His Second Chance - Bab 137 Berendam Dalam Air Obat (2)

Pada saat ini, pria buta yang berada di luar mengambil resep tersebut, dan berkata dengan sedikit tidak sabar kepada Dimas Shi.

Dimas Shi meliriknya dengan sedikit kesal, dia bahkan tidak bisa menyembuhkan penyakitnya yang bisa sembuh hanya dengan berendam, namun dia masih memiliki wajah untuk menyuruhnya membacakan resep untuknya.

Tetapi, dia tahu bahwa pria buta ini memang sedikit kemampuan, dia tidak berani menyinggung perasaannya, apalagi Jeremy Lin tidak mengambil kartu namanya, kelak dia masih harus mencari pria buta ini jika dia sakit, jadi dia menahan ketidaksenangannya dan berkata "Ghost Arrow Feather 15g, Silkworm Excrement 15g, acanthopanax 30g ... "

"Tuan Lucky, apakah kamu yakin bahwa resepmu tidak bermasalah, jangan sampai penyakit adikku menjadi lebih buruk setelah berendam." Charles Chu sangat khawatir, dia sudah belajar dari kesalahan, melihat efek lanjutan dari pengobatan si buta, dia tidak bisa tidak khawatir.

"Karena kamu begitu khawatir, kalau begitu panggil adikmu keluar." Jeremy Lin berkata dengan datar.

Charles Chu cemberut, dia tidak mengatakan apa pun, dia merasa semua organ dalamnya sakit karena menahan amarah.

Apa yang dia lakukan pagi ini telah membuat Jeremy Lin jengkel, dan sekarang semuanya telah dibalas olehnya ribuan kali lipat.

"Tuan muda, Tuan muda, bintik merah di tubuh Nona sudah hilang!"

Ujar Dina Ye yang bergegas keluar dari kamar mandi setelah setengah jam kemudian.

"Betulkah?!"

Charles Chu langsung berdiri, ekspresinya terlihat sangat gembira.

Pada saat ini, Claresta Chu juga sudah selesai mandi, dia berganti pakaian dan berjalan keluar, untuk memudahkan semua orang melihatnya, dia secara khusus berganti pakaian yang terbuka, dengan bahu dan separuh punggung terbuka, mereka melihat bintik-bintik merah di tubuhnya sudah tidak ada sedikitpun, kulitnya putih cerah dan berkilau, bahkan terlihat lebih sehat dari sebelumnya.

"Bagus, sangat bagus!" Charles Chu sangat gembira, "Jangan khawatir, Tuan Lucky, kamu telah menyembuhkan penyakit adikku, aku pasti tidak akan memperlakukanmu dengan buruk."

"Terima kasih." Jeremy Lin berkata dengan datar, "Asalkan kamu mempertimbangkan Direktur Matthew ketika kamu menandatangani kontrak, itu sudah cukup, selain itu, ingatlah besok dan lusa untuk terus mengikuti resep berendam air obat ini, dan penyakit Nona otomatis akan sembuh total."

"Tentu saja, aku awalnya juga berpikir untuk berdiskusi dengan Direktur Matthew ..."

Sebelum Charles Chu selesai bicara, dia menyadari bahwa Jeremy Lin sudah bangkit dan pergi, dia diam-diam merasa marah, dasar Lucky He, suatu hari nanti, aku akan membuatmu menderita!

Ketika Claresta Chu melihat Jeremy Lin bangkit, dia juga terkejut, dia hendak berbicara, sayangnya Jeremy Lin telah menghilang di depan pintu, dan dia tidak bisa menahan diri merasa sedikit sedih.

Setelah Jeremy Lin pergi, Charles Chu menandatangani kontrak dengan Matthew Zheng, ekspresi Dimas Shi yang berada di samping tampak masam, tetapi dia tidak berani mengatakan apapun.

Setelah Jeremy Lin kembali ke klinik, ia membawa Enzy Li ke toko furnitur untuk membeli sebuah tempat tidur, setelah kembali, ia membersihkan gudang di bagian belakang klinik untuk dijadikan sebagai tempat tinggalnya.

Enzy Li sangat puas, sebagai seorang tentara dia sudah terbiasa menderita, dan ini adalah tempat terbaik yang pernah dia tinggali.

Malam harinya, Jeremy Lin tiba-tiba menerima telepon dari Matthew Zheng, di sisi lain telepon, Matthew Zheng sangat gembira, dia berkata sambil tertawa, "Lucky, kali ini kamu telah sangat membantuku, setelah kamu pergi, Charles Chu segera menandatangani kontrak denganku, seluruh Keluarga Zheng kami harus berterima kasih kepadamu. "

"Kak Matthew, Anda sudah terlalu sungkan." Ujar Jeremy Lin.

"Jadi, Lucky, kamu kirimkan nomor KTP-mu padaku, aku akan meminta agen real estate kami untuk menyiapkan sebuah vila untukmu, ini adalah tanda terima kasihku, aku harap kamu mau menerimanya." Matthew Zheng berkata sambil terkekeh, dia khawatir Jeremy Lin akan menolak, dia langsung menambahkan perkataannya, "Kamu tidak boleh menolak, jika kamu menolak, itu berarti kamu tidak menganggapku sebagai kakakmu."

Kontrak ini tidak tahu membuat keluarga mereka untung berapa ratus miliar, hanya sebuah vila, itu memang benar-benar hal sepele dan tidak layak disebut."

"Baiklah, terima kasih kak Matthew." Mendengar perkataannya Jeremy Lin tidak enak untuk menolak.

"Oke, kalau begitu nanti kamu kirimkan datamu padaku, dan aku akan meminta orang untuk mengirimkan kuncinya kepadamu besok." Ujar Matthew Zheng dengan puas.

Keesokan paginya, begitu Jeremy Lin membuka pintu, dia melihat tetangga lamanya berlari menghampirinya dan berkata dengan cemas, "Lucky, gawat, ibu angkatmu bertengkar dengan orang, kamu cepat pergi lihat ! "

"Ada apa, Bibi?" Jeremy Lin merasa gugup, dia segera memanggil taksi dan bergegas pulang bersamanya.

"Ibumu tidak tahu pipa air di kamar mandi rusak, air membasahi lantai dan membuat lantai rusak, lapisan semen di kamar mandi lantai bawah hancur, itu membuat Tuan Liu yang sedang mandi terluka." Tetangga lama itu berkata dengan panik.

Bangunan tua tempat tinggal Felia Qin dan Jeremy Lin adalah peninggalan kakek Jeremy Lin, bangunannya sudah berumur, kompleks terbuka, bahkan tidak ada pengurusnya, seluruh bangunan awalnya kualitas bangunannya sudah ketinggalan zaman, waterproofingnya sangat buruk, dan tidak ada yang melakukan perbaikan, jadi situasi ini normal.

Banyak warga telah membeli rumah baru dan pindah, beberapa waktu lalu, Jeremy Lin juga membujuk ibunya untuk menjual rumah itu dan pindah ke rumah baru, namun sang ibu enggan karena di sinilah tempat tinggalnya bersama putranya dan satu-satunya peninggalan.

Tidak disangka, hari ini terjadi kejadian yang tidak terduga semacam ini.

"Aku beritahu padamu, masalah ini tidak akan berakhir! Apa-apaan ini!"

Begitu memasuki koridor, dia sudah mendengar suara teriakan keras dari lantai atas, banyak tetangga sudah berkumpul di sana.

Orang yang berbicara adalah istri Tuan Liu, suaranya sangat keras, karena tubuhnya gemuk, ditambah dengan ekspresinya yang mengerikan, dia tampak seperti wanita yang sangat galak, tetangga di sini semuanya takut padanya.

"Jangan khawatir, aku pasti akan memberikan kompensasi." Felia Qin berjanji pada wanita galak itu.

"Memberikan kompensasi?! Kompensasi kentutmu! Apakah kamu pikir membayar biaya medis dan memperbaiki tembok sudah cukup? Apakah kamu tahu begitu bagian sini rusak, rumah kami, bahkan seluruh bangunan akan tidak stabil lagi?" Wanita galak itu tidak mau mengalah, sangat jelas dia ingin melakukan pemerasan.

"Tolong kamu berbicara dengan hormat sedikit!" Jeremy Lin berkata dengan dingin, dia menyingkirkan kerumunan dan berjalan ke sisi ibunya, dia mengangguk padanya, untuk memberi isyarat padanya untuk jangan khawatir.

"Siapa kamu ini?!" Wanita galak itu melirik Jeremy Lin dan berkata dengan dingin.

"Aku adalah putranya." Jeremy Lin menegakkan tubuh dan berkata.

"Putranya? Putranya yang berusia pendek sudah ..."

"Bak!"

Sebelum wanita galak itu selesai bicara, Jeremy Lin sudah menampar wajahnya, wanita itu ditamparnya hingga berputar setengah lingkaran, dia merasa pusing, dan wajah kirinya membengkak dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang, itu sangat bengkak.

"Brengsek ..."

"Bak!"

Begitu wanita galak itu bicara, Jeremy Lin menamparnya lagi, dan pipi kanannya membengkak dengan cepat, seluruh wajahnya tampak hampir seperti kepala babi.

Orang-orang di sekitar tidak bisa menahan diri merasa lucu melihat penampilannya ini, semuanya menutupi mulut mereka dan diam-diam tertawa.

"Bajingan, berani-beraninya kamu menamparnya? Aku akan menelpon polisi sekarang, aku beritahu padamu kakak iparku adalah kepala Biro kepolisian!" Melihat istrinya dipukuli, Tuan Liu buru-buru mengeluarkan ponselnya tanpa mempedulikan lukanya dan menghubungi nomor kakak iparnya.

"Bu, apakah kamu baik-baik saja?" Jeremy Lin menoleh ke Felia Qin dengan prihatin dan bertanya padanya, dia tidak keberatan Tuan Liu menelepon polisi, jika polisi turun tangan, itu malah akan menjadi lebih mudah ditangani.

"Kamu tunggu saja nanti, brengsek, aku pasti akan membuatmu menderita!"

Tuan Liu berkata dengan marah setelah selesai menelpon.

Sepuluh menit kemudian, mereka sudah melihat beberapa pria berseragam polisi datang dari bawah, yang berada di paling depan adalah seorang pria yang sedikit gemuk, dia berkata dengan dingin, "Apa yang kalian ributkan?!"

"Kakak ipar, dia menamparku!" Setelah melihat kakak iparnya datang, wanita galak itu berkata seolah-olah dia melihat penyelamat datang.

"Siapa? Ah? Lucky ... Tuan Lucky!"

Ketika pria sedikit gemuk itu melihat Jeremy Lin, seluruh tubuhnya bergidik, seluruh wajahnya menjadi pucat karena terkejut.

Jeremy Lin sedikit mengernyit, dia tidak memiliki kesan sedikitpun tentang orang ini, dan dia bertanya: "Apakah kita pernah bertemu?"

"Tuan Lucky, kita bukan saja pernah bertemu, Anda sudah lupa, waktu itu anak buahku salah menangkap Anda, Kepala Wei langsung membawa tim kepolisian bersenjata ke cabang untuk menyelamatkan Anda, aku adalah Kepala Biro kantor cabang itu." Ujar pria sedikit gemuk itu dengan ekspresi masam.

Novel Terkait

 Habis Cerai Nikah Lagi

Habis Cerai Nikah Lagi

Gibran
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu