His Second Chance - Bab 149 Pergeseran Tulang Yang Serius (2)

Kedua pemuda itu tertegun karena dipelototi olehnya, tidak disangka wanita bule ini bisa mengerti bahasa Mandarin.

"Halo Tuan Lucky, aku adalah wakil ketua Asosiasi Kedokteran Amerika Serikat, namaku Annie."

Melihat Jeremy Lin melirik dirinya dan tidak berbicara, Annie mengerutkan kening dan memperkenalkan dirinya dengan agak tidak senang.

Siapapun yang mengetahui dunia kedokteran, semuanya mengetahui status Asosiasi Kedokteran Amerikan Serikat dalam dunia kedokteran, tidak tahu berapa banyak orang di dunia yang berusaha keras ingin memiliki hubungan dengannya, wakil ketua yang cantik dan pintar ini.

Tetapi setelah mendengar ia memperkenalkan dirinya, Jeremy Lin masih tetap tidak merespon, ekspresinya santai, dan dia hanya berkata kepada Enzy Li: "Kak Enzy, ambilkan beberapa kursi untuk mereka."

Enzy Li buru-buru mengangguk, dan mengeluarkan beberapa bangku plastik dari dalam, dia meletakkannya di lantai, sambil berkata, "Kalian tunggu sebentar, Tuan kami sedang memeriksa pasien."

Ketika Annie melihat bangku plastik yang di letakkan di lantai, wajahnya langsung muram, dia sangat tidak senang, kapan dia pernah duduk di bangku yang begitu tidak berkelas seperti itu.

"Tolong carikan beberapa kursi untuk kami, terima kasih." Ujar Annie sambil menahan amarahnya, menurutnya, Jeremy Lin sangat tidak menghormatinya.

"Maaf, kami tidak punya kursi di sini, hanya ada ini." Enzy Li berkata sambil menggaruk kepalanya.

"Kalau begitu lupakan saja." Annie berkata dengan dingin, "Tuan Lucky, lingkungan di sini sangat tidak bagus, ayo kita pergi ke kafe di sebelah untuk mengobrol."

Perkataannya terdengar seperti sedang mengundangnya, tetapi sebenarnya dia sedang memberi perintah, jika pihak lawan adalah orang lain dalam dunia kedokteran, mungkin dia akan sangat gembira ketika mendengar perkataannya.

Namun, ekspresi Jeremy Lin masih tenang, setelah memeriksa pasien di depannya, ia berkata kepada Annie dengan sopan: "Nona Annie, di sini masih ada pasien, jika Anda ada urusan yang mendesak, silahkan tunggu di sini, atau Anda juga bisa kembali lagi nanti. "

"Kamu!"

Wajah Annie memerah, dia sangat marah, Lucky He ini benar-benar tidak tidak menghormatinya.

"Tuan Lucky, kamu telah menempatkan posisi dirimu terlalu tinggi bukan!"

"Ya, tahukah kamu siapa Ketua Annie ini?"

"Berapa banyak orang yang berangan-angan ingin minum kopi bersama Nona Annie, apakah kamu tahu?"

Empat pria dan satu wanita lain yang datang bersamanya juga merasa sangat tidak senang, mereka juga anggota Asosiasi Kedokteran, mereka tidak pernah melihat ada orang yang berani tidak memandang mereka.

"Dokter Lucky, tolong, Dokter Lucky!"

Pada saat ini, suara panik tiba-tiba datang dari luar, seorang pria berusia 30-an tahun mengendarai sepeda listrik dan mengerem di depan pintu masuk klinik.

Di bagian belakang sepeda listriknya, ada seorang pria berambut pendek yang seumuran dengannya, tangan kirinya menekan lengan kanannya, wajahnya merah, dan keringat bercucuran, dia tampak sangat kesakitan, tetapi tidak ada luka atau darah sedikitpun di tubuhnya.

Namun, ekspresinya yang kesakitan tidak bisa menipu siapa pun, orang-orang di sekitarnya bergegas menyingkir dan memberi isyarat agar dia bisa diperiksa terlebih dahulu.

Pria berambut pendek itu turun dari sepeda listrik dengan hati-hati dan berkata dengan kesakitan: "Tuan Lucky, tulang lenganku bergeser, tolong bantuk aku kembalikan tulangnya ke posisi semula."

"Aku saja."

Sebelum Jeremy Lin berbicara, seorang bule yang berada di belakang Annie berinisiatif untuk berdiri, namanya Bynum, seorang dokter ortopedi, melihat sikap Jeremy Lin yang angkuh, dia tidak bisa menahan diri ingin menunjukkan kemampuannya di depan semua orang.

Di antara sekelompok pakar ortopedi yang sama, ia membutuhkan waktu paling singkat untuk menangani pergeseran tulang, selama kondisi pergeseran tidak terlalu serius, ia dapat membantu pasien untuk memulihkan posisi tulang dengan sangat cepat dan akurat.

"Kamu, apakah kamu bisa?" Pria yang mengendarai sepeda listrik itu meliriknya, dan sedikit tidak mempercayainya.

"Tunjukkan KTP-mu padaku."

Bynum memberikan KTP-nya kepada pria yang mengendarai sepeda listrik itu, ketika pria yang mengendarai sepeda listrik itu melihat Jeremy Lin tidak menghentikannya, jadi dia menjauh.

Bynum berjalan mendekati pria berambut pendek itu, mengulurkan tangan dan menyentuh bahu kanannya, pria itu langsung berteriak kesakitan.

"Tahan sebentar."

Bynum menyentuh pundaknya, lalu ekspresi wajahnya langsung berubah, dan dia berkata dengan terkejut: "Kenapa pergeseran tulangmu begitu parah?! Apakah karena dipukuli orang?"

"Benar!"

Begitu pria yang mengendarai sepeda listrik itu mendengar perkataan Bynum matanya bercahaya, sepertinya orang bule ini benar-benar berkemampuan, dan dia bergegas berkata: "Orang yang memukul temanku juga seorang bule, karena dia tidak sengaja menabrak mereka saat berjalan, mereka langsung memarahi temanku, temanku menjawab beberapa kata, dan mereka menarik lengannya hingga tulangnya tergeser."

"Kondisinya ini sangat serius, dia harus segera diantarkan ke rumah sakit, ini tidak bisa diperbaiki hanya dengan tangan kosong, aku curiga mungkin harus melakukan operasi laser untuk memperbaiki posisi tulangnya kembali ke posisi semula."

Ekspresi Bynum tampak serius, dulunya ia pernah menangani banyak pasien pergeseran tulang yang parah, tetapi mereka biasanya adalah atlet profesional, ini adalah pertama kalinya dia melihat orang biasa mengalami kondisi yang begitu serius.

"Kenapa kamu masih tertegun? Cepat bawa dia ke rumah sakit, situasi spesifiknya hanya bisa didiagnosis setelah melakukan rontgen."

Ketika Bynum melihat pria yang mengendarai sepeda listrik itu tertegun, dia segera mendesaknya.

"Oh, oke." Pria yang mengendarai sepeda listrik itu merespons dan bergegas ingin menyalakan sepeda listriknya.

"Tidak perlu repot-repot, itu akan kembali normal setelah di tarik." Saat ini, Jeremy Lin tiba-tiba berbicara.

Novel Terkait

More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu