His Second Chance - Bab 66 Datang untuk Meminta Maaf

"Pergi, dasar idiot!"

"Dasar gila!"

"Untuk selanjutnya beritahu petugas keamanan, jangan biarkan orang seperti ini memasuki gedung ini lagi!"

"Bajingan, aku akan memukulinya sekali jika masih bertemu dengannya lagi!"

Semua karyawan sangat marah, berpikir bahwa Jeremy Lin sedang mengutuk mereka.

Monica Xue juga bersikap sangat dingin, dan memberi Jeremy Lin pandangan tajam dari belakang.

William Song dengan wajah sombong, akhirnya dia dapat menyombongkan dirinya di depan Jeremy Lin.

Jeremy Lin tidak peduli dengan kemarahan orang-orang ini, jika seseorang mengatakan kepadanya bahwa ada hantu di belakangnya, dia juga akan menyebut orang itu bodoh.

Hanya saja dia telah meninggal sekali, mengetahui terlalu banyak hal di dunia ini di luar kemampuan manusia, dan dia tidak perlu berdebat dengan orang-orang ini.

Baginya, orang-orang ini hanyalah katak yang berada di dasar sumur yang tak tahu betapa luasnya dunia.

Semua pikirannya sekarang sedang memikirkan di mana letak masalah sebenarnya, Bagaimanapun juga, dia belum menemukan roh jahat apapun di perusahaan Monica Xue.

Ketika berjalan di luar, Jeremy Lin melihat tali merah di kotak sarung tangan karyawan dan mengambilnya secara diam-diam. Setelah berjalan ke pintu perusahaan, dia diam-diam menambahkan sihir pembersihan dan menguncinya ke cabang pot di pintu. .

Meskipun Monica Xue memiliki sikap buruk terhadapnya, dia memutuskan untuk membantunya karena masih memandang Tuan Song.

Setelah Jeremy Lin pergi, William Song memberi kakak Liu dua tusukan, dan suasana hati kakak Liu untuk sementara mereda.

William Song memerintahkan seseorang untuk melepaskan kakak Liu, tetapi segera setelah talinya terlepas, kakak Liu tiba-tiba memutar matanya dan bergegas menghampiri dan menggigit leher William Song.

"Ahhh!"

William Song berteriak, lalu mendorong kakak Liu pergi.

Baru saja, orang-orang itu bergegas lagi untuk menahan kakak Liu, dan kakak Liu berteriak dengan mengerikan.

“William, kamu baik-baik saja kan?” Monica Xue bergegas dan bertanya dengan prihatin.

William Song menyentuh luka di lehernya, mengerutkan kening dan berkata: "Tidak apa-apa."

Dia bertanya-tanya, bukankah suasana hati kakak Liu telah mereda, mengapa tiba-tiba dia menjadi begitu gila lagi.

Ketika keluarga kakak Liu datang untuk menjemputnya, William Song memberikan resep kepada keluarganya dan memintanya untuk minum obat tepat waktu.

Tiga hari kemudian, ruang pertemuan di lantai dua Jishitang sangat ramai, karena teman lama Tuan Song kebetulan ada di sini hari ini dan mampir sebagai tamu, William Song dan Monica Xue secara alami ada di sana.

“Kakak Huang, kita sudah tidak bertemu satu sama lain selama tiga tahun, kan?” Kata Tuan Song sambil tersenyum.

“Dua tahun sebelas bulan, aku bisa mengingat dengan jelas.” Tuan Huang menyipitkan mata dan tersenyum.

Pada saat ini, ponselnya berdering, dan Monica Xue dengan cepat menyapa Tuan Huang dan kakeknya dengan meminta maaf, dan bangkit untuk menjawab telepon.

"Hei, Xue ... Presdir Xue, ini tidak baik, dan ... karyawan lain mulai gila ..." Sekretaris wanita hampir menangis ketika dia berbicara.

“Apa ?!” Wajah Monica Xue berubah, dan tubuhnya sedikit bergetar, hampir pingsan.

“Kakak, ada apa denganmu?” William Song buru-buru meraihnya.

Setelah beberapa saat, Monica Xue menjadi tenang dan menceritakan kisah itu lagi.

Tuan Song dan Tuan Huang juga mengubah ekspresi mereka saat mendengar itu. Tuan Song mengerutkan kening dan berkata: "Penyakit gila bukanlah penyakit menular. Bagaimana ini bisa menular satu demi satu?"

“Tuan Song, aku ada sesuatu yang ingin kubicarakan tidak tahu apakah aku harus mengatakannya atau tidak?” Tuan Huang berkata dalam pemikiran yang dalam.

“Tuan Huang, kamu bisa mengatakan sesuatu dengan cepat.” kata Tuan Song dengan cemas.

“Pernahkah kamu berpikir bahwa mungkin saja ini tidak ada hubungannya dengan penyakit sama sekali, tetapi melibatkan beberapa hal metafisik?” Tuan Huang berkata dengan sangat samar. Selama bertahun-tahun, dia telah melakukan perjalanan ke utara dan selatan, dengan berbagai pengetahuan dan banyak hal aneh. Dia telah banyak berhubungan, dan dia telah menghadapi situasi yang aneh beberapa kali.

“Huang, Tuan Huang, tidak mungkin, bagaimana mungkin…” kata William Song dengan ekspresi terkejut.

“Diam!” Tuan Song mengerutkan kening dan memarahi.

Sebagai seorang dokter, Tuan Song memiliki kontak dengan pasien yang tak terhitung jumlahnya dan memiliki pengalaman yang mendalam, dia percaya pada apa yang dikatakan Tuan Huang.

Dalam hidupnya, Sonny Song menemui banyak hal yang tidak dapat dijelaskan oleh kedokteran atau sains, jadi meskipun dia tidak percaya pada hantu dan dewa, dia merasa benar-benar kagum.

Monica Xue tidak pernah percaya pada hal-hal ini, tetapi situasi saat ini membuatnya harus memikirkannya, karena itu benar-benar menjijikkan.

Terutama ketika dia mengingat kata-kata Jeremy Lin sebelum pergi, dia tidak bisa menahan perasaan dingin di belakangnya.

“William, seperti ini, bukankah kamu pernah merawat kedua pasien itu sebelumnya? Sekarang teleponlah untuk menanyakan apakah kondisi mereka sudah membaik.” Kata Tuan Song.

William Song buru-buru memanggil anggota keluarga dari kedua pasien tersebut, dan menerima jawaban bahwa mereka masih belum sembuh, sebaliknya semakin menggila.

William Song menjadi pucat karena ketakutan, jantungnya berdebar kencang saat mengingat apa yang dikatakan Jeremy Lin hari itu.

"Tuan Song, aku telah melakukan perjalanan ke utara dan selatan selama bertahun-tahun dan telah mempelajari beberapa teknik. Atau aku dapat pergi ke Perusahaan Monica Xue untuk membantunya melihat." Tuan Huang merekomendasikan.

"Oke, tanpa basa-basi lagi, ayo pergi."

Tuan Song setuju, dan semua orang buru-buru berdiri dan bergegas ke perusahaan Monica Xue.

Saat ini, semua karyawan di perusahaan Monica Xue sudah dievakuasi, dia menelepon sekretaris, mengirim karyawan yang sakit ke rumah sakit, dan kemudian memberi karyawan lain libur dua hari.

Dalam situasi ini, orang-orang panik, dan tidak ada yang berniat bekerja di sini.

Setelah tiba di perusahaan, Tuan Huang memeriksanya bolak-balik, dan tidak menemukan sesuatu yang aneh. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya-tanya, dan berkata kepada Monica Xue: "Bisakah kamu memanggil orang-orang properti di sini kemari? Aku akan menanyakan beberapa informasi kepada mereka."

Monica Xue mengangguk dengan tergesa-gesa, dan kemudian menelepon orang-orang properti. Tak lama kemudian, dua anggota staf dari departemen properti bergegas. Mereka mendengar bahwa perusahaan Monica Xue mengalami situasi ini, dan mereka tidak berani mengabaikan.

Hal semacam ini juga tidak memberikan keuntungan mereka, jika ini menyebar keluar maka gedung mereka harus ditutup.

“Apakah kalian ada melihat Feng Shui sebelum gedung ini dibangun?” Tanya Tuan Huang.

Dia telah melihatnya ketika dia pertama kali tiba, dan bangunan itu menghadap ke selatan, dan itu damai dan stabil, jelas dikunjungi oleh ahli Feng Shui.

Saat ini, banyak pengembang besar akan mencari ahli Feng Shui untuk ditunjukkan kepada mereka sebelum mereka mulai membangun fondasi.

“Ya, aku meminta master untuk membacanya.” Orang Properti itu buru-buru mengangguk.

“Apakah ada kecelakaan yang terjadi selama konstruksi?” Tuan Huang mengerutkan kening.

Kedua orang properti itu saling memandang dan mereka semua berkeringat dingin. Sepertinya mereka telah bertemu dengan seorang ahli, dan mereka tidak menyembunyikannya, sambil berkata: "Terjadi kecelakaan selama konstruksi. Seorang pekerja konstruksi secara tidak sengaja jatuh dari atas gedung dan menggantung di gedung. Di jeruji besi di luar, dia mati di tempat. "

"Oke ... sepertinya mati di luar lantai ini ..." Orang Properti berkata dengan wajah pucat.

"Apa?!"

William Song menarik napas, dan tiba-tiba teringat apa yang dikatakan Jeremy Lin hari itu, dia tidak bisa menahan keringat dingin.

“Ada apa, William?” Tuan Song mengerutkan kening.

"He ... Lucky He bilang hari itu, di lantai ini pernah ada orang yang mati, dan itu ... sungguh ..." Dia kaget dan ketakutan, dan bahkan tidak mengatakan apa-apa.

Monica Xue juga pucat dan terkejut apa yang dikatakan Jeremy Lin hari itu ternyata benar!

"Brengsek! Kenapa kamu tidak mengatakannya sebelumnya!" Amarah Tuan Song terus naik. William kecil ini, memandang diri nya hebat sendiri dan merasa benar sendiri!

"Monica Xue, jika William tersesat kenapa kamu juga ikut tersesat? Aku bukankah pernah memberitahumu ketika kamu masih kecil bahwa banyak hal yang aneh di dunia ini. Karena Lucky He telah mengingatkan kalian, mengapa kamu tidak mencari seseorang untuk melihatnya?" Tuan Song menghela napas. Bagaimanapun Monica Xue adalah seorang gadis, dan dia tidak baik untuk marah padanya.

Monica Xue menggigit bibirnya erat-erat, memikirkan tentang apa yang dia tidak bisauntuk tidak percaya pada saat itu, dan malah mengabaikan perkataan Jeremy Lin, dia merasa malu.

“Tuan Huang, masalah sampai pada titik ini, menurutmu apakah kamu dapat membantu memecahkannya?” Tuan Song bertanya.

Tuan Huang tidak berbicara, tiba-tiba matanya bersinar, dan dia berjalan ke pot tanaman di sebelah pintu dan melepas tali merah. Hanya setengah dari tali merah yang menjadi hitam.

Tuan Huang menggelengkan kepalanya dan tersenyum, dan berkata: "Karena sudah ada seorang ahli di sini, bagaimana aku bisa turun tangan."

“Apa maksudmu dengan ini?” Tuan Song mengangkat alisnya, dan juga tertarik oleh tali merah di tangan Tuan Huang.

“Orang yang mengikat tali merah ini adalah ahlinya. Jika bukan karena potongan tali merah ini, aku khawatir orang gila ini tidak akan gila hari ini, tetapi dia sudah akan pergi ke surga untuk melapor diri.” Tuan Huang menghela napas: “Tuan Song, pikirkan tentang hari ini Hari apa itu?"

Tuan Song mengerutkan kening dan memikirkannya, lalu wajahnya berubah drastis, dan dia berkata dengan terkejut: "Tanggal 15 bulan 7, Festival Ulambana?!"

Tuan Huang tersenyum pahit, mengangguk, dan berkata: "Jadi, selama kamu menemukan ahli ini, masalah Monica Xue akan terpecahkan."

“Tapi di mana kita akan menemukan ahli ini?” Kata Tuan Song sambil tersenyum masam.

“Aku sudah ingat, kakek dia adalah Lucky He! Saat dia keluar, kulihat dia mengambil seutas tali merah dari meja!” Kata William Song buru-buru.

“Apakah itu Lucky He?” Tuan Song tampak terkejut, lalu sangat gembira dan berkata sambil tersenyum: “Sekarang lebih mudah.”

William Song dan Monica Xue tampak pahit di samping, apa yang bisa mereka lakukan. Para karyawan perusahaan pada hari itu bersama-sama mengejeknya, dia pasti tidak akan membantu mereka.

Melihat ekspresi mereka, Tuan Song tahu bahwa kedua anak ini telah menyinggung Jeremy Lin dan berkata dengan wajah tenang: "Sekarang aku hanya bisa menggunakan wajah tua ku ini dan memohon pada orang lain, kalian berdua akan pergi denganku. Ingatlah untukku, jika Lucky he ingin memukul atau marah, kalian semua harus bersabar, dengar tidak? "

“Aku mendengarnya.” kata William Song dengan sedih.

Monica Xue menggigit bibirnya tanpa berbicara.

Dari awal para pria lah yang datang padanya, memohon padanya, kapan dia meminta maaf kepada laki-laki, dan menjadi terbalik seperti ini.

"Monica, bagaimana denganmu? Apakah kamu tuli ?!" Tuan Song menjadi sangat marah, sebelumnya dia tidak rela memperlakukan cucunya seperti ini.

Novel Terkait

A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu