His Second Chance - Bab 49 Keterampilan yang Mengejutkan Semua Orang (3)

Jarang sekali bisa menemukan giok kualitas terbaik semacam ini, dan staf juga menyekanya dengan sangat hati-hati, setelah lapisan batu itu dibersihkan, mereka segera menuangkan sebaskom air, lalu sepotong giok hijau jernih muncul di hadapan semua orang, hanya melihat warna hijaunya yang sangat lembab, dengan warna yang sangat pekat, mengkilap dan berkilau, yang sangat menarik perhatian.

Seketika seluruh aula konferensi sangat mempesona.

Marcella Jiang juga sangat heran, mata yang menatap Jeremy Lin penuh dengan keterkejutan, dan dia berkata terpatah-patah, apakah, ini masih keberuntungan?

Mata Handi Li di samping penuh dengan amarah, wajahnya pucat, dan begitu suram, tubuhnya gemetar seperti mengigil karena marah.

Tidak mungkin, tidak mungkin, bagaimana bisa penglihatan orang sampah ini bisa begitu tepat! Pasti ada sesuatu trik, pasti!

Dia merasa paru-parunya hampir ingin meledak, bahkan menghirup napas pun sakit.

"Adik kecil, adik kecil, aku bayar 30 juta RMB (sekitar 60 miliar rupiah), 30 juta RMB untuk membeli batumu ini!" seorang pedagang perhiasan kaya raya buru-buru berlari keluar untuk menawar.

"Adik kecil, aku bayar 40 juta RMB (sekitar 80 miliar rupiah)!" seorang pedagang perhiasan yang awalnya menawar harga dengan Handi Li juga keluar.

"Lucky, bahan ini adalah milikku, kamu harus menjualnya padaku!" Andrian Shen dengan penuh semangat meraih lengan Jeremy Lin, kaya, kali ini dia akan kaya, selama Jeremy Lin menyerahkan giok hijau murni kepadanya, dia di depan Ayahnya dan seluruh keluarganya bisa memiliki posisi yang baik.

"Baik, 30 juta RMB (sekitar 60 miliar rupiah), berikan padamu." Jeremy Lin setuju sambil tersenyum, dan meminta maaf kepada dua pedagang perhiasan yang melakukan penawaran.

"Tidak bisa, 50 juta RMB (sekitar 100 miliar rupiah), aku tidak akan membiarkanmu mengalami kerugian!" kata Andrian Shen dengan teguh.

"Aku tidak rugi, 30 juta RMB sudah cukup, nanti jika kamu membuat ornamen giok, ingat untuk meninggalkanku beberapa ornamen giok berkualitas baik." Kata Jeremy Lin tersenyum, dia berencana untuk menyimpan beberapa ornamen giok sebagai cadangan.

"Tidak masalah." Andrian Shen dengan cepat menyetujuinya dan memerintahkan orang untuk membawa pergi giok hijau jernih.

Trik Jeremy Lin malam ini bisa dikatakan telah membuat kagum semua orang, dia tiba-tiba menjadi selebriti di tempat tersebut, lalu kerumunan orang pun bergegas datang untuk meminta bimbingannya tentang batu alam yang tersisa.

Jeremy Lin juga murah hati, lalu membantu semua orang untuk melihat batu alam yang tersisa itu.

Pada saat ini, Handi Li yang berada di belakang kerumunan pun menatap Jeremy Lin dengan ekspresi suram, dan kemudian senyum dingin muncul di sudut mulutnya.

Saat ini Marcella Jiang masih belum pulih dari keterkejutannya, tiba-tiba ponselnya bergerak, dan dia baru sadarkan diri, menunduk lalu meliriknya sekilas, ekspresi wajahnya berubah, mendongak dan ingin memanggil Jeremy Lin, tetapi ternyata Jeremy Lin telah diserbu oleh kerumunan orang, dia ragu-ragu sejenak, lalu berbalik dan berjalan keluar dari aula konferensi.

Jeremy Lin dan Andrian Shen sedang dengan penuh semangat berdiskusi tentang batu alam bersama semua orang, pada saat ini tiba-tiba seorang Manajer Lobi datang dan menarik Andrian Shen dari kerumunan ke sudut ruangan.

"Ada apa, begitu rahasia?" Andrian Shen bertanya dengan bingung.

Karena dia sering datang makan ke sana, sehingga dia sangat mengenal Manajer Lobi ini.

"Tuan Muda Shen, aku tunjukkan sesuatu pada Anda, jika Anda sudah selesai melihatnya, kamu bisa memberiku tip saja." Manajer Lobi tiba-tiba menunjukkan senyum malangnya.

Kemudian dia mengeluarkan ponselnya dan memutar video untuk Andrian Shen.

"Ah ah … pelan sedikit … ah …."

"Rindu aku tidak?"

Melihat gambar di video itu, Andrian Shen terkejut sampai mulutnya terbuka lebar.

Video itu direkam dari atas toilet, hanya melihat seorang pria dan wanita dengan pakaian berantakan di atas pispot yang tempatnya terpisah, sedang berpelukan dan menggerakkan tubuh dengan sengit.

Hal seperti ini sangat biasa terjadi, Andrian Shen terkejut karena wanita di gambar itu ternyata adalah istrinya Handi Li, Resi Shen!

Pantas saja dia tidak ada di tempat ketika lelang batu alam tadi, ternyata dia pergi ke toilet untuk melakukan kencan pribadi dengan kekasihnya.

"Hebat juga kamu ini, kapan kamu merekamnya?" Andrian Shen langsung senang dan langsung merangkul leher Manajer Lobi itu.

"Hehe, aku melihatnya ketika aku pergi ke toilet di lantai empat, lalu aku langsung merekamnya, aku melihat wanita ini adalah istri dari pria yang baru saja menantang Anda, jadi aku pun memberikannya untuk Anda." Kata Manajer Lobi dengan sanjungan.

"Hebat juga kamu, tidak sia-sia aku menjagamu pada hari kerja." Andrian Shen menepuk punggungnya dan berbisik, "Kamu tidak menunjukkan pada orang lain, kan?"

Manajer Lobi itu menggelengkan kepala dan berkata tidak.

Novel Terkait

Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu