His Second Chance - Bab 103 Siapa Kamu Sebenarnya

Melihat ekspresinya yang tidak bahagia, Jeremy Lin dengan cepat bangkit dan mengikuti.

“Ada apa dengan gadis ini?” Leticia Li bertanya-tanya, mengapa Marcella Jiang tadinya baik-baik saja tiba-tiba menjadi kesal lagi.

“Bukannya karena kamu telah membiasakan dia seperti ini. Selanjutnya, harus beritahu dia baik-baik dan ajarkan dia baik-baik, jangan hanya memakai emosi saja. Bagaimana dia bisa berbicara dengan Lucky seperti ini.” Lionel Jiang mengerutkan kening dan mengeluh.

Setelah Marcella Jiang membawa Jeremy Lin ke kamar mandi, dia tiba-tiba menariknya ke kamar mandi wanita, mendorongnya ke toilet, dan kemudian mengunci pintu.

Jeremy Lin bersandar di dinding, bernapas dengan cepat, memperhatikan dada Marcella Jiang yang sangat dekat dengan mukanya, tidak bisa menahan perasaan gugup, dan berkata dengan cemas: "Kamu ... kamu suka yang ini ya ..."

"Kepalamu, suka apaan!"

Marcella Jiang mencubit pinggangnya dengan keras, menatap Jeremy Lin dengan pandangan erat, dan berkata dengan dingin: "Katakan, siapa sebenarnya kamu?"

Hati Jeremy Lin tiba-tiba tenggelam, mungkinkah Marcella Jiang menemukan beberapa petunjuk?

"Siapa aku? Aku suamimu, Lucky He, apa kamu lupa." Jeremy Lin berkata sambil tersenyum, mencoba menyembunyikan kepanikan dalam hatinya.

"Tidak, kamu bukan."

Dua mata besar Marcella Jiang yang begitu dingin dan tajam, dan sepertinya melihat tembus hati Jeremy Lin.

Hati gugup Jeremy Lin terasa akan melompat keluar, berakhir sudah, apakah sudah ketahuan?

Dengan sifat Marcella Jiang, mengetahui bahwa dia bukan Lucky He, apakah dia akan langsung mencekik mati dirinya? Bagaimanapun, dia telah mengambil banyak kesempatan bersama dia selama dua bulan terakhir.

"Setidaknya kamu bukan Lucky He yang dulu lagi."

Ekspresi Marcella Jiang melambat, dan dia menghela napas pelan.

Jeremy Lin juga menghela napas lega, bajingan, bukankah itu berarti dia telah berubah, membuatnya merasa sangat takut.

“Tentu saja, orang bisa selalu berubah. Aku merasa senang karena kamu berkata begini.” Jeremy Lin menatapnya dan tersenyum: “Tapi aku ingin bertanya padamu, apakah kamu lebih menyukaiku aku yang dulu atau sekarang? "

Begitu suara itu keluar, tangan Jeremy Lin sudah di pinggang Marcella Jiang.

Pada hari ini Marcella Jiang mengenakan rok biru tua dengan balutan pinggul, yang ketat dan menawan, menunjukkan sosoknya yang begitu seksi dan memikat, sangat sempurna. Dalam situasi seperti ini, Jeremy Lin tidak dapat menahan kecantikan yang begitu menawan itu. Tidak bisa menahan detak jantung yang bertambah cepat dan napas yang sedikit panas.

Merasakan telapak tangan hangat punggung bawahnya, wajah Marcella Jiang pun memerah melihat keanehan Jeremy Lin, detak jantungnya semakin cepat, gugup bahkan melupakan keraguan tersebut, dan mendorong Jeremy Lin ke samping, membuka pintu dan melarikan diri. Dan tidak lupa untuk memarahinya secara diam-diam: "Dasar tidak waras".

Melihat bayangannya, Jeremy Lin menunjukkan ekspresi puas. Di dua hari terakhir ini, dia ingin mencari tahu tentang dia yang sebenarnya.

Pada saat ini, di ruang pribadi Restoran Golden Violet, Denny Zeng, Yovan Wei, dan Simon Deng menerima beberapa tamu terhormat dari wilayah militer kota selatan yang terkenal.

Duduk di kursi pertama adalah seorang lelaki tua dengan pelipis putih dan berusia lebih dari tujuh puluh tahun, dengan penuh energik dan kuat, bahkan jika dia sedang duduk, punggungnya sangat tegak, dan dia berlatar belakang militer.

Hanya saja pak tua itu akan batuk dua kali sebelum mulai berbicara.

Di sisi kanan lelaki tua itu duduk seorang pemuda berusia awal dua puluhan dengan alis lancip bermata mengkilau seperti bintang, berpenampilan luar biasa, mengenakan seragam militer, tampan dan tinggi.

Dua orang di sebelah kiri lelaki tua itu adalah dua petugas, seorang dokter pribadi dan seorang perawat.

“Tuan Lei, kamu berencana berapa lama untuk tinggal di Qinghai kali ini?” Denny Zeng bertanya sambil tersenyum.

“Lihat berapa lama tulang tuaku ini bisa bertahan.” Tuan Lei tersenyum. “Anak-anak bersikeras mengatakan bahwa perawatan di Qinghai lebih baik dan memaksaku untuk datang. Sebenarnya, menurut pikiranku sendiri, aku juga akan mati. Aku pikir……"

"Kakek, kakek! Apa yang kamu bicarakan!" Pemuda berseragam tidak bisa menahannya lagi, "Tuan Song, memiliki keterampilan medis yang luar biasa dan pasti akan menyembuhkan penyakitmu."

“Sudah, jangan bicara, jangan bicara lagi.” Tuan Lei berkata sambil tersenyum: “Ayo, minum!”

"Tidak boleh minum lagi." Pemuda berseragam itu dengan cepat merebut cangkir dari tangan kakek itu.

Tuan Lei menggelengkan kepalanya dan mendesah: "Jika aku tidak boleh minum, aku hidup beberapa hari lagi, juga tidak ada gunanya."

“Tidak masalah Tuan Lao, kami akan datang untuk minum bersamamu besok.” Kata Yovan Wei sambil tersenyum.

“Tuan Lei, apakah kamu datang ke Jishitang untuk mencari Tuan Song?" Simon Deng bertanya: "Sayangnya, Tuan Song pergi ke ibu kota selama periode waktu ini dan tidak bisa kembali untuk sementara waktu."

“Tidak apa-apa, saat ini tidak terburu-buru, menunggunya juga tidak apa-apa.” Tuan Lei tertawa, tapi di dalam hatinya tidak bisa menahan perasaan pahit. Sebenarnya, dia sudah lama berkomunikasi dengan Tuan Song. Penyakit kronisnya yang sudah selama bertahun-tahun, hanya Tuan Song yang dapat menyembuhkannya.

Alasan mengapa dia tidak memberitahu anak-anak nya adalah karena dia takut mereka akan sedih.

Menurut ucapan Tuan Song, dia bisa bertahan paling lama dua tahun lagi. Bahkan jika dewa panjang umur datang kemari juga tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia bisa bertahan hidup selama empat puluh tahun dari penyakitnya, itu sudah merupakan hal yang sungguh ajaib.

“Aku sudah menghubungi Tuan Song, dan dia bilang dia akan kembali secepatnya.” Pemuda berseragam itu tersenyum percaya diri.

“Tuan Lei, sebenarnya, aku kenal seorang pria muda yang mengetahui pengobatan China di Biro Kesehatan. Ia memiliki keterampilan medis yang baik. kamu dapat membiarkannya untuk melihatnya.” Simon Deng ragu sejenak dan mengatakannya.

Meskipun ada pepatah berkata tidak boleh sembarangan merekomendasikan seorang dokter, tapi dia masih tetap merekomendasikan Jeremy Lin.

“Ya, Tuan Lei, meskipun bocah laki-laki ini masih muda, tetapi dia memiliki keterampilan medis yang baik, dia merawat penyakit ayah mertua dan kekasihku.” Yovan Wei juga setuju: “Pagi ini, kami mengikuti upacara pembukaan klinik medisnya. "

“Anak muda? Paman Wei, apakah kamu bercanda?” Pemuda berseragam itu tidak bisa menahan untuk mencibirinya, dengan ekspresi jijik berkata: “Sejauh yang aku tahu, pengobatan China akan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mencapai suatu tingkatan, kan? Sejak semua orang dalam pengobatan tradisional China adalah orang yang sudah tua, sejak kapan seorang anak muda! "

Sejak kecil, dia telah menjadi luar biasa unik di antara teman-temannya. Dia memiliki latar belakang yang baik, kemampuan yang luar biasa, dan memiliki karir sebagai militer. Dia telah berada di pangkat letnan kolonel di usia muda. Dia selalu memiliki rasa superioritas yang kuat. Pada saat ini mendengar Simon Deng dan Yovan Wei yang begitu memuji seorang pemuda, dia merasa sedikit tidak puas.

Novel Terkait

After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu