His Second Chance - Bab 11 Kumpul Keluarga

Lucky He ini memang seorang yang tidak berguna, tetapi dia merupakan orang yang baik dan jujur, kemudian dia juga dibesarkan oleh Leticia Li, sehingga dia juga memiliki rasa kasih sayang kepada Lucky He.

Meski dia merasa sedikit bersalah karena menyuruh anak perempuannya menikah dengan Lucky He, tetapi semuanya telah terjadi, jadi dia hanya berharap putrinya dapat memiliki anak sesegera mungkin, dan dirinya dan suaminya dapat memeluk cucu.

“Bu, aku akan membicarakannya nanti.” Marcella Jiang menunduk dan berkata dengan dingin.

“Masih mau dipikirkan apalagi, Nak, kamu telah menikah selama hampir dua tahun.” Leticia Li berkata dengan cemas.

Marcella Jiang tidak menjawab lagi, mengganti sepatunya dan berbalik dan pergi ke kamar tidur.

Jeremy Lin di kamar mandi sedang menyikat sepatunya sambil mengelap mimisan di hidungnya, karena dia berpikir tentang wajah halus dari Marcella Jiang dan sosok tubuhnya, membuat dia sedikit menjadi terbawa emosional.

Ketakutan seorang pria tidak bisa menahannya hal yang seperti ini, jadi di pikirannya masih memikirkan, apakah dia harus tidur atau tidak tidur?

Pergi tidur, bagaimanapun juga dia adalah istri orang lain, jangan tidur, sekarang dia juga sebagai suaminya, dan jika dia tidak membantu dalam hal ini, maka Marcella Jiang dan Lucky He mungkin tidak akan pernah memiliki anak dalam hidup mereka.

Mengingat bahwa dia juga seorang pemuda yang luar biasa di Kota Qinghai yang telah melakukan hal terbaik untuk memperjuangkan keadilan selama hidupnya, maka pada akhirnya dia bertekad untuk membantu orang lain!

Setelah menyelesaikan pekerjaannya, dia membersihkan diri dan pergi ke kamar tidur dengan perasaan gugup.

Marcella Jiang sudah terbaring di tempat tidur dengan piyamanya, dan sebuah tempat tidur diletakkan di tanah.

Jeremy Lin terkejut sedikit. Dia mengangkat kepalanya dan melirik Marcella Jiang, yang berkonsentrasi bermain dengan ponselnya. Melihat bahwa dia bahkan tidak bermaksud menjelaskan, dia tidak bisa menahan senyum. Tidak heran Lucky He telah tidur di tanah selama hampir dua tahun menikah dan tanpa anak.

Pantas saja Marcella Jiang sedikit risih saat dia menggenggam tangan Marcella Jiang hari ini, Mungkin mereka jarang berpegangan tangan.

Lucky He ini benar-benar mengecewakan sekali!

Jeremy Lin menghela napas dengan menyesal, Sepertinya dia tidak bisa membantu orang mencapai kebahagiaan kali ini, jadi dia harus berjalan dan berbaring di lantai.

“Matikan lampunya.” Marcella Jiang berkata dengan dingin.

"Tutup saja".

Jeremy Lin benar-benar merasa seperti dia telah kembali ke asrama di universitas.

Dalam beberapa hari berikutnya, dia sambil pergi untuk mengunjungi ibunya, dan sambil mencari informasi tentang pria ini dengan bertanya orang-orang di sekitar Lucky He.

Ternyata Lucky He adalah seorang yatim piatu. Ia diadopsi oleh Leticia Li saat ia berusia tiga tahun. Kemudian ia menikah dengan Marcella Jiang ketika dia besar. Mengapa Marcella Jiang bisa setuju, tidak ada yang tahu akan hal ini.

Melalui ponsel Lucky He, Jeremy Lin menemukan bahwa jaringan sosialnya sangat sederhana, selain dari kontak orang terdekat dan dua orang penjual CD porno, dia tidak memiliki teman lain.

Dia koma selama dua bulan, dan bahkan dua penjual CD juga tidak mengontaknya, tetapi Jeremy Lin merasa bahwa hubungan antara orang-orang itu sederhana, sehingga ini menyelamatkannya dari banyak masalah.

Lalu hubungan darah itu memang sangat hebat, setelah ibu Jeremy Lin melihat Lucky He, membuat ibunya menepis gagasan untuk bunuh diri dan menyetujui Lucky He itu sebagai anak angkatnya.

Melihat suasana hati ibunya stabil, Jeremy Lin juga sangat lega. Selanjutnya, dia harus menemukan cara untuk membayar kembali uang Michael Huang, tetapi agak sulit untuk mengumpulkan begitu banyak uang dalam sekaligus.

Setelah Jeremy Lin pulang dari rumah ibunya di sore hari, Marcella Jiang juga telah kembali dan duduk di cermin untuk merias wajahnya.

Ayah mertua dan ibu mertua juga ada di rumah, dan mereka semua berganti pakaian yang lebih formal.

"Kenapa kamu baru kembali? Cepat ganti baju. Hari ini menantu baru pamanmu naik jabatan, dan ingin mengundang kita makan malam." Desak ibu mertua.

Setelah Jeremy Lin memasuki rumah, Marcella Jiang sudah berkemas, mengenakan gaun panjang warna hitam, dengan rambut yang hitam legam, dan berada di sisi bahunya, membuatnya terlihat seksi dan menawan.

Jeremy Lin sedikit tercengang melihat, si cantik yang tak tertandingi.

“Jika kamu tidak ingin pergi, kamu bisa tinggal di rumah.” Marcella Jiang berkata dengan dingin.

“Kenapa, apakah kamu takut aku akan mempermalukanmu?” kata Jeremy Lin sambil tertawa.

Ekspresi Marcella Jiang berubah sedikit, dan dia keluar dengan cepat.

Jeremy Lin bukanlah seseorang yang tidak memiliki penglihatan. Karena Marcella Jiang tidak ingin dia pergi, dia memutuskan untuk tinggal di rumah, tetapi Leticia Li tidak setuju, karena dia takut Paman Marcella Jiang akan menanyakan.

Jeremy Lin harus pergi bersamanya, tetapi dia tahu bahwa Marcella Jiang tidak terlalu senang.

Gedung Fenghua ada sebuah restoran kelas atas yang ada di Kota Qinghai. Mampu menjamu tamu di tempat seperti itu menunjukkan bahwa menantu dari Paman Marcella Jiang ini sangat memiliki kemampuan.

Ketika Jeremy Lin dan yang lainnya tiba, mereka dibawa ke private room yang besar dengan meja bundar. Semua kerabat sudah di sana, dan ketika Marcella Jiang memanggil dengan sebutan apa, Jeremy Lin juga buru-buru mengikuti apa yang disebut, seperti hubungan suami istri yang sangat erat.

Semua kerabat menunjukkan ketidaksenangan dan mengabaikan Jeremy Lin.

Duduk di meja utama adalah paman dan bibi dari Marcella Jiang, sementara yang duduk di kedua sisi adalah menantu dan putrinya. Menantu baru ini bernama Nevil Zhang, dia sangat putih, dengan wajah orang China, bibir tebal dan berkacamata, melihat dari nada bicara dan sikapnya, dapat dilihat dia merupakan seorang yang bekerja di dalam organisasi.

"Terima kasih kepada semua kerabat, orang tua, saudara dan saudari karena telah datang ke sini, aku sangat menghormati kalian dan akan meminum habis ini!"

Melihat semua orang ada di sudah tiba, Nevil Zhang mengambil gelas arak dan meminumnya, ditambah dengan beberapa kata sopan.

“Nevil, kamu terlalu sungkan, nanti kakak sepupumu ini juga harus bergantung padamu sebagai Kepala Divisi Biro Kesehatan.” Seorang pria jangkung juga berdiri dan mengikutinya untuk minum.

"Di usia yang begitu muda Nevil bisa menjadi wakil kepala divisi, anak muda yang sangat menjanjikan".

"Dipromosikan begitu cepat, cepat atau lambat akan menjadi Kepala Biro Kesehatan."

"Jika saatnya tiba, jangan lupakan kami kerabat-kerabatmu ini".

Semua orang tertawa, dan saling berbicara satu per satu.

"Para paman dan bibi jangan berkata seperti itu, tidak peduli aku akan bagaimana, aku tidak akan melupakan kalian, jika ada urusan apa, aku pasti tidak akan pernah menolak".

Setelah Nevil Zhang berkata seperti itu, dan berbicara dengan sangat baik. Semua kerabatnya sangat puas dan mengangguk serta memujinya.

"Lucky, karena penyakitmu sudah sembuh, nanti kamu harus belajar dengan kakak iparmu, harus lebih termotivasi. Jangan terus-terusan tidak memiliki masa depan".

Pada saat ini, seorang senior tiba-tiba berkata seperti itu kepada Jeremy Lin.

Novel Terkait

Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu