His Second Chance - Bab 18 Pernyataan Cinta (2)

Jeremy Lin ragu-ragu sejenak, dan kemudian mundur, berniat untuk melihat bagaimana Marcella Jiang akan merespons. Jika dia menunjukkan sedikit ketertarikan pada pria berjas ini, dia akan segera membuat keputusan untuk Lucky He dan menceraikannya!

"Wow, cantik sekali, tidak heran dia begitu rela mengeluarkan uang!"

"Jika aku punya begitu banyak uang, aku juga rela memberikan segalanya!"

"Waahh, tubuh ini, jika aku bisa bermalam dengannya, aku sangat bersedia".

Para orang sekitar juga sedikit terkejut dengan kecantikan Marcella Jiang.

"Bryan Zhu, kamu tidak ada hentinya, kukatakan bahwa aku sudah menikah. Hilangkan saja keinginan kamu itu!" Ekspresi wajah Marcella Jiang dingin dan nadanya sangat tidak senang.

"Tidak apa-apa, Cella, aku tidak akan membencimu. Suamimu tidak akan pernah bangun lagi. Kenapa repot-repot menderita dengannya? Kamu lebih baik mempertimbangkan aku!"

Jelas sekali Bryan Zhu ini tidak mengetahui berita bahwa "Lucky He" sudah siuman.

Cella?

Benar-benar tidak tahu malu, Jeremy Lin menatapnya dengan sengit, sebagai suami Marcella Jiang saja dia tidak pernah memanggilnya dengan sebutan seperti itu.

"Nama ku Marcella Jiang, terima kasih, dan suamiku sudah siuman. Kami sangat saling mencintai sekarang, tolong jangan ganggu aku lagi!"

Marcella Jiang mengerutkan kening, suaranya dingin.

"Marcella, tidakkah menurutmu terlalu naif untuk mengarang kata-kata ini? Aku bertanya pada dokter yang bertanggung jawab bulan lalu, dan kemungkinan dia siuman adalah nihil".

Bryan Zhu tersenyum dan mengangkat bahu, lalu bersumpah, "Selama kamu berjanji untuk menikah denganku, aku berjanji untuk memperlakukanmu dengan sepenuh hati dalam hidup ini. Mobil ini hanyalah hadiah kecil. Setelah menikah, aku akan memberimu villa dan yang lainnya".

Kerumunan orang-orang tiba-tiba mengeluarkan seruan, ini tuan muda dari mana, sangat murah hati sekali.

“Maaf, aku tidak butuh, mohon segera pergi dari sini, jangan ganggu pasienku!” Marcella Jiang menjawab dengan dingin, mengabaikannya lagi, dan berbalik ke klinik.

"Marcella!"

Bryan Zhu cemas, bangkit dan buru-buru menarik lengan Marcella Jiang.

“Lepaskan aku!” Marcella Jiang berjuang dengan sangat marah, tapi dia terlalu lemah untuk melawan.

“Marcella, beri aku kesempatan!” Bryan Zhu berkata sambil memajukan wajahnya di depan Marcella Jiang, dengan keinginan kuat untuk mencium.

"Tinggalkan aku!"

Tiba-tiba Jeremy Lin melompat keluar dari kerumunan, membawa sekeranjang sayuran di satu tangan, dan dua daun bawang di tangan lainnya, sambil menunjuk ke arah Bryan Zhu dengan marah.

Saat dia melihat Jeremy Lin, ekspresi Bryan Zhu tiba-tiba berubah, dan dia terkejut, "Dia, Lucky He, apakah kamu sudah bangun?"

"Aku sudah menyuruhmu melepaskan tanganmu!"

Jeremy Lin mengabaikannya, Melihat bahwa dia masih memegang lengan Marcella Jiang, tanpa sepatah kata pun, dia bergegas ke depan dan memukul tangan Bryan Zhu dengan daun bawang.

"Aduh!"

Bryan Zhu merasa seolah-olah dia telah dipukul oleh cambuk, dan tiba-tiba menarik tangannya.

“Apakah kamu baik-baik saja?” Jeremy Lin melangkah ke Marcella Jiang dan berkata dengan prihatin.

"Tidak ... tidak apa-apa" Bulu mata Marcella Jiang sedikit gemetar, melihat mata Jeremy Lin, wajahnya tiba-tiba panas, dan napasnya menjadi cepat.

Rasa aman.

Meskipun dia tidak mau mengakuinya, dia harus mengakui bahwa apa yang diberikan Jeremy Lin padanya memang rasa aman yang tidak pernah dia alami.

“Kamu menjauhlah dari istriku, jika tidak, jangan salahkan aku karena bersikap kasar padamu!” Jeremy Lin menatap Bryan Zhu dengan dingin.

Melihat mata dingin Jeremy Lin, tubuh Bryan Zhu bergetar tak terduga, tetapi dia segera pulih, bagaimana dia bisa takut dengan orang tidak berguna seperti itu.

"Jangan sungkan? Kamu hanya seorang yang tidak berguna dan hanya dihidupi oleh istri, kamu lihat apa yang kuberikan pada Marcella, Maserati! Lihat apa yang kamu pegang, daun sayur busuk!" Bryan Zhu mencibir.

Ada ledakan tawa di antara para penonton.

"Iya, wanita cantik, kenapa kamu mati-matian ingin bersama dengan orang yang tidak berguna seperti ini!"

"Benar-benar bodoh, tidak, dia lebih buruk dari orang bodoh. Orang bodoh tahu yang mana sayur busuk dan Maserati".

"Pikirkan tentang itu wanita cantik, cinta itu tidak bisa menjadi makanan, jika aku menjadi dirimu, aku akan memilih pria tampan berjas ini".

Semua orang mulai berkomentar, menyukai Bryan Zhu karena kemewahan ini.

Pada saat ini, terdengar deru mesin, dan kemudian sebuah Ferrari merah masuk ke arah klinik, menginjak rem hingga berhenti di depan klinik.

"Ferrari, Ferrari!"

Seorang pria yang mengetahui mobil itu tiba-tiba menjerit, dan kegembiraan itu tak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Perlu diketahui bahwa ini adalah edisi terbatas, dan baru saja dirilis Ferrari dua tahun lalu. Sekarang sudah tidak diproduksi lagi. Setiap unit dibandrol dengan harga hampir 30 juta RMB (sekitar 60 miliar rupiah). Hanya ada 202 unit yang tersedia di dunia, dan hanya 3 unit yang tersedia di seluruh wilayah China.

Dan sekarang salah satu dari tiga mobil ini benar-benar muncul di depan mereka, dan banyak orang tidak dapat menahan diri untuk mengeluarkan ponsel mereka dan menjepretnya.

Semua mata langsung tertarik dengan mobil sport kinclong ini, menantikan orang yang berkulit putih, kaya dan ganteng keluar dari mobil ini.

Namun yang membuat mereka kecewa, yang keluar dari mobil itu adalah seorang pria muda yang tampak biasa dengan kemeja putih dan setelan hitam, agak mirip seorang salesman.

Setelah keluar dari mobil, pemuda itu mengambil kunci dan langsung melewati kerumunan. Dia bergegas ke Jeremy Lin, menyerahkan kunci itu dengan hormat, dan dengan penuh semangat berkata, "Tuan He, mobil Anda telah tiba. Silakan diperiksa".

Setelah berbicara, pemuda itu mengeluarkan sebuah kartu dan menyerahkannya kepada Jeremy Lin, dan memohon dengan suara rendah, "Tuan He, terimalah. Tuan Zheng berkata, jika Anda tidak menerimanya, aku langsung disuruh mengajukan resign".

Melihat tanda tangan dari Matthew Zheng yang berlapis warna emas, Jeremy Lin tersenyum tak berdaya, dan tidak punya pilihan selain menerimanya, mengangguk dan berbisik kepada pemuda itu, "Sampaikan ucapan terimakasih ku kepada Bos Zheng".

Pemuda itu mengangguk berulang kali, lalu pergi dengan senyuman.

Ketika semua orang melihat kunci Ferrari di tangan Jeremy Lin, wajah mereka penuh dengan keterkejutan, baru saja mereka mengejek dirinya sebagai orang yang tidak berguna, dan sekarang dia memiliki Ferrari edisi terbatas dalam sekejap mata.

Sungguh hal yang tidak bisa diungkapkan

Apalagi saat ini dia sedang memegang kunci Ferrari di tangan satunya, dan tangan satunya memegang sekeranjang "daun sayur busuk"...

Jeremy Lin melirik Marcella Jiang, yang juga sedikit terkejut, dan menyerahkan kunci di tangannya kepada Marcella Jiang, lalu tersenyum dan berkata, "Maaf, aku tidak memberitahumu. Aku hanya ingin memberi kamu kejutan, Sekarang, aku akan memberikan hadiah pernikahan ulang tahun kita selama dua tahun ini".

Novel Terkait

Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu