His Second Chance - Bab 151 Metode Diagnosis Mengamati (1)

"Murid-murid, aku adalah guru kelas terbuka hari ini, namaku Lucky He."

Jeremy Lin tersenyum dan berkata dengan sedikit tidak berdaya.

Dalam sekejap ruang kuliah langsung menjadi ribut, para mahasiswa tampak sangat tidak mempercayainya.

"Sungguh? Bukankah yang datang mengajar adalah profesor tua."

"Apakah kamu begitu ingin diajari oleh profesor tua? Kamu tidak bersedia diajari oleh pria tampan?"

"Ini adalah pertama kalinya sekolah kita memiliki guru laki-laki yang begitu muda bukan?"

"Hingga sebesar ini, ini adalah pertama kalinya aku bertemu dengan guru yang begitu tampan, tidak peduli bagaimana dia mengajar, kelak aku akan datang ke setiap jam pelajarannya."

Para gadis sangat heboh karena yang mengajari mereka biasanya jika bukan guru yang berpengalaman dan sudah lanjut usia, maka pasti guru paruh baya yang suka sok hebat, metode pengajaran yang kaku membuat Pengobatan Tradisional yang sudah membosankan menjadi semakin tidak menarik, sehingga mereka otomatis tidak semangat untuk belajar.

Kini kemunculan Jeremy Lin, seolah-olah rumput hijau yang tiba-tiba tumbuh di atas tanah yang tandus, itu membuat mereka merasa sangat gembira.

"Anak muda yang tidak berpengalaman tidak bisa diandalkan, dalam Pengobatan Tradisional itu memang benar."

"Ya, lihat dia yang seperti itu, tidak tahu baru berapa banyak buku yang telah dia baca, namun berani datang untuk menyesatkan kita."

"Sejak zaman dulu hingga sekarang, ahli Pengobatan Tradisional mana ada yang tidak tua, dia yang masih begitu muda, apa yang bisa dia pahami?"

"Jangan-jangan seorang penipu, apakah dia mau membodohi kita? Pernahkah kalian menonton "Catch Me If You Can"? Dalam film itu, Frank menyamar menjadi seorang guru dan menipu murid lain selama seminggu."

"Bagaimana jika aku pergi ke kantor guru untuk menanyakannya?"

Ketika para murid laki-laki melihat para gadis begitu gembira saat melihat Jeremy Lin, mereka merasa sedikit tidak senang, mereka yakin bahwa Jeremy Lin adalah seorang siswa yang datang untuk mempermainkan mereka.

"Aduh, Pak Lucky, maaf, jalan macet jadi aku datang terlambat."

Pada saat ini, Raffi Dong berlari dengan panik, dan meminta maaf pada Jeremy Lin sambil tersenyum, kemudian dia memperkenalkannya kepada para mahasiswa yang berada di ruang kelas: "Murid-murid, dia adalah guru pengganti baru kita namanya Lucky He, berikan tepuk tangan yang meriah untuk menyambut kedatangan beliau! "

Para mahasiswa yang awalnya sedang berbisik langsung menjadi tenang, ekspresi wajah mereka terlihat sangat keterkejutan, dia ternyata benar-benar seorang guru!

"Aku ingin menekankan beberapa hal, keterampilan medis Pak Lucky sangat luar biasa, bisa mengundang Pak Lucky datang ke sekolah kita untuk mengajar itu merupkan suatu kehormatan bagi sekolah kita, aku harap kalian semua dapat memanfaatkan kesempatan ini, untuk belajar dengan baik dan giat untuk menambah ilmu pengetahuan, memperkokoh dasar untuk menjadi dokter yang hebat di masa depan! "

Perkataan Raffi Dong sangat menggugah, tujuannya adalah untuk menginspirasi semangat belajar murid-murid, namun yang tidak dia sangka adalah murid-murid lebih tertarik pada Jeremy Lin sendiri daripada keterampilan medisnya, mereka berbisik satu sama lain dan membicarakannya.

"Murid-murid! Mohon untuk serius sedikit!"

Raffi Dong sudah merasa sedikit tidak senang, dia berkata dengan serius, dan ruang kelas menjadi sedikit lebih tenang.

Sebenarnya dia juga pernah mengkhawatirkan situasi ini, dia takut karena Jeremy Lin masih muda, ditambah ini adalah pertama kalinya dia menjadi guru, dia tidak bisa mengendalikan murid-murid ini, jadi dia bergegas datang secara pribadi.

"Kepala Sekolah Raffi, kamu kembali dulu saja, aku bisa mengatasinya sendiri." Jeremy Lin tersenyum pada Raffi Dong.

"Dokter Lucky, ini…" Raffi Dong jelas terlihat sedikit khawatir.

"Jangan khawatir, aku bisa mengatasinya dengan baik." Jeremy Lin tersenyum dan berkata dengan percaya diri.

Raffi Dong mengangguk dan berjalan keluar, sebelum pergi, dia tidak lupa menunjuk ke murid-murid dan berkata dengan tegas: "Kalian semua belajarlah dengan lebih serius sedikit!"

Tetapi begitu dia keluar, ruang kelas langsung menjadi berisik lagi.

Jeremy Lin membuka buku pelajaran, mengambil penghapus papan tulis dan mengetuk meja dengan keras, dia berkata dengan sungguh-sungguh: "Tenang! Tenang!"

Suara Jeremy Lin tidak keras, tetapi sangat tajam, semua orang langsung bergidik dengan tanpa sadar setelah mendengarnya, ada sedikit rasa takut di dalam hati mereka, dan mereka terdiam.

Ekspresi wajah Annie berubah seketika, suara teriakan Jeremy Lin mengingatkannya pada Qigong China.

Qigong adalah metode tradisional orang China untuk menjaga kesehatan dan membugarkan tubuh, ini pernah populer di zaman kuno, tetapi setelah berkembang hingga sekarang, sudah banyak yang tidak mengetahuinya, Qigong yang populer sekarang adalah latihan seperti Wuqinxi dan Baduanjin, dan sejenisnya, itu jauh berbeda dari Qigong asli yang dulunya dibilang "penyaluran energi yang bisa membugarkan jiwa dan raga".

Sekarang suara teriakan Jeremy Lin ini membuat orang-orang merasa takut, itu sebenarnya sangat mirip dengan Qigong.

Annie menatap Jeremy Lin dengan tatapan yang lebih serius, pria seperti apa sebenarnya dia ini?

"Sebelum aku datang, aku dengar ada seorang guru telah memberikan pelajaran kepada kalian selama lebih dari sebulan, tetapi setelah lebih dari sebulan, kalian masih belum memahami bagian empat macam metode diagnosis, itu menunjukkan biasanya betapa tidak seriusnya kalian dalam belajar!"

Suara Jeremy Lin rendah, tidak ada ekspresi diwajahnya, dia sedikit mirip seperti guru yang ketat, murid-murid yang berada di ruang kelas saling bertatapan dan tidak berani berbicara.

"Sekarang aku akan menjelaskannya kepada kalian sekali lagi, aku harap kalian bisa mendengarnya baik-baik, dan mengingat poin-poin penting, jangan mempermalukan budaya Pengobatan Tradisional!"

Jeremy Lin berkata dengan suara dingin, lalu dia membalik dua halaman buku, dan lanjut berkata: "Sekarang aku akan mulai menjelaskan metode diagnosis mengamati, ini dibagi menjadi lima bagian utama, yaitu mengamati secara keseluruhan, mengamati parsial, mengamati lidah, mengamati ekskresi, dan mengamati sidik jari, di antaranya pengamatan secara keseluruhan terutama berfokus pada mengamati aura, rupa, postur, dan sikap, hari ini aku akan fokus menjelaskan mengamati aura dan ... "

"Pak guru, Anda jangan jelaskan ini kepada kami, kami sudah pernah mendengar semuanya, kami hanya merasa sulit untuk mempraktikkannya!"

"Benar, hanya dengan mengamati pasien sejenak, bagaimana bisa mengetahui penyakit pasien tersebut, kita bukan dewa."

"Pak guru, aku pikir Anda juga hanya akan membacanya sesuai buku pelajaran, mungkin bahkan Anda sendiri pun tidak memahaminya."

"Ya, Pak guru, jika Anda memiliki kemampuan tunjukkanlah kepada kami!"

Para murid-murid akhirnya tidak tahan lagi, mereka mengajukan keraguan mereka pada Jeremy Lin.

Novel Terkait

Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu