His Second Chance - Bab 1 Menyaksikan Diri Sendiri Dikremasi

"Maaf, kita sudah melakukan yang terbaik, mari kita persiapkan pemakaman".

Suara dokter di luar kamar rumah sakit itu sangat pelan, tetapi Jeremy Lin yang berada di tempat tidur bisa mendengarnya dengan sangat jelas.

Bahkan mungkin pendengaran menjadi sangat sensitif sebelum kematian, terutama ketika tangisan ibu sangat tajam terdengar.

Jeremy Lin bukanlah orang pertama yang memberikan hidupnya untuk kebenaran, Dia tidak menyesalinya, tetapi merasa kasihan pada ibunya.

Ayahnya meninggal lebih awal, dan ibunya telah membesarkan Jeremy Lin sendiri, dia tidak tahu seberapa banyak cobaan yang dialami ibunya, sampai di hari ini dia berhasil masuk ke salah satu Rumah Sakit Rakyat Qinghai dengan nilai yang baik, dan dia baru saja ingin membuat hidup ibunya bersinar, tetapi tidak sangka terjadi kecelakaan seperti ini.

"Sialan".

Orang baik ternyata benar-benar tidak dihargai, Jeremy Lin mengutuk dengan suara rendah, kelopak matanya tidak bisa lagi menahan, dan dia perlahan menutup matanya.

"Anakku!"

Tangisan sedih tiba-tiba membangunkan Jeremy Lin. Dia membuka matanya dan melihat bahwa dia sedang berdiri di ujung tempat tidur saat ini, sementara ibunya memeluk di tempat tidur dan menangis.

"Bu, mengapa ibu menangis, aku di sini masih baik-baik saja?"

Jeremy Lin sangat gembira, berpikir bahwa dia disembuhkan secara ajaib, dan mengulurkan tangannya untuk menepuk ibunya, dan menemukan bahwa tangannya telah melewati tubuh ibunya.

Sang ibu tidak bereaksi sama sekali, ibunya tetap menyandarkan dirinya ke tempat tidur dan menangis dengan sedih.

Ekspresi Jeremy Lin berubah. Dia mendongak dan melihat bahwa masih ada dirinya terbaring di tempat tidur, kulitnya pucat dan biru, dan dia jelas tidak lagi marah.

“Aku mati?”

Jeremy Lin menatap dirinya terbaring di tempat tidur tersebut, dan menemukan bahwa tubuhnya sedikit pucat dan sedikit transparan.

Jeremy Lin kaget, ternyata orang benar-benar memiliki roh setelah mati!

Tidak peduli apa yang dia katakan atau lakukan, ibunya tidak bisa merasakannya.

Dengan bantuan perawat, ibunya dengan enggan mengenakan kain kafan untuk Jeremy Lin, dan kemudian perawat memindahkan tubuhnya ke mobil pemakaman.

Sang ibu masuk ke dalam mobil dan duduk di samping mayatnya, menggenggam erat tangannya, air mata mengalir dari rongga mata yang merah dan bengkak, "Jeremy, kamu pergi dengan tenang saja, setelah ibu menyelesaikan urusan di sini, maka aku akan pergi menemanimu".

Baginya, putranya adalah segalanya baginya, jika putranya meninggal, dia tidak ada artinya untuk hidup di dunia.

Ketika dia mendengar bahwa ibunya ingin menyelesaikan hidupnya juga, Jeremy Lin cemas, mempelajari kebangkitan roh seperti yang ada pada adegan film, kemudian berbaring di mayatnya, tetapi itu tidak berhasil, setiap kali dia mencoba berdiri, hanya rohnya yang berdiri sendiri.

Mobil tiba di krematorium, setelah membayar beberapa biaya, staff membersihkan wajah Jeremy Lin, memberikan ibu Jeremy Lin plat nomor, dan kemudian insinerator mendorong tubuh Jeremy Lin ke ruang pembakaran.

"Jangan!"

Ketika petugas mendorong tubuhnya ke dalam insinerator, Jeremy Lin langsung pingsan.

Dengan pembakaran mayatnya, Jeremy Lin merasa bahwa kesadarannya melemah. Ada titik-titik cahaya samar yang tak terhitung jumlahnya tersebar di sekitar tubuhnya, dan jiwanya perlahan memudar.

Pada saat yang sama, dunia lain mulai berkedip di depan matanya, dengan kegelapan tak berujung, bercampur dengan api merah dan jeritan.

Neraka!

Ini adalah pikiran pertama yang terlintas dalam kesadaran Jeremy Lin, dan rasa takut yang kuat langsung menelannya.

Rohnya secara tidak sadar bergerak kesana kemari, dan titik cahaya masih melayang keluar dari tubuh rohnya, dan kecepatannya semakin cepat.

Dunia neraka di matanya menjadi lebih jelas, dan suara misterius yang dari bawah bisa terdengar memanggilnya.

Pada saat ini, tubuh Jeremy Lin di insinerator hampir terbakar semua, dan liontin berwarna jasper di abu tiba-tiba bersinar dengan cahaya menyilaukan di dalam api.

Ini diserahkan oleh Kakek Jeremy Lin ketika dia meninggal, sejak dia masih kecil sampai sekarang, dan ibunya juga sengaja tidak melepas liontin itu.

Cahaya liontin itu menjadi lebih bersinar, dan kemudian meledak dengan keras, sinar cahaya hijau tua dan bayangan tiba-tiba keluar dari liontin itu dan melekat pada roh Jeremy Lin.

Kemudian sebuah suara orang tua terdengar, "Aku adalah orang suci dari nenek moyang kamu, mulai hari ini dan seterusnya, kamu akan menjadi penerusku, kamu bisa mendapatkan keterampilan penyembuhan sepertiku, dan kamu dapat membantu orang banyak".

Kemudian suara itu menghilang, dan sejumlah besar informasi tiba-tiba membanjiri pikiran Jeremy Lin. Sihir Penyembuhan Taois, teknik latihan, dan beberapa pengalaman perjalanan dari leluhurnya membanjiri pikiran Jeremy Lin.

Membaca informasi yang ada di benaknya, Jeremy Lin merasa sangat bersemangat, seolah membuka pintu ke dunia baru.

Tapi kegembiraan itu cepat berlalu, apa gunanya mewarisi teknik rahasia, dia sudah menjadi orang mati yang akan masuk neraka.

Pikiran ini melintas, dan Jeremy Lin tiba-tiba memiliki ingatan tentang kebangkitan dalam pikirannya.

Ingatannya menunjukkan bahwa seseorang yang tidak kehilangan rohnya setelah kematian dapat dilahirkan kembali.

Tetapi tubuh Jeremy Lin telah berubah menjadi abu dalam api, tetapi untungnya, ada juga catatan tentang cara membangkitkan tubuh yang rusak, "Tubuh yang rusak, mengubah hantu, mencari, dan menempelinya".

Jeremy Lin menarik napas, jika tubuhnya sudah rusak, dan jika dia ingin kembali hidup, dia hanya bisa berubah menjadi hantu dan menemukan tubuh orang lain dan merasukinya.

Yang orang-orang tahu bahwa, hantu adalah suatu penjelmaan dari kejahatan, selain itu, jika dia berada dalam tubuh orang lain, bukankah itu sama dengan merampas nyawa orang lain secara paksa?

Setelah ragu-ragu, roh Jeremy Lin menjadi semakin lemah, hanya bayangan transparan yang tersisa, dan suara di telinganya menjadi lebih jelas.

Jeremy Lin menggertakkan giginya dan melihat mayat-mayat yang didorong ke ruang pembakaran satu demi satu. Tiba-tiba dia mendapat ide. Orang yang mati tidak boleh diambil, kalau begitu orang yang hidup tapi seperti mati seharusnya boleh diambil?

Beberapa menit kemudian, Jeremy Lin tiba di pusat perawatan kondisi vegetatif persisten terbesar di Kota Qinghai.

Banyak orang yang dalam kondisi vegetatif persisten tidak sadar dan tidak bisa bangun sepanjang hidup mereka. Mereka hanya hidup dengan tubuh mereka, Jeremy Lin percaya bahwa memilih orang-orang seperti ini bukanlah pembunuhan.

Pada awalnya, Jeremy Lin harus mencari dari kamar ke kamar rumah sakit, untuk mencari tubuh yang cocok.

Tetapi dia mengetahui bahwa kesadarannya semakin lemah, dan itu akan segera menghilang, dan panggilan dari neraka menjadi semakin mendesak.

Jeremy Lin tidak punya waktu untuk berpikir lebih banyak, dia melihat seorang pria dalam kondisi vegetatif persisten berusia dua puluhan, membacakan sihir kebangkitan roh, tiba-tiba berubah menjadi kepulan asap putih, dan masuk ke tubuh tersebut.

"Kamu tidak bisa melarikan diri!"

Pada saat yang sama, panggilan di telinganya tiba-tiba berubah menjadi jeritan, dan kemudian Jeremy Lin kehilangan kesadaran.

Ketika Jeremy Lin bangun lagi, dia hanya merasakan silau itu. Butuh beberapa saat sebelum dia terbiasa. Dia melihat ke bawah dan melihat bahwa dia sedang terbaring di ranjang kamar rumah sakit.

“Berhasil!”

Jeremy Lin hampir berteriak kegirangan, tiba-tiba duduk, melirik tubuh barunya, dengan bersemangat melepaskan jarum di tangannya, dan kemudian melompat dari tempat tidur, tetapi begitu dia jatuh ke tanah, dia terhuyung-huyung dan jatuh ke tanah.

Mungkin karena berbaring dalam waktu yang lama, otot pemuda itu sedikit mengalami atrofi.

Jeremy Lin terhuyung-huyung untuk bangun, melihat kalender di dinding, dan melihat bahwa itu sudah keesokan harinya. Menyentuh tempat tidur dan dinding, merasakan suhu dingin dari tangannya, rasanya seperti mimpi. Dia meninggal kemarin, dan tidak disangka dia kembali hidup.

Setelah sedikit beraktivitas, dia terbiasa dengan tubuh barunya, dan kemudian dia bergegas keluar dari rumah sakit. Hanya satu hal yang ada di benaknya sekarang, yaitu melihat ibunya.

Pada saat ini, toko roti penuh dengan orang-orang, dan selusin gangster berteriak-teriak agar ibu Jeremy Lin membayar uang.

Untuk melakukan operasi pada Jeremy Lin, ibu Jeremy Lin terpaksa meminjam ratusan ribu RMB pada rentenir. Mengetahui bahwa Jeremy Lin telah meninggal, para gangster bergegas menagih hutang.

"Jangan khawatir, aku akan menjual toko ini dalam beberapa hari ini, dan aku akan mengembalikannya kepada kalian saat aku mendapatkan uangnya, silakan kalian pergi dulu saja".

Novel Terkait

Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu