His Second Chance - Bab 119 Aku Tahu Salah, Tolong Maafkan Aku

"Ada apa dengan anakku?"

Begitu suara Kepala Rumah Sakit terdengar, dan berita itu sampai ke telinga Ritto Qian dan istrinya, mereka bergegas datang.

Melihat putra berwajah biru di unit perawatan intensif, mata Stella Zhang menjadi gelap, dan dia duduk di tanah, dan sekelompok perawat bergegas membantunya.

“Dokter, apa yang terjadi? Bukankah anakku baik-baik saja sekarang?” Ritto Qian masih tenang, tidak mengerti mengapa putranya menjadi seperti ini ketika dia keluar untuk makan.

"Jangan khawatir Tuan Qian, Ricky ada di sini, jadi tidak ada yang masalah yang terjadi dengan putra Anda."

Kepala Rumah Sakit tersenyum pada Ritto Qian, lalu menyeret Ricky Fang ke unit perawatan intensif, segera memerintahkan, "Cepat, Ricky, cepat obati!"

Sambil mendesaknya, Kepala Rumah Sakit itu merendahkan suaranya dan berkata di telinganya, "Aku katakan padamu, kamu adalah dokter utamanya, jika dia meninggal, kamu tidak bisa lepas dari tanggung jawab!"

Wajah Ricky Fang menjadi pucat karena ketakutan, kata-kata Kepala Rumah Sakit bukan untuk menakut-nakuti dia, jika Clinton Qian meninggal hari ini, semua "pujian" padanya semalam akan sia-sia.

“Dokter Fang, kenapa kamu masih linglung, selamatkan anakku!” Ferdy Dai mendesak ketika dia melihat Ricky Fang tidak bergerak.

"Orang-orang ... Bukan aku yang menyelamatkanya ..."

Ricky Fang melihat bahwa kehidupanya sedang dipertaruhkan, tidak dapat mengatasinya, dan dia hanya bisa mengaku sambil menangis.

"Apa yang kamu katakan?!"

Semua orang kaget.

"Kenapa kamu masih belum pergi?"

Pada saat ini, Jeremy Lin di New Life Pharmacy memandang Stephanie Wei, yang telah tinggal di sini sambil mengumpulkan informasi.

“Ayahku berkata, memintamu untuk datang dan makan bersama.” kata Stephanie Wei dengan enggan.

"Aku tidak bisa pergi, seseorang akan datang dan memintaku untuk melakukan perawatan sebentar lagi." kata Jeremy Lin .

“Apakah kamu sudah membuat janji?” Stephanie Wei menoleh dan melihat ke luar pintu, tidak melihat siapapun sama sekali.

“Tidak, aku menebaknya, tapi seharusnya tidak salah menebak.” Jeremy Lin berpikir sejenak dan berkata.

“Aku tidak percaya, aku lihat kamu hanya tidak ingin pergi ke rumahku, suka pergi atau tidak, membuatku seolah-olah benar-benar ingin kamu pergi.” Stephanie Wei mendengus dingin, jika bukan karena ayahnya yang memberikan perintah, dia malas menunggu Jeremy Lin di sini.

Pada saat ini, sebuah mobil hitam bergegas keluar, datang ke pintu New Life Pharmacy dan berhenti dengan berderit, kemudian beberapa sosok keluar dari kedua mobil tersebut dan bergegas masuk ke dalam rumah dengan cepat.

"Bolehkah aku bertanya siapa Tuan Lucky He."

Ritto Qian bertanya dengan tergesa-gesa begitu dia memasuki rumah, setelah melihat Jeremy Lin, dia segera bergegas maju dan berkata dengan hormat, "Tuan, tolong selamatkan anakku."

Meskipun dia cemas, dia sabar dan sopan, dia tahu, bahwa orang tinggi seperti itu peduli akan tata krama.

Jeremy Lin telah membuat persiapan sejak lama, dan tentu saja tidak menolak, lalu memberikan perintah kepada Stephanie Wei, "Bantu aku mengunci pintu."

Kemudian dia bangun dan pergi ke rumah sakit bersama dengan Ritto.

"Huh, aku bukan pembantumu!"

Stephanie Wei menginjak tanah dengan marah saat melihat Jeremy Lin, tapi masih dengan patuh membantunya mengunci pintu.

Setelah sampai di Rumah Sakit Renai, Jeremy Lin langsung masuk ke unit perawatan intensif.

"Aku membunuhmu bajingan! Penipu! Penipu!"

Di pintu masuk unit perawatan intensif, Stella Zhang menjadi gila dan memukuli Ricky Fang, wajah Ricky Fang berlumuran darah, bersembunyi dan menjerit.

Kepala Rumah sakit dan sekelompok dokter di samping itu terus berusaha membujuk mereka, tetapi mereka tidak berani melangkah maju, karena Stella Zhang akan menangkap siapapun yang melangkah maju.

Jeremy Lin mengabaikan rasa malu Ricky Fang dan bergegas ke unit perawatan intensif, melihat Clinton Qian dalam kondisi kritis, dia segera mencabut jarum perak dari tubuhnya, lalu mengeluarkan jarum perak dan memasukkan beberapa jarum besar di dadanya dengan beberapa tusukan, memberikan aura di tubuhnya lagi.

Setelah kurang dari lima menit, situasi Clinton Qian segera menjadi stabil, dan napasnya menjadi lebih lancar.

Jeremy Lin mengeluarkan beberapa jarum perak yang lebih panjang dan menusuknya di beberapa titik akupuntur di tengah kepala dan membantu mengurangi tekanan pada saraf otak yang disebabkan oleh penyumbatan intrakranial.

Setelah jarum ini ditusuk, tubuh gemetar Clinton Qian menjadi tenang, dan berbagai data pada instrumen perlahan naik kembali.

Ritto Qian tidak berani mengatakan sepatah kata pun di sampingnya, dia hanya merasa punggungnya basah oleh keringat dingin, ketika dia melihat gejala putranya mereda, hatinya menjadi lega.

Jeremy Lin tidak bisa membantu tetapi menghela napas lega, untungnya, dia datang lebih awal, dan jika dia datang terlambat, khawatir nyawa Tuan muda Qian akan hilang.

“Tuan He, apakah anakku akan terus mengulangi kejadian ini?” Ritto Qian bertanya dengan hati-hati.

“Aku akan memberikan jarum lagi untuknya besok pagi, dan dia akan baik-baik saja, selama dia menjalani terapi infus normal, dia akan segera bangun.” Jeremy Lin berkata, “Awalnya, setelah suntikan tadi malam, aku akan kembali lagi hari ini, tetapi ketika aku melihat berita itu, yang mengatakan bahwa Dokter Fang sangat hebat, dan menyelamatkan putra Anda, jadi aku tidak nyaman untuk datang. "

“Tuan He, maafkan aku, aku juga tidak tahu apa-apa dan ditipu oleh bajingan ini.” Ritto Qian berkata sambil menggertakkan giginya.

Setelah berbicara, dia berjalan keluar dengan marah, menunjuk ke arah Kepala Rumah Sakit Ferdy Dai dan berkata dengan marah, "Ferdy Dai, kamu masih belum menelepon polisi, apakah kamu menunggu untuk ditangkap bersama dengannya ?!"

Ketika Ferdy Dai mendengar ini menjadi gemetar, dia tidak peduli dengan keponakannya, jadi dia buru-buru mengeluarkan ponselnya dan menelepon 110.

Perilaku Ricky Fang, sangat membahayakan nyawa seseorang, setidaknya sepuluh atau delapan tahun, pasti akan dijatuhi hukuman penjara kepadanya.

"CEO Qian, aku tahu aku salah, tolong maafkan aku!"

Novel Terkait

A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu