His Second Chance - Bab 88 Suasana yang Tidak Bisa Dipahami (2)

"Tidak, tawamu itu palsu, itu lebih buruk dari pada tangisnya."

"Terserah kamu sajalah!" Marcella Jiang memutar matanya dan mulai makan dengan terengah-engah, tanpa menanyakan apapun.

Ketika dia keluar dari restoran setelah makan malam, tiba-tiba hujan di luar mulai turun, Jeremy Lin melepas mantelnya dan menaruhnya di kepala kedua orang itu.

Untuk menghindari mengemudi dalam keadaan mabuk, pada saat datang keduanya tidak mengemudi, tetapi mereka naik taksi.

Sekarang hujan mulai turun, dan taksi mulai sulit untuk di cari, jadi mereka berlindung di bawah pohon dan menunggu.

Karena mereka juga berlindung di balik pakaian mereka, Jeremy Lin dan Marcella Jiang sangat dekat satu sama lain, hampir menempel satu sama lain.

Wajah Marcella Jiang memerah, merasakan suhu tubuh Jeremy Lin, dia merasa nyaman, dia sepertinya menikmati perasaan ini.

"Ini dia mobilnya, ayo pergi."

Pada saat ini, Jeremy Lin tiba-tiba berlari dan menghentikan taksi, sebenarnya pengemudi taksi sama sekali tidak ingin menarik mereka, tetapi dia berdiri di depan mobil dan tidak membiarkan orang pergi, dalam cuaca seperti ini, pengemudi biasanya tidak menerima penumpang.

Jeremy Lin langsung menyodorkan uang itu dan berkata, "Dalam lima kilometer, kuberi kamu 100 RMB (sekitar 200 ribu rupiah)!"

"Anak muda, kuberitahu, aku kerja bukan untuk uang, aku akan melihat kalian di tengah hujan, aku merasa kasihan makanya aku menyuruh kalian masuk ke mobil!" Kata sopir itu.

"Kenapa kamu diam saja? Masuk ke mobil!"

Jeremy Lin melihat Marcella Jiang berdiri diam, dia dengan cepat memanggilnya.

Marcella Jiang sudah mau marah, bajingan ini, mengapa selalu mengganggunya ketika dia dalam suasana hatinya baik, hujan ringan begini, basah kuyup sebentar apakah bisa mati?

Yang lebih menyebalkan lagi adalah ketika dia turun dari mobil, Jeremy Lin berkata dia tidak membawa uang sekarang, jadi Marcella Jiang yang membayar ongkosnya.

Marcella Jiang tidak memperhatikannya lagi, dia pulang dengan gusar, tetapi Jeremy Lin tidak tahu, jadi, bukankah kamu tadi masih baik-baik saja?

Setelah sampai di rumah, ayah mertua dan ibu mertuanya masih di tempat tidur dan belum tidur, ketika mereka pulang, mereka langsung menyambut mereka dengan senyuman dan menanyakan bagaimana hari jadi pernikahan mereka.

"Tidak ada yang istimewa." Marcella Jiang berkata sambil menarik napas, dan pergi ke kamar tidur untuk berganti pakaian.

"Ada apa, Lucky He." Leticia Li bertanya-tanya.

"Jangan dengarkan dia, Bu. Hari ini lumayan."

Kemudian Jeremy Lin menunjukkan video yang diambil oleh manajer restoran kepada pasangan tua itu.

Melihat Jeremy Lin mencium Marcella Jiang, pasangan tua itu tidak bisa menutup mulut mereka.

Lionel Jiang menarik Jeremy Lin ke dapur dan mengambilkannya semangkuk sup dari dalam panci, dia mengatakan kepadanya, "Cepat, minum, itu baik untuk kesehatanmu."

"Apa ini, Ayah?" Jeremy Lin mengerutkan keningnya.

"Kalau aku suruh minum, minumlah, mengapa kamu banyak tanya?" Leticia Li mendesaknya, "Manfaatkan antusiasmemu malam ini, dan berikan kami seorang cucu, banggakanlah keluarga kita."

Sampai sekarang, Marcella Jiang dan Lucky He sudah menikah selama dua tahun tapi belum memiliki momongan, mereka berdua ragu apakah ada cacat pada "Lucky He".

"Aku sudah berusaha setiap malam, bu." Jeremy Lin berkata sambil tersenyum dan minum sup tersebut.

Setelah mandi di malam hari, Marcella Jiang sengaja memakai baju tidur yang seksi, setengah dari pahanya yang putih dan kuat serta seluruh kakinya terlihat jelas, Klavikula tubuh bagian atas juga samar-samar terlihat.

Dia sangat menantikan malam ini, dia berharap untuk memanfaatkan kegembiraan ini karena ada hubungannya dengan Jeremy Lin, sehingga dia tidak akan berutang kehormatan kepada keluarganya, dan dia juga akan menjelaskan kepada orang tuanya.

Jika tidak, setelah malam ini, dia tidak akan tahu apakah dia memiliki keberanian seperti itu.

Tapi Jeremy Lin, yang menghancurkan semuanya, setelah mandi, dia berlari ke lantai dan langsung tidur, Marcella Jiang melempar bantal ke lantai dan ngoceh, "Tidur, tidur, tidur sampai mati!"

Di tengah malam, Jeremy Lin tiba-tiba terbangun dan menyadari bahwa hidungnya berdarah, dia dengan tergesa-gesa berlari ke kamar mandi, dia merasa sedikit sakit pada ginjalnya, dan dorongan hatinya sangat kuat, dan dengan cepat dia mencari jarum perak dan menusuk dua jarum di pinggangnya untuk menekan impulsnya.

Faktanya, bukan hanya Marcella Jiang yang tidak mempersiapkan diri dengan baik, tetapi Jeremy Lin tidak melakukan hal yang sama, jadi dia terus melarikan diri. Bagaimanapun, dia bukanlah Lucky He.

Saat ini, di Rumah Sakit Rakyat Qinghai, lampu kantor di lantai enam masih menyala, ada dua pria duduk di ruangan itu, satu pria muda dan yang satunya lebih tua.

Pria muda itu membalik-balik map dan bertanya, "Sudah berapa lama dia bekerja?"

"Ditambah dengan pelatihan, itu kurang dari setengah bulan." Orang tua itu menjawab dengan cepat.

"Hm, bisakah kamu melakukan apa yang aku katakan padamu terakhir kali itu?" Pria itu terus melihat-lihat dokumen, dan setelah melihat foto dalam dokumen dia langsung berhenti.

Ini adalah foto kehidupan Marcella Jiang, dalam foto tersebut, dia mengenakan jas putih, dengan sosok ramping dan wajah yang cantik.

Jari-jari pria muda itu membolak-balik foto itu, dengan sedikit gemetar.

"Dalam beberapa hari ini akan ada pertemuan pertukaran akademis di kota Ling An, kamu bisa mengirimnya ke sana, tapi ..." Orang tua itu mendorong kacamata di wajahnya dan berkata, "Meskipun aku juga seorang kepala dokter, kekuatanku lebih kecil dari Zack Li, jika dia mengetahuinya, itu akan lebih sulit untuk dilakukan ... "

"Jangan khawatir. Kamu tidak bisa hidup tanpa uang." Pria muda itu berkata perlahan.

"Aku akan mencoba yang terbaik." Pria yang lebih tua itu tampak gelisah, tetapi ada secercah kegembiraan di matanya.

"Baiklah, aku akan menunggunya di kota Ling An."

Pemuda itu mengeluarkan foto itu, dan membanting map itu, melemparkannya ke atas meja, bangkit dan berjalan keluar.

Di bawah lampu, pria itu terlihat tinggi, dan penampilannya sangat luar biasa, dia memakai jas seperti model, Handi Li yang menghilang di Qinghai setelah pelelangan batu terakhir.

Novel Terkait

Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
2 tahun yang lalu
After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu