His Second Chance - Bab 81 Apakah Begitu Ajaibnya?

"Lucky He!"

Martin Xie tidak bisa menahan perasaan cemasnya, Lucky He ini, apakah tidak mengtahui betapa pentingnya taruhan ini?

Jika ini di tempat lain, masih bisa melarikan diri jika kalah, tetapi sekarang ada dia pemimpin Kota Qinghai sebagai saksi, sama sekali tidak ada kemungkinan untuk melarikan diri.

“Sekretaris Xie, jangan khawatir, aku percaya pada keterampilan medis aku.” Jeremy Lin menghadap Martin Xie dengan senyum lega.

"Dalam pepatah kuno China ada satu kalimat yang disebut seorang gentleman, harus..." Darwin Kai mengerutkan dahi dan berkata, dengan pura-pura tidak menyebutkan kata selanjutnya.

“Memegang omongannya sendiri.” Jeremy Lin menyeringai dan memberi isyarat mempersilakan: “Jangan khawatir, Dr. Darwin Kai, aku tidak akan mengingkari janjiku, silakan.”

Darwin Kai mengangguk berat, lalu berjalan ke hadapan Andi Yang, mengamati punggung dan lengannya, lalu membuka koper.

Struktur internal kopernya sangat aneh, jelas dibuat khusus, jarum suntik, perban, ramuan, penjepit, pisau dokter, semuanya.

“Ini adalah koper obat khusus baru di negara kami. Hanya dengan satu suntikan, kamu bisa merasakan ketenangan.” Darwin Kai berkata kepada Andi Yang sambil mengisi obat ke dalam jarum suntik.

“Apakah ini begitu hebatnya?” Marta Tao bertanya dengan penuh semangat.

Dia dan suaminya yang telah begitu lama memandang dokter, tetapi melihat tidak ada efek sama sekali, harapan pada dokter tersebut pun sirna.

Melihat Darwin Kai begitu percaya diri sekarang, Marta Tao begitu berharapan lagi.

“Bu, jangan khawatir, Dr. Darwin Kai adalah ahli medis di ibukota, dia adalah orang yang sangat terkenal.” Ferry Yang berkata dengan percaya diri.

Artinya, seseorang yang hanya setingkat sepertinya yang dapat mengundang Dr. Darwin Kai. penyakit ayah hanya sepotong kue bagi Darwin Kai. Ketika ia hanya orang biasa, Darwin Kai bahkan tidak akan memedulikannya.

Martin Xie dan istrinya memandang dengan sungguh-sungguh pada suntikan Darwin Kai untuk Andi Yang. Perasaan bercampur aduk. Mereka berharap Darwin Kai dapat menyembuhkan penyakit Andi Yang dan pada saat yang sama khawatir tentang taruhan Jeremy Lin dan Darwin Kai.

Setelah disuntik, Darwin Kai menyuruh Andi Yang untuk duduk diam sebentar, dan dengan segera akan melihat hasilnya.

Kemudian dia mengeluarkan obat khusus yang dibawanya sendiri dan memberitahu Marta Tao untuk setiap hari mencari dokter untuk menyuntik Andi Yang.

"Tuan Darwin Kai, sebelum berhasil silakan ambil obatmu kembali. Terlalu tidak sabaran ya." Jeremy Lin tersenyum tak berdaya.

“Obatku pasti efektif, kamu siap-siap saja untuk memberiku hormat.” Darwin Kai melirik Jeremy Lin, cukup bangga.

"Tuan He ya? Terima kasih banyak telah datang untuk merawat ayahku. Jangan khawatir, aku tidak akan membiarkanmu pergi begitu saja. Biaya konsultasi tidak akan kurang sedikit pun."

Ferry Yang merasa bahwa Jeremy Lin mungkin takut akan sia-sia datang kemari, jadi dia berencana untuk membayar Jeremy Lin sekarang.

"Tidak perlu biaya konsultasi. Jika bukan karena undangan Sekretaris Xie, berapa pun uangnya, aku tidak akan datang."

Jeremy Lin mengatakan ini dengan sangat tegas, artinya meskipun Ferry Yang kaya dan terkenal, dia tidak serta-merta bisa memberinya wajah begitu saja, dia datang karena memandang wajah Sekretaris Xie.

“Haha.” Ferry Yang tersenyum, tidak berbicara lagi, tetapi berpikir bahwa Jeremy Lin ini kelihatannya tidak berkemampuan dan juga memiliki temperamen yang tinggi.

“Bagaimana, apakah kamu merasa lebih baik sekarang?” Abby Yang bertanya pada Andi Yang dengan tidak sabar.

Andi Yang menggelengkan kepalanya, ekspresinya masih sangat menyakitkan, kedua lengannya masih menempel dengan rapat dengan tulang rusuk, tidak bisa bergerak.

“Ini belum waktunya, coba tunggu sebentar lagi.” Darwin Kai melihat ke arlojinya.

Semua orang menunggu dengan sabar. Setelah lima menit, Darwin Kai bertanya, "Bagaimana, bisakah lengannya bergerak?"

Andi Yang masih menggelengkan kepalanya.

“Bagaimana dengan sekarang?” Lima menit berlalu lagi, dan Darwin Kai berkeringat dingin di dahinya.

“Masih tidak berhasil.” Andi Yang menggelengkan kepalanya lagi, mencoba menggerakkan lengannya dengan kuat, dan segera berteriak.

“Tuan Darwin Kai, kami telah menunggu lebih dari 20 menit. Apa yang kamu sebut sementara waktu, terlalu lama ya?” Jeremy Lin mengangkat alisnya dan berkata.

Darwin Kai tidak berbicara, keringat dingin di dahinya perlahan-lahan mengalir di pipinya, dan dia terus menatap jam tangan di pergelangan tangannya.

"Darwin Kai, ada apa?"

Wajah Ferry Yang juga sedikit berubah, dan dia tidak sabar untuk berjalan dan bertanya dengan suara rendah.

“Ini… ini tidak mungkin.” Darwin Kai juga dengan cemas tidak tahu harus menjelaskan apa.

Berdasarkan logika, obat itu sudah bekerja sejak lama tadi.

“Aku sudah katakan sebelumnya bahwa tidak ada gunanya menggunakan pengobatan Barat untuk kondisi Paman Yang, dan hanya dapat diobati perlahan dengan pengobatan China.” Jeremy Lin tidak menunggu lebih lama lagi pada saat ini, membungkuk, mengambil tas jarum, dan berjalan ke Andi Yang.

Melihat bahwa obat Darwin Kai tidak berhasil, yang lain tidak menghentikan Jeremy Lin.

Karena penyakit Andi Yang, Marta Tao secara khusus meminta seseorang untuk menyesuaikan beberapa pakaian khusus untuknya, dan pakaian itu mudah dilepas.

Setelah Andi Yang melepas pakaiannya, Jeremy Lin segera mengambil tiga jarum perak dengan tangannya dan mengarahkannya dengan rapi ke titik akupunktur di leher dan punggung Andi Yang, dan beberapa aura biru kehijauan mengikuti jarum perak itu. Perlahan menyelinap ke tubuh Andi Yang.

Wajah Andi Yang sedikit berubah, sepertinya sedikit menyakitkan, tetapi pada saat yang sama dia merasa sedikit lebih ringan.

“Paman Yang, ototmu tidak cukup kuat, dan titik akupunktur juga telah sedikit berubah, jadi jarumnya ini akan terasa sedikit sakit, aku harap kamu bisa menahannya.” Jeremy Lin berkata, sementara beberapa jarum ditusukan lagi.

Darwin Kai di samping melihat teknik operasi Jeremy Lin dengan tangannya, dan menggelengkan kepalanya dengan kuat. Dia mengakui bahwa obatnya tidak dapat menyembuhkan penyakit Andi Yang, tetapi teknik akupunktur Jeremy Lin yang seperti ini juga tidak akan memberikan efek apa-apa.

Menurutnya, Jeremy Lin hanya menggertak, dengan sedikit jarum perak bagaimana mungkin bisa menyembuhkan penyakit itu.

Setelah Jeremy Lin menusuk jarum, dia juga membiarkan Andi Yang duduk dan menunggu.

Novel Terkait

Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu