His Second Chance - Bab 38 Mungkinkah Pencurian?

Hah? Barang Toko Phoenix Blessing? Keyno Chen sedikit terkejut saat melihat stamping huruf Phoenix di kotak biru itu.

“Hah, bukankah itu cincin emas buruk yang seharga 1000 atau 2000 RMB (sekitar 2 juta atau 4 juta rupiah)?” Chatrine Fan memutar matanya, bertanya-tanya bagaimana si pria yang tak berguna ini punya uang untuk membeli barang-barang di Toko Phoenix Blessing.

“Chatrine, bagaimana kamu bisa berbicara seperti ini, bahkan jika itu cincin emas kecil, bagi Lucky itu sudah sangat sulit sekali. Mungkin butuh satu atau dua tahun untuk mendapatkannya.” Kata Keyno Chen sambil tersenyum, matanya penuh dengan sindiran.

Jeremy Lin mengabaikan mereka, menyerahkan kotak biru itu kepada Marcella Jiang, dan berbisik: "Maaf, aku berhutang begitu lama padamu."

Marcella Jiang terkejut sedikit. Dia tidak tahu Jeremy Lin bisa berbuat seperti ini dan tidak tahu dari mana dia mendapat uang untuk membeli barang-barang Toko Phoenix Blessing. Dia ragu-ragu sejenak, dan mengambil kotak itu.

Setelah membuka kotak dan melihat cincin berlian yang cerah di dalamnya, mata Marcella Jiang tiba-tiba melebar, dan dia tidak percaya apa yang ada di depannya.

Tidak peduli seberapa dingin dan tenangnya dia, dia terkejut Cincin berlian di dalam kotak ini adalah lingkaran penuh yang lebih besar dari milik Chatrine Fan.

"Marcella, ada apa di dalamnya?"

Melihat ekspresi heran Marcella Jiang, Keyno Chen dan Chatrine Fan segera mendekati mereka dengan rasa ingin tahu, dan ekspresi mereka berubah secara drastis.

"Bagaimana ini mungkin? Berlian sebesar itu, pasti palsu kan?"

Api kecemburuan tiba-tiba menyala di dada Chatrine Fan. Dia tidak percaya bahwa Lucky He mampu membeli cincin berlian sebesar itu. Mengira itu hanyalah sebuah kaca berkualitas tinggi sehingga bercahaya.

“Pasti palsu, aku sudah melihat barang ini, satunya seharga seratus atau dua ratus di toko perhiasan, barang tiruan!” Kata Keyno Chen cepat.

Dia benar. Toko perhiasan memang memiliki banyak cincin berlian dari kaca yang mirip, tapi mengatakan "Barang tiruan" adalah omong kosong. Bagaimana kaca dan berlian bisa sama.

Tetapi kemampuan keuangan Jeremy Lin sudah sangat jelas, sangat tidak mungkin untuk membelinya.

Marcella Jiang tidak bisa untuk tidak terkejut, jika itu benar-benar barang tiruan, maka tiruan ini terlalu hebat.

"Tuan, dapatkah kamu menunjukkan cincin berlian ini kepada aku? Aku akan membantu kamu mengidentifikasinya."

Pemandu belanja juga sangat terkejut setelah melihat cincin berlian di dalam kotak dari perspektif sinar itu, pembiasan dan kejernihan, jelas itu adalah berlian asli.

Jeremy Lin dengan murah hati menyerahkan cincin berlian itu kepada pemandu belanja.

Pemandu belanja dengan hati-hati mengenakan sarung tangannya, mengeluarkan kaca pembesar sepuluh kali lipat, dan dengan hati-hati melihat cincin berlian di tangannya.

“Tidak ada gunanya memeriksa, si miskin ini, bagaimana bisa membeli cincin berlian semahal itu!” Chatrine Fan berkata dengan nada masam. Melihat pemandu belanja melihat dengan serius, dia sedikit khawatir.

Tanpa diduga, begitu dia selesai berbicara, pemandu belanja itu langsung berkata dengan semangat: "Tuan, cintamu pada istrimu benar-benar lebih kuat dari emas, dan tidak akan pernah berubah sampai mati!"

“Nona cantik, ini adalah berkah besar bagimu untuk memiliki pria seperti itu!” Pemandu belanja kemudian mengangkat kepalanya dan menghela nafas pada Marcella Jiang, matanya penuh iri.

"Maksudmu cincin berlian ini asli ?!"

Ekspresi Keyno Chen dan Chatrine Fan tiba-tiba berubah.

Marcella Jiang juga merasa sedikit tidak bisa dipercaya.

“Apa kamu benar-benar?!” tanya Chatrine Fan, bahkan suaranya menajam.

"Ya, nona, berat berlian cantik ini setidaknya tiga karat, warna d, kejernihan fl, potongan 3ex, ini adalah barang teratas di industri ini, Toko Phoenix Blessing kami menjual setidaknya 2.200.000 RMB (sekitar 4,4 miliar rupiah), jadi mengatakan cinta pria kepada kekasihnya sangatlah dalam. "

Pemandu belanja tersenyum dan berbicara dengan tulus.

"Apa... berapa ?!"

Mulut Keyno Chen terbuka lebar, satu apel pun bisa masuk ke dalam mulut nya.

Kulit Chatrine Fan menjadi pucat dalam sekejap, dan cincin berlian di tangannya bahkan tidak bisa mengimbangi banyak nol ya.

Marcella Jiang juga sangat terkejut, melihat Jeremy Lin dengan ekspresi aneh. Dibandingkan dengan harga berlian tersebut, dia lebih terkejut dengan Jeremy Lin yang bisa mendapatkan berlian itu.

"Hanya wanita secantik kamu yang layak mendapatkan itu."

Jeremy Lin dengan sengaja mempelajari bagaimana pemandu belanja memuji Chatrine Fan untuk mengambil cincin itu dan memakaikan di jari manis putih dan ramping dari Marcella Jiang. Seluruh ruangan tampak cerah dalam sekejap.

Jari-jari Marcella Jiang sedikit gemetar. Ini adalah pertama kalinya dia mengenakan cincin berlian dalam hidupnya. Dia telah memimpikan adegan ini berkali-kali ketika dia masih muda, tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa "Lucky He" yang akan mengenakan cincin berlian padanya.

“Suamiku, aku juga mau!” Chatrine Fan cemberut dan mencubit lengan Keyno Chen, matanya penuh cemburu menatap Marcella Jiang.

Keyno Chen berkeringat berulang kali di dahinya, membeli cincin berlian mahal akan menghancurkan keluarganya.

"Tuan, Nona, maaf, bolehkah aku melihat cincin berlian ini?"

Pada saat ini, seorang pria gemuk berlari keluar dan tersenyum sopan pada Jeremy Lin dan Marcella Jiang, mengaku sebagai manajer toko di sini.

Marcella Jiang menarik diri dari kesenangan meluap-luap, melepaskan cincin itu dan menyerahkannya.

Manajer toko segera berlari ke konter dan memeriksanya dengan hati-hati dengan lensa sepuluh kali lipat, lalu menimbangnya dengan timbangan elektronik. Wajahnya tiba-tiba tenggelam, dan Jeremy Lin berkata dengan dingin: "Tuan, bolehkah aku bertanya dari cabang Toko Phoenix Blessing mana kamu mendapatkan cincin berlian ini? "

"Uh, aku tidak membeli cincin berlian ini ..."

“Benar saja, jika tebakanku benar, kamu seharusnya mencurinya!” Manajer toko gemuk itu mencibir, dan segera mengunci cincin berlian itu ke dalam konter.

Mendengar itu, wajah semua orang berubah.

“Apa maksudmu?” Jeremy Lin mengerutkan kening, sedikit tidak senang.

"Huh! Cincin berlian ini adalah produk baru kami dari Toko Phoenix Blessing. Ini adalah cincin berlian paling berharga dan satu-satunya yang tertinggi di produk baru ini. Belum dijual secara resmi di toko. Seharusnya disimpan di brankas Presdir kami. Kamu bilang itu tidak mencuri, lalu darimana asalmu! "

Manajer toko gendut memiliki nada yang menyindir dan wajah yang masam. Jika Presdir tahu bahwa dia telah melakukan pekerjaan yang luar biasa, dia pastinya akan di naikkan pangkat dan mendapatkan gaji besar.

“Ternyata mencuri, Lucky, kamu salah melakukan ini, itu ilegal!” Ekspresi Keyno Chen tiba-tiba sangat gembira, dengan sengaja menginjak-injak nya melalui kata-kata.

“Izinkan aku mengatakan, bagaimana mungkin si miskin ini bisa membeli cincin berlian yang bagus, aku rasa dicuri, benar-benar tidak tahu malu!” Chatrine Fan menghela napas lama, dan melanjutkan penampilannya yang sombong.

"Aku tidak mencurinya, itu diberikan kepada aku oleh Presdir kamu Hanson Shen."

Jeremy Lin tidak ingin mengatakan apa-apa, tetapi dia tidak mengharapkan ini terjadi, jadi dia harus menjelaskan semuanya.

“Lelucon, Presdir kami mengenalmu?” Manajer toko gendut itu tidak bisa menahan tawa. Bagaimana mungkin orang setingkat Presdir mereka memberikan cincin berlian yang begitu berharga kepada orang rendahan yang tidak dikenal seperti Jeremy Lin.

Selain itu, Presdir juga menginformasikan bahwa cincin berlian tersebut akan dikirim ke cabangnya untuk dijual dua hari lalu.

Keyno Chen dan Chatrine Fan keduanya mencengkeram perut mereka dan tertawa: "Sudah sampai begini, masih tidak mau mengaku, kamu mengenal Hanson Shen, lalu kami mengenal Bill Gates!"

“Kamu bisa menelepon dan bertanya pada Presdir kamu.” Jeremy Lin tidak bisa menahan, dan merasa sedikit kesal.

“Telepon, tentu saja aku akan menelponnya, aku ingin Presdir kita melihat dengan matanya sendiri siapa yang mencuri berliannya!” Manajer toko gendut itu segera memanggil asisten Hanson Shen dengan senang hati, mengatakan bahwa ada masalah mendesak di sini dan biarkan Presdir untuk meluangkan waktu untuk datang ke sini.

Setelah panggilan telepon, dia menunjuk ke Jeremy Lin dan berkata: "Apakah kamu tidak ingin lari, jika tidak konsekuensinya akan lebih serius. Aku memiliki CCTV!"

"Jangan khawatir, ada aku dia tidak bisa lari."

Keyno Chen bergegas ke depan dan meraih lengan Jeremy Lin.

"Aku tidak akan melarikan diri. Aku hanya ingin bertemu dengan Presdirnya dan bertanya siapa yang dia pekerjakan."

Jeremy Lin berkata, menggoyangkan lengannya dengan jijik.

Keyno Chen hanya merasakan kekuatan besar datang, dan terduduk di tanah.

“Apa yang kamu lakukan!” Chatrine Fan memelototi Jeremy Lin, dan dengan cepat mengulurkan tangan untuk membantu Keyno Chen.

"Panggil polisi! Panggil polisi!" Keyno Chen bangkit dan berkata dengan marah.

Manajer toko gemuk itu mengedipkan mata ke arah pemandu belanja dan berkata:"Panggil polisi. Pokoknya, Presdir akan menelepon polisi saat dia datang."

“Manajer, aku rasa pria ini tidak seperti pencuri. Apa yang dia katakan mungkin benar, atau mari kita tunggu.” Pemandu belanja berinisiatif untuk berbicara mewakili Jeremy Lin.

“Kamu yang memutuskan di sini atau aku yang memutuskan ?!” Manajer toko gendut itu berteriak dengan marah.

Pemandu belanja tidak punya pilihan selain menekan 110.

"Marcella Jiang, aku tidak mencuri apapun."

Jeremy Lin mengabaikan mereka dan berbalik untuk menjelaskan kepada Marcella Jiang.

"Aku tahu."

"Kamu percaya padaku?"

"Iya."

Di dunia ini Marcella Jiang adalah satu-satunya orang yang paling mengenal Lucky He. Dia tahu bahwa meskipun dia tidak berguna, dia tidak pernah menjadi tipe orang dengan tangan dan kaki kotor, dan dia tidak punya nyali untuk mencuri barang-barang berharga seperti itu.

Meskipun dia tahu bahwa Marcella Jiang percaya pada Lucky He, Jeremy Lin masih merasa hangat di hatinya. Sudah begitu lama ini adalah pertama kalinya Marcella Jiang begitu mempercayainya.

"Kenapa menelepon ayahku sampai sepanik itu, ada apa!"

Pada saat ini, suara Andrian Shen tiba-tiba datang dari luar pintu, dengan nada yang agak tidak senang.

Dia kebetulan sedang bermain di dekat lokasi, dan ketika dia menerima telepon dari ayahnya bahwa sesuatu terjadi pada cabang, dia meletakkan semua yang ada di tangannya dan segera bergegas.

"Tuan muda, kamu ada di sini!" Manajer toko gendut itu segera menyapanya dan berkata, "Aku telah menangkap pencuri yang mencuri cincin berlian kami. Aku telah menahannya di toko. Tolong Anda urus!"

Novel Terkait

Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu