His Second Chance - Bab 74 Bukankah Semuanya Mempunyai Hak untuk Bersulang

“Maafkan aku, maafkan aku, aku hanya teringat satu lelucon, jadi tidak bisa menahan tertawa.” kata Jeremy Lin sambil meminta maaf kepada semuanya.

“Sudahlah, Christian, jangan terlalu akrab dengannya, Walikota mereka melihat ke sini.” kata pria tuksedo itu mengingatkan Christian Zheng.

Christian Zheng baru duduk kembali, sengaja melototi Jeremy Lin.

“Jangan membicarakan masalah ini lagi, kita mengobrol soal kebakaran Gedung Qilin, aku dengar, kebakaran kali ini adalah yang terbesar di Kota Qinghai dalam beberapa tahun ini, waktu itu ayahku bersama Walikota datang ke tempat kejadian untuk menyelamatkan orang.”

Salah satu pria santun itu berkata, dia cukup bangga ketika membicarakan tentang ayahnya bersama Walikota.

“Benar juga, aku dengar kali ini banyak orang yang meninggal dua kali lipat.” kata seorang wanita sambil mengulurkan jarinya untuk membandingkan.

“Terjadi insiden sebesar ini, seharusnya menghancurkan citra Kota Qinghai, tapi pada akhirnya malah meningkat bukannya jatuh, kalian tahu kenapa?”

Pria tuksedo itu bertanya dengan ragu.

“Aku tahu, karena pahlawan tanpa tanda jasa yang menyelamatkan seorang gadis kecil, karena tindakannya itu, seluruh negara memberikan pujian kepada Kota Qinghai.” kata pria santun itu, “Ayah aku juga berkata, Secretary of Municipal Party Committee awalnya ingin memberikan penghargaan kepada orang itu, tapi ditolaknya.”

“Benar, identitas orang ini sangat misterius, stasiun TV saja tidak memberitahu informasi apa-apa tentangnya, selain orang-orang di puncak pemerintahan kota yang mengetahui identitasnya, orang lain tidak tahu.” kata pria tuksedo itu sambil menganggukkan kepala setuju.

“Aku sangat tertarik dengan identitasnya.” kata Monica Xue mulai tertarik.

“Tentu saja ini sangat mudah, nanti aku akan menanyakan ayahku untukmu.” kata pria tuksedo itu.

Christian Zheng seketika menjadi gugup setelah mendengar perkataannya, sepertinya Monica Xue mulai tertarik dengan pria, dia merasakan adanya ancaman, dengan nada sinis berkata, “Bukankah hanya menyelamatkan seorang gadis, apa hebatnya.”

“Kamu sangat hebat, maka perlihatkan kepada kami kalau kamu bisa menyelamatkan seseorang.” kata Monica Xue memutar matanya, dengan nada yang cukup mengejek.

“Monica, jika hari itu adalah aku, aku juga pasti akan melakukan hal itu!” kata Christian Zheng terburu-buru.

“Kamu? Sudahlah, kurasa kamu belum sampai di lantai dua saja, kakimu sudah lemah dan akan menyerah.” kata Monica Xue tertawa mengejek.

“Hahahaha...”

Orang-orang ini tertawa sangat kencang, seluruh muka Christian Zheng memerah, juga tidak berani membantahnya, hanya bisa kembali duduk.

Monica Xue tahu sedikit tentang kebakaran hari itu.

Setelah kebakaran, ketika petugas pemadam kebakaran sedang membersihkan tempat itu, menyadari bahwa seluruh lantai 18 dan 19 sudah hangus terbakar, tidak ada yang selamat, entah siapa pahlawan tidak dikenal itu bisa menyelamatkan gadis kecil itu, tidak ada yang tahu, sungguh keajaiban.

Jadi ini membuatnya penasaran dengan pahlawan yang tidak dikenal itu.

Setelah makan malam hampir selesai, orang-orang di aula mulai saling bersulang, hanya saja mereka semua bersulang dalam kelompok kecil, seperti beberapa meja di dalam ruangan itu, siapa yang berpikir ingin bersulang dengan mereka, belum tentu bisa bersulang.

Terutama di meja Walikota, Secretary of Municipal Party Committee itu, ada beberapa pria berjas hitam berdiri di sekitar sana, begitu seseorang ingin pergi bersulang, maka langsung diberhentikan sebelum tiba.

“Kapan kita bisa pergi bersulang ke meja Secretary dan Walikota, maka itu sangat menyenangkan.” kata pria Tuksedo itu sambil makan kuacinya.

“Seharusnya Monica bisa pergi.” kata wanita yang berada di samping Monica Xue dengan sedikit iri.

“Itu sudah pasti, kakeknya duduk di sana.” kata wanita lainnya dengan nada sinis.

Hari ini Tuan Song mendapatkan undangan untuk duduk bersama Walikota dan Secretary of Municipal Party Committee, seseorang sepertinya yang mempunyai kedudukan tinggi datang ke Qinghai, tentu saja mendapatkan kehormatan seperti itu.

Pada saat bersamaan, Frans Zheng dan Hanson Shen juga berada di atas meja itu, sedangkan yang lainnya, Jeremy Lin tidak kenal, tampaknya mereka tidak muda, pasti mereka adalah tokoh terkenal baik di lingkungan kota dan bisnis Qinghai ini.

Monica Xue mengabaikan ucapan orang-orang di sekitarnya, dan membaca berita di ponselnya, semua berita tentang kebakaran Gedung Qilin, sepertinya dia benar-benar tertarik dengan pahlawan tanpa nama itu.

Jeremy Lin menjadi tidak percaya diri dibuatnya, karena takutnya dalam berita itu ada foto dirinya terungkap.

“Aku katakan kepada kalian, jika aku pergi bersulang ke sana, seharusnya juga tidak apa-apa.”

Christian Zheng berdiri dengan segelas anggur di tangannya, demi mengambil perhatian Monica Xue, lalu berkata dengan bangga.

Bisa dibilang dia tidak menyombongkan diri, ayahnya adalah pengusaha terkenal di Qinghai, dan duduk di meja ketiga di dalam, lagipula keluarga mereka dengan Walikota ada hubungan saudara.

“Benar, Christian, kami lupa, kamu masih ada hubungan saudara dengan Walikota, kalau begitu kamu pergi bersulang ke sana, biar kami semua ada muka!” kata pria Tuksedo dengan penuh semangat.

“Benar, Christian, biarkan mereka melihat kekuatan meja kita ini!”

“Jangan lupa bagian kita untuk menghormati mereka juga.”

Yang lainnya juga ikut berkata, meja mana yang bisa bersulang dengan Walikota, maka sungguh mempunyai muka.

“Baik, kalau begitu aku akan bersulang atas nama meja kita!”

Christian Zheng begitu disanjung oleh semua orang, ekspresinya berubah, melirik Monica Xue, dengan percaya diri berjalan ke arah meja Walikota dengan gelas anggur di tangannya.

Tatapan semua orang dengan penuh harapan mengikuti di belakangnya, tapi dia segera dihentikan oleh dua pengawal berpakaian hitam ketika melihatnya datang.

Juga tidak tahu apa yang mereka katakan, kemudian Christian Zheng dengan kesal berjalan balik.

“Christian, kenapa?” kata pria Tuksedo sedikit terkejut, logikanya tidak mungkin, bagaimanapun Christian Zheng juga memanggil Walikota dengan panggilan Paman.

“Lalu kenapa, paman aku dan yang lainnya sedang membicarakan hal rahasia di sana, nanti baru membicarakannya.” kata Christian Zheng berbohong dengan cepat.

Semua orang juga mempercayainya, kemudian menyuruh dia nanti baru ke sana lagi.

Pada saat ini, Jeremy Lin sedikit ragu, tidak tahu apakah dirinya harus pergi bersulang ke sana, tapi Tuan Song dan Tuan Zheng sepertinya melihat dirinya, dan mereka terus menatapnya, jika dirinya tidak pergi ke sana, tampak tidak sopan.

Tapi jika dirinya ke sana, mungkin bisa dihentikan juga, bagaimanapun, Christian Zheng tidak bisa mendekati mereka.

“Kamu kenapa, tidak enak badan?” kata Monica Xue dengan tatapan jijik, melihat Jeremy Lin tidak seperti biasanya.

“Menurutmu, apakah aku harus pergi ke sana untuk bersulang.” tanya Jeremy Lin dengan malu.

Semua orang seketika terkejut mendengar dia berkata ingin pergi bersulang dengan Walikota, dan pria Tuksedo langsung bertanya, “Saudaraku, aku tanya kamu, apa usaha keluargamu?”

“Berjualan Roti.” jawab Jeremy Lin jujur.

Semua orang terkejut, kemudian tertawa dengan kencang.

“Apakah kamu sedang bercanda?”

“Kamu ingin pergi bersulang dengan Walikota dan Secretary of Municipal Party Committee dengan roti kah?”

“Orang ini memiliki otak yang buruk, bagaimana dia bisa masuk ke dalam?”

“Monica yang mengajaknya.”

Mendengar bahwa Monica Xue yang mengajak Jeremy Lin datang, suara tertawa semua orang menjadi pelan, tetapi masih ada beberapa wanita yang berbisik, dan ekpresi mereka terlihat mengejek.

Jeremy Lin merasa sedikit malu dengan ejekan semua orang, tapi dia juga merasa menyesal bahwa seharusnya dirinya tidak mengatakan hal itu, dan pada saat bersamaan, dia menghilangkan niatnya untuk pergi bersulang dengan mereka.

Kalau tidak, jika nanti diberhentikan, takutnya dia akan semakin diejek.

Pada saat ini, Frans Zheng melihat Jeremy Lin tidak berniat datang untuk bersulang, menggelengkan kepala dan tersenyum, lalu berkata kepada Walikota dan Secretary of Municipal Party Committee dan yang lainnya, “Permisi sebentar, aku pergi menemui teman lama.”

Setelah selesai berbicara, dia langsung membalikkan badan berjalan menghampiri Jeremy Lin, di samping Jeremy Lin, dengan pelan menepuk bahunya, tersenyum berkata, “Teman lama, sudah lama tidak berjumpa, ayo, bersulang denganku.”

Melihat kejadian ini, semua orang di meja itu terdiam sesaat, membuka mata lebar, tatapan yang penuh dengan rasa penasaran.

Frans Zheng yang semeja dengan Walikota dan Secretary of Municipal Party Committee, dia benar-benar datang ke sini untuk bersulang dengan seorang pemuda ini secara langsung?!

Tidak hanya meja ini, bahkan semua orang dari meja lain juga terkejut, melihat Jeremy Lin, menebak-nebak sebenarnya dia itu siapa.

Monica Xue juga terkaget, sebagai seorang pebisnis, dia mengenal Frans Zheng, dan dia sangat mengagumi Frans Zheng, dan selalu ingin mencari kesempatan untuk belajar darinya.

Jeremy Lin menoleh, melihat Frans Zheng, berdiri dengan terburu-buru, mengangkat gelas anggurnya dan meminta maaf, “Tuan Zheng, aku sangat meminta maaf, aku ingin menghampiri Anda untuk bersulang denganmu, tapi melihat meja Anda tidak boleh ada orang lain mendekat, jadi aku tidak berani menghampiri Anda.”

“Haha, aku berpikir, kenapa menunggu Anda begitu lama tidak menghampiriku, ternyata kamu tidak bisa ke sana, maka aku datang menghampiri kamu, bagaimanapun, gelas anggur ini, kita berdua harus minum.”

Frans Zheng bersulang dengan Jeremy Lin, lalu mendongak dan meminumnya.

“Tuan Zheng, aku... aku adalah Christian Zheng, aku juga bersulang dengan anda...” kata Christian Zheng langsung bersemangat saat melihat Frans Zheng, pembisnis industri mobil, kemudian terburu-buru ingin bersulang dengannya.

“Temanmu?” tanya Tuan Zheng kepada Jeremy Lin.

“Bukan.” jawab Jeremy Lin menggelengkan kepala.

“Oh, Lucky He kamu makan dulu, nanti pesta selesai jangan pergi dulu, tunggu aku, kita berdua mengobrol-ngobrol ya.”

Tuan Zheng mendengar Jeremy Lin tidak mengenal Christian Zheng, bahkan tidak memandangnya sama sekali, langsung berbicara kepada Jeremy Lin, lalu berbalik dan pergi.

Christian Zheng memegang gelas anggur, merasa sangat malu.

“Kamu mengenal Tuan Zheng?” tanya Monica Xue kepada Jeremy Lin, “Bagaimana kamu mengenalnya?”

Sebenarnya dia benar-benar tidak tahu bagaimana Jeremy Lin dapat mengenal pebisnis nomor satu seperti itu.

“Pernah sekali mengobatinya, jadi kenal dengannya.” jawab Jeremy Lin dengan jujur.

“Jangan berpikir bahwa kamu mengenal Tuan Zheng, kamu merasa bangga! Siapa yang tahu kamu menggunakan cara licik apa!” kata Christian Zheng dengan sangat marah.

“Kalau begitu, kamu pergi tunjukkan juga.” kata Monica Xue menatapnya dingin, dan dia menyadari bahwa dibandingkan dengan Jeremy Lin, orang yang suka pamer seperti Christian Zheng lebih menyebalkan.

“Ketika aku berbalik, aku akan meminta ayahku untuk merekomendasikan aku!” kata Christian Zheng tidak puas.

Orang di seluruh meja saling berpandangan, kemudian tertawa, masih membual di sini, apakah tadi belum merasa sangat malu.

“Christian Zheng, pamanmu sepertinya berjalan ke arah meja kita!”

Pria Tuksedo ini melihat, bahwa Walikota sedang berjalan ke arah meja mereka.

Semua orang menoleh melihat, sangat terkejut, langsung bersemangat, ternyata benar sedang berjalan ke arah meja mereka.

“Haha, lihat tidak, pamanku melihat aku tadi diberhentikan, sekarang dia langsung datang menghampiriku untuk bersulang!” kata Christian Zheng dengan gembira, dan dia melirik Jeremy Lin dengan bangga, dengan tatapan penuh provokasi.

Novel Terkait

Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
2 tahun yang lalu