanmu, jika kamu tidak membiarkan aku pergi, kamu tidak akan bisa menyimpan seragam resmimu ketika Yovan Wei datang.” Jeremy Lin mendengus tanpa rasa takut di wajahnya.

Mendengar nama Yovan Wei, ekspresi Squareface berubah dalam sekejap. Tentu saja dia tahu Kepala Biro Keamanan Publik di kota Qinghai.

“Apakah kamu tahu kepala Wei?” Squareface mengerutkan kening, dan dia menatap Jeremy Lin tanpa berkedip, mencoba yang terbaik untuk membedakan keaslian kata-katanya dari ekspresi Jeremy Lin.

“Ya, dan hubungan kami cukup bagus.” Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

"Omong kosong, atas dasar apa kamu bisa mengenalnya, kamu hanya seorang anak desa saja bisa kenal kepala Wei!"

Ini tidak mungkin. Sebelum dia pergi untuk menangkap Jeremy Lin, dia melakukan penyelidikan khusus. Anak ini hanya bisa berkelahi, dan sisanya dia tidak ada guna sama sekali, dia juga tidak memiliki uang, meskipun ayah dan ibu angkatnya adalah seorang yang bekerja di pemerintahan, tetapi mereka sudah pensiunan, dan tidak ada kekuasaan apapun lagi.

"Percaya atau tidak, mungkin dia akan datang kurang dari lima menit."

Jeremy Lin melirik jam tangan pemuda di tanah itu, dua puluh menit telah berlalu sejak dia berjanji dengan Yovan Wei untuk melakukan perawatan.

Jeremy Lin menyimpulkan bahwa Yovan Wei tidak bisa menunggunya, jadi dia pasti akan menelepon, tetapi teleponnya disita oleh Squareface itu dan juga dimatikan. Dengan kesadaran tajam Yovan Wei sebagai Interpol, ketika nomor tidak bisa ditelepon, maka dia menyadari ada sesuatu yang bahaya, dia pasti menyuruh bawahannya untuk mengecek kamera pemantau.

Dua puluh menit sudah cukup bagi seorang Biro Keamanan Publik untuk melacak hal ini.

"Apakah kamu menggangapku seorang anak berusia 3 tahun?"

Squareface tentu saja tidak mempercayai kata-kata Jeremy Lin, jadi dia mengambil tongkat karet dan bersiap untuk menghajar Jeremy Lin sendiri.

Tanpa diduga, tongkat karet di tangannya baru saja diangkat, dan pintu tiba-tiba terbanting dan terbuka dari luar, lalu tujuh atau delapan polisi bersenjata menyerbu masuk. Ya, mereka adalah polisi bersenjata dengan peluru tajam!

Sebelum Squareface sempat bereaksi, dua polisi bersenjata langsung membalikkan dia ke tanah.

"Saudaraku He, kamu baik-baik saja."

Kemudian Yovan Wei masuk dan berkata kepada Jeremy Lin dengan nada meminta maaf, "Maaf, aku terlambat."

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa.” Wajah Jeremy Lin tenang, tapi dia diam-diam terkejut.

Dia menduga bahwa Yovan Wei bisa datang, tetapi dia tidak menyangka bahwa dia akan membawa begitu banyak polisi bersenjata. Selain beberapa orang yang di dalam ruangan, di luar pintu masih ada puluhan orang yang berdiri, adegan ini seperti masuk ke sebuah sarang teroris untuk menyelamatkan para sandera.

Yang harus diketahui adalah, ini adalah sebuah tempat Divisi Biro di bawah naungannya sendiri, dan mengapa harus sampai melakukan hal seperti ini?

Bagi Yovan Wei, jika ini adalah orang lain, maka dia hanya akan menelepon Kepala Divisi Biro Keamanan Publik untuk membebaskan orang, tetapi kali ini yang ditangkap adalah Jeremy Lin ditangkap, siapa Jeremy Lin?

Jeremy Lin adalah penyelamat untuk istrinya dan tamu terhormat ayah mertuanya. Dia tidak akan pernah membiarkan Jeremy Lin dalam kesusahan!

Dia tidak berani ceroboh, bagaimanapun juga, terlihat dari pengawasan bahwa empat atau lima petugas Interpol membawa pergi Jeremy Lin dengan senjata.

Tanpa mengetahui situasinya, dia tidak berani mengambil risiko, dan langsung memanggil pasukan polisi bersenjata dari markas untuk bergegas ke Divisi Biro untuk menyelamatkan Jeremy Lin.

Dan kemudian Kepala Divisi ini dengan badan membukuk di pintu luar, wajahnya pucat, kepalanya berkeringat, dan tubuhnya gemetar karena panik. Dia tahu bahwa dia akan tamat.

Dia telah menjadi polisi selama lebih dari 20 tahun, dan ini adalah pertama kalinya dia melihat kepala Biro Keamanan Publik memimpin tim polisi bersenjata dalam sebuah misi. Dia tidak menyangka bahwa untuk pertama kalinya, dia akan jatuh di tempatnya sendiri, dan dia pasti akan menjadi bahan tertawaan dari orang-orang di Biro Keamanan Publik.

Dia sangat tidak bisa menahan perbuatan ini, kemudian dia langsung memarahi Squareface itu.

“Berani menyalahgunakan jabatan publik, melakukannya untuk kepentingan pribadi, dan cepat borgol dia!” Yovan Wei berkata dengan tegas, dan melihat Squareface.

Squareface terkejut dengan hal ini, dan sebelum dia bisa bereaksi, dia diborgol dengan linglung.

Saat ini, pemilik toko barang antik sedang duduk di kursi kayu, sambil memegang teko yang terbuat dari tanah liat berwarna merah kecil dan minum teh dengan santai, menunggu dengan sabar kabar baik dari kakak laki-laki.

Dia sangat terkejut dengan kejadian adik ketiganya pada sore ini, tapi untungnya dia masih ada kakak laki-laki, dan kakak laki-laki selalu bijaksana dalam melakukan sesuatu. Selama bertahun-tahun, dia tidak pernah melewatkan apapun, dan kali ini pasti tidak terkecuali.

Dia tampaknya telah melihat Kaligrafi Mingqie telah perlahan terbang ke tangannya, seolah-olah dia telah melihat langit penuh dengan uang kertas yang berterbangan, dia tidak bisa menahan tawa.

Kemudian, telepon berdering, dan dia buru-buru mengulurkan tangan untuk mengangkatnya, merasa senang, "Hei, adik ketiga, sudah selesai?"

“Sialan, saudaraku, apa kamu tahu siapa yang kamu lawan kali ini ?!” Suara Scarface mengandung jejak tangisan depresi.

“Ada apa?” Pemilik toko melihat ada yang tidak beres dan duduk dengan tiba-tiba.

"Kepala Pusat Biro Keamanan Publik secara pribadi memimpin tim polisi bersenjata untuk menyelamatkannya. Kakak tertua langsung ditangkap oleh polisi bersenjata dari Kepala Pusat. Baru saja, Biro Keamanan Publik Qinghai mengeluarkan surat perintah penangkapan Tingkat A kepada diriku! Kakak, kali ini aku benar-benar akan tamat!" Scarface tidak bisa menahannya lagi dan dia mulai menangis.

Novel Terkait

Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
2 tahun yang lalu